KETIKA PUISI-PUISI “BERPERANG”

Sebuah tantangan “menggairahkan” datang di kolom komentar posting saya di blog “Multiply”.

Tantangan itu datang dari Kalonica, salah satu blogger wanita dan komentator di blog saya yang menayangkan Puisi “Kita, Katamu”. dan mengajak “adu tanding” puisi setelah ia sendiri  menayangkan puisi karyanya tepat dibawah Puisi yang saya tayangkan. “Temanya, kasih tak sampai”, kata Kalonica.

Saya makin kaget, ketika ternyata, ajakan itu bersambut. Biru Malam, salah satu blogger wanita juga begitu antusias mengajak saya “beradu puisi”.  Ia juga memasang sebait puisinya yang memukau di blog saya itu sebagai “semacam” jawaban. Saya tak lantas cepat-cepat menyanggupi ajakan”perang” itu. Bagi saya, membuat puisi tidak sesederhana yang dibayangkan. Dibutuhkan sebuah suasana hati tersendiri untuk dapat menghasilkan karya terbaik. Tapi dibalik semua itu, saya melihat ini sebuah tantangan yang keren. Sebuah model interaksi antar blogger yang berbeda dan justru membuat inspirasi saya mendadak bergolak.

Tanpa menunggu lama-lama, sayapun membalas tantangan “perang” itu, masing-masing dengan membuat puisi balasan, untuk Kalonica dan Biru Malam.

Balasan Puisi untuk Kalonica yang saya beri judul “Mentari Merah Jambu di Matamu”:


 

Pelangi yang menjemputmu pulang
seperti gadis mungil berpita jingga
yang berlari kecil menggandeng tanganmu
dengan senyum riang
dan tak henti memandang mentari merah jambu
yang berpijar dari lembut matamu

Namun saat kau menganggap
setiap larik warnanya tak jua bisa menyentuh hatimu
sang gadis mungil sontak menjelma
menjadi barisan mendung hitam
yang menyamarkan pesona mata merah jambu itu
bahkan pada noktah terkecil sekalipun

Seperti dia, lelaki tepi danau
yang tekun menyulam angan menunggumu
bersama benang kangen bergulung-gulung,
kau masih tetap termangu diam
pada titik tertinggi puncak bianglala
dengan rindu menikam
sambil menyaksikan setangkai asa
yang kau titipkan pada hujan senjakala
luruh bersama bisu
juga pilu
pada mentari di merah jambu matamu

Adakah lelaki tepi danau
menangkap cahaya mata indah itu
walau hanya dari pantulan jernih air
lalu menangkap setiap desir asa yang jatuh bersamanya
dan menjadikannya
bingkai lukisan sulaman kangennya?

Sementara, jawaban saya atas tantangan Biru Malam saya beri judul “Tentang Kita, Rindu dan Malam Yang Biru”

Sepasang debu yang terbang liar itu adalah kita
bersama segenap impian yang telah kita rangkai dalam ringkih hati
juga cinta yang kita pahatkan diam-diam pada tepian angan-angan

Kita melayang mengarungi siang, juga malam
sementara harapan tersengal-sengal tertinggal dibelakang
menggandeng kenangan yang telah luruh satu-satu
sepanjang perjalanan

Kita tak kuasa menangkap dan mengumpulkan
semua kembali, seperti sediakala
hanya membiarkannya menjelma serupa jejak cahaya indah
yang kita pandangi dengan rasa masygul tak terkatakan

“Bahkan waktupun tak pernah bisa menyembuhkan luka,”
kataku nelangsa
saat aku terdampar pada sebuah bintang yang bersinar redup
di sebuah malam yang biru
dan ikut menggigil, bersama dingin yang hampa
juga sunyi yang mendekap rindu…

Rupanya, hanya dalam hitungan jam, Biru Malam langsung melakukan “serangan balasan” dengan membuat puisi berjudul “Mengekalkan Esok yang Mungkin Tak Ada”. Kalonica sendiri belum melakukan serangan balik karena konon sedang mencari inspirasi di tepi danau.

Hari ini, saya sudah membalas kembali “serangan” Biru Malam dengan memasang posting puisi terbaru “Jalan Pulang Menujumu”.  dibawah ini puisinya:

Kelam yang dibekap gerimis senja tadi
kini membayang jelas di bening matamu
menorehkan luka, sepi, hampa, resah,
dan rindu yang retak
juga mimpi yang terbelah

Pada genangan sisa hujan di jalan
ada kenangan memantul cemerlang
juga seiris kehidupan tentang kita
yang kupandang dengan hati remuk

Boleh jadi, katamu,
esok yang kau kekalkan tak mungkin ada
tapi cinta telah menundukkan waktu
dan membekukan setiap baris penanggalan
melerai muram yang kau dekap sepanjang musim
dan meyakinkanmu
bahwa aku pasti akan bisa
menemukan jejak pulang menujumu tanpa tersesat
walau akhirnya,
kau menenggelamkanku tanpa ampun
pada sendu bola matamu
 

“Pertempuran Romantis” ini kian seru dan saya kian menikmati sensasi dan gairah yang menyertainya.

Catatan:

Foto diambil dari Blog Kalonica 

Related Posts
PUISI : PADA GENANGAN KELAM, PADA RATAP YANG TERDEKAP
Deras Hujan yang datang malam ini seperti kidung melankolis yang datang membuai perlahan tapi juga mengusung ketakutan tak terkatakan Kita menyaksikannya dengan tatap nanar sembari mendekap erat ratap yang tak terungkap Pada genangan kelam yang ...
Posting Terkait
PUISI : SEBUAH RUANG TANPA RATAP
Seperti mendengarkan dongeng cinta yang absurd Kita selalu terbuai dalam pesona yang kerap kita sendiri tak bisa menafsirkannya Dan pada malam, ketika bintang berkelip genit di rangka langit serta rembulan perlahan meredup dibalik ...
Posting Terkait
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
Kaki-kaki Jembatan Ampera yang kokoh menghunjam pada dasar batang sungai anggun mengalir, seakan bertutur tentang kisah-kisah yang berlalu dari musim ke musim, tentang cinta, harapan, impian, juga kehilangan Dan di tepian Musi, mengenangmu bersama ...
Posting Terkait
UNTUK SEPOTONG SENJA DI AKHIR TAHUN
Dalam Diam, kau termangu Sepotong senja dibatas cakrawala memaku pandangmu "Di akhir tahun, selalu ada rindu yang luluh disana, sejak dulu" katamu, pilu Terlampau cepat waktu berderak hingga setiap momen tak sempat kau bekukan dalam ...
Posting Terkait
PUISI : SEHELAI PASMINA BIRU UNTUK ISTRIKU
Kita telah lama membincang pagi dan senja, pada malam, ketika gelap meluruh pelan dari kisi-kisi jendela kamar kita dan kenangan yang telah kita rajut bersama larut dalam kelam Sehelai pasmina biru, untukmu, istriku, ...
Posting Terkait
PUISI : SEBARIS BIANGLALA DI SELASAR JIWA
Kelam langit senja telah membawa kita Pada sebuah cerita tentang kenangan yang terdampar di sudut hati tentang cinta yang mengapung rendah antara harapan dan kenyataan serta  sebait kidung lirih bersenandung dengan syair rindu ...
Posting Terkait
PUISI : SEPINGGAN KANGEN DI SUDUT KOTA SUMENEP
elah lama kita menikmati setiap rasa yang mengalir yang kerapkali merambati sekujur tubuh, saat kita bertemu Bersama kaldu kokot yang kental dan lezat sate Madura, kita menyelami kenangan pada sepinggan kangen yang dihidangkan ...
Posting Terkait
PUISI : JIKA SUATU KETIKA KITA TAK BERSAMA LAGI
Jika Suatu Ketika Kita Tak Bersama Lagi Aku ingin kau mengenang segala kisah tentang kita yang telah terpahat rapi di rangka langit bersama segenap noktah-noktah peristiwa juga canda dan pertengkaran-pertengkaran kecil yang mewarnai seluruh perjalanan kita Dalam ...
Posting Terkait
PUISI : SEPOTONG EPISODE DI SUDUT PASAR MALAM NGARSOPURO
ita telah menganyam janji disana, pada sepotong sudut temaram bersama bintang yang menggigil dan kilau lampu di pasar malam Ngarsopuro "Kenangan itu mesti dikekalkan disini, bersamamu, agar senja yang mengapung indah dimatamu tak ...
Posting Terkait
PUISI : PADA GENANGAN KELAM, PADA RATAP YANG
PUISI : SEBUAH RUANG TANPA RATAP
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
UNTUK SEPOTONG SENJA DI AKHIR TAHUN
PUISI : SEHELAI PASMINA BIRU UNTUK ISTRIKU
PUISI : SEBARIS BIANGLALA DI SELASAR JIWA
PUISI : SEPINGGAN KANGEN DI SUDUT KOTA SUMENEP
VISUALISASI VIDEO PUISI “SEBUAH CINTA YANG MENJAUH”
PUISI : JIKA SUATU KETIKA KITA TAK BERSAMA
PUISI : SEPOTONG EPISODE DI SUDUT PASAR MALAM

10 comments

  1. Senang sekali, Pak Amril jika kita bisa mengolah kata-kata kita menjadi bait-bait puisi. Ketika kata-kata itu berperang dalam bentuk puisi, kita juga sudah mengasa banyak kata yang ada.

    Kata-kata indah, Pak Amril

  2. Inilah mungkin yang disebut banyak orang, ATG adalah pengusaha kata-kata.
    Salut pa, saya belum bisa membuat puisi seperti anda dan dua teman kata-kata anda diatas.

  3. salutttttttttttttt….. 10 jari manis untuk upik,…. bisa2 pada jatuh bangun tuh yang baca na… ikutan salam aja pik disini….

    –Hai Tety, apa kabar di Jerman? Terimakasih ya udah mampir dan berkomentar di blog ini..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *