OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)

Seusai Makan Siang, saya langsung “diculik” secara sukarela oleh kawan lama saya satu SMP dan SMA dulu, Muh.Irdan AB dan istri serta Rinsy Nilawati yang juga kebetulan hadir dalam Seminar Sosialisasi Pengembangan ASEAN. Mereka datang jauh-jauh dari Kota Maros yang berjarak kurang lebih 35 km dari Makassar.

Bersama mobil Toyota Avanza-yang dikendarai Irdan, kami menyusuri jalan Kota Makassar dan mencari kuliner khas Kota Daeng yang enak disantap. “Ke Restoran Bravo aja di Jl.Andalas disana enak lho Pisang Ijonya,” usul Rinsy yang akrab dipanggil Inchy ini dari kursi belakang. Kami semua pasrah dan setuju. Mobil Irdan pun diarahkan menuju Restoran tersebut yang ternyata sering jadi langganan Inchy bersama kawan-kawannya.

Sesampai disana, kami langsung memesan hidangan khas Pisang Ijo, Jalan Kote dan Otak-Otak. Wah, ternyata rekomendasi Inchy boleh juga nih. Saya begitu menikmati hidangan yang disajikan. Apalagi Otak-Otak Ikan Tenggiri dan Jalang Kote (sejenis pastel ala Makassar) dihidangkan panas-panas. Sambal Otak-Otaknya benar-benar “nendang”. Pedas tapi selalu bikin ketagihan. Sementara Jalang Kote begitu gurih apalagi ditambah sambal cair yang benar-benar bikin lidah bergoyang. Lihatlah gaya saya pada foto diatas memamerkan penampakan Jalang Kote. Penasaran kan’ ? 🙂

Dari Restoran Bravo, mobil diarahkan menuju rumah orang tua saya di Makassar. Di saat yang sama, Irdan yang juga adalah aktifis Partai PAN akan ada wawancara bersama Fajar TV di Gedung Graha Pena dan kebetulan tidak begitu jauh dari rumah orang tua saya di Bumi Antang Permai.

“Sekalian ketemu sama orang tuamu, Pik. Sudah lama sekali saya tidak ketemu,” kata Irdan yang merupakan “partner in crime” saya sejak SD karena tinggal bertetangga. Bahkan saat khitan-pun kami di-“eksekusi” sama-sama. Jadi, “kalau ada peringatan ulang tahun per-sunatan, kita bisa laksanakan sama-sama ya?” kata Irdan yang memang hobi bercanda itu dan disambut tawa berderai kami semua.

Seusai mengantar dan bersilaturrahmi sebentar bersama kedua orang tua saya, rombongan Irdan segera menuju ke Fajar TV. Saya langsung asyik bercanda bersama tiga keponakan laki-laki saya, Yusril (akrab dipanggil Ruly, kelas 6 SD), Yayan (4 tahun) dan Ivan (3 tahun) yang merupakan anak adik saya yang ketiga, Yayu (kini bekerja di BNI 46 Makassar) dan suaminya Iwan (kerja di Telkom Makassar) . Yayan dan Ivan yang berusia berdekatan begitu lucu dan menggemaskan, sampai-sampai kami menjuluki mereka berdua Upin dan Ipin 🙂

Malam harinya, saya menghadiri jamuan makan malam bersama kawan-kawan Komunitas Blogger Makassar Anging Mammiri (AM) bersama Mas Budi Putra (Country Editor Yahoo Indonesia) yang datang bersama sang istri tercinta, Elvy Susanti sebagai narasumber dalam kegiatan peringatan HUT keempat komunitas AM. Mas Budi dan istri baru tiba sore hari di Makassar dan dijemput oleh Rara serta Golda yang tiba dari Jakarta juga siang harinya. Ikut pula hadir Mas Aris Heru Utomo, Ketua Komunitas Blogger Bekasi. Mas Aris dan rombongan tim Kementerian Luar Negeri RI ternyata makan di restoran yang sama.

L0kasi Makan Malam kami diadakan di Restoran Hade Jl.Lamadukkeleng. Tempat ini konon sering jadi ajang nongkrong para penggemar motor besar Harley Davidson. Saya dan Made La Bolong yang duluan tiba langsung booking tempat bernuansa lesehan yang terletak pada sisi belakang. Beberapa saat kemudian para peserta Dinner berdatangan. Mulai dari Tika, Budi Putra + istri, Rara, Golda, Ipul Daeng Gassing, Mustamar Nasir, Herman Laja, Iqko, Bisot, dan Daeng Ical.

Hujan yang mengguyur malam itu membuat perut kami makin lapar. Kami segera memesan makanan pilihan masing-masing. Saya sendiri memesan Nasi Goreng Merah favorit yang selalu jadi favorit, Mas Budi Putra menesan Nasi Goreng Ikan Asin dan hampir sebagian besar peserta dinner memesan Ikan Bakar ala Makassar yang menjadi andalan utama Restoran Hade ini.

Sambil menikmati hidangan kami berdiskusi tentang banyak hal. Mulai dari soal akuisisi Koprol oleh Yahoo, Rencana pengembangan kedepan Yahoo Indonesia dengan melibatkan dukungan Blogger untuk menghasilkan konten lokal, fenomena Wikileaks dan tentu saja soal makanan khas Makassar.

Sebelum acara usai, diadakan acara selamatan ulang tahun komunitas Blogger Makassar secara sederhana dengan prosesi pemotongan kue yang dilakukan oleh Ketua Komunitas Anging Mammiri, Ipul Daeng Gassing. Kue yang dipotong adalah kue lapis legit kotak yang dibawa oleh Rara dari Jakarta. Setelah sama-sama menyanyikan lagu ulang tahun, Ipul pun memotong kue dan membagikannya pada kami semua.

Acara dinner berakhir pukul 22.30 malam. Dengan menumpang taksi saya langsung pulang menuju ke rumah orang tua di Antang setelah sebelumnya menurunkan mas Aris di Hotel Coklat.

Bersambung 

Related Posts
PSF & IKHTIAR MEMBANGUN ANAK BANGSA BERKEUNGGULAN
amanya Raven. Lengkapnya Raven Dwipa Bangsa. Konon namanya merupakan inspirasi dari sang ayah yang begitu mengagumi tokoh film "Raven" di televisi pada era 80-an yang begitu digjaya membasmi penjahat. Anak ...
Posting Terkait
AMPROKAN KOMUNITAS BEKASI : MERETAS JALAN MENUJU SINERGI BERKELANJUTAN
"ebih baik menjadi lilin yang menerangi, dibandingkan hanya mengutuk kegelapan," ujar Wakil Walikota Bekasi Ahmad Syaikhu mengutip ucapan Proklamator Kemerdekaan Indonesia Mohammad Hatta pada kesempatan acara buka puasa bersama sekaligus ...
Posting Terkait
KETIKA POTENSI ITU “MENETAS” DI “IDENTITAS”
  Saya menyampaikan kata Sambutan sebagai Redaktur Pelaksana "identitas" pada acara ramah tamah HUT Identitas ke 18 di kediaman Rektor UNHAS Prof.DR.Basri Hasanuddin, 16 Januari 1992   TAK pernah sekalipun terlintas dalam benak ...
Posting Terkait
SESUDAH PESTA, TERUS MAU APA?
HISTERIA Pesta Blogger 2007 baru saja usai. Saya masih merasakan betapa gegap gempitanya acara yang diselenggarakan di sebuah bioskop terkenal yang berada di sebuah "kompleks" pertokoan mewah di pusat ...
Posting Terkait
KERETA SRIBILAH DAN MENIKMATI SENSASI BERKERETA DI SUMATERA
aya selalu menyukai perjalanan dengan menggunakan kereta api. Selain karena relatif aman dan nyaman, juga perjalanan berkereta senantiasa menyajikan sensasi perjalanan yang berbeda dengan moda transportasi lain seperti pesawat terbang, ...
Posting Terkait
SEPERTI JANJI MATAHARI (Untuk Ananda Alya Dwi Astari)
Jejak lampau yang telah engkau lewati, anakku menjelma serupa cahaya mengiringi langkahmu kedepan seiring dentang usia dan gerimis November serta pendar bening bola matamu menatap jauh masa depan yang terbentang dan tak mudah Seperti janji ...
Posting Terkait
SURAT DARI ORCHARD (3)
Pukul 21.00 malam, Rabu (1/7), sesuai janji, Pak Amid--salah satu blogger Multiply menjemput saya di lobby Hotel Orchard, tempat saya menginap. Kami berpeluk hangat sebagai layaknya sahabat lama yang sudah ...
Posting Terkait
KANSAI PAINT DAN IKHTIAR MEWARNAI KEHIDUPAN
uaca di Sabtu pagi (26/4) begitu bersahabat. Sinar mentari menyapa hangat, memantulkan cahaya yang begitu menyilaukan pada barisan kaca gedung megah Plaza Bapindo, Jl.Jenderal Sudirman, Jakarta. Bergegas saya masuk menuju ...
Posting Terkait
VIDAFEST 2017 : MENISCAYAKAN KAWASAN HUNIAN KOLEKTIF YANG LEBIH HUMANIS
Hari Sabtu (30/9) siang, saya berkesempatan menghadiri kegiatan Vidafest 2017, sebuah event Festival tahunan yang digelar di kawasan Insitu-Bumi Wedari Vida Bekasi. Ini adalah acara rutin tahunan yang ketiga kalinya ...
Posting Terkait
KE KAMPUS, MENGUNJUNGI KENANGAN…
ostalgia masa lalu ketika menjadi jurnalis kampus "Identitas" Universitas Hasanuddin Makassar kembali berkelebat tatkala saya menjejakkan kaki kembali di "kampus merah" tersebut. Tahun 1990-1994 adalah masa-masa dimana saya banyak meluangkan ...
Posting Terkait
PSF & IKHTIAR MEMBANGUN ANAK BANGSA BERKEUNGGULAN
AMPROKAN KOMUNITAS BEKASI : MERETAS JALAN MENUJU SINERGI
KETIKA POTENSI ITU “MENETAS” DI “IDENTITAS”
SESUDAH PESTA, TERUS MAU APA?
KERETA SRIBILAH DAN MENIKMATI SENSASI BERKERETA DI SUMATERA
SEPERTI JANJI MATAHARI (Untuk Ananda Alya Dwi Astari)
SURAT DARI ORCHARD (3)
KANSAI PAINT DAN IKHTIAR MEWARNAI KEHIDUPAN
VIDAFEST 2017 : MENISCAYAKAN KAWASAN HUNIAN KOLEKTIF YANG
KE KAMPUS, MENGUNJUNGI KENANGAN…

Related Posts

3 thoughts on “OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eleven + 1 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.