IDBLOGNETWORK YANG “YUNOMISOWEL”

Keberangkatan saya ke Hongkong Disneyland besok hingga Hari Minggu (20/3) nanti yang di-inisiasi oleh IDBlognetwork, merupakan sebuah “lompatan karir blogging” saya yang luarbiasa setelah hampir 8 tahun menekuni hobi menulis online ini. Perjalanan luar negeri saya tersebut merupakan “My first International Blogging Journey” pertama tanpa dibiayai oleh perusahaan tempat saya bekerja, setelah sebelumnya saya melakukan perjalanan domestik (juga tanpa biaya perusahaan) di Yogya dan Makassar dalam kapasitas sebagai blogger maupun panitia Pesta Blogger 2009 dan 2010.

Banyak yang bertanya-tanya kepada saya, apakah atau siapakah gerangan IDBlognetwork itu?. Seperti yang saya kutip di situsnya, inilah sosok pemenang 2(dua) awards atau penghargaan sekaligus yakni sebagai The Best Startup Local dan The Best CEO in 2010:

Didirikan 1 agustus 2010, konsep idblognetwork.com adalah menfasilitasi Advertiser / brand untuk melakukan kampanye marketing melalui jaringan blogger Indonesia. Kami menghubungkan para blogger dengan advertiser/brand melalui satu platform dan dapat diakses real time secara langsung untuk memantau kesuksesan sebuah digital campaign, sekaligus meningkatkan brand awareness, brand building, serta menjaga brand image melalui konsep “mouth to mouth” ala media digital.

Sebagai sebuah start-up lokal yang baru merintis bisnis publikasi online dengan mengandalkan jaringan blogger Indonesia, langkah IDBlognetwork setelah 7 bulan kelahirannya sangat spektakuler. Tidak hanya sudah merangkum 2,474 blog dalam komunitasnya namun perusahaan ini sudah mampu menjalin kerjasama dengan klien-klien besar dan potensil yang mempercayakan iklan produk mereka lewat publikasi blogger melalui IDBlognetwork (saya singkat dengan IBN). Telkomsel, XL. Kemenbudpar (Promosi Pariwisata), Nokia, dan Unilever Indonesia masuk dalam jejaring klien IBN.

Dengan cerdik IBN memasuki “ceruk pasar” yang potensial tapi nyaris tak terlirik yakni memberdayakan blog-blog Indonesia sebagai media publikasi. Para pengiklan besar pada umumnya memang lebih memilih portal atau media online untuk beriklan. IBN merangkul blogger Indonesia sebagai mitra strategis mereka memasarkan iklan produk klien mereka lewat  blog dengan kompensasi yang “lumayan”.  Melalui kemampuan kolegial serta referal para blogger pesan advertorial yang disampaikan mampu menjangkau sasaran target yang diharapkan sang pemasang iklan.

Peluang iklan media online di Indonesia memang sangat cerah. Seperti diungkap dalam berita ini Bisnis media online dinilai prospektif dilihat dari tren kenaikan pengguna internet setiap tahun di Indonesia. Iklan online tahun ini naik karena jumlah pengguna internet di Indonesia diperkirakan naik menjadi 50 juta pengguna.

Peningkatan signifikan tersebut sudah diungkap oleh Dua pakar internet (seperti dikutip dari link ini), Samuel Arbesman dan Rachel Courtland, menyampaikan sebuah prediksi mengenai masa depan Internet pada 2011 dan tahun-tahun setelahnya.

Dalam prediksinya yang dimuat New Scientist, kedua orang ini mengatakan, untuk sejumlah orang, internet masih dianggap teramat baru, meski begitu jumlah aktual pengguna internet tak pernah stagnan selama beberapa dekade ini.

Akses internet pada akhirnya akan mencapai 100 persen dari populasi dunia, setidaknya 80 persen seperti terjadi di AS kini. Ketika itu terjadi maka dunia akan mencapai titik perubahan pada 2012

Imbasnya tentu akan terasa pula di Indonesia. Menarik mencermati pernyataan Pengamat Media Massa asal Surabaya, Hendro D. Laksono, saat Diskusi Jurnalisme “Online” PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III (Persero), di Surabaya, tentang belanja iklan online Indonesia seperti yang saya kutip dari sini:

“Kini, kue iklan di media `online` meningkat 400 persen atau sekarang mencapai 4 persen dari total belanja iklan ,”katanya.

Menurut dia, sebelum munculnya internet perkembangan media sebatas di media cetak dan elektronik seperti radio maupun televisi. Namun, pergerakan sosial, ekonomi, politik, dan budaya yang semakin cepat tidak bisa ditampung oleh media tersebut.

“Media cetak dibatasi jumlah halaman dan proses produksi. Kalau media televisi dan radio dibatasi oleh durasi,” ujarnya.

Di sisi lain, jelas dia, ketika kue iklan dikuasai media televisi sebanyak 60 persen saat itu porsi iklan media “online” sangat minim atau sekitar 1,4 persen. Pada periode sama penguasaan iklan juga menyebar ke surat kabar, majalah, tabloid tetapi porsi mereka lebih besar dibandingkan perolehan media “online”.

“Di Jawa Timur, seorang pemilik media `online` selama dua tahun ke depan bisa mempunyai dua media lain. Bahkan, ada yang satu tahun bisa lima media sekaligus,” katanya.

Dengan mengandalkan Jaringan high quality blogs (No SARA + No Adult content) yang memiliki traffic tinggi, konten orisinal dan memiliki passion dalam dunia blogging, IBN membuka kesempatan yang luas bagi advertiser/brand untuk langsung “menyentuh” target konsumen mereka. Secara ketat IBN melakukan seleksi dan verifikasi pada blog-blog yang sesuai dengan visi dan misi mereka. Saat ini masih ada 4,568 blog yang berada dalam proses penilaian untuk masuk ke dalam jejaring IBN.

 

Saya bersama teman-teman Blogger seusai diskusi bersama ibu Ratna Suranti, Wakil Direktur Bidang Promosi Media Elektronik Kemenbudpar yg di-inisiasi oleh IDBlognetwork, Minggu (5/2)

Saya sendiri mendaftar di IBN sejak September 2010 setelah mendapatkan penjelasan lengkap lewat F.A.Q -nya kian memantapkan diri saya menjadi bagian dari IBN. Ada sejumlah kanal layanan yang disediakan oleh IBN yakni  PpC (Pay Per Click) adalah advertising berdasarkan jumlah klik yang didapat, advertiser membayar jumlah klik yang didapat, PpA (Pay-Per-Action) adalah Advertiser membayar berdasarkan jumlah ‘Action’ yang didapat oleh advertiser, ‘Action’ itu berupa feedback berupa isian form yang diisi oleh calon customer, jumlah download brochure ataupun sales order serta
PpP (Pay-Per-Post) adalah review ulasan mengenai produk/services
yang diulas oleh blogger, Advertiser membayar berdasarkan jumlah artikel yang ditulis oleh para blogger. Yang menarik baru-baru ini IBN menyediakan terobosan baru berupa Twitter Campaign dimana melibatkan blogger melakukan kampanye iklan lewat microblogging twitter.

Alhamdulillah saya sudah mendapatkan manfaat secara finansial setelah menerima dan melaksanakan Job Review Produk dari IBN. Meski jumlahnya tidak terlalu signifikan dibanding PpP saya tetap memasang banner iklan untuk PpC di blog saya.  Ada rekan blogger bahkan mampu membayar biaya kuliahnya dari hasil mengerjakan job review dari IBN. Dengan pemaparan data yang transparan, saya dapat memeriksa hasil yang sudah saya peroleh di Dashboard IBN dengan parameter yang terukur. Diskusi mengenai job review berikutnya  juga dilakukan secara interaktif baik melalui facebook dan email bersama admin IBN.

IBN yang digagas oleh 3 tenaga muda yang energik dan berpengalaman pada bidangnya yakni Mochammad Farid (Managing Director). Mubarika Darmayanti (Business Director) dan Kukuh TW (Technical Director) memang memberikan layanan prima tidak hanya kepada para kliennya namun juga buat para publishernya yang berada di garis depan, para blogger Indonesia, seperti saya ini 🙂 . Mas Kukuh sudah lebih dulu saya kenal lewat jejaring iklan onlinenya yang fenomenal “Kumpul Blogger” sejak Januari 2008 sementara Mbak Rika adalah sosok yang memiliki jaringan dan relasi bisnis yang luas berbekal pengalamannya di biro iklan AdMax, Femina Grup dan Kelompok Kompas Gramedia. Bersama Mas Farid yang berpengalaman di bidang IT, aplikasi programming dan infrastruktur, mereka merintis IBN dengan tekun dan penuh semangat.

Lewat pendekatan personal dan kekeluargaan, IBN seakan sudah “You know me so well” (baca “Yunomisowel”, seperti lagu Boy Band Indonesia SM*ASH “I Heart You) dengan blogger Indonesia. Tidak hanya sebagai mitra publisher tapi lebih jauh lagi, mendorong dan melakukan tindakan nyata serta kolektif menghasilkan konten-konten internet yang sehat, yang mencerdaskan, yang mencerahkan untuk bangsa ini.

Maju Terus ID BlogNetwork ! 

Related Posts
SITTI YANG MENGGODA
Naluri keingintahuan saya mendadak menyeruak saat membaca timeline di Twitter tentang kehadiran SITTI. "Mahluk apa pula ini?". saya bertanya-tanya dalam hati. Saya kian penasaran saat membaca artikelnya di blog yang ...
Posting Terkait
DESPERATE SEEKING CHILD – AN EPIC STORY
Di pucuk alam, saya menyaksikan kedua anak saya, Alya dan Rizky, tertidur pulas. Putra tertua saya. Rizky, meringkuk bersama guling disampingnya. Dengkur halus terdengar dari bibirnya yang mungil. Tak jauh ...
Posting Terkait
MEMAKNAI RASA SYUKUR
Di atas bis saat berangkat kerja tadi pagi, saya sempat tersenyum-senyum sendiri membaca kisah berjudul "Bersyukur dan Bersabar" yang ditulis oleh Makmun Nawawi pada buku kompilasi tulisan Hikmah REPUBLIKA bertajuk ...
Posting Terkait
Alm.Papa Gode' (paling kanan) dan Mama Kuni' (paling kiri) mengapit saya dan istri dalam acara pernikahan saya, April 1999
Hari ini, tepat sepuluh tahun silam, Paman saya tercinta dan juga adalah adik kedua dari ayah saya, Ridwan Gobel berpulang ke Rahmatullah. Beliau meninggal dunia pukul 01.30 di Balikpapan karena ...
Posting Terkait
42
sia saya bertambah tepat ketika jarum jam berdentang duabelaskali di puncak malam. Empatpuluh Dua. Dan saya kembali merenungi berbagai kenangan dan kiprah yang sudah saya lewati sepanjang menjalani kehidupan hingga ...
Posting Terkait
PENGALAMAN MENCONTRENG DI PILPRES 2009: ASTAGA, MASIH JADI BRONDONG LAGI !
Hari Kamis pagi (8/7), bersama"pasukan" rumah, saya bersiap menuju Tempat Pemungutan Suara yang terletak dibelakang rumah kami. Lapangan bulutangkis yang berada tepat didepan Mushalla Al-Ishlah RT 02 "disulap" menjadi arena ...
Posting Terkait
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
Keterangan Foto : Reog Ponorogo sedang beraksi, hasil karya Domi Yanto, Dji Sam Soe Potret Mahakarya Indonesia iang menjelang. Namun terik mentari yang menyengat hari itu, Minggu (29/9) tak mengurangi ...
Posting Terkait
CATATAN DARI SARASEHAN & PAMERAN FOTO BLOGGER ASEAN
ari Sabtu siang (6/8). bersama Yusnawir Yusuf, tetangga sekaligus adik angkatan di Teknik Mesin UNHAS yang hobi fotografi, saya berangkat menuju Gedung Museum Bank Mandiri di daerah Kota Jakarta Pusat. ...
Posting Terkait
SUDAH SIAPKAH ANDA MENCONTRENG ?
Alhamdulillah, kemarin saya dan istri sudah menerima pemberitahuan untuk mencontreng pada Pilpres 2009 pada hari Rabu, tanggal 8 Juli 2009 (seperti surat pemberitahuan diatas).  Mudah-mudahan, DPT (Daftar Pemilih Tetap)-nya tidak kacau ...
Posting Terkait
SEPASANG TELINGA SELUAS SAMUDERA
"When you listen, you offer a package of the most valuable healing gifts you can give: compassion, consolation, and forgiveness".  -- James Kullander, taken from Gaia Community Website Menjelang tidur malam, usai ...
Posting Terkait
SITTI YANG MENGGODA
DESPERATE SEEKING CHILD – AN EPIC STORY
MEMAKNAI RASA SYUKUR
“UNFORGETABLE” PAPA GODE’
42
PENGALAMAN MENCONTRENG DI PILPRES 2009: ASTAGA, MASIH JADI
REOG PONOROGO, PESONA BUDAYA YANG MENGESANKAN
CATATAN DARI SARASEHAN & PAMERAN FOTO BLOGGER ASEAN
SUDAH SIAPKAH ANDA MENCONTRENG ?
SEPASANG TELINGA SELUAS SAMUDERA

7 comments

  1. Aku juga termasuk yang beruntung menjadi publisher di Ibn,

    Banyak sekali berkah yang kudapat, baik deri segi finansial dan juga yang lain, karena konsep Ibn ini Kekeluargaan dan benar2 seperti kata yang terkandung di damanya Id Blog Network, berkat Ibn aku banyak sekali menemukan blogger-blogger Indonesia lainnya dan bisa menjalin pertemanan dengan mereka.

    KOnsep Ibn seperti ini perlu dipertahankan yaitu mengedepankan kedekatan antar sesama publisher- advertiser – Foundernya.

    O iya,,

    mas penyuka Smash>>??

    smash ada single keduanya loh.. judulnya “senyum dan Semangat”
    HE

    Senyum dan Semangat IBN,,, MAju trus,,,,, tetap ada sampai nanti 🙂

    –Thanks ya Mas. Penyuka SMASH sih anak saya. Spirit lagunya saya ambil untuk tulisan ini. Amiin..semoga IBN maju terus bersama blogger2 Indonesia

  2. kalau sudah mas amril bilang begini, itu perintah bagi saya.
    saya didorong, ditarik dan diperintah masuk IBN. daripada kualat, ya saya ikut gabung.

    selama bukan utk kudeta negara, siap saja-lah rekomendasi mas amril.

    -Bisa aja nih Mas Anjari. Namanya sesama blogger yg memegang teguh prinsip berbagi, tak ada salahnya kan’ memberikan informasi yang bermanfaat buat teman2, apalagi untuk blogger kawakan sekaliber mas Anjari :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *