PROFESIONAL BLOGGER, PILIHAN KARIR MASA DEPAN

aKetatnya persaingan di dunia kerja dewasa ini akibat terbatasnya lapangan pekerjaan, belum lagi ditambah dengan Krisis Keuangan Global yang menyebabkan efek berantai berupa pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan sebagai ekses karena perusahaan tidak mendapatkan order dari customer menjadi salah satu potret buram yang tengah melanda negeri kita saat ini. Banyaknya tenaga terdidik yang menganggur akibat tak mampu bersaing mendapatkan pekerjaan yang cocok dengan disiplin ilmu yang digelutinya selama menempuh pendidikan, menjadi sebuah fenomena yang lazim dan tentu saja sangat memprihatinkan kita semua.

Padahal, dibalik “mendung” yang menggayut itu, sesungguhnya ada seberkas cahaya cerah sebagai salah satu peluang alternatif dalam memperoleh duit dari sebuah pekerjaan yang tak terikat oleh aturan-aturan formil perusahaan, bebas memilih jam kerja, tidak perlu capek-capek bermacet ria dijalan, santai (tapi serius tentu saja) bekerja walau cukup pakai sarung atau celana pendek dan hanya cukup bermodalkan komputer dan koneksi internet.

Ya, Menjadi Profesional Blogger. Profesi ini bisa diartikan sebagai blogger yang dibayar untuk setiap tulisan spesifik yang dibuatnya dan ditayangkan di blog/situs tertentu sesuai dengan tema atau topik diemban oleh situs/blog yang bersangkutan. Sejumlah blog/situs menyediakan bayaran mahal bagi para blogger yang menulis dengan konten yang menarik dan atraktif di blog tersebut.

Budi Putra salah satu contohnya. Mantan wartawan Tempo yang dikenal sebagai Profesional Blogger full time pertama di Indonesia ini menjadikan profesi tersebut sebagai lahan untuk mencari nafkah. Dengan menjadi “paid blogger” atau blogger yang dibayar untuk mengisi posting di blog-blog tertentu, Budi lebih enjoy dalam bekerja. Meski sebagai professional blogger menuntutnya harus menulis setiap hari dan tak kenal libur, namun ia bisa mengerjakan semuanya dimana saja, ditempat yang ia suka. Bisa dirumah, café dll.

Meskipun begitu, menjadi blogger professional tidak semudah yang dibayangkan.

Bila seseorang ingin menekuni profesi ini, maka ia mesti mengerti topik tertentu yang dibahas atau diulasnya (misal soal teknoiogi komunikasi, elektronik, otomotif, dll), punya kemampuan menulis, dan ngeblog, serta dapat menulis dalam bahasa Inggris (ini karena sebagian besar lowongan Profesional Blogger berasal dari luar negeri). Dilain pihak, kecepatan dan ketepatan penyajian juga dituntut bagi seorang blogger professional. Layaknya jurnalis media, ia dituntut untuk lebih kreatif dan duluan dalam mencari untuk kemudian menuliskan sebuah topik hangat yang tengah dibahas di masyarakat atau terkait dengan peluncuran produk tertentu. Apa yang disajikan menjadi “breaking news” dan ini menjadi kan blog yang diisinya semakin dihargai bahkan menjadi rujukan bagi blog/situs internet lain.

Jika seorang blogger professional menjadi memahami secara mendalam topik yang ditulisnya, maka akan menjadi nilai tambah tersendiri bagi kompetensinya dan tentu saja berpotensi meningkatkan “page view” pada blog yang bersangkutan. Tingginya “page view” akan bermuara pada kian bertambahnya popularitas blog tersebut sehingga ikut pula menaikkan nilai tawar bagi para pemasang iklan.

Konsistensi untuk menulis posting juga diperlukan.Kesanggupan untuk memenuhi persyaratan posting menjadi hal penting bagi seorang professional blogger. Keseriusan sang blogger untuk memenuhi syarat posting yang sudah ditetapkan (misalnya 2 posting tulisan per hari) dinilai dari seberapa banyak ia meningkatkan atau setidaknya mempertahankan target tersebut.

Dengan semakin luas dan membaiknya koneksi internet di Indonesia saat ini maka semakin mendukung pula aktifitas Profesional Blogger dalam melaksanakan tugasnya. Terlebih dengan kian merebaknya aktifitas serta interaksi jaringan komunitas berbasis internet yang tumbuh subur belakangan ini menjadi potensi pasar luar biasa dalam menarik pengunjung blog.

Namun pasti selalu ada saja kendala yang menghadang.

Pada sebuah kesempatan wawancara saya bersama Budi Putra di Majalah online Blogfam beliau menyatakan, Hambatan terbesar bagi seorang blogger Indonesia yang ingin menjadi professional blogger adalah keterampilan menulis yang masih pas-pasan.

Blog, kata Budi yang kini menjadi CEO Asia Blogging Network , hanyalah media baru. Ia sebenarnya mirip dengan koran atau majalah, hanya saja ini formatnya online. Lebih repot lagi, karena sifatnya, tulisan-tulisan di blog harus lebih padat, ringkas dan mengena. Dan itu bukanlah pekerjaan yang gampang.

Celah untuk menjadi Blogger Profesional sangat terbuka saat ini. Untuk memperkaya konten, berbagai situs internet dan blog di Amerika atau Eropa, justru mencari “paid blogger” asal Asia yang akan menulis dengan perspektif dan sudut pandang yang berbeda.

Silahkan anda mampir ke situs lowongan pekerjaan untuk profesi tersebut di www.jobs.problogger.net atau http://jobs.freelanceswitch.com/categories/3, atau silakan anda mengetikkan kata kunci yang terkait dengan peluang kerja sebagai blogger professional di mesin pencari internat, maka anda akan menemukan begitu besar daftar peluang kerja bagi profesi ini.

Bagi yang memiliki kemampuan berbahasa Inggris pas-pasan, dapat mencoba www.reviewmu.com yang digagas oleh Cosa Aranda Network (www.cosaaranda.net) yang berbahasa Indonesia.

Anda Tertarik Jadi Profesional Blogger?

Sumber Gambar 

Related Posts
AMPROKAN BLOGGER 2010 (7) : EDUKASI DAN PENGALAMAN KUNCI PENERAPAN CYBERCITY
Di Hari terakhir Amprokan Blogger 2010, Minggu (7/3) para peserta terlihat tetap segar dan bersemangat. Rombongan peserta dari komunitas blogger daerah yang menginap di Asrama Haji Bekasi diangkut dengan satu ...
Posting Terkait
MENGGAGAS STRATEGI PROMOSI ONLINE PARIWISATA SUL-SEL
ak dapat dipungkiri, perkembangan aktifitas dan interaksi online di Indonesia terus berkembang secara gesit dan eksponensial. Tahun lalu, berdasarkan informasi yang saya peroleh lewat tautan ini, menggambarkan sangat jelas profil "kekuatan" ...
Posting Terkait
SEHARI MENJELANG KOPDAR PERDANA KOMPASIANA
Tak sabar rasanya untuk mengikuti Kopi Darat (Kopdar) pertama para pemerhati (pembaca dan penulis) Kompasiana yang akan dilaksanakan besok, Sabtu, 21 Februari 2009 bertempat di Gedung Bentara Budaya Jakarta, ...
Posting Terkait
AHA MOMENTS SKYSCANNER : APRESIASI KEARIFAN LOKAL, KEHANGATAN KOLEGIAL DAN BELAJAR HAL BARU
“The use of traveling is to regulate imagination with reality, and instead of thinking of how things may be, see them as they are.” – Samuel Johnson enar adanya apa yang ...
Posting Terkait
BRIPTU NORMAN, PIYO-PIYOHU NGANA UTI ?
Tune, Piyo-Piyohu Ngana Uti ? emikian ucapan yang kerap saya dengar dari ayah saya di Makassar pada ujung telepon saat menanyakan kabar saya bersama keluarga di Cikarang. Ucapan dalam bahasa ...
Posting Terkait
MENIKMATI PESONA PERUMAHAN BINTARO JAYA DALAM ONE DAY BLOGGER TOUR
atahari bersinar begitu cerah di Hari Sabtu (22/6) ketika saya bersama sejumlah blogger berkumpul di fX Plaza Jl.Jenderal Sudirman Jakarta Selatan untuk berkumpul kemudian bersama-sama berangkat menuju Perumahan Bintaro Jaya. ...
Posting Terkait
AYO IKUT : LOMBA FOTO, LOMBA PENULISAN DAN BLOG AWARD DI PESTA BLOGGER 2009
Kawan-kawan Tepat di Hari Kemerdekaan RI ke-64 kemarin, Panitia Pesta Blogger mengumumkan 3 ajang kompetisi sekaligus yaitu Lomba Foto, Lomba Penulisan dan XL Blog Award. Detailnya sebagai berikut: 1. LOMBA FOTO Kabar gembira ...
Posting Terkait
CINTA POHON DAN UPAYA MENUMBUHKAN KECERDASAN EKOLOGIS
Happy Birthday Pohon Happy Brthday Pohon Happy Birthday, Happy Birthday, Happy Birthday, Pohoooon.. Lucu? Aneh? Tapi inilah sebuah kenyataan yang terjadi,  justru secara mengharukan, dalam perayaan Ulang Tahun Kedua Botanical Garden Kota Jababeka terkait ...
Posting Terkait
KOPDAR II KOMPASIANA : KEHANGATAN SEBUAH “RUMAH SEHAT”
Edi Taslim (General Manager Kompas Cybermedia) didampingi Pepih Nugraha memberikan penjelasan soal Kompas Phone dan QR Code Kompas dalam kesempatan Kopdar kedua Kompasiana bertempat di JHCC, Minggu,14 Juni 2009 Hari Minggu ...
Posting Terkait
Akhirnya, buku yang ditunggu-tunggu itu terbit juga! Ya, satu tulisan saya dimuat dalam buku kompilasi tulisan inspiratif karya para penggiat situs Ngerumpi dot com. Buku ini sudah beredar di sejumlah toko ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2010 (7) : EDUKASI DAN PENGALAMAN
MENGGAGAS STRATEGI PROMOSI ONLINE PARIWISATA SUL-SEL
SEHARI MENJELANG KOPDAR PERDANA KOMPASIANA
AHA MOMENTS SKYSCANNER : APRESIASI KEARIFAN LOKAL, KEHANGATAN
BRIPTU NORMAN, PIYO-PIYOHU NGANA UTI ?
MENIKMATI PESONA PERUMAHAN BINTARO JAYA DALAM ONE DAY
AYO IKUT : LOMBA FOTO, LOMBA PENULISAN DAN
CINTA POHON DAN UPAYA MENUMBUHKAN KECERDASAN EKOLOGIS
KOPDAR II KOMPASIANA : KEHANGATAN SEBUAH “RUMAH SEHAT”
AYO BELI, BUKU “KEROYOKAN” TERBARU SAYA : BERBAGI

8 comments

  1. Disamping peluang, profesi sebagai blogger pro juga penuh tantangan. Tantangan yang paling mendasar adalah kita harus berani keluar dari konteks passion. Misalnya, ketika kita sama sekali awan dengan dunia otomotif tiba-tiba mendapatkan job untuk membuat konten tentang otomotif.

    Ini menantang, kita diberikan tawaran yang sama sekali bukan bidang kita. Tapi, ini juga peluang. Bisa saja kita mengabaikan dan melewatkannya dengan begitu saja, tidak mau ambil resiko yang bukan bidangnya, lalu ‘keukeuh’ konsisten dengan selera, kemampuan dan passion yang ada saja, alhasil kita tidak akan pernah bisa berkembang.

    Semakin giat meningkatkan kemampuan diri, semakin lebar peluang membuka kesempatan untuk kita.

    Hupppttthh… blogger pro memang tidak mudah, tapi juga menjanjikan.

    Mantap nih Daeng, mudah-mudahan Blogger Reporter bisa jadi jembatan selanjutnya. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *