KOPDAR DI WARUNG HAJI MAMINK DAENG TATA

formasi-megalomang

Dari kiri kekanan: saya, Nawir Gani, Bisot, Sultra, ocha, Rara dan Munawir (foto by Daeng Rusle)

KAMIS sore, 13 Maret 2008 selepas mengikuti training pengantar untuk kick-off sistem managemen supply chain online dikantor, saya buru-buru pulang agar bisa tiba tepat waktu di tempat kopdar (kopi darat) komunitas blogger Makassar yang akan dilaksanakan di Warung Haji Mamink Daeng Tata di daerah Casablanca Jakarta Selatan.

Dari kantor saya di daerah Lebak Bulus, untuk mempersingkat waktu,saya memutuskan untuk naik taksi ke salah satu halte busway terdekat, lalu melanjutkan perjalanan dengan busway ke Perempatan Mampang. Ditengah kemacetan yang cukup parah di sekitar wilayah warung buncit dan mampang (terlebih pasca keputusan sterilisasi jalur busway dari angkutan non busway), tampaknya menggunakan moda transportasi bis transjakarta merupakan alternatif terbaik untuk menerobos kemacetan. Dari perempatan Mampang, saya berencana untuk melanjutkan naik taksi lagi ke warung Haji Mamink.
 
Saya bersyukur “feeling” saya benar adanya. Dari halte busway di depan kantor Departemen Pertanian Ragunan tempat saya naik pertama kali, kemacetan panjang membentang hingga ujung jalan Mampang Prapatan. Bis Transjakarta yang saya tumpangi melaju mulus. Tanpa hambatan berarti. Hanya kurang lebih 15 menit kemudian, saya sudah sampai di tujuan : perempatan Mampang. Hujan deras mengguyur saat saya turun dari halte busway. Untunglah bekal payung yang saya bawa selalu menjadi “gadget” andalan menghadang derai hujan.

Saya segera menghentikan sebuah taksi Putra kosong yang kebetulan lewat. Kami lalu langsung menuju TKK (Tempat Kejadian Kopdar) dengan melewati daerah Pancoran dan Jl.DR.Sahardjo. Kemacetan sempat kami alami saat melintasi jembatan layang dari arah mampang menuju pancoran. Deretan kendaraan beringsut perlahan ditengah derai hujan yang tumpah dari langit.

Didalam Taksi, saya mengirim sms ke Rara yang ketika itu sudah bersama Daeng Rusle dan Nawir Gani, juga sedang menuju ke TKK. Saya tiba di Warung Haji Mamink Daeng Tata Pkl.18.15. Azan Maghrib menggema lantang. Setelah memesan Nasi Goreng Merah (ini nasi goreng khas Makassar) dan teh manis hangat, saya lalu menuju ke bagian bawah restorant yang menyediakan menu spesial ala Makassar itu, untuk sholat Maghrib. Sebuah mushalla kecil lengkap dengan tempat berwudhu tersedia disana. Saya lalu menunaikan sholat Maghrib (sebagai imam) dengan dua makmun saya, pelayan restorant Haji Mamink Daeng Tata.

Saya dan Rusle

Daeng Battala’ bersama Daeng Rusle di warung Daeng Haji Mamink Daeng Tata (foto by : Rara)

Usai sholat Maghrib, perut saya mendadak keroncongan minta diisi. Udara dingin akibat hujan yang mengguyur Jakarta petang itu membuat perut saya cepat merasa lapar. Betapa kagetnya saya, ternyata Nasi Goreng Merah yang saya pesan ternyata tidak merah. Pokoknya seperti nasi-nasi goreng biasa. Saya lalu protes ke salah satu pelayan dan dijawab bahwa kebetulan saat itu Nasi Goreng Merah-nya tidak tersedia.

Karena perut sudah keburu lapar, akhirnya dengan lahap saya menyantap nasi goreng tadi. Tak lama kemudian, rombongan Rara, Daeng Rusle dan Nawir Gani datang. Kami lalu bersalaman dan saling menyapa dengan penuh keakraban. Layaknya sahabat lama yang sudah lama tak bersua. Kami lalu terlibat pembicaraan tentang banyak hal. Berselang 30 menit kemudian, Bisot datang. Tampilannya begitu dandy dan trendy apalagi dengan jaket kulit membungkus tubuhnya yang kekar.

Sepuluh menit kemudian, Munawir ikut datang bergabung. Munawir yang baru saja mendapatkan anugerah luar biasa atas kelahiran anak pertamanya itu (3 hari sebelumnya) lalu dengan bangga memperlihatkan foto sang anak melalui kamera digitalnya kepada kami semua. Kedatangan Munawir disusul lagi oleh kehadiran blogger Makassar yang lain yaitu Sultra dan sobatnya, Ocha. Pembicaraan kian seru dan menarik. Rusle sempat menerima telepon dari salah satu rekan blogger Daeng kami di Aceh, Kamaruddin Aziz Daeng Nuntung, yang menanyakan kabar kopdar tersebut sekalian mengirim salam buat kami semua. Rombongan berikutnya yang datang adalah Daeng Marowa yang datang bersama sang anak Farhan beserta dua orang kerabatnya. Peserta kopdar terakhir yang datang adalah Nuri Abidin, kekasih sang ketua Blogger Makassar, Rara. Kami lalu sibuk berfoto dan bernarsis ria mengabadikan pertemuan penting ini. Tak terkecuali Farhan, putra tercinta Daeng Marowa yang ternyata sudah begitu mahir memotret dengan kamera digital meski dengan hasil ala kadarnya 😀

Menjelang pukul 21.00 malam kopdar blogger Makassar di jakarta itu berakhir. Karena satu arah perjalanan pulang, saya ikut bareng bersama rombongan Daeng Marowa lewat Bekasi Barat. Begitu banyak kesan dan kenangan yang ditorehkan di hati usai bertemu langsung dengan sahabat-sahabat dunia maya saya ini. Kapan-kapan kopdar lagi ya? 😀 

Related Posts
SUDAHLAH DIK, JANGAN ULANGI KETOLOLAN ITU LAGI!
"Perang batu" antar mahasiswa di UNHAS, Selasa (26/2) (Foto diambil dari situs Panyingkul) "Tidak ada konflik di Indonesia yang tidak diselesaikan orang- orang Unhas. Tetapi, di Unhas sendiri, konflik dan perkelahian tidak pernah selesai" Jusuf ...
Posting Terkait
SENSASI 43 : MERAYAKAN ULANG TAHUN DI ERA SOSIAL MEDIA
agi ini, kebahagiaan terasa menyelimuti seluruh tubuh. Ya, tepat tanggal 9 April 2013, usia saya bertambah menjadi 43 tahun. Istri tercinta membangunkan saya subuh tadi dengan kecup mesra dipipi bersama ...
Posting Terkait
MENGENANG TANTE TIA, KEMBANG DI PEKARANGAN DAN KUE TITIPAN UNTUK SANG CUCU
abar duka yang tiba di pagi nan teduh, Kamis (5/10) sungguh membuat hati saya terguncang hebat dan nyaris tak percaya. Tante Tia, istri tercinta dari paman saya Miki Igirisa (adik ...
Posting Terkait
MERAYAKAN ULANG TAHUN KE-44 BERSAMA PESTA DEMOKRASI INDONESIA
epat tanggal 9 April 2014, saya merayakan ulangtahun ke empat puluh empat. Sebuah perayaan yang mengesankan karena tepat di hari yang sama merupakan hari Pemilu Legislatif dan juga ditetapkan pemerintah ...
Posting Terkait
SEMARAKNYA HALAL BI HALAL & TEMU ALUMNI “TUKANG INSINYUR” UNHAS
aat membaca pengumuman pelaksanaan acara Halal Bi Halal & Temu Alumni Teknik Mesin UNHAS di grup Facebook "Forum Lintas Generasi", saya langsung menyambutnya dengan antusias. Apalagi jadwal penyelenggaraan acara ini ...
Posting Terkait
RESENSI BUKU KOMPASIANA, ETALASE WARGA BIASA: MELAJU PASTI DENGAN JURUS “ANTI MATI GAYA”
Judul Buku : KOMPASIANA, Etalase Warga Biasa Penulis : Pepih Nugraha Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama Cetakan : Pertama, Oktober 2013 Tebal : xi + 268 halaman ISBN : 978-979-22-9987-8 asih segar di ingatan saya ...
Posting Terkait
NIKMATNYA BERENANG DI WATERBOOM LIPPO CIKARANG
Sabtu pagi (5/3), kedua anak saya,Rizky dan Alya datang "menghadap" kepada sang ayah yang sedang duduk menyeruput kopi panas pagi hari. "Pa, katanya mau ke Waterboom hari ini" tagih si bungsu ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2010 (2) : KAWALAN POLISI DAN PRASASTI KUSAM TUGU BINA BANGSA
Sabtu (6/3) pagi yang cerah. Matahari bersinar terang dan langit terlihat cerah. Sungguh ini sebuah berkah tak terhingga dari sang Maha Pencipta untuk memulai kegiatan Amprokan Blogger 2010. 5 Buah ...
Posting Terkait
KREATIFITAS MENGESANKAN ANAK BANGSA LEWAT DJARUM BLACK APPS COMPETITON 2013
elalu menyenangkan berada bersama-sama sosok-sosok yang kreatif, muda, inspiratif dan bersemangat. Demikian "aura" yang saya rasakan ketika Sabtu (29/6) kemarin saya bersama keluarga menghadiri acara puncak penganugerahan Djarum Black Apps ...
Posting Terkait
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (2) : DARI MUSEUM BENTENG VREDEBURG HINGGA KE KOMPLEKS MAKAM RAJA IMOGIRI
agi yang cerah menyambut kehadiran kami saat keluar dari Malioboro Palace Hotel, Rabu (30/7). Perut kami terasa kenyang setelah menyantap hidangan sarapan yang disiapkan di lantai 5. Dengan penuh semangat, ...
Posting Terkait
SUDAHLAH DIK, JANGAN ULANGI KETOLOLAN ITU LAGI!
SENSASI 43 : MERAYAKAN ULANG TAHUN DI ERA
MENGENANG TANTE TIA, KEMBANG DI PEKARANGAN DAN KUE
MERAYAKAN ULANG TAHUN KE-44 BERSAMA PESTA DEMOKRASI INDONESIA
SEMARAKNYA HALAL BI HALAL & TEMU ALUMNI “TUKANG
RESENSI BUKU KOMPASIANA, ETALASE WARGA BIASA: MELAJU PASTI
NIKMATNYA BERENANG DI WATERBOOM LIPPO CIKARANG
AMPROKAN BLOGGER 2010 (2) : KAWALAN POLISI DAN
KREATIFITAS MENGESANKAN ANAK BANGSA LEWAT DJARUM BLACK APPS
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (2) : DARI MUSEUM

11 comments

  1. kemudian, Bisot datang. Tampilannya begitu dandy dan trendy apalagi dengan jaket kulit membungkus tubuhnya yang kekar.

    gubraxxxx hahahahaha kalah kekar ji sama kita daeng wkkkk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *