JADI, KAPAN KITA “NYOTO” LAGI?

Pertanyaan diatas kerap kali dilontarkan kawan-kawan saya asal Makassar, baik dari sesama alumni Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin atau komunitas blogger Makassar AngingMammiri yang kebetulan berdomisili di Jakarta. Dan begitulah, setiap kali pertanyaan itu terlontar mendadak terbayang dihadapan saya semangkuk Coto Makassar dengan kuah kecoklatan yang eksotik dengan taburan bawang merah goreng diatasnya, beraroma khas menggoda selera. Disamping mangkuk coto itu “terkapar pasrah” beberapa ketupat diatas piring yang siap disantap sambil “nyoto”. Tanpa terasa hatipun dibikin “termehek-mehek” dibuatnya. Tampaknya, saya memang mengidap ketagihan tahap akut pada kuliner khas Makassar ini .

Seperti yang ditulis sahabat saya Ipul Daeng Gassing di Mycityblogging Makassar, tidak ada catatan resmi sejak kapan Coto Makassar ditemukan serta siapa yang pertama kali menemukan serta memperkenalkannya. Saat ini orang hanya tahu kalau Coto adalah hidangan khas Makassar. Sebagian besar pedagang Coto adalah warga Sul-Sel yang berasal dari suku Makassar, hingga muncul dugaan kalau Coto memang adalah makanan khas suku Makassar.

Bahan dasar coto adalah jeroan sapi, biasanya berisi hati, limpah, jantung, usus dan daging. Di daerah Jeneponto, daging sapi digantikan dengan daging kuda, bahkan di beberapa tempat ada juga Coto dari daging ayam, walaupun sangat jarang. Bahan-bahan jeroan dan daging tersebut direbus terlebih dahulu hingga lunak. Selanjutnya saat akan disajikan, bahan-bahan tersebut dicampur dengan kuah yang dimasak di tempat terpisah. Daging dan jeroan yang sudah direbus biasanya masih menggumpal dalam jumlah yang besar sebelum kemudian dipotong kecil-kecil sesuai pesanan.

Kuah Coto umumnya berwarna coklat tua, namun ada juga yang berwarna putih. Kuahnya adalah campuran dari rempah-rempah semacam sereh, lengkuas, kemiri, bawang, dll yang kemudian ditambah gilingan kacang tanah yang sudah digoreng. Bahan-bahan kuah ini kemudian dimasak di dalam panci yang terbuat dari tanah liat. Panci dari bahan tanah liat ini dipercaya dapat menambah kekuatan rasa dari kuah Coto. Kuah Coto memegang peranan penting dalam menentukan enak tidaknya sebuah Coto Makassar. Tidak heran bila beberapa penjual Coto ternama memiliki rahasia khusus dalam meracik kuah tersebut.

Pasangan sejati dari Coto adalah ketupat. Tak lengkap rasanya makan Coto kalau tanpa ketupat, dan rasanya akan berbeda bila ketupat tersebut diganti dengan nasi atau lontong, walaupun sama-sama dari beras. Ketupat biasanya dibungkus dengan janur atau daun kelapa, tapi ada pula yang membungkusnya dengan daun pandan. Khusus untuk yang dibungkus dengan daun pandan, aromanya menjadi khas dan bisa membangkitkan selera. Saat ini penggunaan daun pandan sebagai pembungkus ketupat sudah sangat berkurang karena jenis tumbuhan ini juga sudah semakin sedikit jumlahnya.

Sejak masih SMP, saya memang penggemar Coto Makassar. “Kegilaan” menyantap hidangan khas ini semakin menjadi ketika menjadi mahasiswa. Biasanya, bila selesai begadang di kampus, maka sasaran utamanya adalah warung coto makassar yang tersebar di beberapa tempat di kampus Universitas Hasanuddin. Seusai menyantap coto, badan terasa segar dan fit kembali menjalani aktifitas.

Favorit saya adalah coto daging (artinya tidak ada campuran usus, limpa, jantung atau hati). Biasanya sang penjual, secara fleksibel memberikan opsi pada pembeli mau daging saja, jantung saja, hati saja atau campur semua. Sungguh sangat “demokratis”. Dengan “kedashyatan” kuahnya yang fenomenal terkadang tanpa sadar, kuah cotonya yang habis duluan serta beberapa ketupat. Seingat saya, dulu, untuk nambah kuahnya saja tidak ada tambahan biaya. Tak heran, walaupun hanya menyantap coto semangkuk, bisa jadi ketupatnya lebih dari lima.

Saya masih ingat betul, waktu mahasiswa dulu, dengan keringat bercucuran didahi dan wajah “ditabah-tabahkan” saya berteriak lantang ke sang penjual coto : “Paakk, tambah kuahnya!”. Dan sang penjual dengan langkah tergopoh-gopoh mendatangi saya, mengambil mangkuk coto dan mengisinya kembali dengan kuah. Ketika menyodorkannya kembali, tatapan sang penjual begitu memilukan seakan-akan berkata: kasihan-banget-adik-mahasiswa-ini-duitnya-bokek-buat-nambah-satu-mangkuk-coto-lagi-dan-hanya-minta-tambah-kuahnya-saja . Kalau ditanya bagaimana dengan sekarang? Hmmm…gengsi dong nambah kuahnya lagi! hehehe.

Kawan saya sampai geleng-geleng kepala melihat sepuluh bungkus ketupat yang saya santap berada di samping mangkuk coto yang sudah kosong melompong. Tak jarang, kami–diantara para “coto mania” bertaruh siapa yang paling banyak menyantap ketupat–dengan kata kunci tersendiri. Bila 1:5 berarti 1 coto 5 ketupat, 1 : 10 berarti 1 coto, 10 ketupat. Dan, guess what? Terkadang justru saya yang bisa memenangkan “pertandingan” itu. Mengenang kembali peristiwa tersebut mendadak saya jadi tersenyum getir lalu mengelus perut yang kian membuncit ini dan tak heran sampai dapat julukan “Daeng Battala” alias “Abang Berat” dari teman-teman.

Menyantap Coto Makassar bagi saya juga merupakan obat pilek paling mujarab. Bagaimana tidak? Dengan racikan bumbunya yang menggelitik lidah menjadi obat manjur untuk mengusir flu atau pilek. Biasanya, mengawali “terapi” ini saya menambahkan sambal yang lumayan banyak dan percaya atau tidak, meski sudah ber-“hash-hush” kepedasan dengan keringat bercucuran, pilek pun pergi menjauh.

Saya bersyukur, saat ini, tak jauh dari tempat kerja saya di Cilandak Commercial Estate terdapat warung Coto Daeng Memang di Jalan Ampera Raya (seberang SMU Sumbangsih) . Paling tidak seminggu dua kali saya akan “parkir” disana. Cukup hanya 5 menit dicapai dengan naik angkot no.36 dari pintu gerbang Cilandak Commercial Estate.

Warung coto ini sudah sangat terkenal, bahkan sudah membuat blog sendiri di Multiply. Tidak hanya Coto, warung ini juga menyediakan hiangan khas Makassar lainnya seperti Sop Konro, Sop Saudara, Es Pallubutung, Es Pisang Ijo, dan lain-lain. Tempat tersebut kerap menjadi arena kopdar dan bernostalgia bersama kawan-kawan asal Makassar.

Saat ini, memang saya berusaha mengurangi porsi makan coto makassar. Sebab karena bahan dasarnya dari jeroan sapi beserta dagingnya, coto tidak dianjurkan bagi penderita tekanan darah tinggi, kolesterol, asam urat dan penyakit jantung. Apalagi bagi seseorang yang tengah menjalani program diet. Tapi sesekali tidak apalah. Pokoknya yang penting dengan porsi “terukur”.

Jadi, kapan kita “Nyoto” lagi? 

Related Posts
MALAIKAT JUGA TAHU, SIAPA YANG JADI JUARANYAA..
Saya sudah memiliki reputasi tersendiri sebagai seorang tukang jahil. Waktu masih sekolah dulu, beberapa kali saya melakukan aksi-aksi usil yang menyebabkan seseorang jadi korban. Tapi kadang-kadang juga justru malah saya yang ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2011 (6) : JABABEKA MOVIELAND & HARAPAN BLOGGER SEBAGAI HATI NURANI MASYARAKAT INDUSTRI
uaca begitu cerah menyongsong kedatangan rombongan peserta Amprokan Blogger 2011 yang terdiri atas 3 bis di Movieland Kota Jababeka, Minggu (18/9). Rombongan disambut dengan ramah oleh tim Marketing Kota Jababeka ...
Posting Terkait
BUKU “98-99”: REKONSTRUKSI FAKTUAL DEMO MAHASISWA UNHAS DI MAKASSAR PADA MASA AWAL REFORMASI
Judul Buku : 98-99 -  "Catatan Kemahasiswaan Seorang Pembantu Rektor"Penulis : Prof. DR. Amran Razak, SE, MscPenerbit: SunriseEditor : Zulkarnain Hamson & Andi Aisyah LambogeJumlah Halaman : 215 halaman + ...
Posting Terkait
DUKA CITA MENDALAM UNTUK KORBAN GEMPA DI SUMATERA BARAT
Sedih sekali hati ini saat menyaksikan tayangan televisi yang menampilkan sejumlah kota di Sumatera Barat luluh lantak akibat gempa dashyat yang melanda kemarin sore (30/09).Reruntuhan bangunan, anak-anak yang menangis ketakutan dan ...
Posting Terkait
RESENSI BUKU “ARUS DERAS” : SENARAI KISAH TENTANG MISTERI CINTA DAN HIDUP YANG TAK MUDAH
Judul Buku : Kumpulan Cerpen “Arus Deras” Karya : Agnes Majestika, Ana Mustamin, Kurnia Effendi, Kurniawan Junaedhie Jumlah halaman : 172 halaman Penerbit : Kosa Kata Kita, 2017 ISBN : 978-602-6447-16-6 KETIKA buku ini tiba ...
Posting Terkait
Dalam perjalanan pulang ke rumah tadi malam, saya terlibat pembicaraan menarik dengan seorang bapak diatas bis Tunggal Daya jurusan Lebak Bulus-Bekasi. Semula kami berbincang hal-hal ringan seputar pekerjaan dan kehidupan ...
Posting Terkait
TELAH TERBIT MAJALAH ONLINE BLOGFAM EDISI JULI 2012
Alhamdulillah, akhirnya, hari ini terbit juga Majalah Online Blogfam edisi Juli 2012. Saya sangat lega karena sebagai penanggung jawab/pemimpin redaksi edisi ini, saya sudah berhasil menunaikan tugas, meski terbitnya terlambat (harusnya ...
Posting Terkait
JURUS “ANTI MATI GAYA” HADAPI KRISIS GLOBAL (Dari Seminar Export Import DHL Express)
Pada Hari Selasa (24/3) lalu, saya berkesempatan menghadiri Seminar Setengah Hari mengenai Export Import yang diselenggarakan oleh PT Birotika Semesta (DHL Express) bertempat di Ballroom 1 Hotel Ritz Carlton Kawasan ...
Posting Terkait
Seperti yang pernah saya lakukan sebelumnya, Insya Allah, pada Ramadhan 1429 H tahun ini, saya kembali menulis ide cerita sinetron serial yakni "DIMAS dan RAKA" (ditayangkan di Global TV setiap pukul ...
Posting Terkait
BLOG AWARD ALA “KOMUNITAS BLOGGER MAKASSAR” ANGINGMAMMIRI
Komunitas Blogger Makassar, Anging Mammiri yang akan merayakan ulangtahunnya yang kedua pada tanggal 25 November 2008 akan menyelenggarakan pemilihan anugerah blog terfavorit dan blog pendatang baru favorit 2008. Adapun syarat-syaratnya adalah: 1. ...
Posting Terkait
MALAIKAT JUGA TAHU, SIAPA YANG JADI JUARANYAA..
AMPROKAN BLOGGER 2011 (6) : JABABEKA MOVIELAND &
BUKU “98-99”: REKONSTRUKSI FAKTUAL DEMO MAHASISWA UNHAS DI
DUKA CITA MENDALAM UNTUK KORBAN GEMPA DI SUMATERA
RESENSI BUKU “ARUS DERAS” : SENARAI KISAH TENTANG
MAU PEMILU BENERAN GAK SIH?
TELAH TERBIT MAJALAH ONLINE BLOGFAM EDISI JULI 2012
JURUS “ANTI MATI GAYA” HADAPI KRISIS GLOBAL (Dari
IDE CERITA UNTUK SINETRON SERIAL RAMADHAN 1429 H
BLOG AWARD ALA “KOMUNITAS BLOGGER MAKASSAR” ANGINGMAMMIRI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *