NARSIS (4) : M.F.E.O

M.F.E.O

4 huruf tersebut selalu tertera di akhir email lelaki itu.

Juga ketika mereka mengakhiri percakapan chatting didunia maya.

Made For Each Other, bisik lirih perempuan hening malam sembari menyunggingkan senyum. Matanya menerawang menatap langit langit kamar dan mengenang bagaimana pertama kali kalimat tersebut mewarnai harinya.

“Pernah nonton film Sleepless in Seattle belum?” kata lelaki bermata lembut itu seraya menatap manik manik matanya dengan tatap mesra. Mereka berdua tengah menikmati senja yang indah dan eksotis di pinggir pantai

Perempuan hening malam itu mengangguk. “Film yang komedi romantis yang dibintangi oleh Meg Ryan dan Tom Hanks itu kan’?” sahutnya cepat.

Lelaki itu tersenyum.

“Kamu tahu pada bagian mana dari film itu yang membuatku terkesan?”

Perempuan hening malam merenung sejenak, mencoba menggali kenangannya pada film yang ditayangkan pertama kali tahun 1993 ini.

“Adegan ketika Samuel bertemu pertama kali dengan Annie yang diperankan oleh Meg Ryan. Itu adegan yang sangat berkesan, terutama ketika si Tom Hanks terpana menyaksikan Annie melintas anggun didepannya,” tebak Perempuan hening malam dengan mata berbinar.

“M.F.E.O” ucap lelaki bermata lembut sembari mengeja satu satu keempat huruf itu dengan hati-hati.

“Apa itu?” tukas perempuan hening malam

Lelaki itu terkekeh pelan.

“Kamu berarti tidak menyimak dengan baik film itu, kayaknya justru terlalu mengagumi ketampanan Tom Hanks deh,” godanya dengan kilat mata jenaka.

Perempuan hening malam itu pura pura merengut.

Lelaki bermata lembut lalu meraih tangan perempuan itu lalu meremasnya pelan.

“Made for Each Other. Kamu “tercipta” hanya untukku, seperti diriku hanya untukmu”, kata Lelaki itu seraya memandang senja yang jatuh perlahan di ufuk yang menyisakan jejak jejak merah saga.

“Adegan yang kamu ceritakan menjadi salah satu esensi MFEO. Ketika seseorang bertemu dan langsung jatuh cinta pertama kali pada orang yang baru saja ditemuinya. Menyadari bahwa ia menjadi belahan jiwanya dan saling tergantung satu sama lain. Sama seperti ketika pertama kali aku ketemu dan berkenalan dengan kamu di teras depan kelas sekolah kita dulu. Rasa itu berkelebat dashyat.Dan membuatku tak ingin berpisah lama denganmu, persis dengan yang dialami oleh Tom Hanks setelah melihat Meg Ryan melintas pada film Sleepless in Seatlle sampai akhirnya kisah itu berakhir indah diatas Empire State Building,” tutur lelaki itu lirih.

Perempuan hening malam tak menjawab, ia lalu merebahkan kepalanya di pundak lelaki bermata lembut dengan kebahagiaan membuncah dan pipi merona.

Semburat merah jingga membayang di cakrawala.

Malam akan tiba.

***

Perempuan hening malam menatap tak berkedip pada monitor komputer LCD dihadapannya.

Pelan-pelan, air mata mengalir melalui tebing pipinya. Icon Yahoo Messenger berkedip-kedip terang dihadapannya.

Dari dia, lelaki itu. Menunggu..

lelaki_bermata_lembut : Kenapa? Apa yang membuatmu tak sabar menungguku kembali? Akhir tahun depan kuliahku selesai dan kembali ke tanah air. Menjemputmu dan membawamu menjadi permaisuri di istana yang akan kita bangun berdua. Kenapa kamu mesti mengkhianati makna MFEO yang sudah kita ikrarkan dan pegang teguh itu, di akhir tahun ini? Jawablah..atau..aku akan meneleponmu sebentar lagi!!

Perempuan hening malam tak kuasa berkata-kata. Bibirnya kelu. Dan air matanya kian deras mengalir, kesedihan begitu menyesakkan dada.

Ia akan merayakan pesta pernikahan dengan pria pilihan orang tuanya tepat di akhir tahun. Ia tak kuasa menolak dan kedua orangtuanya tidak dapat menerima alasannya untuk tetap menunggu sang pria bermata lembut menyelesaikan kuliah dan kembali ketanah air tahun depan.

Mendadak handphonenya berdering kencang.

Ia tahu, lelaki itu telah meneleponnya.

Dan ia memutuskan untuk tidak menjawab.

Membiarkannya berlalu dalam diam. Yang pedih. Yang Luka.

***

Lelaki bermata lembut menghela nafas panjang. Ditatapnya bulan separuh bertengger di atas langit dan membayangkan senyum perempuan hening malam berada disana.

Jemarinya lalu lincah mengetik di atas keyboard laptop. Semuanya telah berakhir sia-sia, tak ada lagi kebahagiaan yang diharapkan seperti yang pernah terjadi antara Sam dan Annie dalam film Sleepless in Seattle, keluhnya masygul.

Akhir tahun yang menyedihkan..

Tak lama kemudian, sebuah puisi baru saja selesai dibuatnya. Lelaki bermata lembut itu lalu membacanya pelan dan berulang ulang dengan hati remuk berkeping:

Dalam Diam, kau termangu

Sepotong senja dibatas cakrawala memaku pandangmu

“Di akhir tahun, selalu ada rindu yang luluh disana, sejak dulu”katamu, pilu

Terlampau cepat waktu berderak

hingga setiap momen tak sempat kau bekukan dalam hati

tapi tidak untuk ini

selalu ada ruang buatnya dipojok sanubari

dimana kangen itu kau kemas

bersama serpih-serpih kenangan

yang terserak dan telah kau simpan rapi

pada lanskap langit atau kerlip bintang di bentang lazuardi

hingga ketika saat itu tiba

kau memetiknya satu-satu

dengan asa menyala, juga senyum getir

seraya mengurai lamunan

“Kalau saja mesin waktu bisa diciptakan,

selalu akan ada kesempatan berikut”, igaumu pelan.

Begitu banyak garis batas memuai

saat kau terbuai

Dan ketika rindu itu terbenam bersama mentari senja,

sekali lagi, setiap waktu di akhir tahun tiba,

kau kembali diam dan termangu dipagut sepi yang menikam

serta sesal tak bertepi

MFEO

Lelaki bermata lembut mengatupkan matanya sesaat setelah mengirim email berisi puisi tadi kepada Perempuan Hening Malam.

Begitu letih ia hari ini.

Tiba-tiba ia ingin tidur dan bermimpi berdansa bersama perempuan pujaannya, yang telah tercipta hanya untuknya, diatas Empire State Building sambil mendendangkan tembang-tembang cinta ditemani bulan separuh purnama serta temaram lampu jalan.

Jkt, 060409Catatan :

– Foto-foto senja diambil dari Blog Noir atas seizin pemiliknya.

– Narsis adalah singkatan dari Narasi Romantis, silahkan anda baca 3 episode sebelumnya disini, dan untuk di Multiply bisa dibaca pada halaman blognya. 

Related Posts
NARSIS (13) : ASMARA, SUATU KETIKA..
Jakarta, 2030, sebuah teras café Lelaki tua itu tersenyum samar. Dipandangnya perempuan seusia dengannya yang duduk tepat dihadapannya dengan tatap takjub. “Kamu tak banyak berubah, walau umur telah menggerogoti tubuh kita. Kamu ...
Posting Terkait
NARSIS (5) : TAKDIR CINTA
Pengantar: Narsis kali ini saya persembahkan untuk sahabat saya Daeng Toto yang sangat menyukai lagu yang didendangkan oleh Rossa, Takdir Cinta Daeng Toto bahkan memasang lagu ini sebagai theme song di ...
Posting Terkait
NARSIS (12) : BALADA LELAKI PETANG TEMARAM DAN PEREMPUAN KILAU REMBULAN
Ia, lelaki yang berdiri pada petang temaram selalu membasuh setiap waktu yang berlalu bergegas dengan rindu yang basah pada perempuan kilau rembulan, jauh disana. Ditorehkannya noktah-noktah kangen itu pada setiap ...
Posting Terkait
NARSIS (11) : KINANTI MENANTI JANJI
Rintik gerimis senja selalu membawa lamunanku padamu. Ketika irisan-irisan air itu jatuh dari langit, kau akan senantiasa memandangnya takjub dari balik buram kaca jendela. Menikmatinya. Meresapinya. Tak berkedip. "Menikmati gerimis senja ...
Posting Terkait
NARSIS (7) : BIARKAN AKU MENCINTAIMU DALAM SUNYI
Catatan Pengantar: Narsis kali ini saya angkat dari Cerpen saya yang dimuat (sekaligus menjadi judul utama kumpulan cerpen Blogfam yang diterbitkan Gradien Mediatama tahun 2006 dalam judul "Biarkan Aku Mencintaimu Dalam ...
Posting Terkait
NARSIS (16) : BISIKAN HATI , PADA LANGIT PETANG HARI
Dia tahu. Tapi tak benar-benar tahu bagaimana sesungguhnya cara menata hati dari kisah cintanya yang hancur lebur dan lenyap bersama angin. Dia tidak sok tahu. Hanya berusaha memahami. Bahwa luka oleh cinta bisa dibasuh ...
Posting Terkait
NARSIS (2) : BINTANG DI LANGIT HATI
Konon, katamu, secara zodiak kita berjodoh. Aku berbintang Aries, Kamu Sagitarius. Persis seperti nama depan kita : Aku Aries dan Kamu Sagita. Cocok. Klop. Pas. Kamu lalu mengajukan sejumlah teori-teori ilmu astrologi yang konon ...
Posting Terkait
NARSIS (17) : SEUSAI HUJAN REDA
  amu selalu bercakap bagaimana sesungguhnya cinta itu dimaknai. Pada sebuah sudut cafe yang redup dengan dendang suara Live Music terdengar pelan seraya memandang rimbun asap rokok menyelimuti hampir setengah dari ruangan, ...
Posting Terkait
NARSIS (8) : TENTANG DIA, YANG PERGI MEMBAWA KELAM DIHATINYA
"Ini untuk dia, yang pergi membawa kelam dihatinya," suara perempuan itu bergetar di ujung telepon. Aku menggigit bibir seraya menatap Sonny, sang operator lagu pasanganku, yang balas menatapku dengan senyum ...
Posting Terkait
NARSIS (6) : TENTANG CINTA, PADA TIADA
Dia, yang menurutmu tak pernah bisa kamu mengerti, adalah dia yang kamu cinta. “Jadi apakah itu berarti, kamu membencinya?” tanyaku penuh selidik suatu ketika. “Ya, aku menyukai dan membencinya sekaligus, dalam sebuah ...
Posting Terkait
NARSIS (13) : ASMARA, SUATU KETIKA..
NARSIS (5) : TAKDIR CINTA
NARSIS (12) : BALADA LELAKI PETANG TEMARAM DAN
NARSIS (11) : KINANTI MENANTI JANJI
NARSIS (7) : BIARKAN AKU MENCINTAIMU DALAM SUNYI
NARSIS (16) : BISIKAN HATI , PADA LANGIT
NARSIS (2) : BINTANG DI LANGIT HATI
NARSIS (17) : SEUSAI HUJAN REDA
NARSIS (8) : TENTANG DIA, YANG PERGI MEMBAWA
NARSIS (6) : TENTANG CINTA, PADA TIADA

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *