‘BERAKSI” DI WORLD BOOK DAY INDONESIA 2008

launching22.jpg

USAI menghadiri hajatan sunatan anaknya Pak Ketua RT didekat rumah (sekaligus makan siang gratis 😀 ), Hari Sabtu siang, 26 April 2008, saya bergegas berangkat menuju lokasi acara World Book Day di Museum Bank Mandiri Kota dimana saya menjadi salah satu narasumber dalam launching buku “Makan Tuh Cinta” (MTC) hasil kerjasama komunitas blogfam dan penerbit Gradien-Yogya. Sebelum berangkat, saya mencium pipi kedua anak saya Rizky dan Alya yang sedang lelap tertidur. Pukul 14.00 saya pamit pada istri dan segera memacu sepeda motor Suzuki Shogun sekencang-kencangnya, menuju tempat penitipan motor yang terletak di gerbang depan lokasi perumahan saya di Kota Jababeka-Cikarang. Saya mesti mengejar waktu untuk–paling tidak–tiba di lokasi acara jam 16.00 sore.

Setelah menerima tanda terima penitipan motor dan helm, saya segera menanti bis ke arah Jakarta di pinggir jalan. Hampir setengah jam, belum ada satupun bis yang lewat. Saya makin cemas. Saya lalu saling berkirim SMS dengan Kang Iwok Abqary–salah satu editor “Makan Tuh Cinta” dan juga seorang penulis cerita anak dan remaja produktif–yang berangkat dari rumahnya di Tasikmalaya sejak pagi tadi dan juga sedang dalam perjalanan menuju lokasi acara. Iwok membalas sedang berada diatas angkot dan lagi terkena macet di dekat lokasi acara. Sayapun mengirim SMS ke Indah Juli, Ketua Panitia acara untuk memastikan kedatangan saya. Tak lama kemudian bis 121 jurusan Cikarang-Blok M datang. Saya lalu melompat masuk ke dalam bis. Beruntunglah bis kosong dan saya mendapatkan tempat duduk yang cukup nyaman. Saya melirik arloji. Pukul 14.45. Duh, moga-moga tidak terlambat.

Bis melaju dengan kecepatan konstan. Saya mencoba untuk tenang. Dalam perjalanan, saya berkirim SMS ke Mas Ang Tek Khun salah satu pembicara yang juga adalah CEO Gradien Mediatama, penerbit buku “Makan Tuh Cinta” serta 3 buku karya anggota blogfam lainnya. “Saya juga masih dalam perjalanan ke lokasi, Mas”, demikian balas Mas Khun melalui SMS. Saya tersenyum lega. Pukul 15.45, bis yang saya tumpangi tiba di halte Komdak bawah. Cukup cepat, hanya satu jam. Biasanya, di hari kerja waktu tempuh Cikarang-Komdak mencapai 2 jam karena macet yang begitu panjang. Saya lalu bergegas turun dari bis dan langsung membeli tiket bis Transjakarta yang akan membawa saya ke lokasi acara. Perjalanan dari halte komdak bawah ke depan stasiun Kota cukup lancar. “Sudah dimana nih Pak Amril? Acara sudah mau dimulai,” demikian SMS Mbak Indah Juli yang masuk saat saya baru turun di Kota, halter terakhir bis transjakarta jurusan Blok M-Kota. Saya tersenyum dan membalas SMS tersebut, “Baru turun dari bis, ini lagi jalan kesana”.

Setelah menyusuri jalan bawah tanah yang menghubungkan halte busway ke stasiun Kota dan Pasar Pagi Mangga Dua, saya lalu masuk ke area Museum Bank Mandiri. Sebuah gedung tua peninggalan masa lalu yang lekat dengan ornamen-ornamen khas Barat dan terkesan kuno. Tembok-tembok kusam dan pilar-pilar besar terlihat di gedung bank lama itu. Lokasi acara itu sendiri berada di sisi belakang gedung, saya mesti menaiki lift ke lantai dua. Tiba di lokasi, saya disambut dengan senyum lega oleh jajaran panitia blogfam, Kang Iwok dan Mas Khun yang sudah tiba lebih dulu. “Ih, kamu itu bikin kita deg-degan aja!,” canda Mbak Indah yang masih terlihat kepanikan diwajahnya.

Untung saja giliran kami belum dimulai, karena ketika itu Komunitas Harry Potter sedang melaksanakan acara dipanggung. Kami lalu melakukan briefing singkat. Kang Iwok–yang seharusnya menjadi salah satu pembicara bersama saya dan Mas Khun–didaulat menjadi Pengarah Acara menggantikan Mbak Nunik yang berhalangan hadir. Mas Khun datang membawa 5 goodie bag berisi buku-buku terbitan Gradien yang akan dibagikan kepada pengunjung. Beliau juga membawa 2 X-Banner buku “Makan Tuh Cinta”. Saya bersama Mbak Indah berdiskusi mengenai slide perkenalan komunitas blogfam yang akan saya paparkan nanti di laptopnya. Pada kesempatan itu pula kami menyiapkan “door prize” serta hadiah untuk para pengunjung. Saya mohon pamit sebentar untuk “ganti kostum” dari mengenakan kaos menjadi kemeja batik di Toilet.

Tak lama kemudian, komunitas Harry Potter menuntaskan acaranya. Dengan sigap panitia blogfam bergerak. X-Banner Blogfam dan buku MTC dipasang disamping panggung dan sebuah spanduk bertuliskan “Blogfam Goes to World Book Day 2008” dipajang menyolok di sisi kanan panggung. Saya, Mas Khun serta Kang Iwok menempati kursi yang tersedia diatas panggung. Pengunjung yang datang cukup banyak, sekitar 50-an orang yang memadati kursi-kursi didepan panggung. Lumayanlah, masih jauh lebih banyak dari pengunjung di sesi acara sebelumnya.

Saya diberikan kesempatan pertama untuk menjelaskan sejarah, latar belakang dan kegiatan komunitas blogfam yang kini memasuki usia tahun kelima sejak berdiri tanggal 6 Desember 2003. Saya menjelaskan semuanya berdasarkan slide-slide Power Point yang “dikemudikan” dari laptop Mbak Indah. Tidak hanya itu, saya juga menjelaskan lika-liku serta suka-duka saat menyeleksi karya-karya anggota blogfam hingga menghasilkan buku komedi cinta MTC ini. Cukup sulit bagi kami 3 editor buku tersebut untuk menyeleksi karya-karya terbaik untuk dibukukan. Apalagi definisi “lucu” dan “komedi” berbeda-beda di masing-masing kepala kami bertiga. Bisa jadi cerita yang menurut saya bisa membuat ketawa belum tentu lucu menurut Mas Khun maupun Kang Iwok. Untunglah kami akhirnya bisa menetapkan 15 karya terpilih anggota blogfam dari 33 karya yang masuk untuk dibukukan, setelah melalui prosesi seleksi dan kompromi yang cukup alot. Salah seorang penulis buku ini, Cepi Komara alias Ceko, sempat dimintai “keterangan” soal proses kreatifnya menulis cerita komedi di MTC.

dsc_0135.jpg

Waktu yang disediakan panitia sangat singkat. Hanya 30 menit. Saya sempat keasyikan bercerita sampai kemudian, Kang Iwok sebagai pengarah acara dengan tangkas mengendalikan situasi. Setelah itu giliran Mas Khun memaparkan latar belakangnya memilih Blogfam sebagai partner strategisnya menerbitkan buku. Tema-tema “evergreen” yang tak lekang dimakan waktu, menurut Mas Khun, masih menjadi salah satu daya tarik masyarakat untuk membeli buku. Dan beruntunglah buku MTC, mengusung dua tema “evergreen” sekaligus : Komedi dan Cinta. Tampaknya inilah yang menjadi salah satu keunggulan buku ini hingga laris manis dipasaran.

Usai sesi penjelasan dari saya dan Mas Khun dilanjutkan dengan sesi tanya jawab bersama pengunjung. Ada 5 penanya yang beruntung mendapatkan masing-masing 3 buku MTC dan 2 kaos blogfam. Setelah itu, dilanjutkan dengan sesi kuis yang langsung dipandu oleh Kang Iwok. Pertanyaannya seputar komunitas blogfam. Wah, rupanya, pengunjung yang datang menyimak apa yang sudah saya paparkan sebelumnya. Terbukti dari 5 pertanyaan, semua “disikat” habis oleh 5 pengunjung yang beruntung mendapatkan “goodie bag” dari Gradien Mediatama. Acara peluncuran buku Makan Tuh Cinta ini ditutup dengan penyerahan secara simbolis buku MTC dari Mas Khun mewakili Penerbit Gradien Mediatama kepada saya mewakili komunitas blogfam.

launching4.jpg 

launching5.jpg

Syukur Alhamdulillah, acara peluncuran buku MTC ini berlangsung dengan lancar dan sukses. Kami, tim panitia blogfam bersama Mas Khun masih sempat berfoto bersama didekat panggung dan di stand komunitas blogfam di ajang World Book Day Indonesia. Saya dan kawan-kawan dari blogfam sempat bercengkrama dan bercanda bersama. Sangat berbahagia rasanya bisa berinteraksi secara langsung dan nyata dengan kawan-kawan yang selama ini hanya saling menyapa di dunia maya.

Foto-foto : Diaz Fitra via Blog Iwok

 

Related Posts
XLNETRALLY (2) : TOKO OEN YANG LEGENDARIS DI SEMARANG
ujan deras membasahi bumi Semarang saat rombongan kami, peserta XLNetRally yang menggunakan kereta dari Jakarta tiba. Dua bis yang membawa kami semua melaju pelan menyusuri jalan-jalan kota yang baru pertama ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
Ini adalah kali ketiga dalam bulan Juni saya kembali ke Singapura. Sebenarnya berat rasanya hati meninggalkan anak-anak dan istri lagi, setelah dua minggu berturut-turut sebelumnya saya ke bertandang ke Singapura(Kali ...
Posting Terkait
1. Membeli Masa Depan ala Adhitya MulyaArtikel menarik dari penulis novel laris Jomblo ini tentang strategi berinvestasi. Disajikan dengan gaya bahasa khas Adhitya yang renyah dan enak dibaca.2. Baca Buku ...
Posting Terkait
MIMPI ITU MENARI DI TIMORI
Mimpi itu dirajut di dua ruang "service shop" berlantai beton Sirkuit International Sentul, Jawa Barat, tahun 1996-1998. Dan saya, menjadi salah satu bagian dari para pemimpi itu : membangun industri ...
Posting Terkait
TRADISI TUMBILOTOHE YANG MENGESANKAN
enangan masa remaja itu masih melekat di hati hingga kini. Menjelang akhir Ramadhan, saat baru saja tamat SMA , saya berkunjung ke tanah kelahiran kedua orang tua saya — juga kampung ...
Posting Terkait
KISAH PERJALANAN KE PERTH (2) : CAMAR YANG GENIT DI SISI DERMAGA FREMANTLE
ari Rabu (28/8) kami berkesempatan untuk mengunjungi Fremantle. Hari itu, training kami memang hanya setengah hari saja, sehingga kami memanfaatkan waktu berjalan-jalan menuju kota kecil yang berjarak 19 kilometer arah barat ...
Posting Terkait
DARI KOPDAR PERDANA KOMPASIANA: DI DUNIA NYATA MAUPUN MAYA, GAUL ITU NISCAYA
  Blogger Kompasiana (tua dan muda) ngobrol santai sebelum acara dimulai Bersama rekan se-hidup se-"Cikarang", Pak Eko"Eshape", saya berangkat bareng menuju Bentara Budaya Jakarta untuk menghadiri Kopdar alias kopi darat pertama blogger ...
Posting Terkait
Terkait dengan posting saya sebelumnya, bila anda penasaran bagaimana Alya bercerita, ini dia gayanya :
Posting Terkait
SENSASI SUNDAY SUPER BRUNCH BERSAMA YAYASAN OMAR NIODE
ertepatan dengan peringatan Hari Blogger keenam, kemarin, Minggu (27/10), saya bersama 10 orang blogger lainnya, mendapatkan undangan spesial dari Omar Niode Foundation untuk mengikuti event Super Brunch bertempat di The ...
Posting Terkait
CATATAN DARI LOKAKARYA ENERGI NASIONAL : KETAHANAN ENERGI UNTUK KEDAULATAN & KEMAKMURAN NEGERI (Bagian Pertama)
agi terasa begitu sejuk dan terlihat cerah ketika saya memasuki area Hotel JS Luwansa Jl.HR Rasuna Said Jakarta Selatan, Rabu (3/12). Setelah mengarungi kemacetan yang cukup panjang dari Cikarang, saya ...
Posting Terkait
XLNETRALLY (2) : TOKO OEN YANG LEGENDARIS DI
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (9)
MIMPI ITU MENARI DI TIMORI
TRADISI TUMBILOTOHE YANG MENGESANKAN
KISAH PERJALANAN KE PERTH (2) : CAMAR YANG
DARI KOPDAR PERDANA KOMPASIANA: DI DUNIA NYATA MAUPUN
SAKSIKAN BAGAIMANA ALYA BERCERITA!
SENSASI SUNDAY SUPER BRUNCH BERSAMA YAYASAN OMAR NIODE
CATATAN DARI LOKAKARYA ENERGI NASIONAL : KETAHANAN ENERGI

6 comments

  1. Hore…akhirnya selesai.
    Gara-gara dikasih waktu sedikit, jadi pengen bikin launching ulangan 😀
    Gramedia Depok kata Iwok bagus tuh 🙂

    –Ayo..mari kita bikin launching ulangan, siapa takut? 😀

  2. huhuhuhu…aku ndak mau lagi jadi fotografer….foto2ku dikittt…ga bisa narsis…..

    –Boleh deh nanti kapan-kapan bisa gantian jadi fotografer 😀 Thanks ya Fit, foto2-nya keren-keren lho

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *