ANDERGAUGE, DALAM SEBUAH RUANG KENANGAN TAK TERLUPAKAN

Karikatur ex Andergauge Team (kiri-kanan): Murray Lumsden, Shoerya Shoelastana, Eka Lilis, Heru Kuswanto, Diah Kartikowati, Amril TG dan Peter Fraser

Keramahan khas Scotland tersirat diwajahnya saat menjabat tangan saya dengan hangat diruang kerjanya Gedung Aldevco Octagon Building lantai 2, suatu hari di bulan Juli 2001.

“Welcome Amril, my name Peter Fraser, how are you today?” ujar lelaki itu sambil mempersilahkan saya duduk pada kursi yang berada tepat didepannya. Dan wawancara kerjapun dimulai. Saya melamar sebagai Koordinator Logistik Regional di Andergauge Drilling System Asia Pacific, sebuah perusahaan supply alat pengeboran minyak dan gas bumi yang berkantor di Jakarta dan membawahi wilayah kerja di Asia Tenggara dan Australia. Suasana berlangsung begitu akrab dan cair, tidak hanya menyangkut pekerjaan, juga mengenai latar belakang keluarga.

Pak Peter, Regional General Manager Andergauge juga memperkenalkan sang wakil, Pak Murray Lumsden yang menjabat sebagai Manager Operasional. Di Indonesia, Andergauge sudah beroperasi sejak tahun 1996.

Selang seminggu kemudian, kabar baik itu datang.

Saya diterima sebagai Regional Logistics Coordinator di Andergauge. Dan saya pun mengambil keputusan untuk pindah ke Andergauge, meninggalkan pekerjaan saya sebelumnya sebagai PPIC Section Manager di PT Nofmas Chemical Industries Cibitung setelah 2 tahun bekerja disana.

Dan demikianlah, mulai tanggal 1 Agustus 2001, saya bergabung dengan Andergauge yang ketika itu ke-agenannya di Indonesia dipegang oleh PT Inti Jatam Pura.  Andergauge Jakarta hanya terdiri atas tim kecil. selain Pak Peter dan Pak Murray, ada mbak Fitri Riadi (sekretaris), Eka Lilis Suciyati (administrasi) dan Mas Shoerya Shoelastana (Field Service Engineer). Belakangan ikut bergabung pula Mas Heru Kuswanto (Field Engineer) dan Diah Kartikowati (Akunting).

Tugas saya terkait dengan hal-hal manajemen inventory, logistik, purchasing dan export import untuk Andergauge Wilayah Asia Pasifik. Selain Indonesia, Andergauge Asia Pacific memiliki cabang di Perth (dipimpin oleh John Grullis), Singapura (warehouse/workshop utama, dengan 3 orang Teknisi yakni Yeo Yeok Peang, Aidil dan Rizal) serta di Thailand (warehouse/workshop dikelola oleh Thanormsri dan Phayao), Seluruh pengiriman dari/ke wilayah diatas, termasuk wilayah Indonesia berada dalam tanggung jawab saya.

Sebagai sebuah tim kecil, banyak hal-hal menyenangkan kami alami. Koordinasi dan rantai birokrasi menjadi lebih mudah dibanding ketika saya masih berada di perusahaan lama dan memiliki anak buah 20 orang. Kendala komunikasi pada awalnya membuat saya bingung terutama ketika bercakap-cakap dengan Phayao atau Yeo. Mereka memiliki dialek khas yang kerapkali membuat saya mesti menajamkan pendengaran untuk memahami maksudnya. Yang menggelikan ketika saya menyahut, “Yes” dan diseberang sana membalas “Yes, What?”, lalu kami tertawa terpingkal-pingkal.

Yang paling mengesankan adalah ditahun 2003, kami mendapatkan Saham Gratis dari Andergauge. Saya sempat menikmati satu kali deviden saham di akhir tahun sampai akhirnya kami semua menjual saham tersebut di tahun 2005 menjelang akuisisi oleh Grant Prideco.

Suasana kekeluargaan dibangun dengan baik di “keluarga kecil” kami dibawah kepemimpinan Pak Peter. Ketika anak pertama saya lahir melalui Operasi Caesar dengan biaya yang tidak sedikit, saya menyampaikan kerisauan saya itu pada beliau karena untuk biaya melahirkan tidak ditanggulangi oleh Asuransi Kesehatan Perusahaan kami. Secara spontan, Pak Peter manyatakan, tak usah resah, biaya melahirkan ditanggung oleh Andergauge termasuk sewa kamar rumah sakit di ruang VIP.

Saya terharu. Bagaimanapun ini sebentuk kepedulian beliau sebagai atasan kepada kami, bawahannya. Hal serupa terjadi ketika anak kedua saya, Alya, lahir dengan Operasi Caesar. Semua biayanya ditanggung oleh Andergauge.

Hubungan interpersonal antara kami para karyawan berlangsung sangat akrab dan hangat. Kami sudah bagaikan saudara senasib dan pada beberapa kali kesempatan bertemu untuk saling bersilaturrahmi. Salah satunya adalah Dinner bareng bersama Managing Director Andergauge Malcolm Greener di Kafe Pinang Hotel Kristal, seperti yang sudah saya tulis disini. Sosok Pak Peter dan Pak Murray sendiri sudah kami anggap sebagai satu keluarga meskipun berbeda bangsa. Interaksi konstruktif antara kami berlangsung secara baik dan natural. Kami menjadi saling melengkapi kekurangan dan saling menggenapi. Alhamdulillah, seluruh target perusahaan berhasil kami capai bahkan melampaui ekspektasi.

Tahun 2007, Andergauge dibeli oleh Grant Prideco Inc. sebuah perusahaan Kontraktor Pengeboran Minyak dan Gas dari Amerika. Kami berada dibawah anak perusahaannya Reed Hycalog Inc. Kantor saya sendiri pindah hingga tiga kali mulai dari Gedung Aldevco Octagon, lalu ke gedung Tetrapak dan akhirnya ke Graha Kanaan Jl.TB Simatupang.

Pada pertengahan tahun 2008, Andergauge dan Reed Hycalog dibeli oleh salah satu raksasa Kontraktor Pengeboran Minyak National Oilwell Varco Inc. pada divisi Downhole Tools. Kami semua akhirnya pindah induk perusahaan baru dengan management yang lebih besar, berkali-kali lipat dari perusahaan kami sebelumnya.

Dan begitulah. Waktulah yang akhirnya memisahkan kami, pasca melebur di National Oilwell Varco. Pak Peter memutuskan pensiun, sementara Pak Murray menduduki jabatan baru sebagai Operation Manager NOV-Downhole Jakarta. Eka Lilis dan Mas Heru merintis karir baru di perusahaan lain, sementara saya, Mas Shoerya dan Diah masih tetap bertahan di NOV.

Hari Senin lalu (9/10) adalah hari terakhir Pak Peter di Indonesia. Beliau beserta keluarga memutuskan untuk pindah ke Thailand melewatkan masa tua disana. Sedih sekali rasanya kami semua ditinggalkan beliau, terlebih kami tak sempat bertemu untuk terakhir kalinya, berjumpa dalam sebuah tim kecil kami yang utuh seperti dulu.

Sebagai kenang-kenangan, kami tim ex Andergauge “patungan” dan berinisiatif membuatkan karikatur kenang-kenangan buat Pak Peter (seperti yang terlihat diatas). Beliau sangat gembira dan menyatakan dalam email :

Dear All,

Thanks so much for the great characterture of the old Andergauge Indonesia Team. I will cherish this and have very fond memories each time I look at it.

Stay in touch.

Selamat Jalan Pak Peter dan keluarga.

Kenangan bersama anda serta Andergauge senantiasa bersemayam di hati kami semua… 

Related Posts
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2010
Januari 2010 Hari ini, Senin 25 Januari 2010, wajah saya yang imut, montok, menggemaskan dan bersahaja itu nongol di iklan Kompasiana di Harian Kompas. Ini adalah kali pertama saya bergaya — dengan ...
Posting Terkait
Pemotongan Tumpeng HUT Pertama Politikana oleh Enda Nasution, salah satu pengelola situs politik web 2.0
Tadi malam (27/4)--disela-sela kesibukan pindahan gedung kantor-- saya hadir dan menjadi saksi sebuah sejarah peringatan ulang tahun pertama Politikana, sebuah situs politik Web 2.0 yang pertama dan satu-satunya di Indonesia dan ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
Ini adalah kali ketiga dalam bulan Juni saya kembali ke Singapura. Sebenarnya berat rasanya hati meninggalkan anak-anak dan istri lagi, setelah dua minggu berturut-turut sebelumnya saya ke bertandang ke Singapura(Kali ...
Posting Terkait
MENIKMATI PESONA PERUMAHAN BINTARO JAYA DALAM ONE DAY BLOGGER TOUR
atahari bersinar begitu cerah di Hari Sabtu (22/6) ketika saya bersama sejumlah blogger berkumpul di fX Plaza Jl.Jenderal Sudirman Jakarta Selatan untuk berkumpul kemudian bersama-sama berangkat menuju Perumahan Bintaro Jaya. ...
Posting Terkait
SELAMAT HARI BLOGGER NASIONAL!
Gegap gempita tahun silam kembali terasa getarannya hari ini, tepat setahun setelah hari bersejarah itu terjadi : 27 Oktober 2007. Hari itu pada momen penyelenggaraan Pesta Blogger Pertama di Blitz Megaplex ...
Posting Terkait
SALING SILANG YANG AKHIRNYA MENGHILANG..
inggu lalu (9/1), saya dikagetkan oleh berita ini yang menyebutkan bahwa Saling Silang , situs yang sebelumnya dikenal merangkum peristiwa di media sosial Indonesia ditutup secara resmi sejak berkiprah tahun 2011. ...
Posting Terkait
TIDURLAH SAMBIL MENGALAH!
Kedua anak saya, Rizky dan Alya memiliki gaya tidur yang sungguh sangat menakjubkan.  Juga merisaukan. Kebetulan, kami berempat (saya, istri, dan kedua anak kami itu) tidur disatu kamar yang memiliki ...
Posting Terkait
MAAFKANLAH, DAN HIDUP AKAN TERASA JAUH LEBIH INDAH
"Rela Memaafkan Adalah Jalan Terpendek Menuju Tuhan"(Gerard G.Jampolsky dalam bukunya "Forgiveness, The Greatest Healer of All") Saya mengelus pipi dengan rasa geram luar biasa. Bahkan oleh ayah sendiri sekalipun, saya tidak ...
Posting Terkait
SITTI YANG MENGGODA
Naluri keingintahuan saya mendadak menyeruak saat membaca timeline di Twitter tentang kehadiran SITTI. "Mahluk apa pula ini?". saya bertanya-tanya dalam hati. Saya kian penasaran saat membaca artikelnya di blog yang ...
Posting Terkait
MIMPI ITU MENARI DI TIMORI
Mimpi itu dirajut di dua ruang "service shop" berlantai beton Sirkuit International Sentul, Jawa Barat, tahun 1996-1998. Dan saya, menjadi salah satu bagian dari para pemimpi itu : membangun industri ...
Posting Terkait
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2010
DARI ULTAH PERTAMA POLITIKANA : MERIAH, HEBOH DAN
CATATAN KECIL JEJAK LANGKAH DI SINGAPURA (2)
MENIKMATI PESONA PERUMAHAN BINTARO JAYA DALAM ONE DAY
SELAMAT HARI BLOGGER NASIONAL!
SALING SILANG YANG AKHIRNYA MENGHILANG..
TIDURLAH SAMBIL MENGALAH!
MAAFKANLAH, DAN HIDUP AKAN TERASA JAUH LEBIH INDAH
SITTI YANG MENGGODA
MIMPI ITU MENARI DI TIMORI

3 comments

  1. Pak, bravo.. bagus dan menyentuh…
    kalo inget2 kenangan dulu itu… jadi sedih dakyu…
    tapi ya sudahlah… insya allah kapan2 kita ngumpul2 lagi…. mungkin ketemu pak peter lagi di bangkok? who knows… kenapa mesti ketemuan di jakarta terus toh… heheh…

    keep writting, keep posting… keep all your memories in letters…

    Stay in touch.

    Wassalam,
    Eka Lilis

  2. Amrilll ..so touching … kok aku ga ada dalam cerita hukhukhuk sedih dehhh .. padahal aku tuh yang nyaring cv kamu mpe ke meja pak peter .. hahahah sukses yaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *