MOHON MAKLUM, MEREKA ANAK GENERASI PLATINUM

rizky-kembali-ke-lapptooop.jpg

BETAPA kagetnya saya kemarin ketika menemukan foto saya sendiri tengah lelap tertidur dalam posisi sangat tak elok (mulut menganga, mata terkatup, hidung kembang kempis, iler mengalir..hehehe) di handphone saya. Saya tak ingat persis kapan foto itu diambil, tapi bisa jadi kemungkinan ketika saya tidur pulas di akhir pekan saat malamnya saya dapat giliran ronda keliling di RT minggu lalu.

Spontan saya menelepon istri saya dirumah untuk mengkonfirmasi siapa gerangan yang dengan sangat tega mengambil foto saya secara tidak patut dan kurang pantas dipajang di blog itu. Dan di ujung telepon, istri saya malah tertawa terpingkal-pingkal. Saya keheranan. “Yang ngambil foto itu adalah anakmu sendiri, Rizky. Mana bisa saya ngutak-ngatik handphone pake kamera. Cuma lihat sebentar saja, Rizky sudah bisa kok,” tukas istri saya diujung telepon.

Saya hanya melongo dan garuk-garuk kepala.

Inilah salah satu potret generasi platinum. Generasi yang oleh, Alzena Masykouri psikolog asal Universitas Paramadina seperti dikutip di situs ini, memang memiliki kemampuan tinggi dalam mengakses dan mengakomodir informasi sehingga mereka memiliki kesempatan lebih banyak dan terbuka untuk mengembangkan dirinya.

“Generasi platinum yang lahir tahun 2000 ke atas atau abad- 21 merupakan hasil `produksi` orangtua yang lahir di tahun 1970-an, yaitu generasi yang sudah memiliki keinginan untuk mengoptimalkan potensinya,” kata dia lagi.

Dari situs yang sama pula dipaparkan, hasil penelitian lembaga riset pasar ritel dan konsumen global, NPD Group, yang berkedudukan di New York, AS, pada pertengahan 2007 –seperti dikutip situs Wireless World Forum (http://kr.w2forum.com) — menyebutkan bahwa usia rata-rata anak-anak mulai menggunakan peralatan elektronik telah menurun dari 8,1 tahun pada 2005 menjadi 6,7 tahun pada tahun 2007.

Jika dirata-rata, usia anak-anak mulai menggunakan peralatan elektronik adalah tujuh tahun dan hal itu membuktikan bahwa anak-anak yang lahir di abad ke-21 lebih mudah dan lebih cepat dalam mengadaptasi arus teknologi informasi yang berkembang cepat.

“Inilah salah satu ciri-ciri khas anak-anak yang lahir pada Generasi Platinum,” kata Alzena Masykouri menanggapi hal tersebut.

09-09-06_0903.jpg 

Hasil penelitian tersebut menunjukkan televisi dan komputer adalah perangkat yang paling dini dikenal anak-anak, yaitu pada usia 4 atau 5 tahun.Sementara radio satelit dan alat pemutar musik digital portabel baru mereka gunakan pada usia sekitar 9 tahun.

Hasil penelitian NPD menyebutkan bahwa sejak survei diluncurkan pada tahun 2005, usia awal penggunaan barang-barang elektronik makin menurun, terutama pada penggunaan alat pemutar DVD dan ponsel. Anak-anak menggunakan perangkat elektronik rata-rata tiga hari per minggu, sementara perangkat-perangkat yang paling banyak digunakan adalah televisi (5,8 hari per minggu), ponsel (4,3 hari per minggu) dan perekam video (4,1 hari per minggu).

Data ini dikumpulkan melalui sebuah survei NPD di AS melalui internet yang diwakili orang dewasa usia 25 tahun atau lebih dan anak-anak berusia empat hingga empat belas tahun.

Kendati survei tersebut hanya menjangkau responden warga AS, namun hasil ini nampaknya juga valid untuk menjadi rujukan bagi negara-negara berkembang seperti Indonesia, seiring dengan meningkatnya fenomena kecepatan anak-anak dari keluarga kelas menengah atas di perkotaan dalam menyerap iptek sekaligus akrab dengan teknologi informasi.

Sungguh beruntung memang anak-anak saya dan tentu jutaan bocah lainnya didunia yang menikmati kenyamanan dan kemudahan berteknologi saat ini. Saya masih ingat betul saat masih seumur Rizky, mainan saya hanyalah mobil-mobilan dari kulit jeruk atau main kelereng bersama kawan-kawan kecil saya. Beda dengan sekarang. Rizky dan Alya sudah sangat mahir memainkan mouse dan game di komputer (Saya sendiri baru pertama kali “menyentuh” komputer di usia 23, tahun 1993).

Dilain pihak, saya mesti menghadapi tantangan yang jauh berbeda dan tidak lebih mudah dalam hal mendidik anak dibandingkan tantangan yang dihadapi orang tua saya dulu saat mengasuh saya ketika masih seumuran Rizky dan Alya. Bocah Platinum bisa saja jauh lebih cepat mengadaptasi dan mempraktekkan teknologi terbaru daripada kedua orang tuanya yang mungkin jauh lebih gaptek dan lugu.

Simak ungkapan Ibu Alzena yang saya kutip dari sini. “Generasi platinum lebih eksploratif dan mereka lebih mampu melakukan berbagai observasi dengan metode pendekatan ilmu baik sains, biologi, sosial dan sebagainya,” ujarnya. Dan ini menjadi sebuah tantangan yang luar biasa dalam hal mendidik anak di zaman “edan” sekarang.

Belum lagi tantangan dalam menghadang ekses negatif yang kerap datang menyertai perkembangan teknologi informasi yang demikian pesat. Berkat kemudahan mengakses informasi melalui televisi, video maupun ponsel, bukan tidak mungkin bocah-bocah Platinum bisa memperoleh informasi bermuatan “dewasa”yang tidak patut seperti pornografi.

Saya sependapat dengan Pak Buchori Nasution dari Dewan Pembina Lembaga Manajemen Pendidikan Indonesia (LMPI) seperti dikutip dari situs ini. Beliau mengatakan, kurikulum pendidikan yang dibutuhkan oleh generasi platinum adalah kurikulum kepemimpinan atau leadership, ilmu terapan dan life skill.

Kurikulum leadership dapat diberikan sejak usia dini, dimulai dengan tahapan eksplorasi potensi untuk memimpin diri sendiri dan orang lain. Pendidikan juga harus mendukung kemampuan generasi tersebut untuk mengenal diri, komunikasi, sosialisasi, proses belajar, membuat keputusan dan bekerja dengan kelompok.

“Anak didik juga harus mendapatkan pengayaan tentang life skill sejak dini,” kata Buchori. Konsep life skill yang dimaksud adalah kemampuan mengidentifikasi kebutuhan dan peluang, merancang disain, evaluasi pasar, melakukan rencana dan aksi, penjualan, evaluasi proses, penggunaan teknologi informasi dan lain-lain. Dengan demikian, generasi platinum dapat bersikap dan menunjukkan perilaku yang sehat terhadap pemanfaatan teknologi.

Bekal yang tak kalah penting tentu saja adalah bekal pendidikan agama yang senantiasa menjadi dasar utama dalam pembangunan akhlak dan karakter anak-anak generasi Platinum agar mereka senantiasa berada pada jalur pengembangan pribadi yang benar dan terarah.

Welcome to the “crazy” world Platinum Kids! 😀 

Related Posts
HARBLOGNAS 2015 : MERAYAKAN KONSISTENSI, MERAWAT PERSISTENSI
elapan tahun sejak pencanangan Hari Blogger Nasional, aktifitas blogging tetap tak kehilangan gregetnya. Hari ini, rekan-rekan blogger se-Indonesia merayakan hari bersejarah itu dengan menyampaikan ucapan selamat di beragam kanal media ...
Posting Terkait
MARI MERIAHKAN AMPROKAN BLOGGER BEKASI 2011
aat itu akan tiba. Tidak lama lagi. Amprokan Blogger Bekasi kedua yang merupakan ajang temu blogger Indonesia akan digelar pada tanggal 17-18 September 2011. Dengan tema "Blogger Membudayakan Kecerdasan Ekologis" kegiatan ...
Posting Terkait
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
ebyar Aktifitas Lakon dan Kreatifitas Siswa (Galaksi) kembali digelar di SDIT An Nur Cikarang, Sabtu (29/3). Kedua anak saya Rizky (kelas 5) dan Alya (kelas 3) dengan antusias mengikuti kegiatan ...
Posting Terkait
42
sia saya bertambah tepat ketika jarum jam berdentang duabelaskali di puncak malam. Empatpuluh Dua. Dan saya kembali merenungi berbagai kenangan dan kiprah yang sudah saya lewati sepanjang menjalani kehidupan hingga ...
Posting Terkait
DEWI LESTARI, SOSIAL MEDIA DAN UPAYA MEMBANGUN HARMONINYA
adi malam (19/6) bertempat di Marketing Galery Jababeka Movieland Cikarang saya berkesempatan bertemu langsung dengan salah satu penulis idola saya, Dewi Lestari. Penulis yang akrab dipanggil Dee ini terkenal dengan karya-karya ...
Posting Terkait
BERSEPEDA DENGAN (SEPENUH) HATI
agi saya, aktifitas bersepeda bukan hanya merupakan sebuah kegiatan yang tidak hanya memiliki keuntungan bagi kesehatan namun lebih dari itu : sebuah romansa kenangan senantiasa menyertainya. Waktu masih bersekolah di ...
Posting Terkait
IN MEMORIAM NITA FEBRI : SEMANGAT DALAM KETERBATASAN
Tak perlu menunggu kaya.. Tak perlu menjadi hebat Untuk bisa sekedar berbagi.. tebarkan semangat lewat ngeblog! (sumber : Blog Almarhumah Yusnita Febri, 27 Oktober 2011) ari ini, Rabu,16 November 2011, saya menerima ...
Posting Terkait
JOKOWI : DENGAN 10 PEMUDA TERBAIK, SIAP “MENGGUNCANG” JAKARTA
inggu siang (10/6) dengan kilau mentari yang tidak terlalu terik, saya tiba di Gelanggang Olahraga Jakarta Timur di Jalan Otista. Saya mendapat undangan menjadi salah satu narasumber dalam  talkshow "Kaum ...
Posting Terkait
‘BURIED’ : KETEGANGAN MENCEKAM DI DALAM PETI MATI
ak pernah sedikitpun terlintas di benak seorang Paul Conroy (diperankan oleh Ryan Reynolds) terjebak didalam peti mati dan terkubur hidup-hidup di kedalaman 2 meter dari permukaan tanah. Sebuah mimpi buruk ...
Posting Terkait
WAJAH SAYA, 20 TAHUN KEMUDIAN…
Saya menemukan sebuah situs keren yang menampilkan rekayasa digital wajah kita 20 tahun kemudian. Dan inilah hasilnya, 2 wajah tua saya 20 tahun lagi. Anda mau coba? Silahkan kesini, upload ...
Posting Terkait
HARBLOGNAS 2015 : MERAYAKAN KONSISTENSI, MERAWAT PERSISTENSI
MARI MERIAHKAN AMPROKAN BLOGGER BEKASI 2011
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
42
DEWI LESTARI, SOSIAL MEDIA DAN UPAYA MEMBANGUN HARMONINYA
BERSEPEDA DENGAN (SEPENUH) HATI
IN MEMORIAM NITA FEBRI : SEMANGAT DALAM KETERBATASAN
JOKOWI : DENGAN 10 PEMUDA TERBAIK, SIAP “MENGGUNCANG”
‘BURIED’ : KETEGANGAN MENCEKAM DI DALAM PETI MATI
WAJAH SAYA, 20 TAHUN KEMUDIAN…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *