IN MEMORIAM NITA FEBRI : SEMANGAT DALAM KETERBATASAN

Tak perlu menunggu kaya..
Tak perlu menjadi hebat
Untuk bisa sekedar berbagi..
tebarkan semangat lewat ngeblog!

(sumber : Blog Almarhumah Yusnita Febri, 27 Oktober 2011)

Hari ini, Rabu,16 November 2011, saya menerima sebuah kabar sedih. Yunita Febri atau akrab disapa Nita, seorang blogger yang mengalami keterbatasan dalam hal pendengaran namun memiliki berlimpah semangat untuk terus maju dan belajar, telah berpulang. Walau baru 3 kali bertemu langsung dengan Nita dalam event Pesta Blogger 2010, Blogilicious Jakarta 2011 dan ASEAN Blogger chapter Jakarta Meet-Up 2011, namun saya selalu terkesan pada spirit yang selalu menyala dimatanya.

Foto yang saya pajang diatas saya ambil dari blog Nita di Multiply saat penyelenggaraan kegiatan Blogilicious Jakarta, sebuah event seminar dan workshop blog yang digagas oleh IDBlognetwork dimana saya menjadi salah satu pembicaranya. “Sudah lama nih pengen foto sama Pak Amril, ayo foto bareng dong pak,” ajaknya dengan mata berbinar. Saya pun dengan senang hati menyanggupinya. Setelah itu kami sempat berbincang tentang perkembangan blog di Indonesia, istilah-istilah yang kerap Nita tidak ketahui tentang blog dan banyak hal lainnya. Antusiasmenya untuk belajar hal-hal baru sangat luar biasa. Saya kagum atas keuletan yang dimilikinya tanpa harus terpaku pada keterbatasan yang dimiliki.
“Tidak hanya kamu lho Nit yang perlu belajar sama saya tentang blog, sebaliknya saya juga perlu belajar banyak dari kamu,” kata saya tulus dengan pelan dan suara sedikit agak kencang disela-sela hiruk pikuk ruangan Blogilicious.

“Kok bisa sih Pak Amril? Apa yang bisa dipelajari dari saya?” sahutnya agak rikuh.

‘Semangatmu, Nit. Semangatmu adalah inspirasi saya selalu untuk terus selalu belajar tanpa harus merasa rendah diri dan terbelenggu karena keterbatasan fisik. Ini sebuah modal dashyat untuk terus berbagi ilmu dan pengalaman melalui blog. Moga-moga spirit ini bisa Nita pertahankan terus,” jawab saya penuh keyakinan.

Nita terlihat sedikit tersipu. “Saya ini bukan apa-apa pak, masih banyak yang lebih baik dan lebih hebat dari saya,” sahutnya merendah.

Ya, Nita memang istimewa. Dengan lugas, jujur dan terbuka ia mengungkapkan jati diri, termasuk keterbatasan yang dimilikinya di blognya. Lihatlah bagaimana dia menulis dengan tegar pada pengantar blognya:

 

Seseorang yang mengalami gangguan pendengaran di usia 10 th. Dimana Pendengaran saya mengalami gangguan dengar sebesar 93 dB (Decibel) di kanan-kiri. Jadi hanya suara-suara keraslah yang masih bisa kudengar.

Untuk komunikasi mesti dibantu dengan Alat Bantu Dengar (ABD)/Hearing Aid. Walaupun pendengaranku terganggu, namun aku sama dengan kalian yang “Normal”.

Aku masih bisa mendengar dengan Alat Bantu Dengar, berkomunikasi seperti kalian dan tentunya akupun punya hati untuk merasakan.

Mudah-mudahan dengan blog ini bisa berbagi dan bisa lebih banyak mengenal dengan orang-orang, dan tentu saja blog ini tempat saya bercerita tentang apapun di sekitar saya melalui sudut pandang saya sebagai orang yang mengalami gangguan dengar..

Salam..

-Nita-

Sayang sekali saya tidak sempat berbincang banyak dengan Nita saat pertemuan terakhir kami dalam ASEAN Blogger Meet-up dan Workshop bulan Agustus 2011 silam. Meskipun begitu, Nita telah berbincang tentang banyak hal, tidak hanya pada saya, tapi semua pengunjung blog yang setia membaca kisah-kisahnya. Nita yang ceria,ramah dan penuh vitalitas dalam kopdar Komunitas Blogger Multiply lalu dinobatkan menjadi Ratu Kopdar karena ia begitu rajin mengunjungi setiap even acara kopdar yang diadakan. Sebuah selempang bertulis “Ratu Kopdar” tersemat ditubuhnya. Prestasi dalam bidang menulis pun diraihnya ketika mendapatkan anugerah Pemenang Ketiga Writing Contest dalam Pesta Blogger 2010 lalu.

Hari ini saya sedih sekali, terlebih saat membaca posting di blognya dalam rangka memperingati Hari Blogger dengan pengantar yang saya kutip di awal tulisan ini yang menggambarkan betapa semangat Nita untuk terus ngeblog tak pernah surut.

Dalam artikelnya ia menulis begini:

Dua tahun sudah saya ngeblog, apa yang saya dapat dari tulis menulis tersebut.
Bila di ukur dari segi materi memang tak banyak. Tetapi bila yang dapat dari non materi itu semua berlimpah yang sudah saya dapatkan.

Betapa senangnya saya ketika menerima email dari orang lain yang ternyata memiliki gangguan dengar dan merasa yang saya tuliskan turut mewakili apa yang dirasakannya. Lalu betapa senangnya saya ketika melihat orang tergerak membantu kenalannya seorang anak yang mengalami gangguan dengar.

Hal yang tak saya lupakan terjadi tahun lalu di Pesta Blogger 2010. Dimana saya meraih juara 3 dalam writing contest. Saya bangga sebab yang tulisan yang saya sertakan dalam writing contest adalah tentang saya dan anak-anak yang terlahir mengalami gangguan dengar.

***

Saya semakin bersemangat menyuarakan tentang gangguan dengar. Mengabarkan bahwa tidaklah buruk mengakui mengalami gangguan dengar. Karena saya masih bisa beraktifitas sama seperti yang lain, berkomunikasi secara verbal. Hanya saja yang membedakan saya memelukan Alat Bantu Dengar (Hearing Aid) untuk bisa berkomunikasi dengan baik.

Dengan Ngeblog saya berbagi semangat kepada dunia dan mengatakan
“Haiii duniaa.. mengalami gangguan dengar bukanlah hal yang buruk.. Tetap Semangaat”

Ah, Nita..betapa luar biasa semangatmu dalam berbagi lewat blog. Saya mendoakan semoga Allah SWT menerima segala amal baik dan memberikan tempat terbaik untukmu disisiNya. Jasad Nita memang sudah terkubur hari ini, tapi semangat dan spirit yang dimilikinya tetap menyala menjadi inspirasi dan motivasi bagi kita semua untuk terus maju.

Selamat jalan, Nita..

Sumber foto diambil dari Blog Katerina dan Blog Yusnita 

Related Posts
WISATA BUDAYA MADURA (2) : MENYINGKAP “MISTERI” BATIK GENTONGAN MADURA
erjalanan kami para peserta Cultural Trip Potret Mahakarya Indonesia terus berlanjut. Setelah makan siang di Bebek Songkem Bangkalan, bis yang kami tumpangi terus melaju menuju Tanjung Bumi. Sambil duduk di ...
Posting Terkait
#BATIKINDONESIA : MELESTARIKAN KEARIFAN LOKAL DENGAN KAMPANYE KOLABORATIF DIGITAL MULTI ARAH
aya masih selalu terkenang-kenang perjalanan wisata budaya "Mahakarya Indonesia" ke Madura 3 tahun silam. Salah satunya adalah ketika mengunjungi pengrajin batik gentongan Zulfah Batik di Tanjung Bumi, Bangkalan. Waktu itu, ...
Posting Terkait
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
ebyar Aktifitas Lakon dan Kreatifitas Siswa (Galaksi) kembali digelar di SDIT An Nur Cikarang, Sabtu (29/3). Kedua anak saya Rizky (kelas 5) dan Alya (kelas 3) dengan antusias mengikuti kegiatan ...
Posting Terkait
BLOGSHOP KOMPASIANA : SEMANGAT BELAJAR YANG TANPA BATAS
Blogshop Kompasiana yang diselenggarakan untuk ketiga kalinya Hari Sabtu (8/8) bertempat di ruang training Gedung Kompas Gramedia Unit II Lantai 5 menyisakan kesan yang sangat mendalam buat saya. Ditengah hiruk ...
Posting Terkait
CEPAT & PRAKTIS, APLIKASI ALAT SEMBELIH HEWAN KURBAN BERTENAGA HIDROLIK DI CIKARANG
uasana pelataran timur masjid Al Madani di Perumahan Cikarang Baru Desa Jayamukti, Kamis (24/9) terlihat begitu ramai. Hari ini, tepat di perayaan Idul Adha 1436 H dilaksanakan prosesi penyembelihan hewan ...
Posting Terkait
TANAMERA COFFEE : CITARASA “MEGAH” & NIKMAT KOPI INDONESIA
ERIMIS siang melanda kawasan Jakarta dan sekitarnya ketika saya tiba di Tanamera Coffee , sebuah kedai kopi yang terletak di Thamrin City Office Park Blok AA 07, tak jauh dari pusat ...
Posting Terkait
BARISAN KENANGAN BERSAMA SKM “CHANNEL 9”
undel Surat Kabar Mahasiswa "Channel 9" saya terima dengan penuh haru dari sahabat saya, Nasrun.A.Samaun yang saat ini bekerja di Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Maluku Utara dan kebetulan sedang ...
Posting Terkait
MEMPERKENALKAN : SI ACI & MEJA KERJA SAYA
Foto diatas adalah meja kerja saya dirumah bersama si Aci, nama laptop kesayangan (Acer Aspire 4715Z) yang saya beli tahun lalu. Disampingnya ada Printer Canon Pixma IP1700, Majalah Tempo edisi ...
Posting Terkait
HALAL BI HALAL WARGA JL.ANTILOP 5 BLOK H-3 & I-1 PERUMAHAN CIKARANG BARU
Hari Sabtu malam (25/9) seusai mengantar keluarga adik perempuan bungsu saya, Yanti bersama keluarganya ke Bandara Soekarna Hatta kembali ke Kalimantan, kami sekeluarga menghadiri acara Halal Bi Halal warga Jalan ...
Posting Terkait
MENYUSURI SUNGAI SUMIDA, MERAYAKAN KEINDAHAN METROPOLITAN
ada tahun 1995, saat berkesempatan mengikuti pelatihan di Kyoto, terbersit keinginan di hati saya untuk bisa dapat mengunjungi juga kota Tokyo, yang keduanya berada di negeri Sakura, Jepang itu, Sayangnya, ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (2) : MENYINGKAP “MISTERI” BATIK
#BATIKINDONESIA : MELESTARIKAN KEARIFAN LOKAL DENGAN KAMPANYE KOLABORATIF
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
BLOGSHOP KOMPASIANA : SEMANGAT BELAJAR YANG TANPA BATAS
CEPAT & PRAKTIS, APLIKASI ALAT SEMBELIH HEWAN KURBAN
TANAMERA COFFEE : CITARASA “MEGAH” & NIKMAT KOPI
BARISAN KENANGAN BERSAMA SKM “CHANNEL 9”
MEMPERKENALKAN : SI ACI & MEJA KERJA SAYA
HALAL BI HALAL WARGA JL.ANTILOP 5 BLOK H-3
MENYUSURI SUNGAI SUMIDA, MERAYAKAN KEINDAHAN METROPOLITAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *