KEMATIAN ITU NASEHAT KEHIDUPAN

bersama almilham

Saya bersama Almarhum Ilham, duduk disebuah acara Bazaar yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil UNHAS, sekitar bulan Juli tahun 1992

Judul posting diatas diucapkan oleh Agus Kuncoro Adi, pemeran Azzam pada sinetron “Para Pencari Tuhan Jilid 2” di SCTV kemarin subuh (Rabu, 10/09). Sebuah ucapan yang cukup menghentak kesadaran dan menjadi ironi, terlebih ketika itu, saya baru saja tertawa terpingkal-pingkal saat Bang Jack (Deddy Mizwar) memperagakan cara menghadapi mati “yang baik dan benar” kepada ketiga anak angkatnya Chelsea, Barong dan Juki (Grup Lawak Bajaj). Ucapan Azzam itu begitu menggetarkan dan membuat saya duduk terpaku di kursi. Termenung dalam diam.

Saya tiba-tiba terkenang pada salah seorang sahabat saya, rekan satu angkatan di Teknik Mesin UNHAS, yang telah lebih dulu “pergi” menghadap sang Pencipta, Ilham (1970-2003).

Kepedihan mendalam saya rasakan saat menerima kabar kematian Ilham disebuah siang yang lengas tahun 2003. Di ujung telepon, Arief Muqarrabin, rekan satu angkatan saya dan juga pasangan satu skripsi Ilham mengabarkan kabar duka itu. Suaranya bergetar menahan keharuan. Tenggorokan saya tercekat, tak sabar mendengar berita yang akan disampaikan. “Fik, Ilham telah wafat, tadi malam karena kecelakaan kerja di Jambi”, ujar Arief pelan. Kami mendadak tercekam dalam sebuah kebisuan panjang. Dada saya terasa sesak, begitu deras rasanya kesedihan dan keharuan melanda hati. Saya hampir tak bisa berkata apa-apa lagi. Nyaris tak percaya rasanya, sahabat akrab saya itu wafat dalam usia relatif muda.

Terbayang wajah Ilham, yang oleh kami kawan-kawan seangkatannya–dengan tega–telah menjulukinya sebagai si Douglas, karena wajahnya mirip sekali dengan petinju kelas berat dunia James Buster Douglas. Jadilah ia dipanggil sebagai Ilham Douglas.Tapi lelaki bertubuh jangkung ini tak mempermasalahkan itu. Malah dengan gaya kocak dan jenaka ia menirukan gaya sang Petinju didepan kami semua saat menunggu waktu kuliah tiba. Kami yang menyaksikan tertawa berderai.

Dengan motor Vespa warna merahnya, Ilham tak pernah lupa menawarkan jasa pada saya untuk ikut bersamanya kedepan gerbang kampus dan dari sana saya dapat meneruskan perjalanan ke rumah di Maros dengan Pete-Pete (angkot) yang berjarak kurang lebih 20 km dari kampus UNHAS.

“Daripada kamu jalan kaki, mending ikut saya aja. Lumayan jauh lho dari kampus kita ke gerbang depan,” begitu katanya dengan ramah. Saya mengangguk. Memang, jarak kampus teknik ke gerbang depan sekitar 1,5 km, dan jika ditempuh dengan berjalan kaki memang cukup melelahkan.

Pada sebuah kesempatan, Ilham pernah memperingatkan saya untuk menjaga kesehatan dan tidak terlalu sering begadang di kampus. “Jaga kesehatanmu, Fik. Jangan begadang melulu di kampus. Kalau sakit nanti gak bisa kuliah,” katanya disela-sela deru motor Vespa merahnya yang fenomenal. Rasa kesetiakawanan yang kental begitu nyata pada sosok lelaki pendiam dan murah senyum ini.

Saya menghela nafas panjang, mencoba melepaskan himpitan rasa haru. Arief menjelaskan, bersama beberapa rekan-rekan kami seangkatan yang berdomisili di Jakarta, Jenazah Ilham akan diantar ke bandara Soekarno Hatta dan untuk selanjutnya dibawa dengan pesawat pertama kembali ke Makassar.

Di Bandara Hasanuddin Makassar nanti, jenazah Ilham disambut dan dibawa oleh rekan-rekan kami seangkatan yang ada disana kemudian diantar ke rumah duka di Pangkep yang berjarak kurang lebih 50 km dari Makassar, tempat dimana sahabat tercinta kami itu dimakamkan. Ilham meninggalkan seorang istri dan seorang anak perempuan, yang saat ia wafat masih berumur 3 bulan. Saya tak dapat ikut waktu itu karena Rizky, anak tertua saya sedang sakit dan tengah dirawat di Rumah Sakit Siaga Pejaten Pasar Minggu.

Kematian memang sesuatu yang niscaya yang bakal kita alami.

Tak ada seorangpun dapat menduga, kapan dan bagaimana ajal itu tiba. Serta tak ada seorangpun yang bisa dapat menunda datangnya “kiamat kecil” ini. Dan sebagai sebuah nasehat kehidupan, kematian mengajarkan kita untuk senantiasa berusaha melakukan yang terbaik agar kehidupan yang kita jalani menjadi lebih bermakna, baik pada diri sendiri maupun orang lain. Terutama lagi yang paling penting adalah menjadi hamba Allah yang taat dan bertakwa sehingga kita memiliki “bekal” yang memadai saat menghadapNya dengan “khusnul khatimah”.

Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma pernah berkata, “Aku pernah menghadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai orang ke sepuluh yang datang, lalu salah seorang dari kaum Anshor berdiri seraya berkata, “Wahai Nabi Allah, siapakah manusia yang paling cerdik dan paling tegas?” Beliau menjawab, “(adalah) Mereka yang paling banyak mengingat kematian dan paling siap menghadapinya. Mereka itulah manusia-manusia cerdas; mereka pergi (mati) dengan harga diri dunia dan kemuliaan akhirat.” (HR: Ath-Thabrani, dishahihkan al-Mundziri)

Semoga kita semua menjadi hamba-hamba Allah yang senantiasa mengingat kematian, sehingga kelak, kemuliaan dunia dan akhirat dapat diraih sekaligus ketika saat itu datang. Amin. 

Related Posts
Siap On Air !
Kemarin sore, Minggu (27/3) saya berkesempatan menghadiri wawancara bersama radio DFM 103,4 bertempat di ruang siaran studio mereka di Perumahan Buncit Indah, Jl.Mimosa 1 No.A 7 Pejaten. Berangkat dari Cikarang ...
Posting Terkait
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
Keterangan Foto : Reog Ponorogo sedang beraksi, hasil karya Domi Yanto, Dji Sam Soe Potret Mahakarya Indonesia iang menjelang. Namun terik mentari yang menyengat hari itu, Minggu (29/9) tak mengurangi ...
Posting Terkait
DARI KOPDAR PERDANA KOMPASIANA: DI DUNIA NYATA MAUPUN MAYA, GAUL ITU NISCAYA
  Blogger Kompasiana (tua dan muda) ngobrol santai sebelum acara dimulai Bersama rekan se-hidup se-"Cikarang", Pak Eko"Eshape", saya berangkat bareng menuju Bentara Budaya Jakarta untuk menghadiri Kopdar alias kopi darat pertama blogger ...
Posting Terkait
CINTA MENGALUN DARI DOA MULUT-MULUT MUNGIL ITU
SAYA selalu merindukan sensasi nikmat itu. Saat mulut-mulut mungil anak saya, Rizky dan Alya, melantunkan do’a keselamatan buat kami, kedua orangtuanya, usai sholat berjamaah. Dengan posisi duduk bersila, Rizky dan ...
Posting Terkait
SELAMAT MENGORBIT SARONDE, KOMUNITAS BLOGGER GORONTALO
emuanya diawali oleh Semangat. Dengan "S" kapital yang menandai lahirnya komunitas blogger baru berbasis daerah ini. Sebuah pertemuan di akhir Mei bersama Agus Lahinta dan Suwito Pomalinggo ketika saya ke Makassar ...
Posting Terkait
CATATAN DARI SIMPOSIUM MIGAS NASIONAL 2015 MAKASSAR (1)
allroom Phinisi Hotel Clarion Makassar terlihat ramai dan meriah, Hari Rabu pagi (25/2) saat saya tiba untuk menghadiri perhelatan akbar Simposium Migas Nasional (SNM) yang digelar Komunitas Migas Indonesia (KMI) ...
Posting Terkait
PUISI-PUISI ITU TELAH TEREKAM ABADI DALAM E-BOOK
Puisi-Puisi Cinta yang pernah saya tayangkan di blog ini, akhirnya bisa anda semua nikmati dan koleksi secara pribadi baik dalam bentuk soft copy maupun hard copy. Kompilasi puisi cinta ini ...
Posting Terkait
MENITI KESEJUKAN PAGI DI BOTANICAL GARDEN KOTA JABABEKA
inggu pagi, 13 November 2011 saat embun masih melekat erat di dedaunan pohon dan rerumputan, ketika matahari bersembunyi malu-malu di ufuk timur, saya memacu sepeda MTB Thrill Agent hitam saya ...
Posting Terkait
CATATAN DARI PELATIHAN BLOG GURU KOMUNITAS BLOGGER BEKASI, IKATAN GURU INDONESIA & INDOSAT
atahari bersinar cerah, Minggu (30/10) saat saya tiba di kawasan Islamic Center Bekasi. Di halaman gedung terlihat begitu ramai orang berkumpul dan kendaraan yang diparkir. Rupanya mereka adalah rombongan pengantar ...
Posting Terkait
FILM HABIBIE AINUN : ROMANTISME DALAM BINGKAI CINTA SEJATI
udah lama sebenarnya niat untuk menonton film ini bersama istri tercinta terpendam dalam hati. Akhirnya, pada hari libur Maulid Nabi Muhammad SAW, Kamis (24/1), kami sekeluarga akhirnya menonton film ...
Posting Terkait
WAWANCARA DI RADIO DFM 103,4
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
DARI KOPDAR PERDANA KOMPASIANA: DI DUNIA NYATA MAUPUN
CINTA MENGALUN DARI DOA MULUT-MULUT MUNGIL ITU
SELAMAT MENGORBIT SARONDE, KOMUNITAS BLOGGER GORONTALO
CATATAN DARI SIMPOSIUM MIGAS NASIONAL 2015 MAKASSAR (1)
PUISI-PUISI ITU TELAH TEREKAM ABADI DALAM E-BOOK
MENITI KESEJUKAN PAGI DI BOTANICAL GARDEN KOTA JABABEKA
CATATAN DARI PELATIHAN BLOG GURU KOMUNITAS BLOGGER BEKASI,
FILM HABIBIE AINUN : ROMANTISME DALAM BINGKAI CINTA

12 comments

  1. Upik, jujur aku sangat terharu membaca kutipan di atas. Kebetulan Aku dan rekan-rekan lainnya yang menjemput jenasah di Bandara Hasanuddin Makassar dini hari. Saat itu Almarhum kita bawa ke rumah duka yang sementara Almarhum perbaiki akibat kebakaran 1 bulan sebelumnya, dan saat itu Almarhum berencana kembali ke Makassar 1 bulan kemudian. Selamat jalan Saudaraku… Semoga senantiasa berada di sisi Allah SWT. Amien…

    –Ian, thanks atas sharingnya. Mengenang sahabat kita itu, senantiasa membuat batin saya terpukul. Semoga Ilham mendapatkan tempat yang layak disisi Allah SWT. Saya merencanakan menggalang dana THR ala kadarnya buat anak Almarhum Ilham yg juga adalah “keponakan” kita yang telah yatim. Informasi details sudah saya kirim via email. Semoga amal baik kita ini di-ijabah oleh Allah SWT dibulan suci nan penuh berkah

  2. saat kita bercanda dengan riangnya di ruang tengah istana kita, kematian sedang menunggu dengan yakin di serambi…

    hidup di dunia ibarat secelup jari di tengah samudera akherat…ia tak ada nilainya, kecuali yg meninggalkan kebaikan untuk dikenang…

    kisah yg menggenangkan keharuan di pelupuk mata!

    –Thanks atas komentarnya Daeng, saya menuliskan posting inipun dengan mata basah

  3. Assalamu ‘alaikum,
    masyaAllah, kisahnya benar2 menyentuh relung kalbu, semoga setiap orang bisa mengambil ‘ibrah.
    Ibnu Mas’ud ra: “Aku tidak menyesal seperti penyesalanku terhadap sehari yg berlalu, yg berarti jatah usiaku berkurang, sementara amalku tidak bertambah”.
    Kunjungi : http://www.smstaushiyah.com
    mungkin saudara2 mau ikut membantu menyebarkan program ini?
    ym online sy : nabil_vcr

  4. SubhanaALLAH terharu sekali aku baca ya bank,,,,,,,Benar Rasul sll mengingkatkan kita dengan sebuuah kematian,,,

  5. assalamualaikum,,,
    subhanallah…kisah yg penuh dengan hikmah dan membuka pmikirn kita smua betapa singkatnya khidupn dunia ini dan menanamkan komitmen u/menjadikn kesempatan yg sekjap ini dalam memprbanyak amal shaleh sbg bekal dkhidupn yg hakiki k’lak esok hari…sbg org muslim/sesama org berimn N terkhusus(sbg perwakilan dari teman2 07 TEKNIK MESIN UNHAS/sekligus sbgai JUNIOR dari KANDA ILHAM(almarhum)),turut berbela sungkawa yang sedalam2nya atas berpulangnya kerahmatullah,smogah mendapat kemuliaan disisi Allah SWT.dan kepada keluarga srta teman2 yg ditinggalkan dberi ketabahan seta keikhlasan,,,dan tidak lain yang bisa dlakukan sbg bntuk SOLIDARITAS kt,hanya dengan memperbanyak Doa diakhir2 sujud kt agar supaya Almarhum ditrimah disisi Alla SWT.

  6. Nasib, jodoh dan kematian merupakan rahasia Allah RA bagi seluruh hambanya. Mempersiapkan diri untuk sewaktu-waktu menghadap kepadanya adalah tidak bijak bagi setiap insan.
    Membaca untaian kisah nyata di atas, dari riwayat perjalanan almarhum ILHAM membuat saya berharap agar segala keilhasan dan kesetiakawanan yang diperankan oleh alm ILHAM mendapat amal ibadah dan menempatkan beliau disinggasana yg layak. Amin

  7. Terharuku baca tulisan ini, saya pernah kp sama almarhum di Pt. Semen Tonasa bahkan almarhum yang mengantar saya pulang ke makassar waktu sakit di tonasa……..

  8. semua umat manusia semuannya akan mengalami karena udh ada yg ngtur yaitu allah…
    mknnya kita harus berfikir g mna crannya nnt kita mati c mayitnya bsa menimbulkan rsa segar jgn sampe menimbulkan rsa busuk.

Leave a Reply to ary zona hamdani Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *