sambutanpaktaufik.JPG

Sambutan dari Pak Budi Karya (Direktur Utama Ancol) didampingi Pak Taufik Mihardja (Executive Director Kompas-Gramedia) dalam Diskusi antara blogger Asia Blogging Network, Kompas dot com dan Managemen Ancol, Jum’at (11/7)

SMS dari Mas Budi Putra minggu lalu yang mengundang saya untuk menghadiri diskusi dan pertemuan terbatas antara blogger yang berkontribusi di Asia Blogging Network (ABN), Kompas dot com dan Taman Impian Jaya Ancol pada Hari Jum’at sore, 11 Juli 2008, sangat layak untuk tidak ditolak. Bagi saya, ini sebuah kesempatan besar dan langka untuk memperluas jaringan serta menambah wawasan. Terlebih saya sempat melewatkan undangan serupa dari Mas Budi Putra bulan lalu untuk berdiskusi bersama Nokia Indonesia karena disaat yang sama saya mesti bertugas ke Singapura.

Pukul 16.10 WIB, Taksi yang saya tumpangi memasuki halaman lobi depan Gedung Kompas Gramedia.Ini adalah kali pertama saya memasuki gedung kantor suratkabar bertiras paling besar di Indonesia tersebut. Setelah melihat seputar lobby tak satupun orang yang saya kenal, saya mengirim SMS ke Mas Budi Putra. CEO ABN itu membalas SMS saya, “Langsung aja ke Bentara Budaya, Mas. Tempatnya diseberang. Kita ngopi-ngopi dulu”. Sayapun bergegas menuju kesana.

Setelah memasuki halaman gedung Bentara Budaya yang berbentuk joglo (rumah tradisional Jawa), saya berjalan ke arah bagian belakang gedung. Di sebuah kantin kecil, saya melihat sosok Mas Budi Putra bersama 3 orang yang tidak saya kenal sedang duduk bersama. Mas Budi lalu memperkenalkan saya pada ketiga orang tadi yaitu Kang Pepih Nugraha, Mas Adam (redaktur majalah Info Komputer) dan Mas Kuncoro Wastuwibowo. Ketiganya menjabat tangan saya dengan hangat dan menyapa ramah. Ini kali pertama saya bertemu secara fisik dengan Kang Pepih, jurnalis Kompas yang juga adalah seorang blogger yang tulisan-tulisannya di blognya menjadi materi andalan saya
untuk belajar menulis serta Mas Kuncoro yang juga adalah salah satu blogger ABN. Saya memesan teh botol untuk sekedar menepis rasa haus.

Kami bercakap-cakap sebentar lalu kemudian bersama-sama menuju lobby gedung Kompas Gramedia untuk menunggu kawan-kawan yang lain. Tak lama kemudian muncul Rendy Maulana sang pengelola Web Hosting QWords (tempat blog ini dan blog anak saya nongkrong) serta Puty Karina, mahasiswi semester 3 yang mengasuh channel fashion di ABN. Menyusul kemudian Mas Johanes Heru Margianto (wartawan Kompas), Ikhlasul Amal (ABN), Mas Yulyanto (ABN) dan Fahmy Aulia (ABN). Pukul 17.45, kami berangkat. Saya semobil bersama Mas Budi Putra, Rendy Maulana, Mas Johanes yang dikendarai oleh koordinator rubrik IT Kompas (wah..lupa namanya). Sisanya berada di mobil Kijang yang dikemudikan oleh Kang Pepih Nugraha. Secara bergurau, Mas Budi Putra menyatakan bahwa yang para penumpang di mobil saat ini adalah Kungfu Panda semua, mengingat badannya montok berisi, lucu dan menggemaskan. Kami terlalu berderai menanggapi candaan itu.

Sepanjang perjalanan, kami ngobrol banyak tentang perkembangan blog di Indonesia yang tumbuh begitu cepat terlebih pasca dicanangkannya Hari Blogger Nasional pada tanggal 27 Oktober 2007. Tak terasa, mobil yang kami tumpangi akhirnya tiba di Restorant Segarra tak jauh dari panggung pantai Carnaval. Kami tiba lebih dulu dari mobil Kang Pepih.

Suasana begitu ramai di akhir pekan ini. Angin sejuk menerpa lembut pipi saya saat turun dari kendaraan. Tempat diskusi kami berada di gedung restorant yang dibangun begitu eksotik dan mengesankan tepat di pinggir pantai. Restorant berlantai dua itu ditata begitu apik dengan area makan yang berhadapan langsung dengan pantai dibagian depan. Sungguh menjadi sebuah pilihan nyaman dan menyenangkan untuk sekedar melewatkan sepotong senja yang indah dari Ancol.

Kami memasuki sebuah ruangan khusus yang sudah disiapkan. Disana sudah ada menunggu Pak Budi Karya Sumadi (Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol), Pak Taufik.H.Mihardja (Executive Director Kompas-Gramedia), Pak YJ Harwanto (Kepala Departemen Corporate Plan PT Pembangunan Jaya Ancol), Pak Edi Taslim (Business General Manager Kompas) dan Ibu Metty.S.Yan Harahap (Manager Promosi PT.Pembangunan Jaya Ancol). Kami lalu bersalaman dan bertukar kartu nama. Dalam hati saya bersyukur, dapat bertemu langsung dengan pucuk pimpinan Harian Kompas dan PT Pembangunan Jaya Ancol pada kesempatan ini.

Dengan dipandu Pak Edi Taslim, diskusi dimulai dengan perkenalan masing-masing peserta diskusi yang datang.Suasana terlihat begitu santai dan informal. Meski baru pertama kali bertemu, saya merasakan nuansa keakraban begitu kental apalagi pihak Ancol sebagai tuan rumah menyambut kami dengan ramah, hangat dan antusias. Dalam kata sambutannya, Pak Taufik yang juga adalah seorang blogger menyatakan sangat mengapresiasi keinginan pihak managemen Ancol untuk menjalin kerjasama konstruktif dengan Kompas bersama kalangan Blogger yang diwakili oleh Asia Blogging Network. Diharapkan, meski pertemuan kali ini baru sebuah awal untuk saling mengenal satu sama lain namun kedepan dapat dibangun sebuah sinergi yang positif antara dunia industri, media dan blogger. Pada kesempatan berikutnya, Pak Budi Karya mewakili pihak Ancol memberi aksentuasi khusus pada keinginan pihak Manajemen Ancol untuk mendekatkan diri dengan khalayak dengan memahami dan memainkan komunikasi yang intensif melalui media online termasuk blogging. Pengalaman buruk ketika berkembang rumor negatif tentang salah satu fasilitas di Ancol yang mengalami kecelakaan tragis serta tersebar di berbagai milis dan media internet, menjadi salah satu pertimbangan managemen Ancol untuk ikut serta aktif dalam interaksi konstruktif bersama media-media online, termasuk blog.

Saya pribadi sangat mendukung usaha ini terutama dalam membentuk brand awareness Ancol dimata publik. Apalagi Ancol–sejauh yang saya tahu–merupakan perusahaan BUMD di Jakarta yang pertama merintis upaya positif ini.Selanjutnya diskusi berlangsung secara santai dan nonformal antara blogger ABN, Kompas dan Managemen Ancol.

Menjelang makan malam, Pak Budi Karya Sumadi, Direktur PT Pembangunan Jaya Ancol, menawarkan kepada kami untuk menonton pertunjukan Police Academy Stuntman Show yang akan berlangsung tak lama lagi. Pertunjukan tersebut adalah pertunjukan terakhir di hari itu (Pukul 19.45 WIB) dari empat kali jadwal pertunjukan. Spontan tawaran menarik itu segera disanggupi oleh sebagian besar peserta diskusi. Dan demikianlah, dengan berjalan kaki dari Segarra menuju lokasi pertunjukan yang terletak di Pantai Carnaval Ancol (kurang lebih 150 meter) kami menuju ke lokasi pertunjukan Police Academy tersebut.

bigfoot.JPG

Mobil Big Foot, salah satu “bintang” dalam pertunjukan Police Academy di Ancol

Kami yang berjumlah 20-an orang ditempatkan di tribun VIP. Arena pertunjukan yang berkapasitas 4000 penonton nyaris penuh.Sejumlah property pendukung aksi spektakuler stuntman asal Italy itu tampak mencolok dan disajikan dengan rapi serta profesional. Bangunan tiruan Bank, Akademi Polisi, Kantor dibangun tepat dihadapan podium terbuka. Sayang, selama aksi pertunjukan tersebut berlangsung kami diminta untuk tidak merekamnya dengan kamera.

Tepat pukul 19.45 pertunjukan dimulai. Kawan-kawan blogger ABN terlihat begitu antusias menyaksikan aksi tersebut. Termasuk ketika menyaksikan “Inul-Inul” bule berkostum polisi bergoyang membuka acara diiringi dentuman house music yang menghentak. Berselang beberapa waktu kemudian, aksi kejar-kejaran antara mobil polisi dan penjahat berlangsung. Seru dan menegangkan. Saya sampai menahan nafas saat aksi mobil polisi berjalan dengan posisi miring 45 derajat. Luar biasa!. Ditambah lagi aksi sepeda motor yang “beterbangan” melintasi podium tempat kami duduk. 20 buah mobil, 3 buah motor, 1 Mobil Big-foot, 1 Truk khas Amerika yang dilengkapi senjata, dan 1 Helikopter dilengkapi dengan efek khusus berupa api mewarnai aksi spektakuler selama 45 menit itu. Dengan rasa puas yang membuncah saya dan kawan-kawan keluar dari arena pertunjukan sembari berjanji dalam hati, minggu depan akan ke Ancol mengajak segenap keluarga saya menyaksikan pertunjukan luar biasa ini.

Dengan berjalan kaki, kami kembali ke lokasi diskusi dan langsung menuju ke pinggir pantai resto Segarra untuk makan malam. Suasananya sungguh romantis. Tempat makan kami sudah disediakan dan saya memilih tempat yang menghadap langsung ke laut. Semilir angin pantai terasa lembut menyentuh kulit. Di bagian pinggir pantai saya melihat sejumlah model sedang diambil gambarnya oleh seorang fotografer.

makanmalamdiancol.JPG

Saya memilih menu Lamb Tongseng.

“Wah, Mas Amril, jauh-jauh ke Ancol kok malah makan tongseng sih?”, seloroh Fahmy Aulia yang duduk disebelah saya.

“Iya nih. Saya kan’ wong ndeso. Bahasa di daftar menunya susah-susah sih, sementara menu yang langsung nancap di otak, ya tongseng,” sahut saya disambut tawa berderai kawan-kawan yang lain.

Tak lama kemudian, pesanan saya datang. Agak berbeda sih dengan Tongseng yang biasa saya makan di Cikarang. Yang di Ancol, lebih kental dengan saos kecap tapi dagingnya gede-gede. Perut saya yang sejak tadi lapar minta diisi membuat hidangan yang disajikan segera licin tandas. Ajang diskusi diruangan berlanjut lagi di tempat makan.

2008-07-11-abn-kompas-posting-bersama-fauzibowo.jpg

Foto bersama Pak Fauzi Bowo (foto oleh Pepih Nugraha dan diambil dari blog Mas Yulyanto)

Saat kami baru saja bubar menuju kembali ke tempat diskusi, Pak Taufik tiba-tiba datang bersama Gubernur DKI Jakarta Pak Fauzi Bowo. Tak ayal, setelah bersalaman dengan petinggi kota Jakarta ini, kami tak melewatkan kesempatan untuk berfoto bersama dengan “Pak Kumis”. Salah seorang peserta diskusi terdengar nyeletuk pelan, “Wah..lumayan nih, acara kita jadi naik gengsinya karena dihadiri Pak Gubernur”.

2008-07-11-abn-kompas-posting-disegarra.jpg

Kami melanjutkan diskusi hingga pukul 22.30 malam. Usai acara, kami semua berpose bersama di halaman depan restorant Segarra. Malam itu, saya ikut mobil Mas Yulyanto yang kebetulan pulang ke arah Bekasi bersama-sama Mas Kuncoro dan Puty.

Acara di Ancol meninggalkan kesan mendalam dihati dan semoga dapat segera ditindaklanjuti sesuai yang diharapkan. Terimakasih buat Managemen Ancol atas sambutan dan sajiannya yang ramah serta Kompas dot com atas souvenirnya yang memikat hati, lihat dibawah:

souvenirkompas.JPG

 Souvenir dari Kompas : USB Flash, Optical Mouse, Gantungan dan CD Anti Virus

Posting terkait tentang acara ini :

1. Kuncoro Wastuwibowo, “Blogger Academy”

2. Yulyanto, foto-foto di Ancol  

Related Posts
SUDAH DIUMUMKAN, PEMENANG KOMPETISI BLOG INTERNASIONAL THE BOBS VI 2010
Kompetisi Blog Internasional The Bobs VI 2010, benar-benar menyisakan banyak kesan mendalam buat saya. Impresi itu sudah saya tuangkan dalam posting di blog kemarin yang mengungkapkan romantika meraih gelar "public ...
Posting Terkait
THERE’S SOMETHING PINKY IN MY HEART
Saya dan Rahman bernyanyi duet dalam acara perpisahan SMPN 2 Maros, Juli 1986 "ADA bagian merah jambu yang romantis dalam hatimu, pik" ,ujar kawan saya di SMP Negeri 2 Maros, Abdul Rahman pelan ...
Posting Terkait
1. Direktori Blog Saling Silang Bila anda mampir di blog ini, pada sidebar sisi kanan, anda akan melihat banner yang tertulis : "Direktori Blog Saling-Silang : Terverifikasi!". Apa maksudnya?. Ya, saya ...
Posting Terkait
“GEBRAKAN” SASTRA DARI MAKASSAR
Media citizen journalism Panyingkul! (www.panyingkul.com), kafe baca Biblioholic, penerbit Nala Cipta Litera dan Forum Tenda Kata meluncurkan inisiatif Sastra dari Makassar, upaya yang dikerjakan secara independen dengan mengandalkan partisipasi lembaga ...
Posting Terkait
“OLEH-OLEH” DARI WORDCAMP : LIVE PERFORMANCE ZARRO & FRIEND’S
Pada Hari kedua acara Wordcamp Indonesia di Erasmus Huis Hari Minggu tanggal 18 Januari 2009, usai makan siang, secara spesial ditampilkan Zarro & Friend's yang menyanyikan lagu-lagu beraliran Brazilian Jazz selama ...
Posting Terkait
IN MEMORIAM NITA FEBRI : SEMANGAT DALAM KETERBATASAN
Tak perlu menunggu kaya.. Tak perlu menjadi hebat Untuk bisa sekedar berbagi.. tebarkan semangat lewat ngeblog! (sumber : Blog Almarhumah Yusnita Febri, 27 Oktober 2011) ari ini, Rabu,16 November 2011, saya menerima ...
Posting Terkait
MASA DEPAN MOBILITAS DI PERKOTAAN
ebuah study oleh Arthur D Little dan UITP, mengenai masa depan mobilitas di perkotaan yang dilakukan pada 2010 dan 2011, membahas mengenai keadaan ini. Mobilitas perkotaan adalah salah satu tantangan ...
Posting Terkait
FTV “BADIK TITIPAN AYAH” : TENTANG MEMAKNAI KEHORMATAN DAN KEARIFAN BERSIKAP
Saya sudah menandai tanggal  2 Oktober 2010 saat penayangan perdana Film Televisi (FTV) "Badik Titipan Ayah" (BTA) di SCTV mulai jam 21.00. Sebuah alasan sentimental membuat saya menetapkan hati menonton film ...
Posting Terkait
ISTRIKU, KAMU BEGITU CANTIK HARI INI…
Pada Bening Kilau matamu, istriku Selalu kutemukan telaga jernih yang melerai galau hati dan lembut embun pagi menyejukkan jiwa serta gerimis di penghujung musim semi yang selalu menghimbauku untuk lekas pulang Pada merdu suaramu, istriku Senantiasa kurasakan getar dawai ...
Posting Terkait
BARISAN KENANGAN BERSAMA SKM “CHANNEL 9”
undel Surat Kabar Mahasiswa "Channel 9" saya terima dengan penuh haru dari sahabat saya, Nasrun.A.Samaun yang saat ini bekerja di Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Maluku Utara dan kebetulan sedang ...
Posting Terkait
SUDAH DIUMUMKAN, PEMENANG KOMPETISI BLOG INTERNASIONAL THE BOBS
THERE’S SOMETHING PINKY IN MY HEART
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (39)
“GEBRAKAN” SASTRA DARI MAKASSAR
“OLEH-OLEH” DARI WORDCAMP : LIVE PERFORMANCE ZARRO &
IN MEMORIAM NITA FEBRI : SEMANGAT DALAM KETERBATASAN
MASA DEPAN MOBILITAS DI PERKOTAAN
FTV “BADIK TITIPAN AYAH” : TENTANG MEMAKNAI KEHORMATAN
ISTRIKU, KAMU BEGITU CANTIK HARI INI…
BARISAN KENANGAN BERSAMA SKM “CHANNEL 9”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

July 2008
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Profil di LinkedIn

Arsip

My Karaoke @ SoundCloud

Kicauanku di Twitter

Creative Commons License

Lisensi Creative Commons
ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 3.0 Tanpa Adaptasi. Silakan anda mengambil atau mengutip sebagian maupun seluruh isi blog ini asalkan jangan lupa mencantumkan sumber asli tulisannya. Terimakasih atas pengertian anda

Recent Comments

    My Instagram

    Good Reads Book Shelf

    Amril's books

    Nge-blog Dengan Hati
    3 of 5 stars
    Blogisme ala Ndoro Kakung Judul Buku : Ngeblog Dengan Hati Penulis : Wicaksono “Ndoro Kakung” Editor : Windy Ariestanty Penerbit : Gagas Media, Terbitan : Cetakan pertama, 2009 Jumlah Halaman : 142 Di ranah blog Indonesia, nama N...

    goodreads.com

    Page Rank Checker

    Free Page Rank Tool Pagerankchecker.com — Check your Pagerank Website reputation
    Alexa rank,Pagerank and website worth
    Powered by WebStatsDomain
    Blog

    Live Traffic Feed