CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)

at-nov-1-resize1.JPG

Ini adalah kali ketiga dalam bulan Juni saya kembali ke Singapura. Sebenarnya berat rasanya hati meninggalkan anak-anak dan istri lagi, setelah dua minggu berturut-turut sebelumnya saya ke bertandang ke Singapura(Kali ini saya bertandang ke negeri Temasek ini hingga Jum’at 27 Juni 2008). Namun demi tugas, apa boleh buat, semua mesti dilakoni. Hari Senin 24 Juni 2008, pukul 07.30 pagi, Taxi Blue Bird yang saya pesan dari pangkalannya di Cikarang telah datang menjemput saya dirumah. Setelah pamit pada istri dan kedua malaikat kecil saya, Rizky dan Alya, sayapun meluncur bersama Taxi tadi menuju ke kantor di Graha Kanaan, Cilandak Barat, sekitar kawasan Lebak Bulus. Jadwal saya terbang ke Singapura memang pukul 17.00 sore dengan Singapore Airlines SQ 961. Saya diminta atasan saya untuk ke kantor terlebih dulu, menyelesaikan pekerjaan dan berdiskusi mengenai rencana finalisasi pemindahan barang-barang gudang kami ke tempat baru di National Oil Well Varco  yang ditargetkan mesti selesai dalam Jum’at ini.

Saya meminta Evita, Sekretaris di kantor saya  untuk memesan taksi ke Bandara sekitar pukul 14.00 siang. “Mau coba Taksi TransCab nggak pak?”, Evita menawarkan. Saya mendelik heran, soalnya nama taksi itu sedikit asing buat saya. Evita tertawa pelan. “Itu taksi baru yang ada TV Kabel didalamnya,pak. Masih pake tarif lama kok. Bagaimana, mau coba order pak?”, katanya.

Saya mengangguk setuju. “Oke, pesan taksi itu jam 14.00 ya?”.

at-transcab-taxi-to-airport1.JPG

Pukul.13.45, taksi Transcab yang dipesan Evita sudah datang. Setelah pamit kepada atasan dan teman-teman dikantor saya bergegas turun dari lantai 4 Graha Kanaan menuju ke Lobby. Sebuah taksi berwarna cukup seronok (Oranye cerah) datang menghampiri saya. Sang Supir tersenyum ramah dan menawarkan untuk menempatkan tas saya dibagasi. Saya lalu masuk kedalam kabin taksi anyar tersebut. Dan memang betul, terdapat LCD TV berdiri berada diantara kursi supir dan penumpang depan yang menayangkan berita CNN. Gambarnya jernih dan tidak berbintik. “Wah, inovasi baru nih. Saya jadi bisa nonton berita-berita terbaru atau acara musik untuk menepis kebosanan selama perjalanan dari kantor ke bandara,” saya membatin.

Taksi yang saya tumpangi meluncur mulus melalui Jalan Metro Pondok Indah, Simpruk dan akhirnya masuk ke jalan tol dalam kota di Slipi menuju Cengkareng. Sepanjang perjalanan sembari ngobrol dengan Pak Prasetyo, sang supir taksi, saya menikmati sajian tayangan musik MTV dilayar LCD TV. Menurut Pak Pras, demikian saya memanggilnya, armada taksi TransCab memang belum banyak (sekitar 150-an) dan lebih terkonsentrasi didaerah Jakarta. Meskipun begitu ia mengaku mendapatkan cukup banyak penumpang yang konon tertarik menjajal taksi ber-TV, menyediakan struk pembayaran otomatis dan tentu saja masih bertarif lama. Pak Pras bercerita bahwa Taksi Transcab saat ini belum dapat mengambil penumpang di bandara karena sedang dalam proses pengurusan, mudah-mudahan dalam waktu dekat layanan taksi ber-TV satelit ini sudah bisa membuka pangkalan sendiri di bandara Soekarno Hatta. Beberapa blogger juga pernah membahas mengenai taksi transcab ini, misalnya Chika dan Ollie.

Setelah kurang lebih satu jam menempuh perjalanan, saya tiba di Bandara Soekarno Hatta, Terminal 2. Setelah menerima  struk pembayaran yang lumayan murah dan telah menikmati layanan lumayan “mewah” di Transcab, saya bergegas masuk untuk check-in.

Pukul 17.25, pesawat Singapore Airliner SQ 961 lepas landas. Agak telat memang, karena pesawat tersebut juga terlambat tiba di Cengkareng. Pukul 20.15, saya tiba di Singapura. Dengan taksi Comfort, saya menuju ke hotel Paramount di kawasan Marine Parade. Berhubung hotel Grand Mercure Roxy –tempat saya menginap sebelumnya–penuh, maka reservasi hotel saya dialihkan ke Hotel Paramount yang letaknya tak jauh dari hotel Grand Mercure Roxy.

Setelah check-in dan menerima KeyCard, saya langsung menuju ke kamar nomor 625 yang terletak di lantai 6. Sebenarnya tahun 2002 lalu, saya pernah menginap di hotel ini. Dan tentu saja, interior kamar yang saya inapi sekarang mengalami perkembangan luar biasa dari 6 tahun silam. Setelah merapikan barang bawaan di lemari kamar, saya lalu beristirahat dan bersiap untuk aktifitas yang cukup padat keesokan harinya.

Keesokan paginya, Selasa,25 Juni 2008, saya berangkat dengan taksi menuju ke gudang lama kami di daerah Loyang Offshore Supply Base. Hari ini, kami akan mengangkut mini container ukuran 10 x 10 ft dan tool baskets dari sana ke gudang NOV di Jurong.

Yeo, Aidil dan Rizal menyambut kedatangan saya dengan sumringah. Kami lalu sibuk mempersiapkan barang-barang yang akan kami pindahkan. Diperkirakan paling lambat Jum’at, tanggal 27 Juni 2008 seluruh barang kami telah dipindahkan. Segera setelah truk yang mengangkut barang kami berangkat, saya dan Yeo menyusul ke NOV dengan menumpang taksi.

Pukul 17.00 sore, saya tiba kembali di hotel. Setelah mandi, saya memutuskan untuk berjalan-jalan mencari makan malam disekitar hotel. Kebetulan tepat didepan hotel saya terdapat mal Parkway Parade serta area food court yang cukup banyak. Dengan mengenakan celana pendek dan “bersenjatakan” kamera digital, saya melenggang keluar dari hotel bagaikan turis kampung masuk kota..:D

Sebenarnya, saya sudah cukup bosan untuk masuk ke mal Parkway Parade. Sejak beberapa kali kunjungan ke Singapura, saya kerap mengunjungi mal ini. Saya memutuskan untuk berjalan menyusuri area pertokoan kecil dan food court yang berada disamping mal tersebut.

Saat menyusuri kawasan Marine Parade Central, mata saya tertumbuk pada sebuah restorant bertuliskan “Waroeng Penyet”.  Hah? Penyet? Kayaknya familiar deh kata itu, saya membatin. Dan ternyata benar, ini adalah restorant yang menyajikan Makanan Tradisional Indonesia. Hati saya bersorak riang. Ini dia!. Gotcha!. Akhirnya saya dapat menikmati hidangan ala Indonesia di Singapura.

warungpenyet-11.JPG

Dengan perasaan antusias, saya masuk ke restoran tersebut. “Selamat Sore, pak, mau pesan apa?”, sebuah sapaan khas datang dari pelayan warung tersebut sembari menyodorkan daftar menu. Saya tersenyum sambil mencermati daftar menu. Lamat-lamat terdengar suara lagu “Biarlah”yang didendangkan oleh Grup Band Nidji. Tanpa pikir panjang saya memilih menu Ayam Penyet dan Soda Gembira. Harga per porsinya masing-masing SGD 5.5 dan SGD 1.80. Masih ada sajian lain, seperti Empal Penyet (SGD 6), Bawal Penyet (SGD 6.5), Udang Penyet (SGD 6), Lele Penyet (SGD 6.5), Bakso Penyet (SGD 4.5), Ayam Panggang (SGD 5.5), Bawal Bakar (SGD 6.5), Sop Buntut (SGD 6.5), Rawon (SGD 5.0), Gado-Gado (SGD 4.5), dan lain-lain. Menu lengkapnya ada disitus resminya kok. Restoran yang saya sambangi ini  adalah cikal bakal pertama Waroeng Penyet di Singapura yang digagas oleh 4 orang Indonesia yang sudah tinggal lama di Singapura. Kini Waroeng Penyet telah berkembang menjadi 3 outlet di Singapura dan satu outlet lagi di Malaysia.

warungpenyet-21.JPG

Tak lama kemudian, hidangan yang saya pesan datang juga. Wah, selera makan saya langsung terbit seketika saat menyaksikan ayam penyet dilengkapi masing-masing satu buah tahu dan tempe goreng plus sambal pedas, dan Es Soda Gembira. Wow..rasanya benar-benar Maknyus!. Pokoknya ayam penyet bener-bener buset, enak banget! :D. Bumbu-bumbu meresap di ayam, tahu dan tempenya. Yang lebih eksotik lagi, sambalnya benar-benar gue banget!. Hidangan itu licin tandas dalam sekejap. Dalam hati saya berjanji, paling tidak, saya akan melewatkan makan malam di Waroeng Penyet tiap hari selama saya di Singapura. Saat beranjak pulang saya sempat mencandai pelayan waroeng tersebut dengan berkata ala Arnold Schwarzenegger di film Terminator, ” I’ll be back,ya!”. Sang pelayan tertawa berderai. “Ditunggu pak,” sahutnya ramah. 

Related Posts
Kemarin pagi sebuah email yang cukup menghentak masuk ke inbox saya. Judulnya "I'm (offically) taking off my high heels". Email itu datang dari sahabat saya, Sandy Tiara, Application Engineer pada ...
Posting Terkait
SOLUSI CANGGIH DAN ELEGAN BERSAMA SAMSUNG GALAXY NOTE 10.1
ejak membeli Samsung Galaxy Tab 10.1 tahun silam, saya sudah merasakan sensasi menjelajahi fitur demi fitur canggih dalam gadget tersebut untuk mendukung aktifitas online saya sehari-hari. Beragam aplikasi yang dimiliki ...
Posting Terkait
KE KAMPUS, MENGUNJUNGI KENANGAN…
ostalgia masa lalu ketika menjadi jurnalis kampus "Identitas" Universitas Hasanuddin Makassar kembali berkelebat tatkala saya menjejakkan kaki kembali di "kampus merah" tersebut. Tahun 1990-1994 adalah masa-masa dimana saya banyak meluangkan ...
Posting Terkait
BUKU KOLABORASI PERDANA KOMUNITAS BLOGGER MAKASSAR, ANGING MAMMIRI
Inilah cover buku perdana hasil kolaborasi karya Komunitas Blogger Makassar, Anging Mammiri bekerjasama dengan Penerbit Gradien Mediatama. Buku ini berisi kompilasi 15 cerpen pengalaman gokil terpilih hasil seleksi dari tim ...
Posting Terkait
KISAH MUDIK 2010 (5) : PERESMIAN MIE AYAM SEHATI EMIA YOGYA
Perjalanan Mudik kami di Yogya memasuki hari keempat. Dan di hari Minggu (12/9), kami sekeluarga bersama adik ipar saya, Ahmad, menghadiri pembukaan Mie Sehati di Jln.Cungkuk Raya 258.  Sampai disana, ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA
"Hoii...update dong blogmu. Udah banyak tuh sarang laba-labanya!", demikian pesan SMS seorang kawan yang saya terima di handphone kemarin. Sebuah "sindiran" yang sangat menggelitik dan membuat saya tersentak dari kesadaran. ...
Posting Terkait
NAPAK TILAS KE JEJAK-JEJAK MASA REMAJA DI MASA LALU
enangan masa remaja akan selalu melekat di hati hingga kapanpun juga. Dan ketika kesempatan untuk "melintasi" kembali nostalgia itu dari masa kini, datang, maka tentu peluang itu tak akan disia-siakan. Termasuk ...
Posting Terkait
Penyerahan Door Prize Voucher Belanja  Carrefour Rp 200.000 kepada saya oleh mbak Rika
enin pagi (23/1) tepat disaat perayaan imlek, saya beserta istri dan kedua anak saya berangkat menuju gedung TIFA yang terletak di kawasan Jl.Gatot Subroto Jakarta Selatan untuk menghadiri peresmian dan ...
Posting Terkait
IDBLOGILICIOUS MAKASSAR : SERU, MERIAH DAN INSPIRATIF (Bagian Kedua)
Malam minggu (21/5) terasa begitu berkesan dilewatkan bersama rekan-rekan panitia dari Komunitas Blogger Anging Mammiri Makassar serta tim IDBlognetwork dan para narasumber acara IDBlogilicious. Bertempat di lantai 2 Restorant Apong ...
Posting Terkait
MERETAS JALAN SUKSES BERSAMA INDOSAT MOBILE
Saya sungguh beruntung mendapatkan kesempatan untuk hadir pada acara peluncuran Indosat Mobile dua pekan silam bertempat di Pacific Ballroom 1 The Ritz Carlton Jakarta mewakili IDBlognetwork. Sejumlah blogger yang saya ...
Posting Terkait
KELEZATAN DASHYAT GUDEG YU JUM
aat melakukan kunjungan dalam rangka Blogilicious ke Yogyakarta bulan lalu, saya berkesempatan menjajal hidangan khas kota tersebut yaitu Gudeg Yu Jum. Gudeg Yu Jum terletak di belokan Selokan Mataram, sebelah ...
Posting Terkait
Pemotongan Tumpeng HUT Pertama Politikana oleh Enda Nasution, salah satu pengelola situs politik web 2.0
Tadi malam (27/4)--disela-sela kesibukan pindahan gedung kantor-- saya hadir dan menjadi saksi sebuah sejarah peringatan ulang tahun pertama Politikana, sebuah situs politik Web 2.0 yang pertama dan satu-satunya di Indonesia dan ...
Posting Terkait
MENIKMATI GALAKSI
abtu (10/3) lalu menjadi hari yang paling sibuk di akhir pekan. Kedua anak saya, Rizky dan Alya sudah terjaga sejak pukul 04.00 pagi. Mereka berdua memang akan naik pentas dalam ...
Posting Terkait
SHALAWAT TARHIM DAN KENANGAN SUBUH YANG BERGEMA DARI MASA LALU
Hari ini, Pak Ananto, seorang kawan di mailing list Cikarang Baru, mengirimkan email mengenai shalawat Tarhim kepada kami semua. Membacanya kembali dan mendengarkannya setelah mengunduh dari link ini, membuat batin ...
Posting Terkait
PUISI : TESTAMEN CINTA
TESTAMEN CINTA (1) Jika telaga hati mampu menampung segenap makna dan menjabarkan kata-kata Maka biarkan kelopak mawar merekah diterpa fajar kelompok angsa menari disisi teratai serta binar mata kejoramu mencari artinya sendiri Sebab cinta itu, Dinda Adalah ...
Posting Terkait
HARAPAN ITU AKAN TERBIT DI MARISO
Terkait posting saya sebelumnya mengenai gerakan kampanye tahun anti kelaparan dan gizi buruk, pada Hari Sabtu, tanggal 30 Maret 2008 nanti hasil akumulasi sumbangan yang terkumpul akan disalurkan kepada perkampungan ...
Posting Terkait
SHE JUST TAKING OFF HER HIGH HEELS
SOLUSI CANGGIH DAN ELEGAN BERSAMA SAMSUNG GALAXY NOTE
KE KAMPUS, MENGUNJUNGI KENANGAN…
BUKU KOLABORASI PERDANA KOMUNITAS BLOGGER MAKASSAR, ANGING MAMMIRI
KISAH MUDIK 2010 (5) : PERESMIAN MIE AYAM
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA
NAPAK TILAS KE JEJAK-JEJAK MASA REMAJA DI MASA
MENGHADIRI SYUKURAN PERESMIAN KANTOR BARU IDBLOGNETWORK
IDBLOGILICIOUS MAKASSAR : SERU, MERIAH DAN INSPIRATIF (Bagian
MERETAS JALAN SUKSES BERSAMA INDOSAT MOBILE
KELEZATAN DASHYAT GUDEG YU JUM
DARI ULTAH PERTAMA POLITIKANA : MERIAH, HEBOH DAN
MENIKMATI GALAKSI
SHALAWAT TARHIM DAN KENANGAN SUBUH YANG BERGEMA DARI
PUISI : TESTAMEN CINTA
HARAPAN ITU AKAN TERBIT DI MARISO

3 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

15 + seven =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.