Waktu bergulir begitu cepat.

Tanggal 9 April 2010 besok, usia saya sudah memasuki 40 tahun. Sebuah usia yang oleh sebagian kalangan dinyatakan : “Life Begin at 40”.  Ungkapan yang kerap dimaknai sebagai “Kehidupan (berdimensi kesenangan duniawi) dimulai di usia 40, dimana karier seseorang telah berada di puncak setelah sekian lama giat bekerja keras, sebuah tahapan dimana tingkat kesejahteraan seseorang dianggap  sudah mapan dan kemudian siap memetik segala hasil keringat dan airmata sepanjang perjalanan kehidupannya.

Sesungguhnya, memasuki usia 40, bagi saya menjadi sebuah renungan berkurangnya “jatah usia”  di dunia yang fana ini, betapa tubuh dan vitalitas yang saya miliki sekarang perlahan tapi pasti kian rapuh karena penurunan fungsi organ tubuh  serta tak sama lagi ketika saya masih belia dan kemudian membuat saya membangun kontemplasi reflektif antara lain : sudah seberapa jauh saya berjalan, apa yang sudah dicapai, seberapa besar manfaat dan kontribusi yang sudah saya berikan kepada orang-orang terdekat dan masyarakat, seberapa siap saya menghadapi kematian yang tak tertebak  dan yang lebih penting lagi adalah sejauh mana kualitas takwa dan keimanan yang saya miliki kepada sang Khalik. Akumulasi perenungan semuanya tadi menjadi “amunisi” berharga untuk menapak langkah ke depan dengan lebih taktis dan optimis.

Saya mencoba melakukan napak tilas, perjalanan hidup saya, selama 4 dekade, sebagai wujud rasa syukur tak terhingga atas karunia usia yang dianugerahkan oleh Allah SWT dan telah membuat saya berada pada titik ini : usia 40 tahun.

9 April 1970

“KAMU lahir di sana, Nak. Di Rumah Sakit Bersalin Siti Khadijah, tepat didepan lapangan Karebosi,” demikian ungkap ibu saya, disebuah petang yang senyap sekitar dua puluh lima tahun silam saat saya menanyakan dimana tempat saya memekikkan tangis pertama ke dunia. “Waktu itu,” lanjut ibu saya lagi dengan pandangan mata menerawang,”langit Makassar begitu riuh dengan suara parade pesawat terbang di angkasa, karena ketika kamu lahir bertepatan Hari Bakti Angkatan Udara 9 April 1970. Banyak orang menyaksikan parade pesawat terbang itu dari lapangan karebosi. Begitu berisik suaranya hingga ke kamar bersalin, sampai-sampai suara tangismu seperti saling berlomba dengan deru pesawat terbang”.

Saya tercenung dan membayangkan hiruk pikuk suasana ketika itu, tentu saja termasuk histeria kedua orangtua saya menyambut kehadiran putra pertama mereka lahir ke dunia.

Pada sebuah kesempatan, saya pernah berdiri tepat didepan Rumah Sakit Siti Khadijah tempat saya lahir dulu, memandang lepas hingga ke ujung lapangan, seraya membayangkan bagaimana pesawat-pesawat tempur TNI-AU berparade menghias langit Makassar dan disaksikan dengan antusias oleh sejumlah penonton dari lapangan Karebosi .

9 April 1980

Saya menjalani usia kesepuluh tahun di Kecamatan Bone-Bone, Kabupaten Luwu, sebuah tempat yang berada sekitar 500 km dari Makassar. Masa kecil disana pernah saya ceritakan disini. Kami sekeluarga tinggal di Bone-Bone pada kurun waktu 1979-1981.

Saya dan ketiga adik saya melewatkan masa kecil yang indah di Bone-Bone. Kami menempati sebuah rumah dinas kopel dengan dua pohon akasia yang tumbuh rimbun didepannya. Dibelakang rumah, nun jauh disana, pegunungan Velbeek berdiri kokoh. Sementara disamping rumah kami terdapat kebun ketela rambat, singkong dan pisang yang dikelola bersama oleh ayah saya dan Pak Pasaribu, staff ayah saya di IPS yang tinggal tak jauh dari rumah kami.

Gaji ayah saya sebagai pegawai negeri yang dikirim via wesel pos kerapkali terlambat dan bila ini terjadi, kami makan hasil kebun berupa ketela rambat dan singkong yang diramu secara dashyat oleh ibu saya menjadi sajian yang nikmat. Bisa berupa sop ubi, singkong goreng atau “popolu” (makanan khas gorontalo yang terbuat dari ketela rambat rebus, kelapa parut dan gula merah),

Tidak hanya itu, untuk menghemat pembelian solar generator listrik, kami menggunakan lampu teplok (saya masih ingat betul, hidung saya menghitam terkena jelaga lampu teplok saat belajar malam).

9 April 1990

Ini adalah tahun kedua saya menjadi mahasiswa di Jurusan Mesin Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin Makassar. Pada waktu ini, embrio spirit aktivis Mahasiswa saya perlahan mulai tumbuh. Kebetulan saja, pada saat OPSPEK (Orientaso Pengenalan Mahasiswa Baru) 1989, saya menjadi satu diantara 10 Mahasiswa Baru pilihan Fak.Teknik yang berhak ikut dalam OPSPEK Pusat bersama 10  perwakilan mahasiswa baru seluruh fakultas di Unhas ketika itu. Materi “penggemblengan”-nya beda dengan OPSPEK “reguler” karena di OPSPEK Pusat lebih menekankan pada kemampuan berdiskusi dan berargumen serta diajarkan materi-materi kepemimpinan. Ini karena diharapkan alumni OPSPEK Pusat 1989 menjadi calon-calon pemimpin mahasiswa masa depan di fakultas masing-masing.

Alhamdulillah berkat “gemblengan” spesial itu, saya lebih cepat untuk beradaptasi dan kemudian mulai aktif dalam kegiatan-kegiatan kemahasiswaan. Yang paling fenomenal tentu saja adalah ketika saya dkk merintis lahirnya Surat Kabar Mahasiswa Channel 9 yang digagas oleh Senat Mahasiswa Fak.Teknik tahun 1991. Dimasa menjadi  mahasiswa saya juga sempat menjadi Redaktur Pelaksana Penerbitan Kampus Identitas Unhas–penerbitan kampus tertua di Indonesia Timur, lahir tahun 1974) pada tahun 1992-1993. Sungguh kenangan yang sangat mengesankan.

9 April 2000

Saya menikah 10 April 1999, dan ditanggal ini, kami berdua mempersiapkan diri untuk  ulang tahun pernikahan pertama. Tahun yang berat, karena saya dan istri berada pada tahapan tegang luar biasa menunggu kehadiran sang jabang bayi, generasi penerus yang tak jua tiba. Saat merayakan ulangtahun ke 30 itu saya bekerja di PT Nofmas Chemical Industries Kawasan MM 2100 Cibitung sebagai PPIC Section Manager  dan mengontrak rumah tak jauh dari lokasi pabrik yakni di Perumahan Taman Aster.

Alhamdulillah, Kami akhirnya mendapatkan keturunan anak pertama, Muh.Rizky Aulia Gobel, 25 November 2002 dan anak kedua Alya Dwi Astari Gobel, 10 November 2004.

9 April 2010

Ya, disinilah saya, hari ini. Merayakan ulangtahun ke-40 dengan penuh rasa syukur. Saya berusaha untuk tidak menyesali apa yang hilang dan  tidak saya peroleh berdasarkan ekspektasi dan impian saya sebelumnya. “A man is not old until regrets take the place of dreams. Manusia tidak menjadi tua sampai penyesalan menggantikan impiannya.” tulis Mark Twain, dalam suratnya kepada Edward L. Dimmitt, tertanggal 19 Juli tahun 1901.

Pertambahan usia ini tak seharusnya membuat saya risau.  Jadi tua adalah niscaya. Saya tak perlu khawatir bila kemudian misalnya keponakan saya (anak dari kakak istri yang kini sudah berusia 20 tahun)  menikah dan memiliki anak yang kemudian akan memanggil saya sebagai “kakek” atau “Opa”. Semua berjalan seperti yang sudah ditakdirkan olehNya. Inilah kenyataan yang harus saya terima, suka atau tidak.

Saya menetapkan niat dalam hati, memasuki ambang usia ke-40, saya akan berusaha  untuk lebih meningkatkan kedekatan spiritual saya bersama sang Maha Pencipta. Menjalankan ibadah sembari memanjatkan doa kepada Allah SWT agar senantiasa dibekali kekuatan dan semangat mengarungi kehidupan, menjalankan tugas dan tanggungjawab pekerjaan lebih baik serta menjadi sosok anak, ayah dan suami yang penuh cinta dan dedikasi. Disaat yang sama saya juga berkeinginan untuk lebih menjaga kesehatan tubuh yang kian “terdepresiasi” akibat bertambahnya usia. Berolahraga secara rutin dan menjaga pola hidup sehat dengan mengkonsumsi makanan yang alami serta bergizi tinggi menjadi tekad yang akan saya camkan dalam hati. Dan tentu saja, yang terakhir adalah, menjadi manusia yang lebih bermanfaat tidak hanya bagi orang-orang terdekat namun bagi lingkungan dan masyarakat sekitar. Insya Allah.

Selamat Datang usia Empat Puluh ! 

Related Posts
BENCANA BANJIR DAN RIUH RENDAH LAPORAN WARGA DI MILIS CIKARANG BARU
Bencana Banjir dashyat yang terjadi kemarin (21/10) di Perumahan Cikarang Baru menjadi topik pembicaraan hangat dikalangan penggiat mailing list (milis) Cikarang Baru Kota Jababeka. Sejak kawasan Cikarang dan sekitarnya mulai ...
Posting Terkait
MENGENANG KH.ZAINUDDIN MZ : DA’I YANG DEKAT DI HATI
anpa terasa pelupuk mata saya basah membaca berita di media online tadi pagi. Kabar soal wafatnya Da'i sejuta umat KH.Zainuddin MZ di Rumah Sakit Pusat Pertamina Selasa (5/7) pukul 09.15 ...
Posting Terkait
KATA i4 SMARTPHONE : TAMPILAN ELEGAN, KINERJA MENAWAN
enang sekali rasanya mendapat kesempatan eksklusif "mencicipi" smartphone Kata i4. Saat pertama kali tiba di genggaman, saya tak sabar untuk segera membuka kemasan gadget anyar seberat 161 gram ini. Ketika ...
Posting Terkait
ANDERGAUGE, DALAM SEBUAH RUANG KENANGAN TAK TERLUPAKAN
Keramahan khas Scotland tersirat diwajahnya saat menjabat tangan saya dengan hangat diruang kerjanya Gedung Aldevco Octagon Building lantai 2, suatu hari di bulan Juli 2001. "Welcome Amril, my name Peter Fraser, ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
Ini adalah kali ketiga dalam bulan Juni saya kembali ke Singapura. Sebenarnya berat rasanya hati meninggalkan anak-anak dan istri lagi, setelah dua minggu berturut-turut sebelumnya saya ke bertandang ke Singapura(Kali ...
Posting Terkait
42
sia saya bertambah tepat ketika jarum jam berdentang duabelaskali di puncak malam. Empatpuluh Dua. Dan saya kembali merenungi berbagai kenangan dan kiprah yang sudah saya lewati sepanjang menjalani kehidupan hingga ...
Posting Terkait
KEMERIAHAN PERAYAAN MAULID NABI MUHAMMAD SAW IKA UNHAS JABODETABEK
uyuran hujan sepanjang jalan Cikarang ke Jakarta menemani saya kemarin, Minggu (1/2), bersama-sama rekan sesama alumni Teknik Mesin, Yusnawir Yusuf-- yang juga kebetulan tetangga saya --saat berangkat menuju Gedung Serbaguna ...
Posting Terkait
MENIKMATI SENSASI CERITA ESTAFET
Akhirnya, Cerita Estafet (Cerfet) "SELEBRITKU PULANGLAH!" (selanjutnya disebut SP) yang pernah ditayangkan di komunitas Blogger Blogfam telah terbit dan mengorbit di situs Evolitera, menyusul e-book Kumpulan Cerpen dan Puisi saya ...
Posting Terkait
MENYUSURI JEJAK LELUHUR DI GORONTALO : REUNI KELUARGA & JADI KAKEK !
esempatan itu datang setelah 22 tahun berlalu. Kembali mengunjungi kampung halaman kedua orangtua saya di Gorontalo, yang kini telah menjadi Provinsi ke-32 Indonesia sungguh merupakan berkah yang sangat saya syukuri. ...
Posting Terkait
TRADISI TUMBILOTOHE YANG MENGESANKAN
enangan masa remaja itu masih melekat di hati hingga kini. Menjelang akhir Ramadhan, saat baru saja tamat SMA , saya berkunjung ke tanah kelahiran kedua orang tua saya — juga kampung ...
Posting Terkait
BENCANA BANJIR DAN RIUH RENDAH LAPORAN WARGA DI
MENGENANG KH.ZAINUDDIN MZ : DA’I YANG DEKAT DI
KATA i4 SMARTPHONE : TAMPILAN ELEGAN, KINERJA MENAWAN
ANDERGAUGE, DALAM SEBUAH RUANG KENANGAN TAK TERLUPAKAN
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
42
KEMERIAHAN PERAYAAN MAULID NABI MUHAMMAD SAW IKA UNHAS
MENIKMATI SENSASI CERITA ESTAFET
MENYUSURI JEJAK LELUHUR DI GORONTALO : REUNI KELUARGA
TRADISI TUMBILOTOHE YANG MENGESANKAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

April 2010
M T W T F S S
« Mar   May »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Profil di LinkedIn

Arsip

My Karaoke @ SoundCloud

Kicauanku di Twitter

Iklan

Creative Commons License

Lisensi Creative Commons
ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 3.0 Tanpa Adaptasi. Silakan anda mengambil atau mengutip sebagian maupun seluruh isi blog ini asalkan jangan lupa mencantumkan sumber asli tulisannya. Terimakasih atas pengertian anda

Recent Comments

    My Instagram

    Good Reads Book Shelf

    Amril's books

    Nge-blog Dengan Hati
    3 of 5 stars
    Blogisme ala Ndoro Kakung Judul Buku : Ngeblog Dengan Hati Penulis : Wicaksono “Ndoro Kakung” Editor : Windy Ariestanty Penerbit : Gagas Media, Terbitan : Cetakan pertama, 2009 Jumlah Halaman : 142 Di ranah blog Indonesia, nama N...

    goodreads.com

    Page Rank Checker

    Free Page Rank Tool Pagerankchecker.com — Check your Pagerank Website reputation
    Alexa rank,Pagerank and website worth
    Powered by WebStatsDomain
    Blog

    Live Traffic Feed

    badge