MARI BERSELANCAR MENELUSURI KATA DI KATEGIO !

Tampilan Muka Situs Kategio

Setelah sebelumnya saya membuat artikel tentang perkenalan Kamusitas atau Kamus Komunitas di Kompasiana, kali ini saya ingin memperkenalkan kepada anda dengan Kategio.

Bingung dengan istilah ini?. Sama, saya juga pada awalnya. Namun setelah saya menelusuri situsnya, ternyata ini adalah singkatan dari Kamus, Tesaurus dan Glosarium Bahasa Indonesia. Situs “open source” interaktif yang masih dalam versi BETA ini digagas oleh Bung Ivan Lanin seorang aktivis Wikipedia Indonesia bersama beberapa rekannya.

Saya melihat bahwa situs ini sangat membantu khususnya dalam bidang Penulisan Kreatif dimana seseorang bisa mencari definisi atau sekedar padanan kata dalam bahasa Indonesia. Tidak hanya itu situs ini pula menyajikan sejumlah rangkaian peribahasa beserta maknanya.

Dihalaman depan situs Kategio per hari ini sudah terdapat koleksi 191.064 Glossarium, 70588 entri Kamus dan Tesaurus serta 1961 entri Peribahasa. Kita tinggal memasukkan kata yang kita cari pada sisi kanan atas, pilih kategorinya (Glosarium, Kamus atau Peribahasa) lalu klik “Cari”.

Sebagai contoh, saya mencoba memasukkan entri “Tanggung Renteng” dan memilih kategori Glossarium lalu klik “Cari”. Beberapa saat kemudian muncul hasilnya di lima kolom masing-masing arti dalam bahasa asing, bahasa indonesia, kata kunci, bidang dan sumber. Dalam bahasa asing istilah ini dipadankan dengan “Accountability” yang dirujuk langsung ke sumber informasinya di Wikipedia. Dalam bahasa Indonesia didefinisikan sebagai “Tanggung Gugat” dan pada kata kunci merujuk pada sejumlah kata yang terkait dengan istilah tersebut. Sementara pada kolom bidang tertera rujukan bidang/wilayah pembahasan dimaksud. Untuk kolom sumber merujuk pada orang yang memasukkan kategori tersebut di Kategio.

Saya lalu mencoba-coba memasukkan kata “sumur” dan memilih kategori Peribahasa lalu klik “cari”. Tak lama kemudian secara otomatis muncul hasilnya berupa peribahasa yang mengandung kata “sumur” yaitu “Sumur Digali, Air Terbit” dan bermakna “Beroleh Sesuatu Lebih dari yang diharapkan”.

Ketika saya mengetik kata “Pelangi” dibagian pencarian dengan kategori “Kamus”, maka muncul 6 entri hasil dan dari situ, kita bisa melakukan pencarian lebih spesifik berdasarkan kelas (Nomina-Kata Benda, Verba-Kata Kerja, Adjectiva-Kata Sifat, Adverbia-Kata Keterangan, Pronomina-Kata Ganti, Numeralia-Kata Bilangan dan Lain-lain) juga berdasarkan Tipe (Kata Dasar, Kata Berimbuhan dan Kata Majemuk). Saya kemudian mengetik Pelangi, memilih kelas “Kata Benda” dan Tipe “Kata Dasar” lalu klik “Cari” dan menghasilkan satu hasil “Pelangi” dan merujuk pada sebuah link.

Dari link diatas, saya menelusuri dengan meng-klik-nya. Hasilnya, saya mendapatkan dua definisi berdasarkan rujukan KBBI yang mendefinisikan “pe·la·ngi n 1 lengkung spektrum warna di langit, tampak krn pembiasan sinar matahari oleh titik-titik hujan atau embun; bianglala; 2 ki warna yg beraneka macam; 3 kain atau selendang yg bermacam-macam warnanya; 4 ikan hias yg bermacam-macam warna sisiknya; dan — kecil ikan laut berwarna pelangi dng tubuh kecil”, yang terletak disisi kanan, sementara disisi Kiri ada hasil berupa definisi, kelas, sumber dan rujukan pranala luar (Wikipedia Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris). Dibawahnya ada Tesaurus berupa “Sinonim” dan “Gabungan Kata”. Sementara dibagian bawahnya lagi ada Glossarium yang menyajikan pengertian pelangi dalam bahasa Indonesia, Asing, Kata Kunci, Sumber dan Bidang.

Meski masih baru versi Beta, saya kira ini sebuah inovasi baru yang bermanfaat khususnya bagi sosialisasi istilah dan tesaurus bahasa Indonesia secara online. Terlebih situs ini membuka peluang bagi siapapun untuk berkontribusi–mirip dengan spirit wikipedia–memberikan masukan. Sayangnya, belum secara spesifik dijelaskan bagaimana prosedur dan kriteria berkontribusi disana. Tampilan situs inipun masih relatif sederhana, namun dengan konten informasi yang sudah relatif banyak saya kira, tampilan bukanlah sesuatu yang esensil sepanjang informasi yang diberikan cukup kaya dan interaktif. Harapan saya Kategio bisa terus dikembangkan dari versi Beta yang masih ada saat ini serta tetap dipertahankan eksistensinya sebagai situs non komersial.

Semoga dengan hadirnya Kategio kita akan semakin menghargai penggunaan bahasa nasional kita, bahasa Indonesia. 

Related Posts
DARI WORKSHOP PENGADAAN BARANG & JASA PTK 007 DI INDUSTRI MIGAS: TKDN, SALAH SATU KEBERPIHAKAN NYATA PADA PRODUK DALAM NEGERI
khirnya saat itu tiba. Sudah lama saya berharap bisa mengikuti training tentang Tender Management Pengadaan Barang dan Jasa sesuai PTK 007 Revisi II yang diselenggarakan atas kerjasama Koperani Bina Petro ...
Posting Terkait
1. Kolom Blog Wicaksono Blog ini memuat tulisan yang sama seperti yang ditayangkan di Kolom Khusus Blog di Koran Tempo yang terbit setiap Jum'at. Ditulis dengan renyah, reflektif dan menarik oleh salah ...
Posting Terkait
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK LARI
aya terhenyak saat membaca berita yang tertera di mailing list Cikarang Baru setelah kami sekeluarga baru keluar menonton film "Brandal-Brandal Ciliwung"  Jum'at (17/8) sore. Saya memang baru menyalakan Blackberry dan ...
Posting Terkait
INI DIA: 45 KARYA TERPILIH UNTUK BUKU “KONRO SOUP FOR YOUR SOUL” KOMUNITAS ANGINGMAMMIRI
Selamat ya buat yang sudah terpilih! Dikutip dari situs komunitas Blogger Makassar :Sebelumnya kami, Panitia beserta para Editor memohon maaf sedalam-dalamnya karena tertundanya pengumuman Project Buku Konro Soup For Soul. Hal ...
Posting Terkait
SELASAR DAN GAIRAH YANG MENJELMA
Cuaca terlihat mendung, saat saya tiba di kantor Selasar, Como Park, Jl.Kemang Timur Raya No.998, Selasa (17/8), tepat sehari sebelum warga ibukota melaksanakan Pilkada putaran kedua. Sehari sebelumnya, saya sudah ...
Posting Terkait
AYO IKUT : LOMBA FOTO, LOMBA PENULISAN DAN BLOG AWARD DI PESTA BLOGGER 2009
Kawan-kawan Tepat di Hari Kemerdekaan RI ke-64 kemarin, Panitia Pesta Blogger mengumumkan 3 ajang kompetisi sekaligus yaitu Lomba Foto, Lomba Penulisan dan XL Blog Award. Detailnya sebagai berikut: 1. LOMBA FOTO Kabar gembira ...
Posting Terkait
YUK, IKUT ANTOLOGI PENULISAN BUKU KOMEDI CINTA BLOGFAM & GRADIEN MEDIATAMA
asih ingat dengan buku komedi cinta berjudul Makan Tuh Cinta! dan Ramuan Jomblo? Ternyata, buku yang merupakan proyek kerjasama Blogfam dengan Gradien Mediatama itu laris manis di pasaran, terbukti sudah ...
Posting Terkait
BLOGFAM & WORLD BOOK DAY
Komunitas Blogger Terbesar di Indonesia, Blogfam, akan turut berpartisipasi dalam "World Book Day 2008" yang bertema "Literasi Mengubah Kehidupan". Kegiatan yang dilaksanakan mulai tanggal 23 s/d 27 April 2008 ini ...
Posting Terkait
REVIEW FILM DILAN-1990 : KISAH CINTA REMAJA “JAMAN OLD” & ROMANTIKA YANG MENYERTAINYA
"Jangan Rindu. Berat. Biar Aku saja" Kutipan diatas yang begitu sederhana namun menggetarkan datang dari Dilan (Iqbaal Ramadhan) kepada sang kekasih Milea (Vanesha Prescilla) dalam film "Dilan-1990" yang baru saja dirilis ...
Posting Terkait
“MEMETIK” PERCIKAN PEMIKIRAN BERNAS DARI IBU PRITA KEMAL GANI
uaca Jakarta sedikit mendung saat saya tiba di pelataran lobi Grand Indonesia West Mall, Kamis petang (26/11). Saya bergegas menuju lantai 3A lokasi restoran Penang Bistro tempat pertemuan dan diskusi ...
Posting Terkait
DARI WORKSHOP PENGADAAN BARANG & JASA PTK 007
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (4)
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK
INI DIA: 45 KARYA TERPILIH UNTUK BUKU “KONRO
SELASAR DAN GAIRAH YANG MENJELMA
AYO IKUT : LOMBA FOTO, LOMBA PENULISAN DAN
YUK, IKUT ANTOLOGI PENULISAN BUKU KOMEDI CINTA BLOGFAM
BLOGFAM & WORLD BOOK DAY
REVIEW FILM DILAN-1990 : KISAH CINTA REMAJA “JAMAN
“MEMETIK” PERCIKAN PEMIKIRAN BERNAS DARI IBU PRITA KEMAL

4 comments

  1. dah ke sana … wah ternyata bagus sekali … ide yang brilian … seandainya nanti memang terbuka untuk menambahkan perbendaharaan kata, jadi tambah bagus lagi nih …
    saya sudah coba kamusnya dengan memasukkan kata “pempek” … ternyata ada … hehehe … dan itu yang benar … bukan “empek-empek” seperti yang sering diucapkan orang …

    btw, gak salah daeng nulisnya “kategio” dengan huruf “i” … bukannya “kateglo” dengan huruf “l” (el) … 🙂

    –Wah..iya terimakasih Mas atas koreksinya, iya mestinya Kateglo dan bukan kategio

  2. Udah nyoba juga hehehehe mantab banget, Pak 🙂 thx for informing (tsahhhh bahasa gueee :p) huehehehehe…. Internet mencerdaskan anak bangsa 😀 hueekekekekek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *