PURI DAN JEJAK EPILOG INDAH YANG DITINGGALKANNYA


Kesedihan itu datang mendadak tadi pagi.Saat membuka halaman facebook saya, mendadak tatapan saya mengarah pada sebuah catatan pesan seorang kawan tentang berpulangnya Puri, salah satu penulis Kompasiana yang baru saja menambahkan saya sebagai salah satu kawannya 5 hari lalu karena Kanker Payudara yang dideritanya. Saya terpaku. Tak percaya rasanya. Dan ketika keharuan perlahan menyelusup pelan dihati, mata saya mendadak basah. Ada rasa kehilangan mengoyak jiwa.

Walau hanya tahu sosok Puri lewat Kompasiana secara virtual, kehadirannya terasa begitu dekat melalui tulisan-tulisannya yang ceria, khas ala anak muda dan menampakkan sikap pantang menyerah menghadapi penyakit berbahaya yang dideritanya: sesuatu yang patut saya jadikan teladan berharga dalam meniti perjalanan hidup ke depan dari gadis muda ini.

Saya kian kagum pada sosoknya, ketika mencoba menelusuri namanya lewat mesin pencari google dan menemukan blognya di www.ceritapuri.blogspot.com. Pada halaman profilnya di blog tersebut, lagi-lagi Puri menampilkan sikap optimisnya menghadapi hidup. Ia menulis :

Ini sekedar curahan hati Puri, yang selalu menantikan mentari esok selalu bersinar. Menemani Puri setiap hari dan membisikkan semangat dalam setiap kesempatan!!.

Luar biasa. Saya begitu mengagumi ketegaran sikapnya, meski kini, akhirnya ia tak bisa menantikan lagi mentari esok hari yang kerap membisikkan semangat untuknya disetiap kesempatan.

Puri yang bernama lengkap Puriwati Purasari Andono–mahasiswi komunikasi UGM angkatan 2006–telah wafat Kamis siang lalu sesaat setelah menjalani operasi kanker payudara. Ah, rasanya seperti baru saja saya membaca tulisan terakhirnya berjudul SUSI (Susu Siji) yang membuat saya tersenyum sendiri didepanmonitor komputer.

Puri dengan kocak dan bersemangat bercerita tentang pandangan sinis masyarakat tentang para penderita Kanker Payudara yang hanya punya sebelah payudara setelah salah satunya diangkat. Puri bertutur secara polos, ceria tapi spirit semangat dan keinginan berbagi yang terkandung dalam tulisan itu begitu kental dan dalam.

Pada postingnya yang lain di Kompasiana, Puri menulis tentang Oktober sebagai bulan Pink, sebuah bulan dimana Puri mengajak kesadaran para wanita untuk secara dini sadar pada resiko kanker payudara yangmenjadi urutan kedua penyakit mematikan setelah kanker leher rahim.

Puri bertutur lancar dan dengan penuh semangat mengajak pembacanya mengenakan pita pink sebagai lambang sosialisasi kesadaran internasional pada kanker payudara.

Pada sebuah tulisan diblognya berjudul “Jawaban Tuhan” hanya berselang beberapa hari sebelum kematiannya Puri menulis dengan lancar tentang “Pertemuannya dengan Tuhan” dan menanyakan sebuah pertanyaan bernuansa filosofis, Siapa gerangan yang akan memberikan Tuhan pahala atas kebaikan Tuhan sendiri.

Saya kutip tulisan Puri disini:

Kemaren Puri gak sengaja ketemu Tuhan (Duh… hiperbola bgt siy?) Trus Tuhan ngajak Puri ngobrol. Tau ga siy, suaranya lebih merdu dari Afgan loh… ^_^ Katanya Tuhan, Dia sudah baca tulisan Puri yang sebelum ini. Tuhan cuma ketawa aja ngebaca tulisan Puri. Hufh…. tapi Tuhan emang baik kuk, buktinya Dia kasih jawaban atas pertanyaan Puri yang nanyain siapa yang bakal kasih Tuhan pahala atas kebaikan Tuhan sendiri?

KataNya, Tuhan gak perlu dikasih pahala buat segala kebaikanNya. Eits…ada tapinya nih, jangan senang dulu. Jadi gini, karena Tuhan gak perlu dikasih pahala, Tuhan pengen kalo kita ni, sebagai ummatNya, harus bisa kasih yang terbaik dari apa yang kita semua miliki. Do the best istilahnya.

Kita mau jadi apa aja asal kasih yang terbaik dari segala kemampuan yang kita miliki, Tuhan udah seneng dengan itu. Kalo kamu cuma tukang parkir tapi melakukannya dengan ihlas, penuh dedikasi, dan do the best itu udah bisa bikin Tuhan senang. Ato kalo kamu jadi suster dan melakukan yang terbaik dari apa yang kamu punya, itu akan lebih dari sekedar bekerja mencari nafkah. Do the best, lakukan yang terbaik dari apapun yang kamu miliki. Kamu bakalan menghidupi pekerjaanmu, bukan hidup dari pekerjaan ^_^

Sungguh, batin saya tergetar membaca tulisan ini. Betapa Puri dengan penderitaan yang ia alami tetap berusaha mengungkapkan segala rasa syukur dan karunia yang diberikan Tuhan kepadanya dengansenantiasa berusaha berbuat yang terbaik, ikhlas dan penuh dedikasi. Tuhan memang tak membutuhkan ganjaran pahala atas segala kebaikan yang telah diberikan pada umatNya, namun kita, sebagai hambaNya patut memberikan yang terbaik dari apa yang kita punya sebagai refleksi syukur atas segala nikmat yang diberikan oleh sang Pencipta kepada kita. Dan tidak lantas menyerah putus asa karena penyakit berat yang diderita bahkan menyalahkan Tuhan atas apa yang sedang dialami.

Jejak tulisan yang ditorehkan almarhumah Puri menjadi sangat bermakna menandai epilog akhir hidupnya, dengan indah.

Puri adalah inspirasi. Puri adalah sebuah ikon blogger yang tetap memelihara semangat ditengah derita yang ia alami melalui keinginan berbagi melalui tulisan-tulisannya. 

Dokter Anugra Martyanto di Purwokerto, seorang blogger Kompasiana yang juga kerap menghadapi kegetiran saat pasien-pasien penderita kanker yang dirawatnya mengalami kematian berinisiatifuntuk “melestarikan” semangat Puri ini dengan membukukan tulisan-tulisannya bersama tulisan-tulisan blogger Kompasiana lainnya.

Dokter Anugra bahkan siap menjadi sponsor pendanaan penerbitanbuku itu. Keinginan ini mendapat dukungan penuh oleh admin Kompasiana, Pepih Nugraha sertajajaran penulis Kompasiana lainnya yang sepanjang kemarin dan hari ini menyajikan berbagai tulisan reflektif pasca kematian Puri dengan berbagai sudut tinjau dan perspektif.

Puri memang telah tiada, tapi jejak yang ditorehkannya lewat tulisan diblog menginspirasi banyak orangdan membuatnya tetap “hidup” dalam hati para pembacanya. 

Selamat Jalan Puri, semoga arwahmu mendapatkan tempat yang layak disisi Tuhan Yang Maha Esa dan semangatmu akan tetap abadi di dada kami semua.

Mengakhiri tulisan ini, saya mengutip bait syair Iwan Fals berjudul “Pulanglah” yang ditulis penyanyi legendaris idola saya ini untuk mengenang mengenang almarhum Munir, pejuang Hak Asasi Manusia yang meninggal diracun dalam sebuah perjalanan pesawat menuju Belanda dan saya kira sangat relevan mewakili spirit Puri mengilhami kita semua:

keberanianmu mengilhami jutaan hati

kecerdasan dan kesederhanaanmu

jadi impian

pergilah pergi dengan ceria

sebab kau tak sia-sia

tak sia-sia, tak sia-sia

pergilah kawan

pergilah pendekar

satu hilang seribu terbilang

patah tumbuh hilang berganti

terimalah sekadar kembang

dan doa-doa 

Related Posts
KOMPASIANA DAN IKHTIAR MEMBANGUN HARMONI
Kau membuatku mengerti hidup ini Kita terlahir bagai selembar kertas putih Tinggal kulukis dengan tinta pesan damai Kan terwujud Harmony... Segala kebaikan... Takkan terhapus oleh kepahitan Kulapangkan resah jiwa... Karena kupercaya... Kan berujung indah Suara Gitaris sekaligus Pencipta lagu ...
Posting Terkait
CATATAN DARI PELUNCURAN NOKIA N97
Selasa Malam (9/6), bertempat di Café Poste East Building Kawasan Lingkar Mega Kuningan Jakarta Selatan, saya diundang atas nama salah satu Blogger di Asia Blogging Network (ABN) ,untuk menghadiri Exclusive ...
Posting Terkait
MARI BERANTAS AKSI PENIPUAN LEWAT HANDPHONE & SITUS INTERNET PALSU !
ksi penipuan yang mengatasnamakan operator seluler kian marak akhir-akhir ini. Dalam sehari, saya sering menerima 2 hingga 4 kali SMS penipuan yang menyatakan saya mendapatkan hadiah menggiurkan dan diminta menghubungi ...
Posting Terkait
BUKU “98-99”: REKONSTRUKSI FAKTUAL DEMO MAHASISWA UNHAS DI MAKASSAR PADA MASA AWAL REFORMASI
Judul Buku : 98-99 -  "Catatan Kemahasiswaan Seorang Pembantu Rektor"Penulis : Prof. DR. Amran Razak, SE, MscPenerbit: SunriseEditor : Zulkarnain Hamson & Andi Aisyah LambogeJumlah Halaman : 215 halaman + ...
Posting Terkait
Dalam perjalanan pulang ke rumah tadi malam, saya terlibat pembicaraan menarik dengan seorang bapak diatas bis Tunggal Daya jurusan Lebak Bulus-Bekasi. Semula kami berbincang hal-hal ringan seputar pekerjaan dan kehidupan ...
Posting Terkait
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
Lihatlah gadis yang berjalan sendiri di pinggir sungai Lihatlah rambutnya yang panjang dan gaunnya yang kuning bernyanyi bersama angin Cerah matanya seperti matahari seperti pohon-pohon trembesi Wahai, cobalah tebak kemana langkahnya pergi (“Gadis dan Sungai”, ...
Posting Terkait
INVESTASI HULU MIGAS : MERETAS HARAPAN DALAM KETIDAKPASTIAN
“Investasi Hulu Migas kita sudah diambang kehancuran,” demikian keluh kawan saya, seorang praktisi migas dalam sebuah diskusi di sebuah gerai kopi di Cilandak. Tatap matanya terlihat suram, sembari menyeruput kopi ...
Posting Terkait
MENIKMATI MIE CELOR KHAS PALEMBANG
Kunjungan saya ke Palembang akhir pekan silam membawa saya kepada pengalaman baru merasakan kekayaan sajian kuliner kota itu. Tak hanya tekwan dan pempek, tapi juga mi celor yang sangat terkenal ...
Posting Terkait
BANK MANDIRI : MERENTANG HARAPAN, MENISCAYAKAN IMPIAN
da begitu banyak ekspektasi yang berkembang di benak saya dan istri seusai menikah di tahun 1999. Salah satunya yang begitu dominan adalah keinginan memiliki rumah sendiri, dan tak perlu lagi ...
Posting Terkait
HARI BLOGGER NASIONAL DAN TANTANGAN MASA DEPAN
Masih lekat rasanya dalam ingatan saya ketika saya menghadiri Pesta Blogger Pertama, 27 Oktober 2007 di Blitz Megaplex. Saya menjadi saksi dari sebuah sejarah pencanangan hari blogger nasional oleh ...
Posting Terkait
KOMPASIANA DAN IKHTIAR MEMBANGUN HARMONI
CATATAN DARI PELUNCURAN NOKIA N97
MARI BERANTAS AKSI PENIPUAN LEWAT HANDPHONE & SITUS
BUKU “98-99”: REKONSTRUKSI FAKTUAL DEMO MAHASISWA UNHAS DI
MAU PEMILU BENERAN GAK SIH?
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
INVESTASI HULU MIGAS : MERETAS HARAPAN DALAM KETIDAKPASTIAN
MENIKMATI MIE CELOR KHAS PALEMBANG
BANK MANDIRI : MERENTANG HARAPAN, MENISCAYAKAN IMPIAN
HARI BLOGGER NASIONAL DAN TANTANGAN MASA DEPAN

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *