PUISI ULANG TAHUN YANG MENYENTUH

KUEULANGTAHUN-38

Ulang Tahun saya yang ke-38 kemarin (9/4) sungguh sangat berkesan. Terutama karena begitu besarnya perhatian dan kepedulian kawan-kawan saya dari komunitas maya berupa doa dan ucapan selamat, mulai dari komentar diblog ini serta di shout-box-nya, mailing list (panyingkul, blogger_makassar dan identitas_unhas) juga di forum blogfam. Tentu termasuk “banjir sms” ucapan doa dan selamat ulang tahun  yang masuk ke inbox handphone saya sejak kemarin pagi hingga semalam.

 Terimakasih banyak atas semua itu, saya sungguh sangat berbahagia dan tersanjung.

Secara sederhana, kami sekeluarga merayakan hari ulang tahun tersebut dengan sebuah tumpeng nasi kuning kecil buatan istri tercinta juga sebuah tart mini yang saya beli di “Holland Bakery” sepulang dari kantor.

Dibawah ini saya menyajikan dua bingkisan cinta yang menggetarkan dari dua rekan blogger daeng yakni Kamaruddin Aziz Daeng Nuntung yang sedang berada di Sungguminasa dan M.Roeslailang Noertika di Balikpapan, berupa puisi yang sangat indah untuk dinikmati (Terimakasih buat “The Daeng’s”) :

April adalah Engkau
:: de-bat

oleh : Daeng Nuntung

bagai kepak sayap burung pulang
perkasa di selasar bintang,
laksana camar menjelajah riang
selami laut penuh tawa

waktupun betah berlabuh: menunggumu di bulan april

kuharap, engkau belumlah petang merah jingga di detik menit
yang hanya duduk membatu menatap
dentang usia
engkau sejatinya adalah pelukis masa dan kisah

bagai senyum berpendar dengan beribu kunang kunang
hingga malam tak lagi gulita

selamat ultah, partner !

sungguminasa, 090408

Kita Kini adalah Kita Nanti
::: daeng battala tersayang

Oleh : Daeng Rusle

tetapi daeng, kita kini adalah kita nanti
apa yang kita toreh pada detik lampau adalah kita yang menjelma mercusuar

bukan tegak berdiri pongah yang membuat kita terlihat nelayan
dan padanya semua melambai mencari tujuan

adapun daeng, kita sebangsa cahaya yang menuntun
olehnya nelayan tak ragu mendayungkan sampan ke pesisir

apa yang kita tulis kini dan lampau daeng,
menjadi cahaya kita nanti, di dunia atau di suatu tempat yang tak terbayangkan

karenanya daeng, kalau selasar itu menyorong lelubang untuk kakimu
langkahi saja, atau tutupi dia dengan apa daeng punya

biar dia diam, mati dan menjadi batu yang dikutuk
karena kita tak perlu tanggap pada apa yang bisa bikin kita juga diam

karena kita kini adalah kita nanti
kita punya cahaya, dan hanya itu yang bikin kita berarti

pasir ridge, april 9, 2008 

Related Posts
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
Kaki-kaki Jembatan Ampera yang kokoh menghunjam pada dasar batang sungai anggun mengalir, seakan bertutur tentang kisah-kisah yang berlalu dari musim ke musim, tentang cinta, harapan, impian, juga kehilangan Dan di tepian Musi, mengenangmu bersama ...
Posting Terkait
KUMPUL BERSAMA DI SAUNG BELAJAR & TAMAN BACAAN EXCELLENT
icara soal Taman Bacaan, saya selalu memiliki kenangan manis tentang itu. Saat masih jadi pelajar SMP dan SMA dulu di Kabupaten Maros (30 km dari Makassar), saya adalah pelanggan tetap ...
Posting Terkait
GITA WIRJAWAN DAN OBSESI LUHUR UNTUK INDONESIA LEBIH BAIK
ejak melihat penampilan Pak Gita Wirjawan secara langsung untuk pertama kalinya dalam pembukaan acara ASEAN Trade Processing Conference tanggal 27 Juni 2013 lalu di Ritz Carlton Pacific Place, Jakarta, terbit kesan ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (5) : EKSOTISME ASTA TINGGI & SENTRA PERAJIN KERIS SUMENEP YANG MENGESANKAN
eusai menunaikan Sholat Dhuhur di Masjid Jami' Sumenep, rombongan kami kemudian bergerak ke kompleks Pemakaman Raja-Raja Sumenep dan kerabatnya, Asta Tinggi, yang ditempuh kurang lebih 10 menit dengan bis. Asta ...
Posting Terkait
DAENG BATTALA AKAN “BERAKSI”DI PESTA BLOGGER 2008
Hanya tinggal dalam hitungan hari saja, hajatan akbar pertemuan blogger Indonesia kedua, Pesta Blogger 2008 akan digelar di Jakarta pada Hari Sabtu, 23 November 2008 bertempat di Auditorium Gedung BPPT ...
Posting Terkait
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
Lihatlah gadis yang berjalan sendiri di pinggir sungai Lihatlah rambutnya yang panjang dan gaunnya yang kuning bernyanyi bersama angin Cerah matanya seperti matahari seperti pohon-pohon trembesi Wahai, cobalah tebak kemana langkahnya pergi (“Gadis dan Sungai”, ...
Posting Terkait
Hujan baru saja reda membasahi sekujur jalan Orchard, pada Senin malam, 29 Juni 2009. Pantulan lampu-lampu pusat perbelanjaan terkemuka di Singapura itu berkelip melalui genangan-genangan air di aspal. Juga ...
Posting Terkait
CATATAN DARI PELUNCURAN NOKIA N97
Selasa Malam (9/6), bertempat di Café Poste East Building Kawasan Lingkar Mega Kuningan Jakarta Selatan, saya diundang atas nama salah satu Blogger di Asia Blogging Network (ABN) ,untuk menghadiri Exclusive ...
Posting Terkait
HADIAH IPOD NANO 8 GB ITU..
Alhamdulillah, kemarin siang, saya akhirnya berkesempatan mengambil hadiah Ipod Nano 8 GB, hadiah dari kontes keempat Mim-Yahoo di kantor Yahoo Indonesia CEO Suite Pasific Place Lt.15 SCBD Jakarta Selatan.  Hadiah ...
Posting Terkait
GOOD BYE 2008, HELLO 2009!
Selalu ada kesedihan sekaligus kegembiraan menyeruak di dada ketika pergantian tahun tiba.  Dan di penghujung tahun ini, saya kembali merasakan sensasi serupa. Kesedihan karena akhirnya meninggalkan tahun yang penuh kesan dan ...
Posting Terkait
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
KUMPUL BERSAMA DI SAUNG BELAJAR & TAMAN BACAAN
GITA WIRJAWAN DAN OBSESI LUHUR UNTUK INDONESIA LEBIH
WISATA BUDAYA MADURA (5) : EKSOTISME ASTA TINGGI
DAENG BATTALA AKAN “BERAKSI”DI PESTA BLOGGER 2008
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
SURAT DARI ORCHARD (1)
CATATAN DARI PELUNCURAN NOKIA N97
HADIAH IPOD NANO 8 GB ITU..
GOOD BYE 2008, HELLO 2009!

44 comments

  1. puisi kita kini adalah kita nanti, bagus banget.

    –memang mbak Indah, Daeng Rusle ini sangat pandai merangkai kata sama piawainya dengan Daeng Nuntung. Thanks udah mampir ya

  2. Happy Birthday my Brother!!…
    Semoga kerukunan bersama keluarga, kreatifitas, dan kesuksesan selalu di berikan Allah SWT kepada saudaraku Amril Taufik Gobel, Amien…

  3. Selamat Ultah yg ke 38 untuk daeng battala, meski telat tapi smoga doa kami cepat terkabulkan untuk kesuksesan dan kebahagiaan daeng sekeluarga.
    Good luck & succses 4ever.

  4. salam kenal mas,saya ika…. selamat ultah yang ke 38,meskipun telat semoga panjang umur,tambah rejeki dan diberikan kesuksesan dan kebahagiaan sekeluarga.sama kemarin q juga ultah ke 21(23042009)kapan nich membuati puisi buatq sebagai kado untukku.q janji akan meyimpannya dengan baik.senang berkenalan am mas……….. q tunggu blasan emailnya.bye mas cakep…………………………………………………..

  5. bGUzZz bGt dEch pUiSiNya……………….
    oEa sLaMnya dOnK wT ArE2 XmK 87 Yg gOKiL2 kHUsUzNya Wa XII AK2………….
    SPeCiaLNy Wt cWe2 d’cRiWizZ (CrEwET,IMoEtZ,Tp mANiEzZz)

  6. puisi kita kini adalah kita nanti,,,,,,,,,,
    wawwwwwwwwwwwwwwww,,,,,,,
    bgs bgt,, t2 mengingat kan kta bhwa khdpan dunia pasti berakhir

  7. aku tak tahu apa yang.ku rasakan dalam.hati ku saat.pertama kali lihat dirimu melihat mu seluruh tubuh ku terpaku dan membisu detak jantung ku berdebar tak menentu sepertinya aku tak ingin berlalu

    [REEF]berikan cinta mu juga sayang mu percaya pada ku kan menjaga mu
    hingga akhir waktu menjemput ku ku berikan cinta ku jaga sayang ku percaya pada ku’kan menjaga mu hingga akhir waktu menjemput ku

  8. Aku tak tahu apa yang ku rasakan
    Dalam hatiku saat pertama kali
    Lihat dirimu melihatmu

    Seluruh tubuhku terpaku dan membisu
    Detak jantungku berdetak tak menentu
    Sepertinya aku tak ingin berlalu

    [*]
    Berikan cintamu juga sayangmu
    Percaya padaku ku ‘kan menjagamu
    Hingga akhir waktu menjemputku

    [**]
    Ku berikan cintaku juga sayangku
    Percaya padaku ku ‘kan menjagamu
    Hingga akhir waktu menjemputku

    Saat ku tahu kau akan pergi jauh
    Izinkan aku ‘tuk selalu menatimu
    Untuk katakan ku ingin dirimu

    Agar kau tahu betapa ku terlalu
    Mencintaimu aku akan menunggu
    Hingga dirimu kembali untukku

    Back to [*][**]

    Tolonglah aku bagaimana diriku
    Ungkapkan itu rasa yang membelenggu
    Dalam hatiku ku cinta padamu

  9. Terharu membaca lagi puisi ini, puisi 6thn silam

    Selamat ultah kanda, berarti kini sdh 44thn. Umur kita berselang 6thn, tapi semangat ta jauh lbh muda. Amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *