KETIKA PARA BLOGGER INDONESIA BERTEMU


Wimar Witoelar sedang diwawancara di sela-sela Pesta Blogger 2007.
Foto: Koleksi Wimar Witoelar/Flickr.

Blitz Megaplex yang berlokasi di Lantai 8 Grand Indonesia, Jakarta, pada Sabtu 27 Oktober 2007 mendadak gegap gempita dikerubuti para blogger Indonesia yang menghadiri Pesta Blogger 2007 (PB 2007). Di pelataran lobi bioskop itu, terlihat sekitar dua ratusan orang bergerombol membentuk kelompok-kelompok sendiri, berbincang akrab satu sama lain.(p!) Beberapa orang panitia, termasuk Chairman PB 2007, Enda Nasution, terlihat sibuk. Spanduk serta poster sponsor acara terbentang di beberapa tempat, nyaris menyaingi poster film di Blitz Megaplex. Nampak pula beberapa komunitas blogger mengenakan seragam kaos khusus yang mencirikan identitas masing-masing. Sebut misalnya Komunitas AngingMammiri Makassar, Angkringan dan Cahandong Yogyakarta, Loenpia Semarang, Bandung Blog Village (BBV) Bandung, Go Ranah Minang Padang, Tukang Lenong dari Jakarta serta komunitas non regional seperti Blogfam, Komunitas Blogger Muslim, Merdeka, Multiply Indonesia dan ID-Gmail.

Saya sempat berkenalan dengan blogger professional, Budi Putra. Di salah satu sudut lain, salah satu blogger Indonesia, Wimar Witoelar, tengah “dikeroyok” para penggemarnya. Saya akhirnya berbincang dengan kawan-kawan blogger di komunitas khusus blog yang saya ikuti yakni blogfam dan Anging Mammiri. Tidak hanya itu saya juga menemui kawan-kawan yang kerap mengunjungi blog saya meninggalkan pesan di sana atau yang biasa saya temui ketika “blogwalking”. Sungguh sebuah pertemuan sangat menyenangkan.

Pukul 11.15, pesta yang mengusung tema “Suara Baru Indonesia” itu dimulai. Acara pembukaannya berlangsung di Auditorium-2 Blitz Megaplex dengan dihadiri oleh 482 orang blogger, pemerhati blog dan wartawan dari berbagai media cetak dan elektronik. Hampir seluruh kursi terisi.

Enda Nasution mengajak agar, pada hari yang bersejarah ini ditandai sebagai sebuah tonggak dimana pertukaran idea, keterbukaan, dan partisipasi akan mengalahkan kejumudan, ketertutupan dan apatisme. Inilah waktunya untuk berbicara, untuk berkekspresi, untuk berpartisipasi. Inilah waktunya bagi kita semua untuk menjadi. Lewat blog, lanjut Enda yang juga dijuluki sebagai Bapak Blog Indonesia ini, kita melihat, mencermati, menulis, dan berbagi tentang keseharian, tentang apa yang terjadi di sekeliling kita. Lewat blog, sebuah kesadaran kolektif di dunia maya tengah terbangun. Dan lewat blog, pada suatu titik kita pun dapat mengambil aksi. Akhirnya Enda mengajak hadirin untuk menetapkan tanggal 27 Oktober sebagai Hari Blogger Nasional.

Menkominfo Muhammad Nuh yang tampil setelah itu, segera menyambut ajakan Enda dengan mengukuhkan tanggal 27 Oktober diperingati sebagai Hari Blogger Nasional. Pengukuhan itu tak ayal mengundang tepukan riuh. Mantan Rektor Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya itu menantang blogger untuk membuat lagu resmi Blogger Indonesia, jika perlu dilombakan dan akan dikumandangkan pertama kali pada Pesta Blogger mendatang. Menkominfo juga menjamin departemennya tidak akan melakukan pembredelan blog yang membelenggu kebebasan berekspresi serta memberikan apresiasi sepenuhnya bagi perkembangan dunia blog di Indonesia. “Saya rasa pertemuan atau acara seperti ini perlu dilakukan secara berkala, jangan berhenti disini, apalagi pertemuan secara fisik memang penting daripada hanya secara virtual,” tutur Muhammad Nuh yang konon memiliki anak yang doyan ngeblog ini.

Dalam Talk Show sesudah itu, tampil Wimar Witoelar sebagai moderator dengan panelis Muhammad Nuh, Budi Putra, Enda Nasution dan Adrianto Gani. Seorang peserta, Cahyana Ahmad Jayadi, yang juga Dirjen Aplikasi Telematika menyatakan, “Blogger itu adalah perekat bangsa”.

Menurut Cahyana, dengan content yang menarik dan berkualitas, seorang blogger sangat berpeluang untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Sebaliknya meski memiliki desain menarik namun isinya tidak berbobot, maka blognya akan kehilangan makna, mungkin malah justru memperbodoh kehidupan bangsa.

Tak hanya itu, Cahyana menantang para blogger untuk meningkatkan jumlah blogger di Indonesia dari 130,000 blog yang terdeteksi sekarang menjadi 1 juta blog tahun depan. Misalnya, mengajak para guru di sekolah untuk menjadi blogger. Ia berharap para guru dan departemen terkait dapat bekerjasama dengan asosiasi pengusaha komputer untuk mengusahakan program laptop murah untuk guru.

Ada hal menarik dalam sesi talkshow ini. Ketika Wimar Witoelar menanyakan siapa saja yang datang dari jauh menghadiri acara ini, seorang blogger asal Poso, Ruslan Sangadji (www.ochansangadji.co.nr) mengacungkan tangan. Ruslan mengaku nekad saja datang ke acara itu. “Tapi saya tidak punya uang beli tiket kembali ke Poso,”ujar Ruslan tersipu. Untunglah kegundahan Ruslan soal tiket ini dapat terselesaikan berkat salah satu provider GSM yang turut menjadi sponsor acara PB2007 bersedia membayarkan tiket pulang ke Poso buat Ruslan.

Tidak hanya Ruslan sebenarnya. Ada empat orang blogger dari Makassar (dari total 8 orang perwakilan resminya) yang mewakili komunitas blogger Anging Mammiri (www.angingmammiri.org). “Saya tiba dari Makassar pagi ini dan kembali lagi ke Makassar dengan pesawat sore. Tiga kawan yang lain sudah datang lebih dulu dua hari sebelum acara,” kata Irayani Queencyputri, ketua komunitas ini. Komunitas AM turut berpartisipasi dalam acara PB2007 sebagai kontributor dengan mempersembahkan 500 CD-ROM untuk para peserta yang berisi profil, kegiatan AM dan tutorial blog yang disertakan bersama dalam “goodie bag” peserta.


Para blogger Anging Mammiri yang datang jauh-jauh dari Makassar.
Foto: Amril Taufik Gobel.

Pada kesempatan talkshow itu pula, Rovicky Dwi Putrohari, seorang blogger yang bekerja di salah satu perusahaan migas di Kuala Lumpur dan mengasuh blog “Dongeng Geologi” di www.rovicky.wordpress.com ini meminta ada tindak lanjut dari kegiatan ini. “Kita harus memikirkan strategi agar blogger Indonesia tak seperti katak dalam tempurung,” tegas Rovicky.

Enda Nasution menanggapi komentar itu dengan mengatakan, akan dibentuk Blogging Center Indonesia sebagai media informasi, edukasi, koordinasi dan advokasi untuk para blogger. Meski sebenarnya, lanjut Enda yang mengasuh blognya di www.enda.goblogmedia.com ini, “sejumlah komunitas blog yang telah ada sudah melakukan fungsi layaknya blogging center itu”.

Budi Putra, blogger yang juga CEO Asia Blogging Network (www.asiablogging.com) mengungkapkan, bahwa seindah apapun desain sebuah blog namun jika tidak memperhatikan isi yang ditampilkan, maka blog bersangkutan akan kehilangan artinya. “Ingat,” tukas Budi,”Masa depan blog itu ada di content. Dengan content yang bagus tentu akan menarik minat pengunjung dan tentu saja akan memberikan kontribusi bermanfaat bagi pembacanya”. Budi memuji pula kemampuan para blogger Indonesia yang mampu menulis dengan baik dengan metode Learning by doing.

Panitia PB 2007 juga menyediakan layanan liputan online secara “real-time” bagi para blogger Indonesia yang berhalangan hadir atau yang berada di luar negeri untuk menikmati pesta. Layanan tersebut berupa liputan online webcam melalui fasilitas conference chatting di Yahoo Messenger(YM) dan IRC. “Wah… repot juga, saya sempat kewalahan melayani permintaan para blogger di YM. Ada yang kirim salam mesra dari jauh buat blogger Indonesia di PB2007, ada yang marah-marah karena koneksinya putus-putus atau malah ada yang heboh tebar pesona di ruang chatting. Tapi saya senang, kawan-kawan yang tidak datang bisa saya dapat jembatani untuk menikmati pesta meski secara online,” kisah Be Samyono (www.be-samyono.com) yang menangani liputan online PB 2007 dan mewakili komunitas blogfam (www.forum.blogfam.com).

Usai makan siang dan memilih blog favorit di 5 laptop yang disediakan panitia, peserta memasuki “break-out session”. Pada acara ini para peserta diberikan kesempatan untuk bertukar pengalaman dengan para blogger handal sesuai dengan kategori blog mereka. Ada 7 kategori yang ditawarkan, antara lain kategori online marketing dan sales: Nukman Luthfie dan Budi Rahardjo, women’s issues: Lita Mariana dan Enny, blog teknologi: Priyadi dan Risman Adnan, blog personal: Anjar Priandoyo dan Nila Tanzil, blog selebriti: Maylaffayza dan Joko Anwar, current issues: Ndoro Kakung Pecas Ndahe dan Sir Mbilung Mac Ndobos dan bridge blogging: Ong Hock Chuan dan Fatih Syuhud.

Saya memilih untuk mengikuti sesi blog personal bersama Nila Tanzil (www.nilatanzil.blogspot.com) dan Anjar Priandoyo (www.priandoyo.wordpress.com) yang dilakukan secara santai sambil berlesehan di lantai 9 Blitz Megaplex. Saya memilih sesi ini karena sangat terkait dengan topik blog yang saya miliki sekarang (www.amriltgobel.net). Selain itu saya ingin mendengar langsung pengalaman dari Nila Tanzil, seorang blogger yang sempat menjadi kontraversi karena postingnya tentang kinerja dewan pariwisata Malaysia di blog tanggal 1 Februari 2007, hingga mengundang kecaman Menteri Pariwisata Malaysia Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor dengan mengatakan bahwa apa yang ditulis Nila dalam blog-nya adalah bohong belaka.

Nila, yang lulusan European Communication Studies University of Amsterdam ini mengaku terharu atas dukungan para blogger Indonesia ketika ia dirundung masalah, hingga ia mesti kehilangan pekerjaannya sebagai presenter di sebuah stasiun TV terkenal. Melalui pengalamannya tersebut, Nila menarik banyak hikmah yang sungguh berharga. “Kita mesti berani menyatakan pendapat atas dasar kebenaran. Tidak usah takut. Dan sebagai blogger kita mesti siap menerima segala resiko yang mungkin terjadi,” tandas Nila.

Sementara itu Anjar yang juga auditor di sebuah perusahaan akuntan publik membagi pengalamannya, sempat menggemparkan orang-orang di kantor karena postingnya di blog.

Pukul 14.45 seluruh peserta PB2007 sudah kembali ke auditorium untuk menyimak hasil rangkuman diskusi. Kesimpulan menarik datang dari Nukman Luthfie. CEO Virtual Consulting ini memaparkan bahwa blog ternyata membuka peluang lapangan kerja, khususnya di bidang internet marketing. Nukman memberi contoh situs toko buku online www.kutukutubuku.com yang memperoleh omzet hingga lima juta rupiah satu bulan berkat kehandalannya melakukan promosi yang gencar lewat online sales dan marketing termasuk memasang iklan melalui blog. Pokoknya, kata Nukman, berani “mem-branding-kan” diri sendiri, itulah suara baru para blogger.

Di kesempatan berikutnya, Wicaksono yang mengasuh blog di www.ndorokakung.com dan menjadi panelis di sesi Current Issues memberikan tips menulis. “Jadilah diri sendiri dan tulislah apa adanya serta buatlah tulisan yang menarik dan berbeda dengan media-media konvensional yang sudah ada,” ujar Wicaksono yang juga seorang jurnalis.

Maylaffayza (www.maylaffayza.blogspot.com) , panelis di sesi Celebrity Blog sepakat bahwa blog memiliki kekuatan tersendiri dalam membangun hubungan personal antar blogger. Interaksi blogger akan kian dekat ketika kita tahu apa saja aktifitas keseharian blogger yang lain dengan berkunjung ke blognya. “Inilah,” kata Maylaffayza yang juga berprofesi sebagai violist itu, ”The beauty of blog”.

Pukul 15.30 pesta para penulis di dunia maya itu ditutup dengan pengumuman blog favorit dan doorprize. Blog favorit untuk kategori online marketing and sales adalah Media Ide Bajing Loncat (http://media-ide.bajingloncat.com/), untuk kategori woman’s issues adalah Fashionese Daily (http://www.fashionesedaily.com/blog), kategori technologi adalah ilmukomputer (http://www.ilmukomputer.com), kategori personal adalah Istri Bawel (http://www.istribawel.com), kategori selebriti adalah Jennie S. Bev (http://www.jennieforindonesia.com/), kategori current issues adalah Perspektif Online (http://www.perspektif.net), kategori bridge blogging adalah Enda Nasution (http://enda.goblogmedia.com), dan untuk kategori pendatang baru adalah Lidya Wangsa (http:// http://lidyawangsa.wordpress.com/). Masing-masing pemenang mendapat hadiah yang menarik, dan sertifikat.

Keberuntungan berpihak pada “Media Ide Bajing Loncat” karena berhasil memperoleh laptop persembahan spesial dari Kementerian Menkominfo.

Menkominfo Muhammad Nuh, sebelum meninggalkan talkshow, menjanjikan akan memberi hadiah laptop bagi siapapun yang memperoleh suara terbanyak dalam pemilihan blog favorit. Ternyata, di akhir acara, yang mendapatkan suara terbanyak adalah Enda Nasution (48 poin), tetapi ia menyerahkan hadiahnya kepada blogger yang meraih suara kedua, yakni Media Ide Bajing Loncat (41 poin).

Sepulang dari sana, masih terngiang di telinga saya kata-kata Wimar. “Tiga hal penting yang perlu dimiliki blogger yakni, punya sikap, berani menyatakan sikap dan siap menerima segala konsekuensinya”.

Catatan:

Tulisan ini dimuat di Panyingkul.com

Related Posts
CATATAN KECIL DARI WORDCAMP INDONESIA 2009
Pukul 08.15 pagi, Sabtu (17/1) saya sudah tiba di halaman Erasmus Huis Jl.HR.Rasuna Said Kuningan, Jakarta Selatan. Pusat Kebudayaan yang dikelola oleh Kedubes Belanda itu masih relatif sepi. Beberapa orang ...
Posting Terkait
CATATAN DARI OBROLAN LANGSAT:MENYOAL KISRUH N7W DAN NOMINASI TN KOMODO
"Selama perjalanan karir saya sebagai pengacara, ini adalah untuk pertama kalinya saya menangani kasus hukum soal Komodo," demikian seloroh Bang Todung Mulya Lubis, pengacara kondang negeri ini yang kini ditunjuk ...
Posting Terkait
PATALI DAY 2013 : UNTUK KETAHANAN PANGAN & PELESTARIAN SENI KULINER INDONESIA LEBIH BAIK
Kata "Patali" selalu merupakan "keyword" klasik untuk mengidentifikasi bahwa tak lama lagi ibu saya akan menyajikan hidangan masakannya yang lezat dan dashyat. Ya, "Patali" atau "Pasar" dalam bahasa Gorontalo senantiasa dipakai ibu, ...
Posting Terkait
SEWINDU ANGINGMAMMIRI : MENJAGA KONSISTENSI BERBAGI EKSPRESI & INSPIRASI
anpa terasa usia Komunitas Blogger Makassar, Anging Mammiri, memasuki  delapan tahun  pada tanggal 25 November 2014. Sebuah tanggal yang selalu saya hafal karena merupakan ulang tahun ibunda saya tercinta dan ...
Posting Terkait
KEBERSAMAAN YANG INDAH & MENGESANKAN DALAM BUKBER BLOGGER BEKASI
alam suasana hiruk pikuk kemeriahan meramaikan HUT Kemerdekaan RI ke 66, 17 Agustus 2011 kemarin diselenggarakan acara Buka Puasa Bersama di kediaman Ketua Komunitas Blogger Bekasi, Aris Heru Utomo bertempat ...
Posting Terkait
MENEMANI AYAH MEROKOK
aya selalu merindukan "ritual" unik itu. Duduk di beranda, menemani ayah merokok. Didepan kami, sejumlah bunga dan tanaman kesayangan ayah tertata rapi di pot bunga. Kala malam mendekati pucuknya, lalu ayahpun ...
Posting Terkait
1. Hanya Tiga Kata Ya, cukup 3 kata untuk mendeskripsikan siapa anda atau kawan anda. Ini sebentuk media sosial gaya baru yang unik dengan menyajikan deskripsi mengesankan tentang seseorang dalam tiga ...
Posting Terkait
1. Membeli Masa Depan ala Adhitya MulyaArtikel menarik dari penulis novel laris Jomblo ini tentang strategi berinvestasi. Disajikan dengan gaya bahasa khas Adhitya yang renyah dan enak dibaca.2. Baca Buku ...
Posting Terkait
DARI TALKSHOW “INTIP BUKU” : “MENULIS ADALAH DUNIA ‘ORANG BIASA’ “
uang pertemuan di lantai 3 Gedung Sjafruddin Prawiranegara pada kawasan perkantoran Bank Indonsia, Sabtu(28/4), Jl.MH.Thamrin, Jakarta Pusat telah diisi setengahnya ketika saya tiba disana. Sambutan hangat Om Jay--guru SMP Labschool--yang ...
Posting Terkait
MERANGKAI SEMANGAT KEBANGSAAN DALAM BINGKAI MEDIA SOSIAL
aya masih terkenang pengalaman itu. Sebuah momen langka dan sederhana 3 tahun silam yang membuat batin saya sontak bergelora dalam gemuruh semangat nasionalisme yang begitu kental. Keempatbelas pemuda-pemudi nampak berdiri diatas ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL DARI WORDCAMP INDONESIA 2009
CATATAN DARI OBROLAN LANGSAT:MENYOAL KISRUH N7W DAN NOMINASI
PATALI DAY 2013 : UNTUK KETAHANAN PANGAN &
SEWINDU ANGINGMAMMIRI : MENJAGA KONSISTENSI BERBAGI EKSPRESI &
KEBERSAMAAN YANG INDAH & MENGESANKAN DALAM BUKBER BLOGGER
MENEMANI AYAH MEROKOK
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (40)
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (9)
DARI TALKSHOW “INTIP BUKU” : “MENULIS ADALAH DUNIA
MERANGKAI SEMANGAT KEBANGSAAN DALAM BINGKAI MEDIA SOSIAL