RINDU LAGU LUGU DARI MASA KECIL DULU

Tante Gode’

Naik di Becak

Becak ta’ putar

Tante Gode’ ta’ lempar..

FOTOWAKTUKECIL-2-resizeLagu diatas saya nyanyikan dengan riang bersama kawan-kawan satu SD saya di Kota Maros, sebuah ibukota kabupaten yang berjarak kurang lebih 30 km dari Makassar. Seuntai lagu lugu nan kocak yang disadari atau tidak menyinggung soal bentuk tubuh seseorang yang gode’ (atau gemuk). Sepulang sekolah, secara beramai-ramai kami kembali kerumah dengan berjalan kaki sembari menyanyikan lagu itu disepanjang jalan. Tawa kami meledak usai lagu itu dinyanyikan.

Suatu hari saat kami (4 orang anak termasuk saya yang ketika itu masih duduk di kelas 5 SD) beramai-ramai mendendangkan lagu bernada “sinis” tapi jenaka itu dengan suara kencang. Mendadak sebuah becak berhenti tepat didepan kami. Spontan kami terkejut apalagi saat melihat seorang ibu berbadan gode’ dan gede keluar dari becak tadi seraya menatap kami dengan tajam sembari berkacak pinggang.

“Eh, anak-anak, jangan coba-coba lagi kalian menyanyi lagu itu ya?. Itu bikin saya marah. Awas kalian!” kata ibu itu sambil mengepalkan tinju ke arah kami. Seketika kami semua ketakutan. Kaki saya gemetaran. Belum sempat pulih dari keterkejutan, tiba-tiba kepala kami satu persatu “dihadiahi” kandatto’ alias jitakan dari ibu tadi. Sembari bersungut-sungut, ibu tadi menaiki becak. Saya sempat melirik ke arah si tukang becak yang terlihat menahan tawanya. “Ciddako’ (rasain kamu) nak!, makanya jangan nyanyi lagu sembarangan!,” kata si tukang becak sambil menatap ngeledek kami satu persatu.

Adalah Grup “Loe Isi Yach” yang membahas soal lagu-lagu masa kecil di Kampung Panyingkul yang menyeret saya kembali ke masa lalu. Beberapa rekan di grup itu memaparkan sejumlah lagu-lagu masa kecil yang kerap didendangkan sembari melakukan permainan anak-anak (enggo’-enggo’ atau petak umpet, main kelereng, dan lain-lain). Simak saja lagu dibawah ini:

tumbu’-tumbu’ belanga
belanga minyak rong
rong kacalele tom-tom-tom..
sambayang kapiteng
buka satu di bawah!..

Arti lagu diatas saya tak tahu maknanya. Namun seingat saya, lagu itu didendangkan seraya bermain bersama 3 atau 4 orang teman seraya “menumpukkan” kepalan tangan satu diatas yang lainnya. Tepat saat kalimat terakhir pada lagu “buka satu dibawah!” maka sang empunya kepalan tangan yang berada di paling bawah “tumpukan”harus membuka tangannya. Demikian seterusnya sampai selesai.

Atau ada juga lagu seperti ini:

lojo’-lojo’, lojo’ pakanre tai,
pasubbi’ gallang-gallang..

enteng ris..!!

Arti lagu ini sungguh jorok abis. Jika saya dan kawan-kawan menyanyikannya maka tak lama kemudian tawa kami pecah membahana. Tepat di kata akhir “enteng ris!”, maka kamipun saling berkejar-kejaran. Saya ingat betul, lagu ini kerap saya nyanyikan bersama kawan-kawan kecil saya di Bone-Bone dulu. Kami bermain dibelakang rumah saya dimana terdapat hamparan lapangan sepak bola. Ini kami lakukan bila kami sudah bosan bermain sepak bola. Energi kanak-kanak yang tak kunjung habis memicu kami untuk bermain tanpa henti. Nikmatnya kian terasa jika setelah bermain, kami langsung mandi dengan menceburkan diri di kali irigasi yang mengalir jernih tepat didepan dilapangan bola tadi.

Lagu masa kecil yang masih saya kenang juga adalah lagu ini:

Ada anak baru, masuk sekolah

Pake baju merah

Rambutnya Kepang dua

Siapa Namanya?

Siti Rohani

Mana Rumahnya?

Jalan Ratulangi

Lagu diatas saya kurang tahu persis apa judul dan pengarangnya. Namun yang jelas, lagu tersebut sangat membetot ingatan karena ketika itu kami–yang duduk dibangku kelas 4 SD Negeri Bone-Bone– menyanyikan tersebut bersama-sama saat menyambut kedatangan murid cewek baru yang namanya bukan Siti Rohani, juga tidak tinggal di jalan Ratulangi. Saya tak tahu apa alasannya, mungkin sudah dari sononya lagu itu dibuat seperti “berima” dengan “i” dibelakangnya. Ketika si anak baru yang malang itu memprotes bahwa namanya Siti Annisa dan tinggal di Komplek PU Bone-Bone, spontan kami–anak-anak “lama”–balas memprotes: “Lagunya memang begitu kok!”. Dan ibu guru kami yang bijak langsung menengahi dan meminta kami mengganti teks lagu dibagian nama dari “Siti Rohani” menjadi “Siti Annisa” tetapi alamat rumahnya tetap “Jalan Ratulangi”. Kami sepakat. Siti Annisa juga (dengan wajah cemberut berusaha untuk) sepakat. Problem selesai!. Ibu Guru Senang.

Lamunan saya tiba-tiba buyar ketika tiba-tiba anak bungsu saya, Alya mendendangkan lagu masa kini dengan suara cadelnya:

Lelakiiii…buaayaa dalaat

Buceettt!!

Aku teltipu lagi!

Sayapun menepuk jidat.

Tak lama kemudian, sayapun menjerit histeris : ALYAAAAAA!!! GANTI LAGUMU!!

Duh..saya mendadak rindu pada lagu-lagu lugu dari masa kecil dulu
 

Related Posts
Ini sebuah kesempatan dan kehormatan berharga untuk saya. Majalah Intern Nasabah Asuransi Bumiputera "BP News" edisi Februari-Maret 2010 memuat hasil wawancara saya dengan salah satu staf komunikasi majalah tersebut. Pelaksanaan wawancara ...
Posting Terkait
SANTAI & MENGASYIKKAN, BERSEPEDA 24,45 KM BERSAMA TIM CBC
ebagai "Newbie" alias "Orang Baru" dalam dunia komunitas persepedaan di Cikarang (meskipun sebenarnya tidak "baru" benar sebab saya sudah sering "gowes onthel alone" 🙂 ) tantangan untuk mengikuti Sepedaan Minggu ...
Posting Terkait
‘BERAKSI’ DI MAKASSAR
PESAWAT Lion Air seri terbaru yang saya tumpangi mendarat mulus di bandara Hasanuddin Makassar tepat pukul 11.45 WITA pada Hari Sabtu,24 November 2007. Saya segera berkemas dan menyiapkan barang yang ...
Posting Terkait
MENGAWALI DEBUT MENULIS DI YAHOO OMG!
Setelah menulis beberapa konten tulisan di Yahoo Travel Indonesia, sejak kemarin, saya sudah memulai debut saya untuk menulis di situs Yahoo OMG, sebuah sub situs Yahoo Indonesia yang berisi konten ...
Posting Terkait
KARTU POS DARI LIBERIA
SUNGGUH bahagia dan terharu hati saya hari ini. Sebuah kartu pos dari Liberia kiriman dari rekan blogger yang bertugas disana, Kang Luigi Pralangga telah "hinggap" dengan manis di meja kerja ...
Posting Terkait
Sang Pemenang Grup Lomba Historia dalam Sumpah Pemuda 2.0
Lapangan hijau yang terletak didepan aula Museum Kebangkitan Nasional usai deklarasi Sumpah Pemuda 2.0 terlihat ramai oleh para blogger yang begitu antusias mengikuti lomba Historia, sebuah lomba interaktif bernuansa napak ...
Posting Terkait
COMING SOON : SABERIN
  Minggu ini saya akan mencoba sesuatu yang baru dalam kiprah per-blogging-an saya. Dengan mengumpulkan segenap keberanian yang ada dan kemampuan menulis yang ala kadarnya, saya memulai sebuah eksperimen penulisan kisah ...
Posting Terkait
Hujan baru saja reda membasahi sekujur jalan Orchard, pada Senin malam, 29 Juni 2009. Pantulan lampu-lampu pusat perbelanjaan terkemuka di Singapura itu berkelip melalui genangan-genangan air di aspal. Juga ...
Posting Terkait
DE BANGOOR CAFE CIKARANG : NIKMATNYA SENSASI KOPI ASLI INDONESIA DALAM RACIKAN YANG DASHYAT
ebenarnya, sudah hampir 3 kali saya mendapatkan undangan untuk kopdar bersama Komunitas Blogger Cikarang namun karena terkendala oleh berbagai kegiatan, hingga akhirnya saya bisa memenuhi undangan kopdar tersebut minggu lalu, ...
Posting Terkait
1. Wordcamp Indonesia ketiga siap digelar tahun depan di Bandung Kota Bandung akan menjadi tuan rumah pelaksanaan Wordcamp Indonesia ketiga yang akan dilaksanakan pada tanggal 29-30 Januari 2011 di Bumi Khayangan ...
Posting Terkait
TAMPIL PADA MAJALAH “BP NEWS” EDISI FEBRUARI-MARET 2010
SANTAI & MENGASYIKKAN, BERSEPEDA 24,45 KM BERSAMA TIM
‘BERAKSI’ DI MAKASSAR
MENGAWALI DEBUT MENULIS DI YAHOO OMG!
KARTU POS DARI LIBERIA
CATATAN TERTINGGAL DARI SUMPAH PEMUDA 2.0 (Bagian Kedua)
COMING SOON : SABERIN
SURAT DARI ORCHARD (1)
DE BANGOOR CAFE CIKARANG : NIKMATNYA SENSASI KOPI
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (38)

8 comments

  1. lho… tumbu2 belalang juga toh, pak? :p kok sama dengan di Ende? :p
    *ngakak*
    inget main itu tumbu2 belalang, belalang minya rom.. rom patalele tom tom tom.. maennya susun kepalan tangan tyus akhirnya korek2 pake telunjuk kalo nggak salah *korek? :p* hahahaha…
    btw ada permainan sijau sijau ade kakak suda jao gak? :p~

  2. Saya ingat istilah .. “nyak nyok nyang ciddako lontong”
    daeng..
    pernah berpikir tidak siapa are yang ciptakan itu lagu-lagu semua?
    kalo pun ada terdata paling tertulis NN..
    siapa are di’?

  3. Saya menemukan postingan ini sewaktu mencari kembali arti-arti lagu daerah. Ah, mengingatkan kembali masa kecil di Jalan Nuri. Terima kasih, Daeng.
    Betul, di masa itu pasti banyak dari kita masih lugu: lucu dan pa’garumbang, haha.

  4. masih ingatkah lagu : saputanga saputangan dibuat dari kain bagusnya bukan main siapa yg belum punya boleh mengejar saaaaaaayaaaaaaaaaaa.

  5. ular naga panjangnya bukan kepalang menjalar jalar selalu kian kemari umpan yg lezat itulah yg dicari ini dianya yg terbelaaaaaaakaaaaaaang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *