DARI PELUNCURAN BUKU PAK CHAPPY HAKIM & KOPDAR KETIGA KOMPASIANA : WHAT A WONDERFUL WORLD !

I see trees of green…….. red roses too
I see em bloom….. for me and for you
And I think to myself…. what a wonderful world.

I see skies of blue….. clouds of white
Bright blessed days….dark sacred nights
And I think to myself …..what a wonderful world.

Suara bariton serak-serak basah ala Louis Amstrong sang blogger Kompasiana Pak Prayitno Ramelan mengalun lantang, syahdu dan merdu di Airman Planet Hotel Sultan, mengantar imaji hadirin yang hadir pada acara Peluncuran Buku Pak Chappy Hakim (CH) berjudul “Cat Rambut Orang Yahudi”, mantan Kepala Staf Angkatan Udara RI yang merupakan rangkaian tulisan-tulisan beliau di blog Kompasiana, Sabtu (1/8).

Ya, akhir pekan ini kehebohan tengah berlangsung disana. Peluncuran buku Pak CH yang juga digandengkan dengan kopi darat Kompasiana ketiga, sangat meriah dan sarat dengan nuansa kekeluargaan yang kental. Mulai dari purnawirawan TNI bintang 4, politisi, wartawan, mantan wartawan, pengusaha, artis, karyawan swasta, pegawai negeri, ibu rumah tangga bahkan anak SMP (Ammar, sang blogger cilik Kompasiana) kumpul menjadi satu dalam sebuah pertemuan yang sungguh takterlupakan sepanjang hidup.

Acara dibuka tepat pukul 11.00 dimulai dengan kata pengantar dari Pak Taufik Mihardja (Direktur Kompas dot com). yang menyatakan kebanggaan atas capaian blog Kompasiana yang usianya belum genap setahun ini. “Fenomena Kompasiana benar-benar, beyond of our expectation”, tuturnya dengan mata berbinar.

Setelah itu tampil Mas Iskandar Zulkarnaen atau yang dikenal sebagai IskandarJet yang memperkenalkan perkembangan Kompasiana dan desain/layout teranyar blog keroyokan tersebut. Sejak ide blog publik dimana orang biasa non jurnalis Kompas bisa berkontribusi di Kompasiana, dilontarkan oleh Pak Prayitno Ramelan, 10 Oktober 2008, Kompasiana mengalami perkembangan yang sangat signifikan.

Saat sekarang anggota terdaftar kompasiana 5310 orang, unique visitor 1.583.799, total kunjungan 2.908.156, total buka halaman (page view) 5.771.039 sampai hari ini. Sementara lama kunjungan rata-rata 00:04:24 dan kunjungan baru mencapai 54.43%. Bila pada 3 September 2008 kunjungan hanya 56 page views per hari maka sekarang sudah mencapai 77.215/hari. Luar biasa!.

Kedepan Kompasiana akan diarahkan menjadi Kanal Blogger dan Indie Journalist, dan pada desain/Lay Out yang baru nanti akan mengakomodir Laporan/Ulasan warga serta dibagi per tema tulisan atau interest penulis (misalnya soal politik, ekonomi, budaya, gaya hidup, sastra, dll). Format baru yang ditampilkan sangat keren dan mengundang decak kagum karena di tampilan barunya nanti yang akan digelar sekitar 2-3 bulan mendatang, memberikan nuansa baru Kompasiana yang lebih segar dan ekspresif.

Setelah paparan dari Mas Iskandar, tampil ke atas panggung Pak Chappy Hakim, Pak Taufik Mihardja, Kang Pepih Nugraha dan Pak Effendy Gozali sang penggagas Republik Mimpi serta pengulas buku pak Chappy. Sebelum bedah buku dilaksanakan hadirin menyaksikan tayangan slide pesawat-pesawat tempur diiringi lagu “I Am Alive” dari Celine Dion yang sungguh menggetarkan sukma.

Setelah itu Pak Chappy Hakim, sang “real blogger” Kompasiana menyampaikan pengantar peluncuran bukunya. Menurut mantan KSAU RI ini, Kompasiana adalah sebuah “Melting Point” yang sangat dimana sekat-sekat dan arogansi sektoral menjadi cair dalam suasana yang hangat dan bersahabat. Beliau mengaku menulis di Kompasiana merupakan sebuah ajang baginya untuk tidak hanya menyampaikan ide dan pemikiran juga sebagai wahana diskusi yang berharga bagi perkembangan bangsa ini.

Acara Peluncuran buku ini berlangsung sangat santai dan penuh canda tawa. Pak Effendy Gozali sangat piawai menyajikan materi secara komunikatif dan segar. Menurut Pak Effendy, dimasa depan, jurnalisme akan menjadi milik warga biasa. Dimana seseorang bisa menyampaikan opini dan pendapatnya melalui tulisan diblog. Dalam kajian komunikasi, blog menghadirkan spirit “well informed society”, dan kehadiran Kompasiana sungguh tepat mengakomodir semangat tersebut.

Dalam ulasannya Pak Effendy menyatakan buku Pak CH, selain sarat makna, cerdas, menghibur, juga sangat humanis. Beliau mencontohkan tentang budaya ABS (Asal Bapak Senang) yang begitu kental dan diceritakan begitu menarik dan mengalir oleh Pak CH. Misalnya bagaimana ketika seorang Jenderal bintang 4 yang hobi makan singkong dan untuk itu anak buahnya selalu menyediakan hidangan singkong untuknya bahkan menyiapkan singkong dalam mobil sang jenderal. “Sampai-sampai sang Jenderal menceritakan, walau gemar singkong, saya tidak berarti tidak suka Kentucky Fried Chicken!”, kata Pak Effendy kocak dan disambut gelak tawa hadirin. Pengalaman pak CH juga dijadikan salah satu contoh ABS. Dimana setiap kali pertandingan Tenis bersama sang anak buah, Pak CH selalu menuai kemenangan. Lain halnya saat berhadapan dengan petinggi TNI yang lain, dimana pak CH senantiasa keok dilapangan. Sejak itu Pak CH menyampaikan kepada sang anak buah yang akan bermain tenis dengannya untuk melakukannya secara sportif tidak melihat pada status jabatan yang disandangnya.

Menutup uraiannya, Pak Effendy menyampaikan harapan agar Pak CH walau diusianya yang tidak muda lagi untuk tetap menulis. “Saya harap unsur “C” pada nama Pak Chappy menjelma menjadi “Consistent”, jadi bisa dimaknai sebagai kata “Consistent dan Happy” ,” ujar Pak Effendy yang disambut tepuk tangan hadirin serta senyum khas Pak Chappy.

Setelah acara tersebut, tampil wakil dari Museum Rekor Indonesia (MURI) yang menyampaikan “Ijazah MURI” bernomor 3840 kepada Pak Chappy Hakim sebagai Marsekal/Jenderal pertama yang tulisan di blog diterbitkan menjadi buku. Pak CH menerima penghargaan itu dengan sumringah. “Penghargaan ini saya persembahkan untuk kita semua, untuk Kompasiana!”, ujar Pak CH terharu.

Sekitar 150-an orang yang hadir dalam acara tersebut spontan bertepuk tangan riuh. Ini memang sebuah pencapaian yang fenomenal dan layak dirayakan.

Acara makan siang berlangsung dalam suasana meriah. Apalagi Pak Chappy menampilkan kemampuannya bernyanyi dan memainkan alat Saxophone. Di kesempatan itu, Pak Pray–nama mesra Pak Prayitno Ramelan yang juga senior satu tahun diatas Pak CH–menyanyikan lagu yang dipopulerkan Louis Amstrong “What A Wonderful World” sebagai refleksi atas keindahan dunia yang auranya terasa mengalir sejuk pada Kopdar Ketiga Kompasiana ini.

Tidak hanya pak CH dan pak Pray, ada pula Pak Taufik Mihardja dan Ibu Linda Djalil menyumbangkan suara emasnya dalam acara ini.

Yang paling berkesan buat saya adalah, dalam kesempatan tersebut, saya–yang pernah menyanyi mewakili Kompasiana pada peluncuran Wimax di Puspitek Serpong–didaulat kembali untuk tampil bernyanyi diatas panggung. Dan begitulah, kembali, dengan kaki agak gemetar, saya kembali naik panggung menyanyikan lagu andalan saya “My Way”. Yang membuat saya sedikit kaget, karena beat lagu “My Way” yang biasanya lembut mendayu-dayu, menjadi agak cepat. Tapi tak apa, justru malah membuat saya kian bersemangat menyanyikannya dengan irama yang tidak biasa namun menghentak itu.

Setelah itu rangkaian acara lainnya adalah testimoni dan persembahan dari Blogger Kompasiana yang lain. Sang blogger cilik Kompasiana, Ammar, yang masih duduk di bangku SMP namun memiliki kemampuan menulis yang sangat memukau tampil kedepan menyampaikan kesan-kesannya bergabung bersama warga Kompasiana. Ada pula pak Unang Muchtar tampil membawakan puisi “Jangan Cengeng Jenderal!”, serta Marissa Haque Fawzi, artis dan politisi serta guest blogger Kompasiana menyampaikan pendapatnya.

Secara keseluruhan acara ini sangat berkesan buat saya. “Melting Point” Kompasiana benar-benar menemukan makna sejatinya dimana tak ada sekat-sekat birokratis serta arogansi sektoral yang menghalangi setiap penggiat Kompasiana bertemu dan berinteraksi. Seperti biasa dan sudah jadi “tradisi” para blogger, menjelang acara berakhir, kami semua berfoto-foto.

Setelah acara, sebagian blogger Kompasiana diundang Mas Yulyanto yang kebetulan berulang tahun untuk makan bakso di warung dekat Lapangan Tembak Senayan. Dihadiri oleh sekitar 20 orang, acara ini berlangsung sangat meriah dihiasi canda dan tawa. Kami berfoto didepan tiang bendera dekat warung bakso Lapangan Tembak Senayan.

Sungguh, saya tak ingin kemesraan dan kebersamaan seperti ini cepat berlalu.

Selamat atas peluncuran bukunya Pak Chappy dan Ditunggu Kopdar Kompasiana berikutnya !! 

Related Posts
WAWANCARA DI PENERBITAN KAMPUS IDENTITAS UNHAS EDISI AKHIR DESEMBER 2012
ibawah ini adalah potongan Penerbitan Kampus "Identitas" UNHAS Makassar yang sudah mewawancarai saya pada kesempatan membawakan materi tentang blogging awal Desember tahun lalu. Wawancara ini dimuat di suratkabar kampus tertua ...
Posting Terkait
OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)
Seusai Makan Siang, saya langsung "diculik" secara sukarela oleh kawan lama saya satu SMP dan SMA dulu, Muh.Irdan AB dan istri serta Rinsy Nilawati yang juga kebetulan hadir dalam Seminar ...
Posting Terkait
KATA MEREKA TENTANG BLOG SAYA
Sungguh riang hati saya di bulan "kasih-sayang"ini. Beberapa rekan, baik dari Komunitas Blogger Makassar Anging Mammiri juga dari Majalah Online Blogfam mereview blog saya, sebagai wujud tanda kasih untuk saya. Thanks guys! Kegiatan ...
Posting Terkait
BERSAMA KITA BISA, DI WETIGA
  Si Battala menerima tumpeng dari si Gembul. Sementara Mas Ndoro menyaksikan sembari tertawa terpingkal (foto by Pepih Nugraha)    Jum'at malam (24/10) saya menghadiri perhelatan dalam rangka peresmian ...
Posting Terkait
KETIKA PARA BLOGGER BERPESTA
Blitz Megaplex yang berlokasi di Lantai 8 Grand Indonesia tak jauh dari Bundaran HI Jalan MH.Thamrin Jakarta, pada Hari Sabtu,27 Oktober 2007 mendadak gegap gempita “dikerubuti” para blogger Indonesia yang ...
Posting Terkait
Sang Pemenang Grup Lomba Historia dalam Sumpah Pemuda 2.0
Lapangan hijau yang terletak didepan aula Museum Kebangkitan Nasional usai deklarasi Sumpah Pemuda 2.0 terlihat ramai oleh para blogger yang begitu antusias mengikuti lomba Historia, sebuah lomba interaktif bernuansa napak ...
Posting Terkait
Kejadian 7 tahun silam kembali membayang hari ini, saat menulis entry blog memperingati kelahiran putra pertama saya Muhammad Rizky Aulia Gobel, 25 November 2009. Saya masih ingat betul momentum-momentum indah ...
Posting Terkait
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
Keterangan Foto : Reog Ponorogo sedang beraksi, hasil karya Domi Yanto, Dji Sam Soe Potret Mahakarya Indonesia iang menjelang. Namun terik mentari yang menyengat hari itu, Minggu (29/9) tak mengurangi ...
Posting Terkait
ROMANTIKA MUDIK KE MAKASSAR (2) : MENIKMATI SENJA TERAKHIR RAMADHAN DI PANTAI LOSARI
i penghujung Ramadhan 1434 H, Rabu (7/8), saya menikmati sajian sahur yang dibuat oleh isteri dan ibu saya dengan penuh rasa syukur. Betapa damai rasanya hati ini menyaksikan kedua orang ...
Posting Terkait
TIADA LAGI NASI KUNING LEZAT ALA MAMA KUNI
eusai menunaikan sholat Subuh tadi pagi, Jum'at (20/12), saya dikagetkan oleh dering suara telepon dari adik saya Budi di Balikpapan. "Mama Kuni meninggal dunia dini hari tadi jam 02.25", kata Budi ...
Posting Terkait
WAWANCARA DI PENERBITAN KAMPUS IDENTITAS UNHAS EDISI AKHIR
OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)
KATA MEREKA TENTANG BLOG SAYA
BERSAMA KITA BISA, DI WETIGA
KETIKA PARA BLOGGER BERPESTA
CATATAN TERTINGGAL DARI SUMPAH PEMUDA 2.0 (Bagian Kedua)
SELAMAT ULANG TAHUN KETUJUH, JAGOANKU!
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
ROMANTIKA MUDIK KE MAKASSAR (2) : MENIKMATI SENJA
TIADA LAGI NASI KUNING LEZAT ALA MAMA KUNI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *