MONOLOG “MAKKUNRAI” YANG MEMUKAU

desain-7MATAHARI sudah turun ke peraduannya saat saya tiba di gerbang Taman Ismail Marzuki (TIM), Senin, 24 Maret 2008 untuk menghadiri Diskusi dengan tema Perkembangan Sastra Kontemporer di Makassar: Menelisik Kumpulan Puisi Aku Hendak Pindah Rumah dan Kumpulan Cerita Pendek Makkunrai dan 10 Kisah Perempuan Lainnya yang merupakan rangkaian kegiatan inisiatif Sastra dari Makassar. Sejumlah pedagang kaki lima dan penjual makanan tampak terlihat memenuhi bahu jalan dan pelataran halaman depan TIM. Saya melirik jam tangan. Pukul 18.45. Masih ada waktu untuk bercengkrama dang ngobrol bersama rekan-rekan penggagas dan penggiat sastra dari makassar sebelum acara dibuka pukul 19.00 nanti, saya membatin. Beruntunglah, saya sudah sempat “mengisi perut” sejenak dengan Nasi Goreng Merah khas Makassar kesukaan saya di Restorant PELANGI, Jalan Wahid Hasyim. Usai sholat maghrib, dengan pertimbangan menghindari macet disaat jam pulang kantor, saya menumpang ojek yang mangkal didepan hotel IBIS Tamarin, berangkat menuju TIM.

Suasana masih sepi di Galeri Cipta II, tempat pelaksanaan acara tersebut. Di tangga masuk saya menjabat tangan Kak Moch.Hasymi Ibrahim yang kebetulan juga baru datang. Saya lalu menemui Lily Yulianti Farid, rekan seperjuangan saya di Penerbitan Kampus “Identitas” UNHAS dulu yang karya kumpulan cerpennya “Makkunrai” di-“bedah” dalam diskusi kali ini. Dengan balutan busana hitam dan jilbab ungu, Lily tampak cantik dan anggun malam itu. Kami lalu bercakap-cakap sejenak. Tak lama kemudian, sejumlah aktivis milis Apresiasi Sastra datang antara lain, Mbak Illonk, Mbak Ita Siregar dan Setyo Bardono. Lily terlibat percakapan seru bersama mereka. Saya lalu membeli buku kumpulan cerpen “Makkunrai” karya Lily Yulianti dan Kumpulan Puisi “Aku Hendak Pindah Rumah” karya M.Aan Mansyur yang digelar di depan pintu masuk. Saya sempat “menodong” Lily dan Aan–penulis kedua buku yang saya beli–untuk membubuhkan tanda tangan dihalaman depan. “Untuk ATG rekan seperjuangan, Happy Writing, Happy Reading, Happy Life”, tulis Lily di buku “Makkunrai” saya, sementara Aan menulis “Buat Kawan ATG, selamat mengapresiasi” di buku “Aku Hendak Pindah Rumah”.

Saya lalu masuk ke dalam ruangan diskusi dan menemui Farid Ma’ruf Ibrahim, suami Lily, juga kawan sesama aktifis di Penerbitan Kampus “Identitas” UNHAS. Dengan wajah sumringah, Farid menyambut kedatangan saya seraya memperkenalkan putranya tercinta, Fawwaz. “Om ini teman sekolah ayah dulu,” katanya riang. Saya menjabat tangan Fawwaz dan mencubit pipinya yang tembem menggemaskan. Kami lalu bercakap-cakap dan sempat menelepon kawan kami yang lain, Tomi Lebang, untuk ikut datang meramaikan acara malam itu.

Pukul 19.30 WIB, penonton mulai banyak berdatangan. Beberapa sosok yang saya kenal antara lain, Riri Riza, sang sutradara beken dan kini tengah menggarap film “Laskar Pelangi”, Kurnia Effendy salah satu cerpenis handal Indonesia, Endah Sulwesi sang peresensi buku handal, Aspar Paturusi seniman senior asal Makassar yang datang bersama istri tercinta, dan lain-lain. Rekan saya sesama blogger dan juga kerabat keluarga dari Lily, Rane Hafied juga datang dan menyapa saya dengan hangat. Tak lama kemudian, kawan masa kecil saya, M.Irdan AB yang kebetulan berada di Jakarta menjadi fasilitator pelatihan datang bersama beberapa orang kawannya. Turut hadir dalam kesempatan tersebut Om Arifuddin Patunru–salah satu sesepuh dari komunitas Panyingkul–yang datang bersama kedua anaknya Anto dan Andi.

Lampu ruang meredup. Di sisi sebelah kiri nampak sebuah panggung kecil tempat monolog “Makkunrai” yang akan dilakonkan oleh Luna Vidya, salah satu artis handal Makassar. Sang pelakon sudah ada disana dengan daster warna hitam dan belitan sarung berwarna oranye. Suasana mendadak senyap. Tak ada lagi hiruk pikuk penonton. Pandangan tertuju pada satu titik : panggung pementasan monolog.

Luna mengawali aksi teatrikalnya dengan suara pelan dan perlahan memuncak bahkan tajam menghentak dibeberapa bagian. Artikulasinya begitu jernih mengalir. Aksi panggung yang ditampilkan begitu ekspresif. Gerak tubuh Luna begitu luwes. Penonton terpaku dan terpukau. Lakon monolog yang diangkat dari cerpen Lily Yulianti Farid yang berjudul sama itu, betul-betul sangat hidup ditampilkan oleh Luna. Saya sendiri seperti merasakan kepedihan hati, luka, cinta, kemarahan, kelembutan, kesia-siaan, ketegaran, keberanian, dari sosok yang diperankan oleh Luna. Saya benar-benar terlena sampai tak menyadari bahwa pertunjukan itu betul-betul telah usai.

Tepuk tangan penonton bergemuruh menutup pertunjukan monolog tersebut. Lampu ruangan kembali dinyalakan. Tak lama kemudian, panggung dibagian depan telah diisi oleh tiga orang pembicara, masing-masing Nurhady Sirimorok (Peneliti di Komunitas Inninawa Makassar), Nur Zen Hae (penulis, Ketua Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta), Mariana Aminuddin (penulis, Pemimpin Redaksi Jurnal Perempuan, Jakarta)Bertindak sebagai moderator adalah Moch. Hasymi Ibrahim (pemerhati seni dan budaya, komisaris Taksi Putra, Jakarta).

Nurhady yang membuka diskusi tersebut, dengan menggambarkan kota Makassar kini dikuasai oleh dua kekuatan paling berbahaya terhadap kerja-kerja kultural kreatif. Selain feodalisme yang cenderung membekukan gerak mobilitas sosial dan intelektual, juga, kata Nurhady yang akrab dipanggil Dandy ini, disisi lain orientasi material konsumtif. Kota Makassar sudah menjelma menjadi kota Ruko (Rumah Toko). Semua fenomena ini sebenarnya adalah bahan menarik untuk karya sastra, tapi sastra tanpa tradisi penelitian adalah sastra hambar yang membosankan. Sastra yang terlalu asing, karena bentuk dan isinya masih terlalu mengekor Jawa dan terlepas dari fenomena sekitar. Memang, generasi sekarang sudah dimanjakan oleh banyaknya terjemahan karya dunia yang begitu ramai setidaknya sejak sedasawarsa terakhir.

“Sebagai sastra koran, sastra Makassar adalah sekadar sastra persinggahan, seorang sastrawan dalam proses menjadi”, kritik Dandy yang oleh moderator Hasymi “dijuluki” sebagai sang juru bicara gerakan “Sastra dari Makassar” ini. Mutu karya yang terbit di kolom mingguan Harian Fajar misalnya, masih harus berhadapan dengan salah ketik, inakurasi (dan sering karena kekurangan) kosakata, ketaklancaran bertutur, dan hal remeh temeh lainnya. Dalam konteks sosial inilah, gerakan “Sastra dari Makassar” yang digagas oleh Media citizen journalism Panyingkul! (www.panyingkul.com), kafe baca Biblioholic, penerbit Nala Cipta Litera dan Forum Tenda Kata adalah suatu ikhtiar yang patut dihargai. Dengan meluncurkan dua buku terbaru karya penulis Makassar yang sudah menasional, M. Aan Mansyur dan Lily Yulianti Farid, 18 Maret 2008, aku hendak pindah- rumahmenunjukkan bahwa orientasi upaya ini adalah karya; karya yang bagus. Dan, fakta bahwa acara ini akan berkeliling ke pelbagai tempat yang menjadi kantong-kantong utama sastra di Makassar dan bahkan di Indonesia, mengisyaratkan adanya niatan untuk membuka dialog intens antar-penulis dan karya sastra dari beberapa tempat di Indonesia, sebuah dialog kreatif, berujung pada terus mengalirnya karya-karya yang semakin membaik, seiring dengan semakin dikenalnya dunia sastra. Mendobrak keterasingan publik terhadap karya sastra sekaligus menggerus keterasingan antar-komunitas sastra itu sendiri.

Usai Dandy menyampaikan materinya, giliran Nur Zen Hae mengupas karya-karya puisi M.Aan Mansyur dalam bukunya “Aku Hendak Pindah Rumah”. Zen Hae memuji Aan sebagai salah satu penyair muda Indonesia yang potensial. Ia lalu menyatakan bahwa sebuah sajak bisa disebut sebagai “semacam kredo”. Bagi Aan, menurut Ketua Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta ini,salah satu cara untuk tetap menjaga kehadiran makna agar ungkapan (metafora) menjadi kelewat agresif dan memerangkap, adalah dengan menggunakan “bahasa yang bersahaja”. Yakni bahasa yang susunan kata, frasa, klausa dan kalimatnya sederhana, tidak berlebih-lebihan. Disinilah keunggulan Aan dengan ingin bertahan dengan kebersahajaan bahasa dan tak terjebak dengan rimbunnya permainan metafora yang justru membuat pembacanya menjadi tersiksa ketimbang “bertamasya”.

Malam kian tua. Saat Mariana Aminuddin Pemred Jurnal Perempuan tampil mengulas cerpen-cerpen Lily Yulianti di “Makkunrai”, saya memutuskan untuk pulang kerumah yang jauh di Cikarang (kira-kira 45 km dari lokasi acara). Sekitar pukul 21.15 saya pamit pada Lily, Farid, Aan, Rane, Irdan serta kawan-kawan yang saya kenal disana. Taxi Blue Bird kemudian menghantar saya pulang ke rumah bersama sejuta kenangan indah, terutama bertemu kawan-kawan lama yang lama tak bersua.

 Selamat dan Sukses untuk Gerakan Sastra dari Makassar!

Update (26/03):

Bila ada yang ingin menyaksikan potongan monolog Makkunrai yang dibawakan oleh Luna Vidya (tapi yang diadakan di Graha Pena, Makassar dan bukan di TIM-Jakarta) bisa lihat disini dan disini  

Related Posts
KEHANGATAN KEBERSAMAAN DALAM ACARA BUKA BERSAMA WARGA
Hari Sabtu (4/8) lalu, kami segenap warga Jl.Antilop V Blok H 3 & I 1 Perumahan Cikarang Baru melaksanakan acara Buka Puasa Bersama yang dilaksanakan ditengah jalan yang menjadi "batas"antar ...
Posting Terkait
NOSTALGIA MENONTON DI BIOSKOP PINGGIRAN MAKASSAR
Sejak menjadi kontributor konten di Yahoo OMG Indonesia khususnya mengenai resensi film, kenangan saya kerap melayang pada kegemaran menonton film di masa lalu. Sekitar 20 tahun silam, di kota Makassar. ...
Posting Terkait
Konvoi Sweeoing Buruh yang lewat melintasi depan kantor saya tadi pagi, Jum'at (20/1)
agi ini aksi demo buruh di Cikarang kembali terjadi. Menyusul demo yang terjadi kemarin (seperti yang saya tuliskan disini) tampaknya aksi buruh yang terjadi kali ini bergerak dengan lebih massif dan ...
Posting Terkait
VOTING UNTUK DAENG BATTALA DI AJANG KOMPETISI BLOGGER INTERNASIONAL
Kawan-kawan yang baik, sebagai tindak lanjut posting saya sebelumnya, blog ini akhirnya terdaftar sebagai salah satu dari peserta kompetisi blog bertaraf Internasional, The Best Of Blogs yang diselenggarakan oleh ...
Posting Terkait
KATA MEREKA TENTANG BLOG SAYA
Sungguh riang hati saya di bulan "kasih-sayang"ini. Beberapa rekan, baik dari Komunitas Blogger Makassar Anging Mammiri juga dari Majalah Online Blogfam mereview blog saya, sebagai wujud tanda kasih untuk saya. Thanks guys! Kegiatan ...
Posting Terkait
PENGALAMAN MENCONTRENG DI PILPRES 2009: ASTAGA, MASIH JADI BRONDONG LAGI !
Hari Kamis pagi (8/7), bersama"pasukan" rumah, saya bersiap menuju Tempat Pemungutan Suara yang terletak dibelakang rumah kami. Lapangan bulutangkis yang berada tepat didepan Mushalla Al-Ishlah RT 02 "disulap" menjadi arena ...
Posting Terkait
BERSEPEDA CERIA, SEHAT DAN NARSIS BERSAMA CIKARANG BARU CYCLING (CBC)
antangan itu datang seminggu yang lalu, langsung dari Pak Yani Pitono, sang ketua Cikarang Baru Cycling (CBC) Club di mailing list. Dan ternyata "tantangan" gowes jarak pendek Hari Minggu,8 Januari ...
Posting Terkait
“TERCEBUR” DI KOLAM BESAR
"Lebih baik jadi Ikan Besar di Kolam Kecil, daripada menjadi Ikan Kecil di Kolam Besar," demikian sebuah ungkapan yang pernah diutarakan Enda Nasution dalam sebuah postingnya di bulan Oktober 2002. ...
Posting Terkait
MENGAYUH SEPEDA ONTEL, MENYUSURI RUANG KENANGAN
Sebulan lalu, Ahmad, adik ipar saya datang membawa berita gembira. Ia akhirnya menemukan sepeda onthel bekas pesanan saya di Yogya dan rencananya akan membawakan langsung ke rumah bersamaan dengan mobil ...
Posting Terkait
“DELLIANI” DATANG DI PUCUK MALAM
Usai Sholat Isya dan merampungkan sebuah tulisan untuk Asia Blogging Network, saya bermaksud keluar rumah untuk mengunci gerbang pagar tadi malam (16/2). Mendadak handphone saya berbunyi nyaring. Nada dering "Kisah ...
Posting Terkait
KEHANGATAN KEBERSAMAAN DALAM ACARA BUKA BERSAMA WARGA
NOSTALGIA MENONTON DI BIOSKOP PINGGIRAN MAKASSAR
LAGI, DEMO BURUH TERJADI KEMBALI DI CIKARANG HARI
VOTING UNTUK DAENG BATTALA DI AJANG KOMPETISI BLOGGER
KATA MEREKA TENTANG BLOG SAYA
PENGALAMAN MENCONTRENG DI PILPRES 2009: ASTAGA, MASIH JADI
BERSEPEDA CERIA, SEHAT DAN NARSIS BERSAMA CIKARANG BARU
“TERCEBUR” DI KOLAM BESAR
MENGAYUH SEPEDA ONTEL, MENYUSURI RUANG KENANGAN
“DELLIANI” DATANG DI PUCUK MALAM

Related Posts

7 thoughts on “MONOLOG “MAKKUNRAI” YANG MEMUKAU

  1. yah..setidak2nya saya sempat ikutan waktu acaranya di Makassar..nonton aksinya k’Luna memang sangat mengasyikkan…muantap tenan..!!!

    btw, thanks u/ pujiannya..:)
    kalo mau pesan juga, boleh…silakan..harga damai..hahaha..
    saya selalu siap ditanggap..:)

  2. ATG, saya sungguh menyesal tidak hadir di TIM. Saya yakin, acara itu bisa dinikmati jauh lebih “malunra” jika hadir langsung. Tapi, dengan membaca tulisan ATG, penyesalan saya sedikit terobati.

    Btw, saya terhenti sesaat membaca nama LA RANE HAFIED. Betulkah dia La Rane yang jauh lebih “BATTALA” ketimbang ATG?

    Kalau tidak salah, dulu dia kerja di Radio Singapore International (RSI) seksi Indonesia. Saya pernah bertemu dengan dia. Waktu itu saya masih di Batam, dan dapat kesempatan belajar bahasa Inggris selama 3 minggu di markas besar RSI.

    Salam,

    asm

  3. makasih sdh datang ATG…

    –sama2 Lily, buku Makkunrai-nya hebat euy! Nanti saya buatkan resensinya. Selamat ya Li!

  4. GENERE CAFE
    CAFE PUSTAKA

    Untuk Pertama kalinya, kami undang untuk berkunjung ke sebuah Cafe Pustaka. Berkunjunglah ke Cafe kami.

    Kunjungi kami di :

    http://generecafe.blogspot.com.

    Sebuah Ruang Pustaka yang kami suguhkan bagi para pengunjung setia penikmat Blogger di Seluruh Indonesia.

    Simpanlah undangan kami ini, apabila suatu saat nanti anda membutuhkan sebuah Cafe Pustaka sebagai bahan refrensi anda.

    Hormat kami,

    Genere Cafe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × 2 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.