ROMANTIKA LEBARAN DI CIKARANG

Ini bukanlah saat pertama saya dan keluarga merayakan lebaran di Cikarang.

Seingat saya, sudah 3 kali saya melewatkan masa-masa Idul Fitri di rumah sederhana kami di Kota Jababeka, Perumahan Cikarang Baru. Seperti yang pernah terjadi , perayaan lebaran 1 Syawal 1432 H di Cikarang selalu terasa sepi. Di Kompleks cluster pemukiman kami di Jln.Antilop 5 Blok H 3, dari 40-an rumah, tinggal 3 rumah saja yang tidak ditinggalkan penghuninya, termasuk rumah kami tentu saja. Karena baru sebulan bekerja di kantor anyar saya tentu mempunyai konsekuensi belum memiliki hak cuti dan dengan demikian saya mesti melalui lebaran tahun ini cukup di Cikarang saja.

Suasana sunyi yang begitu terasa di sekitar rumah kami merupakan sebuah romantika tersendiri buat kami sekeluarga. Kebersamaan keluarga begitu terasa, apalagi ketika malam tiba, kami bercengkrama dan bercanda ria dalam suasana hangat. Kedua buah hati saya benar-benar menjadi penghibur hati yang menyenangkan.

Pada Idul Fitri tahun ini, kami mengikuti amanat pemerintah untuk melaksanakan Sholat Idul Fitri pada hari Rabu, tanggal 31 Agustus 2011, meski mertua dan sanak keluarga di Yogyakarta merayakan sehari sebelumnya. Hidangan khas lebaran seperti Rendang, Sambal Goreng Hati dan Opor yang sudah disiapkan istri saya –karena sebelumnya berasumsi Idul Fitri jatuh pada tanggal 30 Agustus 2011–menjadi sajian istimewa saat kami bersahur malam harinya.

Gema Takbir, Tahlil dan Tahmid bergaung lantang saat kami sekeluarga berangkat menuju Masjid Al-Madani Cikarang Baru untuk menunaikan Sholat Id,. pada pagi yang cerah, Rabu 31 Agustus 2011. Rizky dan Alya terlihat sangat antusias mengenakan baju terbaik mereka. Jarak antara rumah kami ke Masjid tidak terlalu jauh, hanya sekitar 200 meter saja. Jadi sambil berjalan kaki, kami berangkat kesana.

Pagi itu, sekitar pkl.06.30 sudah banyak Jamaah yang hadir. Saya dan Rizky masih mendapatkan tempat di teras masjid dan sebagian diantaranya duduk di pelataran depan masjid Al Madani, dibawah rindangnya pepohonan. Kami lalu sholat Idul Fitri dengan khidmat dipimpin oleh Ustadz Widodo yang sekaligus membawakan khutbah.

Dalam ceramah Idul Fitrinya, Ustadz Widodo menguraikan bagaimana peran puasa dalam menggembleng watak dan perilaku seseorang untuk senantiasa berakhlak mulia. “Kita baru saja memasuki “Pesantren Ramadhan” dimana diharapkan seusai ritual puasa yang sudah kita jalani selama 30 hari, tetap akan terefleksikan dalam aktifitas keseharian kita dalam bulan-bulan mendatang. Konsistensi ini akan memaknai bulan Puasa yang kita lalui memberikan berkah dan nuansa berarti bagi kepribadian kita,” demikian ungkap Ustadz Widodo.dalam khutbah Idul Fitri pagi itu.

Seusai sholat, kami bersilaturrahmi dengan tetangga dekat kami Pak Haji Djunaedi setelah itu kami sekeluarga berangkat ke Tanjung Priok mengunjungi kakak ipar kami.

 

Related Posts
MEMBUKA TAHUN BARU DENGAN BERBAGI DI AKBER BEKASI
ahun 2013, saya buka dengan kegiatan berbagi, di kelas keduabelas Akademi Berbagi (Akber) Bekasi, pagi tadi, Sabtu (5/1) bertempat di Gedung H Universitas Islam 45 (Unisma) Bekasi. Tepat pukul 08.30 ...
Posting Terkait
MERETAS JALAN SUKSES BERSAMA INDOSAT MOBILE
Saya sungguh beruntung mendapatkan kesempatan untuk hadir pada acara peluncuran Indosat Mobile dua pekan silam bertempat di Pacific Ballroom 1 The Ritz Carlton Jakarta mewakili IDBlognetwork. Sejumlah blogger yang saya ...
Posting Terkait
KEMERIAHAN SENSASIONAL BLOGILICIOUS MILAD JAKARTA (Bagian Kedua)
ada hari kedua Blogilicious Jakarta, Minggu (26/6), saya datang agak terlambat karena menghadiri perayaan sunatan keponakan di Tanjung Priok bersama keluarga. Saat tiba di gedung Telkom Jakarta Selatan lantai 8---tempat ...
Posting Terkait
“MENEMUKAN KEMBALI” SPIRIT WARISAN BUDAYA DALAM MENEGUHKAN PILAR KOMUNITAS ASEAN
ari Senin (25/2) kemarin saya memenuhi undangan dari Kementerian Luar Negeri untuk menghadiri Focus Group Discussion (FGD) yang membahas tema "Reinventing the Spirit the cultural heritage of south east asian people; ...
Posting Terkait
MENJAGA AGAR KEHIJAUAN ITU TETAP NISCAYA DI KOTA JABABEKA
ailing list Cikarang Baru mendadak heboh terkait demonstrasi warga menolak pengalihan fungsi jalur hijau menjadi ruko. Adalah Pak Mualib Wijono yang kemudian menuliskan aksi warga itu di Kompasiana menjelaskan aksi ini ...
Posting Terkait
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK LARI
aya terhenyak saat membaca berita yang tertera di mailing list Cikarang Baru setelah kami sekeluarga baru keluar menonton film "Brandal-Brandal Ciliwung"  Jum'at (17/8) sore. Saya memang baru menyalakan Blackberry dan ...
Posting Terkait
MORNING, SEMOGA CAHAYA PAGI SELALU BERSAMAMU
Morning has broken, like the first morningBlackbird has spoken, like the first birdPraise for the singing, praise for the morningPraise for the springing fresh from the word(Cat Steven, "Morning Has ...
Posting Terkait
MENIKMATI RADIO SIARAN DARI DUNIA MAYA
Sebuah pengalaman baru saya nikmati minggu lalu : mendengar radio siaran suka-suka dari dunia maya Kebetulan, seusai menjalankan ritual ibadah sholat malam, saya membuka akun twitter ,menjelajahi rimba internet dan mendadak ...
Posting Terkait
SPIRIT KEHANGATAN DARI POTRET KELUARGA
Malam kian tua. Sudah pukul 23.30 saat itu. Dalam kesenyapan, diruang tamu, ayah menemani saya yang tengah resah karena menunggu bagasi tertinggal di Jakarta ketika pulang ke Makassar tahun silam. Kami ...
Posting Terkait
FOTO KELUARGA DAN UPAYA MENGABADIKAN KENANGAN
emarin sore (15/1), kami sekeluarga berfoto bersama di sebuah studio foto di Mal Lippo Cikarang. Ini adalah kali kedua kami sekeluarga berfoto di studio foto setelah sebelumnya pada tahun 2007 ...
Posting Terkait
MEMBUKA TAHUN BARU DENGAN BERBAGI DI AKBER BEKASI
MERETAS JALAN SUKSES BERSAMA INDOSAT MOBILE
KEMERIAHAN SENSASIONAL BLOGILICIOUS MILAD JAKARTA (Bagian Kedua)
“MENEMUKAN KEMBALI” SPIRIT WARISAN BUDAYA DALAM MENEGUHKAN PILAR
MENJAGA AGAR KEHIJAUAN ITU TETAP NISCAYA DI KOTA
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK
MORNING, SEMOGA CAHAYA PAGI SELALU BERSAMAMU
MENIKMATI RADIO SIARAN DARI DUNIA MAYA
SPIRIT KEHANGATAN DARI POTRET KELUARGA
FOTO KELUARGA DAN UPAYA MENGABADIKAN KENANGAN

3 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *