“TERCEBUR” DI KOLAM BESAR

sb10067378gd-001“Lebih baik jadi Ikan Besar di Kolam Kecil, daripada menjadi Ikan Kecil di Kolam Besar,” demikian sebuah ungkapan yang pernah diutarakan Enda Nasution dalam sebuah postingnya di bulan Oktober 2002. Bisa diartikan, menurut mantan Ketua Panitia Pesta Blogger 2007 itu, mending kerja sendiri atau jadi boss buat diri sendiri walau perusahaan tempat kamu kerja masih kecil, daripada kerja di perusahaan multinational misalnya, tapi jadi kacung. Ungkapan serupa juga pernah diungkapkan seorang kawan saya–mengartikan ungkapan yang sama diatas dengan perspektif berbeda–dan berkata bahwa lebih baik kita berada disebuah perusahaan kecil dengan fasilitas dan kesejahteraan berlimpah plus perhatian besar dari atasan, dibandingkan berada di sebuah perusahaan besar dan kita hanya menjadi sebuah “sekrup” kecil didalamnya.

Saya sedang tak hendak bercerita tentang keinginan saya untuk berwirausaha, menjadi bos di sebuah perusahaan yang saya dirikan sendiri (meski keinginan itu selalu ada dan terus menyentak-nyentak didada) dan “berenang riang” disana sebagai “ikan besar” di kolam kecil. Di tahun-tahun pertama, sejak bergabung di Andergauge Drilling System Asia Pacific bulan Agustus 2001, saya betul-betul bisa merasakan menjadi “seekor ikan besar” di kolam kecil. Di perusahaan yang diageni oleh PT.Inti Jatam Pura untuk wilayah Indonesia ini, jumlah tim kami tak banyak. Hanya ada seorang Regional Manager, Operational Manager, Sekretaris, Field Engineer dan saya, sebagai koordinator logistik/pengadaan dan distribusi. Fungsi koordinasi dan operasional perusahaan untuk wilayah Asia Pasifik, dikendalikan dari kantor kami di Jakarta yang kebetulan juga berada satu kantor bersama PT.Inti Jatam Pura. Nuansa kekeluargaan begitu terasa dan saya–beserta rekan-rekan di Andergauge–sempat menikmati deviden atas saham gratis yang diberikan perusahaan yang didirikan tahun 1986 di Aberdeen, Scotland itu. Meski jumlahnya tak banyak, tapi cukup membuat kami lega dan tentu berbahagia atas anugrah tak terduga ini.

Tanggal 13 Oktober 2006, perusahaan kami diakuisi oleh Grant Prideco–sebuah perusahaan terkemuka yang bergerak dibidang pengembangan drill-stem dan manufakturing pipa pengeboran serta penyedia mata bor untuk industri minyak dan gas, berbasis di Houston USA–dimana, perusahaan kami bergabung bersama salah satu divisinya yaitu ReedHycalog. Sebenarnya tidak ada implikasi langsung terhadap kami semua atas akuisisi ini. Semua tetap berjalan seperti biasa dan tak ada perubahan managemen didalam tubuh Andergauge Asia Pacific dimana saya bekerja sekarang. Perubahan signifikan justru terjadi pada September 2007 dimana kami semua, bergabung menjadi satu kantor bersama kantor perwakilan ReedHycalog di Indonesia. Dari gedung Tetrapak Jl.Warung Buncit Raya dimana kami berkantor sebelumnya bersama PT.Inti Jatam Pura, kami pindah ke Gedung Graha Kanaan di Jl.TB Simatupang No.18. Sebuah kantor yang cukup menyenangkan karena berkapasitas lebih luas dan lega. Kami menempati satu lantai sendiri di lantai 4 gedung tersebut, bersama-sama dengan pimpinan dan staff RedHycalog Indonesia.

Tanggal 21 April 2008, menjadi sebuah tanggal bersejarah bagi kami semua. Pada hari itu, secara resmi National Oil Varco (NOV)–sebuah perusahaan supply alat pengeboran terkemuka didunia berbasis di Kanada– telah berhasil “meminang” induk perusahaan kami, Grant Prideco untuk menjadi salah satu bagian dari mereka. Sejauh ini atasan kami menjanjikan tidak akan ada perubahan dramatis dari sisi jenjang karir kami pasca merger ini, apalagi langkah drastis pemutusan hubungan kerja.

“Kita ini bagaikan dari satu regu pasukan tentara, lalu bergabung ke kompi dan akhirnya gabung lagi ke sebuah peleton,”kelakar kawan saya mengandaikan “perjalanan” perusahaan kami hingga kini. Saya tersenyum. Kini, saya benar-benar telah “tercebur” ke sebuah “kolam besar”. Sebuah perkembangan yang sungguh luar biasa, hanya dalam jangka waktu 2 tahun pasca perusahaan kami diakuisisi oleh Grant Prideco. Saya bersyukur bahwa penggabungan ini memberikan sebuah tantangan baru buat saya dan juga kawan-kawan di Andergauge, bahwa meski kemudian kami menjadi sebuah “ikan kecil” di “kolam besar”, akan selalu ada harapan untuk senantiasa mengasah kemampuan dan kompetensi kami agar menjadi “ikan sedang” bahkan menjadi sebuah “ikan besar” di sebuah kolam yang besar. Tentu dengan sembari tetap berusaha merealisasikan mimpi memiliki perusahaan sendiri.

Semoga and wish me luck, guys! 😀

Gambar dari : Getty Images via Bloggingline 

Related Posts
MONOLOG “MAKKUNRAI” YANG MEMUKAU
MATAHARI sudah turun ke peraduannya saat saya tiba di gerbang Taman Ismail Marzuki (TIM), Senin, 24 Maret 2008 untuk menghadiri Diskusi dengan tema Perkembangan Sastra Kontemporer di Makassar: Menelisik Kumpulan ...
Posting Terkait
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
Dua tahun silam, sama seperti pernah saya ceritakan disini, hari ini Rabu (17/11) tepat di Hari Raya Idul Adha 1431 H saya kembali berpartisipasi berpatungan bersama 6 orang warga RT ...
Posting Terkait
LIVE REPORT KOPDAR MAILISTER & BLOGGER @ PUSPITEK SERPONG
Rombongan Blogger Kompasiana bersama Menristek Kusmayanto Kadiman (berkaos merah) di Graha Widya Bhakti Puspitek Serpong Pukul 08.00 pagi Sabtu (2/5) rombongan kami (saya, Pak Mas'ud dan Pak Eko) berangkat dari Cikarang ...
Posting Terkait
SUKSES, PENYELENGGARAAN KONSER AMAL DI CIKARANG
Cuaca begitu bersahabat di hari Minggu (25/4) saat saya dan si sulung Rizky tiba di area penyelenggaraan Konser Amal Cikarang tepatnya di depan JM Music School Ruko Pavilion Niaga Jl.Tarum ...
Posting Terkait
YANG MELENGKING DARI BLOGWALKING (22)
1. Ketika Amril Menjadi Emery Kemampuan "mesin translasi" Google benar-benar luar biasa. Selain melengkapi diri dengan 35 bahasa, mesin ini juga cukup mumpuni untuk menerjemahkan bahasa di blog. Lihatlah, bagaimana Blog ...
Posting Terkait
BUAT PARA AYAH YANG MENYIMPAN RESAH DENGAN SENYUM MEREKAH
KEJADIAN kemarin siang yang saya alami saat menumpang taksi dari kantor di kawasan Lebak Bulus menuju workshop di Cakung sungguh sangat membekas dihati. Dering suara handphone sang supir seketika membangunkan ...
Posting Terkait
KISAH EMPLOYEE GATHERING (2) : OUTBOUND YANG SERU DAN MENYENANGKAN
agi di Bali sungguh menyegarkan. Hari Sabtu (25/2) saya menyaksikan kilau mentari bersinar terang dan cahayanya menyelusup dari sela-sela dedaunan rindang pohon tepat didepan kamar 120 tempat saya menginap di ...
Posting Terkait
HARI BLOGGER NASIONAL DAN SOLIDARITAS SOSIAL MENYIKAPI BENCANA
Hari ini, 27 Oktober 2010, kita semua merayakan Hari Blogger Nasional. Sebuah momen bersejarah yang ditorehkan pada tahun 2007 saat Pesta Blogger pertama digelar di Blitz Megaplex Jakarta oleh Menkominfo (waktu ...
Posting Terkait
PENGALAMAN MENCONTRENG : DARI BRONDONG KADALUARSA SAMPAI DPT “COPY PASTE”
Tepat pukul 10.00 pagi pada Hari Kamis(9/4), kami sekeluarga berangkat ke TPS (Tempat Pemungutan Suara) 23 yang berlokasi di Sekretariat RW 10 Jl.Tarum Barat Raya Perumahan Cikarang Baru (kira-kira ...
Posting Terkait
DARI SEMINAR PRE-EVENT ABFI 2013 : MENJADI BLOGGER YANG HIGH TECH DAN HIGH TOUCH
"logger Indonesia, patut bersyukur karena menjadi Blogger paling beruntung khususnya di kawasan ASEAN," kata sang Begawan Marketing terkemuka, Hermawan Kartajaya, dalam acara Seminar Pre-Event ASEAN Blogger Festival Indonesia (ABFI) yang ...
Posting Terkait
MONOLOG “MAKKUNRAI” YANG MEMUKAU
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
LIVE REPORT KOPDAR MAILISTER & BLOGGER @ PUSPITEK
SUKSES, PENYELENGGARAAN KONSER AMAL DI CIKARANG
YANG MELENGKING DARI BLOGWALKING (22)
BUAT PARA AYAH YANG MENYIMPAN RESAH DENGAN SENYUM
KISAH EMPLOYEE GATHERING (2) : OUTBOUND YANG SERU
HARI BLOGGER NASIONAL DAN SOLIDARITAS SOSIAL MENYIKAPI BENCANA
PENGALAMAN MENCONTRENG : DARI BRONDONG KADALUARSA SAMPAI DPT
DARI SEMINAR PRE-EVENT ABFI 2013 : MENJADI BLOGGER

5 comments

  1. Ya, yang manapun tergantung persepsi, ya kan Pak. Dan bisa aja kita berawal dari ikan kecil di kolam besar, diberi makan dan tumbuh menjadi ikan sedang, terus ikan besar.
    Atau sebaliknya. Yang penting, selalu berbuat yang terbaik aja deh :mrgreen:

  2. Pak Daeng-Battala, boleh dong diceburin di kolam besar seperti bapak. Latar belakang saya adalah IT/Programmer selama 6 tahun lebih.

    Sebelumnya saya ucapkan terimakasih banyak Pak Daeng.

    Ronald (arnold79@gmail.com)

  3. Pak Daeng yth, saya sudah pernah datang ke kantornya di Cilandak. Memang kantor yang bagus dan lega. Putra Indonesia bisa berbicara di International. sy pernah diminta presentasi untuk rencana kegiatan outbound kantor. Tolong follow up dong Pak, he he.
    maju terus Pak and sukses selalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *