PUISI : TITIAN KENANGAN, PADA LANGIT HATI

Sekeping Pilu yang kau tambatkan di dermaga jiwa

Adalah rekaman sebait sajak dan jejak tertatih tentang perjalanan

tentang luka, tentang segenap rasa yang berkecamuk di tiap lamunan

“Seharusnya,” katamu,”meraihmu adalah niscaya dan mendekapmu

dalam hening malam seperti menikmati kepak kupu-kupu  di taman

serta menghayati setiap cahaya redup kunang-kunang terbang diberanda malam”

Pada titian kenangan dimana kaki kita menjejak rapuh

harapan yang kita simpan di setiap rintih tertahan yang kita kemas lewat senyum

akan mengalir deras lewat sungai rindu yang kita lintasi

dan bersemayam abadi pada langit hati

Kita akan menatap kembali setiap bekas pijakan di titian itu di ujungnya

Seraya mengucap doa lirih :

semua tak akan sia-sia dan tak akan pernah pergi dari ingatan

Cikarang,031210

 

Related Posts
PUISI : KOTA KECIL DAN KEHENINGAN ITU
Senyap yang menggantung pada kelam kota kecil kita Adalah desah nafas rindu yang kita tiupkan perlahan pada langit, bulan separuh purnama, rerumputan pekarangan dan desir angin yang mengalir lembut menerpa pipimu yang telah basah ...
Posting Terkait
PUISI : SEPANJANG BRAGA DAN SETERUSNYA.. (II)
emindai kembali jejakmu di sekujur tubuh Braga pada pagi ketika embun baru saja melapisi atas aspalnya dan halimun putih tipis yang melingkupi bagai sayap bidadari erat mendekap seperti melihatmu lagi tersenyum menyongsong hangat ...
Posting Terkait
PUISI : MENGENANGMU, PADA KELAM LANGIT DESEMBER
ita, pada suatu waktu, pernah berbincang tentang tanda-tanda tentang deras hujan yang kerap menghisap segala mimpi indahmu pada rinainya dan membiarkanmu menggigil memeluk nestapa yang tertinggal dengan nafas tersengal tentang geliat rindu yang ...
Posting Terkait
Kaca-kaca bening di Wisma Atria  seperti memantulkan wajahmu perlahan luruh bersama cahaya senja  yang turun dengan enggan Pada kaki Mall Isetan dan Lucky Plaza sementara hiruk pikuk pejalan kaki yang berseliweran  pada pundak Orchard dari dua ...
Posting Terkait
PUISI : SEBUAH CINTA YANG MENJAUH
Senja yang jatuh di pelupuk matamu, kekasih adalah sebait lagu melankolisyang mengalun pilu pada barisan waktu,  dan seketika luruh  lalu menjelma laksana pusara beku dari helai-helai rindu  yang terserak hambar sepanjang jalan "Kesendirian yang menyesakkan," gumammu gusar. Dan ...
Posting Terkait
PUISI : MENJEJAK LANGKAH DI JEMBATAN SEJARAH
Waktu yang telah kau untai dengan tekun  bersama jejak-jejak ceria dan lukaberbaris di sepanjang selasar kenangan adalah tapak-tapak kiprahmu yang telah kau torehkan pada tahun-tahun dimana  kelam kecewa dan bening harapan menghiasi sekujur jembatan sejarah hidupmu bersama ratap ...
Posting Terkait
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
Kaki-kaki Jembatan Ampera yang kokoh menghunjam pada dasar batang sungai anggun mengalir, seakan bertutur tentang kisah-kisah yang berlalu dari musim ke musim, tentang cinta, harapan, impian, juga kehilangan Dan di tepian Musi, mengenangmu bersama ...
Posting Terkait
PUISI : REMBULAN MENGAPUNG DI BERANDA MATAMU
Adakah Kilau Rembulan Yang Mengapung indah di beranda matamu adalah sebuah ruang renung untuk memahami lebih dalam setiap desir luka, serpih tawa, isak tangis, jerit rindu dan keping kecewa yang memantul pelan dari dinding ...
Posting Terkait
PUISI : ELEGI DINI HARI
Sepi Malam dan Kerik Jengkerik di Beranda Adalah dendang nyanyian rindu terlukis diam-diam pada rangka langit dan bintang yang mendelik cemburu sementara embun luruh perlahan menyentuh pucuk rerumputan, kaca jendela, helai daun, juga bening mataku ...
Posting Terkait
PUISI : TENTANG KITA, RINDU DAN MALAM YANG BIRU
Sepasang debu yang terbang liar itu adalah kita bersama segenap impian yang telah kita rangkai dalam ringkih hati juga cinta yang kita pahatkan diam-diam pada tepian angan-angan Kita melayang mengarungi siang, juga malam sementara ...
Posting Terkait
PUISI : KOTA KECIL DAN KEHENINGAN ITU
PUISI : SEPANJANG BRAGA DAN SETERUSNYA.. (II)
PUISI : MENGENANGMU, PADA KELAM LANGIT DESEMBER
PUISI : TERMANGU DI PUNDAK ORCHARD
PUISI : SEBUAH CINTA YANG MENJAUH
PUISI : MENJEJAK LANGKAH DI JEMBATAN SEJARAH
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
PUISI : REMBULAN MENGAPUNG DI BERANDA MATAMU
PUISI : ELEGI DINI HARI
PUISI : TENTANG KITA, RINDU DAN MALAM YANG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *