KERJA KERAS DENGAN ENERGI KITA, DARI BANGSA SENDIRI


Pertamina Blog Contest
Dalam sebuah rekaman wawancara bersama sebuah TV swasta bersama Almarhum K.H.Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, sang mantan Presiden Republik Indonesia keempat yang wafat tanggal 30 Desember 2009 lalu itu dengan lugas menyatakan,”Kita sudah bisa menggunakan sumber daya manusia dan tenaga dari bangsa kita sendiri kok untuk mengelola serta mengeksplorasi sumber daya alam di Indonesia, tanpa harus selalu bergantung dari tenaga ahli dari luar negeri. Saya yakin dan kita mesti yakin untuk itu”.

Saya sempat terhenyak.

Pernyataan itu memang terkesan klise, namun ada “kekuatan” besar didalamnya. Gus Dur, menghimbau kita semua untuk mendayagunakan potensi serta sumberdaya alam dan manusia yang dimiliki oleh bangsa kita sendiri semaksimal mungkin demi kemaslahatan bersama tanpa harus selalu bergantung pada sumber daya dari luar negeri. Dengan prinsip “Kerja Keras Adalah Energi Kita” maka pernyataan almarhum Gus Dur tersebut bisa dimaknai sebagai upaya secara menyeluruh dan sistematis mendayagunakan potensi internal bangsa untuk mengelola dan mengembangkan sumber daya alam yang ada di Indonesia demi kepentingan dan kemajuan bangsa Indonesia.

Pertamina, sebagai badan usaha milik negara yang diberikan kewenangan untuk mengelola serta mengembangkan sumber minyak dan gas bumi di Indonesia menjadi sasaran utama untuk mewujudkan harapan tersebut.

Saya terkesan pada paparan “Road Map” Pertamina yang dimuat pada advertorial Majalah Tempo edisi 26 Oktober-1 November 2009 yang diuraikan dalam RJPP atau Rencana Jangka Panjang Perusahaan program 15 tahun kedepan (2008-2013). Disitu diungkapkan, Lima tahun pertama (2008-2013) Pertamina menargetkan menjadi Perusahaan Minyak Nomor satu di Indonesia. Untuk diketahui, dari sisi produksi menyak hingga September 2009 ini sudah menjadi nomor 2 setelah Chevron dan dari sisi produksi gas, menjadi nomor dua setelah Total.

Periode II (2013-2018) adalah bagaimana Pertamina membangun diri menjadi Perusahaan kelas wahid di kawasan Asia Tenggara. Tak cuma Asia Tenggara saja, sejak 2002-2009 dalam waktu singkat di kegiatan hulu, Pertamina sudah masuk ke kawasan Irak, Libya, Sudan, Qatar dan Australia. Pada tahun 2009, minimal ada 3 akuisisi Blok, dimulai dengan akuisisi penuh BP West Java dilepas pantai Jawa Barat, lalu kesuksesan 10% participating interest di Baster Manta Gummy Australia Selatan dan saat ini Pertamina menegosiasikan blok lain di sebuah negaraAsia Tenggara. Pada 2008 Pertamina juga melakukan investasi yang tidak sedikit dimana dari investasi yang sudah ditanamkan, akan mampu menghasilkan produksi 2-3 kali lipat lebih tinggi untuk mencapai produksi 1 juta barrel ekuivalen minyak dan gas dalam jangka waktu 15 tahun kedepan.

Pada Periode ketiga (2018-2023), posisi Pertamina diharapkan menempati kelas dunia bersama pemain-pemain lain. Salah satu caranya adalah mempersiapkan calon-calon pemimpin yang transformatif, memiliki pola fikir bisnis serta paham akan kemana Pertamina dibawa dalam 15 tahun kedepan atau bahkan kurang dari waktu tersebut.

Target capaian ini memang ambisius dan mungkin ada yang beranggapan masih dalam tataran konsep. Namun Pertamina telah menyiapkan “skuadron” khusus berupa anak-anak perusahaan yang akan berada di garda terdepan untuk mendukung Pertamina sebagai NOC (National Oil Company) nomor satu di negeri sendiri pada 2011 dengan strategi peningkatan pendapatan dan investasi yang cukup serta signifikan mulai dari sektor hulu, pengolahan hingga pemasaran dan niaga. Pada sektor hulu, ada Pertamina EP (Exploration & Production) yang mengelola ladang eksplorasi dan produksi Migas, ada juga Pertamina Hulu Energi (PHE) yang mengeksplorasi ladang-ladang migas diluar negeri serta PGE atau Pertamina Geothermal Energi yang mengelola pengusahaan energi panas bumi.

Lantas bagaimana Pertamina “membumikan” istilah “Kerja Keras Adalah Energi Kita” dalam perspektif penggunaan sumber daya manusia Indonesia sendiri dalam mendukung target capaian Pertamina sesuai “road map” yang disebutkan diatas?

Persoalan Kompetensi, kerap kali menjadi kendala dalam hal mencari tenaga kerja yang memiliki kualifikasi memadai untuk mengisi posisi-posisi strategis dan menentukan khususnya dibidang migas. Harus diakui, minimnya tenaga kerja handal asal Indonesia dibidang migas menjadi hambatan untuk merekrut tenaga kerja profesional asal Indonesia. Kalaupun ada, mereka lebih “melirik” tawaran perusahaan multinasional yang menawarkan gaji lebih tinggi.

Saya ingat, saya memiliki kawan yang sudah memiliki pengalaman cukup banyak dibidang migas, secara terang-terangan menyatakan lebih baik “nyangkul” di perusahaan migas asing ketimbang di negeri sendiri. Ia marah ketika saya mempertanyakan dimana nasionalismenya. Ia bilang, untuk soal ini dia tidak peduli bila ada seseorang yang menggugat nasionalismenya. “Saya bekerja profesional, itu berarti saya minta dibayar juga profesional,” sahutnya ketus.

Kawan saya mengungkapkan fakta bahwa, bayaran yang dia terima lebih banyak pada perusahaan asing diluar negeri dibanding yang ditawarkan di Indonesia. “Jumlahnya cukup signifikan,” katanya lirih. Namun kawan saya menyatakan,akan tetap siap kembali bekerja di Indonesia, mengabdi pada bangsa sesuai kompetensinya. “Kalau masih beda-beda tipis, saya tetap memprioritaskan bekerja disini, untuk Indonesia,” ucapnya mantap. Saya balas menggodanya kembali dengan berkata,”Masa’ sama bangsa sendiri mau itung-itungan sih?”. Dia hanya tertawa lebar.

Saya kira tidak hanya evaluasi dan meninjau ulang paket remunerasi buat tenaga-tenaga ahli berpengalaman asal Indonesia tetapi juga melakukan tinjauan kritis atas kinerja yang dilakukan. KPI (Key Performance Indicator) yang mengukur tingkat keberhasilan sebuah target menjadi sarana yang tepat untuk menakar efektifitas kinerja. Tentu saja penentuan KPI ini disertai kajian komprehensif dan rasional dengan membandingkan antara harapan dan kenyataan. Lagi-lagi untuk mencapai tersebut dibutuhkan kerja keras semua pihak.

Perluasan jaringan pelatihan dan pendidikan untuk kader-kader baru Pertamina menjadi hal yang sangat esensil untuk mempersiapkan basis tenaga kerja handal yang akuntabel. Kerjasama dengan lembaga pendidikan tidak hanya terbatas pada perekrutan karyawan baru namun juga dalam hal riset dan penelitian mesti digalakkan secara intens.

Promosi yang gencar untuk membangkitkan kesadaran membangun bangsa ini secara mandiri baik melalui offline maupun online –salah satunya melalui Kontes Blog ini— merupakan hal yang sangat positif dan mesti dikembangkan secara terus menerus.

Seperti Alm.Gus Dur, saya memiliki keyakinan, dengan kerja keras sebagai energi kita, target capaian yang diharapkan Pertamina dalam 15 tahun kedepan akan tercapai. Ikhtiar yang baik ini mesti terus digulirkan untuk “menggelitik” ruang sadar kita bahwa bangsa ini mesti bangkit penuh semangat dari keterpurukan, menatap optimis mentari cerah dibatas cakrawala sembari berseru mantap dalam hati untuk mencapai segala harapan dan tujuan dengan : Kerja Keras adalah Energi Kita !

Maju Terus Pertamina ! 

Related Posts
SELAMAT DATANG BLOG ULAS FILM !
epat tanggal 1 November 2016, saya meluncurkan blog baru di alamat http://ulasfilm.id. Ini adalah blog perdana saya berdomain .id, sebagai salah satu komitmen untuk menggunakan domain website Indonesia untuk menyebarkan ...
Posting Terkait
KOPDAR II KOMPASIANA : KEHANGATAN SEBUAH “RUMAH SEHAT”
Edi Taslim (General Manager Kompas Cybermedia) didampingi Pepih Nugraha memberikan penjelasan soal Kompas Phone dan QR Code Kompas dalam kesempatan Kopdar kedua Kompasiana bertempat di JHCC, Minggu,14 Juni 2009 Hari Minggu ...
Posting Terkait
PROFESIONAL BLOGGER, PILIHAN KARIR MASA DEPAN
Ketatnya persaingan di dunia kerja dewasa ini akibat terbatasnya lapangan pekerjaan, belum lagi ditambah dengan Krisis Keuangan Global yang menyebabkan efek berantai berupa pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan sebagai ekses ...
Posting Terkait
SELAMAT JADI BLOGGER, PAK JUSUF KALLA !
  Tadi malam saat membuka web Kompasiana, mendadak pandangan saya mampir di sebuah posting menyolok yang tersaji di sisi kanan. Sebuah gambar kecil, Wakil Presiden Republik Indonesia, Pak H.M.Jusuf Kalla tampak terlihat dengan gayanya ...
Posting Terkait
Masih ingat posting saya disini ? Ya, itu kisah tentang Puri seorang blogger Kompasiana yang "konon" telah wafat akhir bulan lalu karena kanker payudara yang dideritanya. Kematiannya yang mendadak begitu mengharu biru semua orang, termasuk ...
Posting Terkait
SEWA MOBIL KIKA, SOLUSI PRAKTIS RENTAL MOBIL MEWAH, HANDAL DAN PROFESIONAL
alam beberapa kesempatan, saya kerapkali di-"curhat"-i oleh sejumlah kawan soal susahnya mencari rental kendaraan mewah, handal dan profesional untuk melayani kebutuhannya mengantar tamu penting dari luar negeri selama perjalanan bisnis ...
Posting Terkait
IDBLOGNETWORK, SETELAH 2 TAHUN
ari ini, 1 Agustus 2012, IDBlognetwork (selanjutnya saya singkat IBN) berulang tahun yang kedua.  Perusahaan Startup lokal yang masih berusia belia ini telah menunjukkan prestasi luar biasa. Tidak hanya karena ...
Posting Terkait
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
Lihatlah gadis yang berjalan sendiri di pinggir sungai Lihatlah rambutnya yang panjang dan gaunnya yang kuning bernyanyi bersama angin Cerah matanya seperti matahari seperti pohon-pohon trembesi Wahai, cobalah tebak kemana langkahnya pergi (“Gadis dan Sungai”, ...
Posting Terkait
BATIK DAY, SEMOGA BUKAN EUFORIA SESAAT
Saya berbaju batik hari ini. Terlepas apakah ini adalah ekspresi sesaat merayakan sebuah euforia pencanangan batik sebagai bagian dari budaya bangsa dan diakui secara internasional serta tidak sekedar dipakai dalam acara-acara ...
Posting Terkait
SELAMAT DATANG BLOG ULAS FILM !
KOPDAR II KOMPASIANA : KEHANGATAN SEBUAH “RUMAH SEHAT”
PROFESIONAL BLOGGER, PILIHAN KARIR MASA DEPAN
SELAMAT JADI BLOGGER, PAK JUSUF KALLA !
VIDEO : SERUNYA TALKSHOW ANDALIMAN CITARASA DANAU TOBA
KETIKA PURI HANYALAH ILUSI
SEWA MOBIL KIKA, SOLUSI PRAKTIS RENTAL MOBIL MEWAH,
IDBLOGNETWORK, SETELAH 2 TAHUN
POHON TREMBESI : MENEBAR KESEJUKAN, MENUAI KETEDUHAN
BATIK DAY, SEMOGA BUKAN EUFORIA SESAAT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *