MORNING, SEMOGA CAHAYA PAGI SELALU BERSAMAMU

Morning has broken, like the first morning
Blackbird has spoken, like the first bird
Praise for the singing, praise for the morning
Praise for the springing fresh from the word

(Cat Steven, “Morning Has Broken”)

Lagu diatas selalu mengingatkan saya kepada rekan saya, Morning.R.Paembonan. Sosok yang saya kenal sangat ceria dan penuh vitalitas ketika kami sama-sama masih berstatus mahasiswa satu angkatan (masuk tahun 1989) di Fakultas Teknik Jurusan Mesin UNHAS. Nama yang khas dan “tidak biasa”itu senantiasa terpatri dalam ingatan saya.

morning-ahmad-saya.jpg

Morning (paling kiri), saya dan Ahmad Daeng Empo

Saya tersentak kaget mendengar kabar sedih yang menimpa Morning lewat kawan saya Maksum, yang sempat berkunjung ke kantor saya 2 minggu silam. Menurut Maksum yang juga mantan Ketua Senat Mahasiswa Fak.Teknik Unhas 1992-1993 ini, Morning terancam lumpuh akibat kecelakaan mobil yang dialaminya di daerah Polewali tahun silam.

Kebetulan dalam rangka acara Anging Mammiri di Makassar tanggal 25 November 2007, saya menyempatkan diri menjenguk Morning. Kawan saya, Ahmad Dg Empo yang kini menjadi Dosen sekaligus Kepala Laboratorium Politeknik Unhas datang menjemput saya di MTC Karebosi pada Hari Sabtu malam 24 November 2007 usai saya mengikuti Technical Meeting sebelum acara dimulai.

Hujan deras mengguyur Makassar saat Taksi BOSOWA yang kami tumpangi meluncur menuju rumah Morning yang berada di Kompleks Dosen Kampus UNHAS (lama) di Baraya. Karena tidak tahu persis rumah Morning, jadi kami mampir sebentar ke rumah rekan kami satu angkatan juga, Sapta Asmal yang kini menjadi dosen di Jurusan Teknik Mesin UNHAS.

Kami tiba dirumah Sapta, pukul 20.30 WITA. Area didepan rumah Sapta tergenangi air setinggi mata kaki pasca hujan deras tadi. Sapta yang sudah kami hubungi sebelumnya sudah siap menunggu kedatangan saya dan Ahmad. Kami terlibat percakapan akrab, layaknya masih mahasiswa dulu. Sapta hanya sendiri dirumah saat itu karena istri tercintanya sedang menempuh study S-3 di UGM. Pukul 21.15 WITA, dengan berjalan kaki, kami bertiga menuju rumah Morning yang ternyata tak jauh dari rumah Sapta. Rintik gerimis mengiringi langkah kami kesana.

Morning menyambut kedatangan kami dengan hangat. Ia mengenakan baju piyama dan celana pendek. Sosok yang dulu saya kenal ceria itu terlihat lebih muram, namun senyum tetap tersungging dibibirnya. Morning berjalan tertatih-tatih dari dalam kamar. Saya bangkit dari tempat duduk dan berusaha menolongnya untuk duduk, tapi ditolaknya dengan halus. “Bisa ji. Tidak usah mi dibantu,” katanya lirih.

Ia lalu menjabat tangan saya erat-erat dan menatap mata saya dalam-dalam dengan rasa haru yang tertahan.

“Kapan datang ?”, tanyanya.

“Barusan tadi siang, tapi saya balik ke Jakarta lagi besok,” saya menyahut pelan. Terus terang, dada saya terasa sesak menyaksikan kondisi yang dialami sahabat saya ini.

Morning lalu menceritakan musibah yang dialaminya tahun silam itu dengan bibir bergetar. Ketika itu, Mobil Isuzu Panther yang ditumpanginya dari Polewali yang berisi 8 orang penumpang melaju kencang dan menghantam sebuah truk tangki. Tak ayal, kecelakaan dashyat itu menyebabkan pangkal leher belakang Morning yang berhubungan dengan syaraf motorik di tulang belakang mengalami benturan yang sangat parah. Ia mesti menjalani terapi tidak hanya di Makassar sampai harus ke Surabaya sejak sepuluh bulan silam. Saat ini tangan kanannya tak dapat digerakkan serta kaki sebelah kiri “mati rasa”. Kaki sebelah kanan dapat digerakkan. “Tapi sakit kalau melangkah. Jadi mesti jalan pelan-pelan,” ujar Morning seraya memegang kaki kanannya.

“Saya baru bisa jalan dan duduk tak lebih dari dua jam, baru dua minggu terakhir ini. Sebelumnya lebih banyak berbaring,” kata Morning lirih. Mata kawan saya yang hingga kini masih hidup membujang itu menerawang. Saya menangkap kesedihan disana. Morning yang sebelumnya bekerja disebuah perusahaan kontraktor, lalu menjelaskan, menurut dokter ahli yang merawatnya, kemungkinan dan harapan sembuh masih dimungkinkan dengan membiarkan jaringan tulang leher yang mengalami kerusakan itu sembuh secara alami. “Tapi itu butuh waktu yang cukup lama. Ada solusi penyembuhan lain kata dokter yaitu dengan memasukkan butiran intan lewat pangkal leher saya, namun resikonya cukup besar. Saya tetap memilih yang pertama saja,” ucap Morning yang praktis sudah tidak bekerja lagi pasca kecelakaan tragis itu. Seketika hati saya berdesir pilu.

Kami lalu berbincang tentang hal lain termasuk kenangan kami saat masih menjadi mahasiswa dulu, 16 tahun silam. Morning terlihat kembali ceria menanggapi candaan saya, Sapta dan Ahmad. Sempat pula kami mengenang 2 rekan kami yang sudah lebih dulu “pergi” alm.Ilham (wafat tahun 2002) dan alm.Yeri.A.S.Umar Amin (wafat tahun 2007). Kami juga mengambil foto bersama mengabadikan pertemuan itu. Tepat pukul 22.15 malam kami pamit pulang. “Sering-sering tengok temanmu Morning ya?” pesan ibu Morning kepada kami dengan mata berkaca-kaca.

Morning lalu menyalami saya dengan hangat. “Thanks sudah datang ya. Salam buat teman-teman kita di Jakarta,” katanya pelan. Saya mengangguk lalu menepuk pundaknya,”Tetap semangat ya, kawan!”. Morning mengangguk mantap, sambil balas menepuk pundak saya . Ia memaksakan diri berjalan tertatih mengantar kami ke arah pintu. Saya tersenyum, ada binar ceria terbersit di kelam matanya.

Morning, semoga cahaya pagi selalu bersamamu.. 

Related Posts
TENTANG CINTA PERTAMA, SEBUAH KENANGAN TAK TERLUPAKAN
Kau datang membawa Sebuah cerita Darimu itu pasti lagu ini tercipta Darimu itu pasti lagu ini tercipta Dari jendela kelas yang tak ada kacanya Tembus pandang kekantin bertalu rindu Datang mengetuk pintu hatiku (Iwan Fals, "Jendela Kelas ...
Posting Terkait
IDUL FITRI DAN “PENGGELEDAHAN DIRI”
dul Fitri bagi saya adalah sebuah “jalan” untuk penggeledahan diri. Introspeksi, melihat lebih dalam sejauh mana saya memaknai hari kemenangan itu dalam nuansa perenungan tentang kualitas ibadah yang saya lakoni ...
Posting Terkait
INISIATIF KORPORASI UNTUK PEMBANGUNAN PENDIDIKAN INDONESIA
etika ditunjuk langsung untuk pertama kali sebagai Ketua Komite CSR (Corporate Social Responsibility) di kantor (PT Cameron Service International), saya sungguh terkejut. Setelah sebelumnya mengemban jabatan jadi Ketua Panitia Employee ...
Posting Terkait
MEMAKNAI RASA SYUKUR
Di atas bis saat berangkat kerja tadi pagi, saya sempat tersenyum-senyum sendiri membaca kisah berjudul "Bersyukur dan Bersabar" yang ditulis oleh Makmun Nawawi pada buku kompilasi tulisan Hikmah REPUBLIKA bertajuk ...
Posting Terkait
KEBERSAMAAN YANG MENGESANKAN DALAM FAMILY BIKE CIKARANG BARU CYCLING
etelah seminggu sebelumnya kami mengikuti acara funbike RW 10 (seperti sudah diceritakan disini) maka tepat pada minggu berikutnya saya bersama si sulung Rizky mengikuti Family Bike keluarga besar Cikarang Baru ...
Posting Terkait
Pemotongan Tumpeng HUT Pertama Politikana oleh Enda Nasution, salah satu pengelola situs politik web 2.0
Tadi malam (27/4)--disela-sela kesibukan pindahan gedung kantor-- saya hadir dan menjadi saksi sebuah sejarah peringatan ulang tahun pertama Politikana, sebuah situs politik Web 2.0 yang pertama dan satu-satunya di Indonesia dan ...
Posting Terkait
MENIKMATI GALAKSI
abtu (10/3) lalu menjadi hari yang paling sibuk di akhir pekan. Kedua anak saya, Rizky dan Alya sudah terjaga sejak pukul 04.00 pagi. Mereka berdua memang akan naik pentas dalam ...
Posting Terkait
DARI MODIS KOMPASIANA BERSAMA JACOB OETAMA : KEMANUSIAAN YANG TRANSENDENTAL ADALAH INTI KETEGARAN BERTAHAN
KOMPASIANA Monthly Discussion (Modis) yang saya hadiri hari ini, Sabtu (27/3), benar-benar menyisakan kenangan mendalam dihati. Bertatap muka secara langsung, untuk pertama kalinya dengan salah satu "living legend" dunia Pers ...
Posting Terkait
Berfoto dulu sebelum berangkat ke Hongkong
  Hari Kamis sore 17 Maret 2011, kegairahan saya untuk "menjemput impian" jalan-jalan ke Hongkong Disneyland begitu membuncah. Sebuah impian yang sesungguhnya dapat terwujud secara tak terduga berkat aktifitas dan konsistensi ...
Posting Terkait
XLNETRALLY (2) : TOKO OEN YANG LEGENDARIS DI SEMARANG
ujan deras membasahi bumi Semarang saat rombongan kami, peserta XLNetRally yang menggunakan kereta dari Jakarta tiba. Dua bis yang membawa kami semua melaju pelan menyusuri jalan-jalan kota yang baru pertama ...
Posting Terkait
TENTANG CINTA PERTAMA, SEBUAH KENANGAN TAK TERLUPAKAN
IDUL FITRI DAN “PENGGELEDAHAN DIRI”
INISIATIF KORPORASI UNTUK PEMBANGUNAN PENDIDIKAN INDONESIA
MEMAKNAI RASA SYUKUR
KEBERSAMAAN YANG MENGESANKAN DALAM FAMILY BIKE CIKARANG BARU
DARI ULTAH PERTAMA POLITIKANA : MERIAH, HEBOH DAN
MENIKMATI GALAKSI
DARI MODIS KOMPASIANA BERSAMA JACOB OETAMA : KEMANUSIAAN
MENJEMPUT IMPIAN KE HONGKONG DISNEYLAND
XLNETRALLY (2) : TOKO OEN YANG LEGENDARIS DI

15 comments

  1. Upik,

    Kisah yang mengharukan…semoga Morning diberi ketabahan dari Tuhan utk menjalani proses penyembuhan.
    Dan kita rekan2 diJakarta segera melakukan pertemuan selain utk halal bihalal juga utk bgimn cara membantu Morning

    Salam hangat

    Tomi

  2. Semoga Morning tetap memiliki semangat seperti Morning yang kita kenal beberapa waktu yang lalu…
    Insya Allah, perkembangan fisik Morning perlahan membaik…
    Amien…

    Saya berharap Pertemuan Alumni segera kita lakukan untuk dapat membahan rencana Alumni saat ini dan di masa yang akan datang…

    Ardian

  3. Iyye, semoga kawan kita pak Morning cepat sembuh. Walau bukan anak Mesin, saya ingat wajah kawan diatas. cess Amril, salam sama kawan Maksum kalo ketemuki. Hehe, sy pernah nginap di rumahnya waktu KKN 94 – di Lamasi

  4. semoga pak morning cepat sembuh
    walaupun saya tidak mengenal beliau
    tapi cerita ta’ sungguh membuat hati merasa dekat dan jadi terharu
    pak morning, semoga cahaya pagi selalu menyertai 🙂

    btw, itu dg nuntung pernah kkn di lamasi dii’
    baku sebelah kampungku itu

  5. semoga pak morning diberi ketabahan dan kesabaran menghadapi cobaan ini, amin.
    semoga Allah SWT melapangkann dadanya, dan memudahkan semua urusan pak Morning…

  6. Temanku Morning,
    Yakinlah bahwa Tuhan bisa memberikan kesembuhan asalkan kita menyerahkan semua kepadaNya. Jangan lesu dan patah semangat. GBU

  7. Tertitip Doa dan Salam buat kawan Morning…. semoga diberikan kesembuhan dan dapat beraktivitas seperti sedia kala..

    NB: e de de daeng empo..tidak berubahji tatapannya…:)

  8. kaget juga mendengar kisah morning. saya memang adik angkatannya tapi pernah satu mata kuliah. lebih kaget lagi membaca bahwa yeri telah meninggal. kawan baik serta penyair nan pemberani itu ternyata telah meninggalkan kita. semoga allah melapangkan jalannya.

  9. Mf ikut nimbrung kanda,,,,
    semoga kanda Morning lekas sembuh,,,,
    salut dengan solidaritaz yg tak luntur,,,,

    Muhammad Ishak (Nval 03)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *