Selasa (13/12) pagi pukul 06.15 pesawat Garuda GA 150 menyentuh mulus landasan Bandar Udara Hang Nadim, Batam. Hari itu, saya bersama staf dari bagian logistik, Andi Susanto, melaksanakan tugas rutin tahunan yaitu melakukan inventory asset di salah satu fasilitas kami di Batam. Cuaca cerah sedikit berawan menyongsong kedatangan kami berdua di kota otorita itu. Ini adalah kunjungan saya yang kedua ke Batam, setelah sebelumnya, tahun 1993 saya yang ketika itu masih mahasiswa Teknik Mesin Universitas Hasanuddin Makassar melakukan studi interaksi Jawa-Sumatera-Batam bersama kawan-kawan seangkatan didampingi 2 orang dosen pembimbing mengunjungi PT McDermott Indonesia.

Saya masih ingat, ketika itu kami menumpang kapal kayu kecil dari Dumai setelah melaksanakan kunjungan di PT Caltex Indonesia menuju pelabuhan Sekupang Batam. Kehadiran saya di Bandara Hang Nadim sendiri adalah kedatangan saya pertama disana. Setelah celingak-celinguk sejenak di lobi kedatangan saya melihat sosok salah satu engineer kami di Batam, Pak Raldi Isfa. “Selamat datang di Batam pak,” sapa Pak Raldi hangat seraya memperkenalkan supir kantor kami, Pak Galumbang Panjaitan alias pak GP. Barang yang kami bawa segera dimasukkan kedalam mobil Toyota Kijang Innova

Mobil kamipun segera meluncur ke Hotel Harmoni. Lalu lintas tidak begitu padat waktu itu. “Disini jarang, bahkan nyaris tidak pernah macet pak. Tidak seperti di Jakarta, macet melulu,” kata Pak GP seraya tersenyum. Setiap pagi pak GP memang menjemput Pak Raldi dan Ibu Hotma (Project Coordinator Batam) dirumah masing-masing kemudian menuju ke kantor, PT Cameron System. Pagi itu, Ibu Hotma memutuskan berangkat sendiri dari rumah sementara Pak Raldi menjemput kami di bandara. Kebetulan, saya dan Andi juga membawa “oleh-oleh” dari kantor berupa offshore bag besar untuk seluruh karyawan PT Geographe Energy Indonesia atas pencapaian 1000 hari tanpa LTI (Lost Time Injury) sejak kecelakaan kerja terakhir 3 tahun silam, dan staff di Batam ikut mendapat bagian yang sama.

Setelah check in di Hotel Harmoni Batam, kami segera meluncur ke kantor. Di atas mobil saya masih terkantuk-kantuk karena bangun serta mandi pagi-pagi dari Cikarang (sekitar pukul 03.00) kemudian berangkat ke Bandara. Ternyata perjalanan dari hotel ke kantor di kawasan Batu Ampar Batam tidak terlalu jauh. Hanya menempuh waktu 15 menit sudah sampai ke lokasi. Kantor PT Cameron Systems menempati area yang cukup luas dan merupakan salah satu fasilitas fabrikasi dan distribusi divisi Surface System grup perusahaan Oil & Gas terkemuka, Cameron. Sejak tahun 2009, PT Geographe Energy Indonesia telah diakuisisi dan menjadi bagian dari perusahaan raksasa tersebut.

Hari pertama di Batam kami langsung isi dengan kegiatan merapikan aset yang akan dihitung. Kebetulan terdapat 2 container milik PT Geographe yang ada disana (satu berkapasitas 20 ft dan satunya lagi 40 ft yang dijadikan “kantor” proyek di daerah customer) serta area didalam workshop PT Cameron System. Pelaksanaan kegiatan dilaksanakan keesokan harinya saat mbak Nevi Susanti dari bagian Accounting datang menyusul kami. Siang itu kami makan siang di Rumah Makan Padang Bukit Manis. Hidangannya sangat lezat dan mengenyangkan. Yang cukup menggelikan, Andi sempat terkaget-kaget ketika memesan teh dan pelayan langsung menjawab “Teh Obeng” ya?. Andi jadi kebingungan dan setelah dijelaskan bahwa Teh Obeng adalah istilah setempat untuk Teh Manis. Sepulang makan siang kami kembali ke kantor.

Tanpa terasa, senja merambat pelan dan malam melingkupi Batam. Dari kamar 901 Hotel Harmoni saya menyaksikan lamat-lamat saya mendengar suara adzan berkumandang dari Masjid Baitussyakur yang terletak tepat didepan hotel tempat saya tinggal. Bergegas saya turun dan ikut bersama jamaah melaksanakan sholat Maghrib disana.  Saat berjalan kembali ke hotel, dengan mencoba jalan memutar, saya baru sadar bahwa ternyata dibelakang hotel terdapat sejumlah pub dan club malam. Sungguh paduan yang “kontras”, saya membatin .

Karena terlalu letih (bangun dinihari menuju Bandara), selepas makan malam, sayapun langsung tertidur pulas. Setelah sarapan, Pak Raldi, Bu Hotma dan Pak GP sudah menunggu kedatangan kami di lobi hotel. Rencananya setelah mengantar kami ke kantor, Pak GP akan menjemput mbak Nevi di Bandara Hang Nadim dan langsung ke hotel. Sesampai dikantor, kami kembali melanjutkan pekerjaan yang belum sempat diselesaikan kemarin termasuk membersihkan dan membuang sejumlah barang ex project yang sudah tidak bisa terpakai lagi.

Pukul 09.00 mbak Nevi tiba dan kami langsung melaksanakan kegiatan inventory aset. Tak terasa siang menjelang. Kami, crew Geographe Energy, bersama pak GP langsung meluncur ke Sop Ikan Yong Kiee yang konon kabarnya merupakan rumah makan terkemuka yang menyediakan hidangan khas ala Batam: Sop Ikan. Kami menikmati hidangan sop ikan dan seafood disana. Lezat sekali dan betul-betul mampu “menggoyang lidah”.

Sore harinya, kami tidak langsung pulang ke hotel tetapi mencari oleh-oleh khas Batam dulu di BCS (Batam City Square). Alhasil Kacang Campur, dkk akhirnya masuk ke dalam daftar belanjaan kami. Dari BCS kami makan malam di Pondok Batam Kuring  Hujan mengguyur kota Batam membuat keadaan terasa sejuk. Suasana rumah makan khas sunda itu begitu nyaman. Kami duduk disebuah “saung” berkapasitas 8 orang dibawah keteduhan pepohonan. Didepan Saung terdapat kentongan yang biasa dipakai untuk ronda malam. Rupanya itu tanda untuk memanggil pelayan.

“Saya trauma mukul-mukul kentongan,”kata Pak GP.

“Lho kenapa pak?” saya bertanya

“Pernah di sebuah Bar di Batam ketika sedang menemani minum bos bule saya, ada semacam kentongan diletakkan di dekat saya. Iseng-iseng saya pukul dengan bersemangat dan disambut tepuk tangan meriah pengunjung bar yang hadir disana. Saya kaget tapi terus memukulnya. Ternyata, saat pulang saya baru tahu dari bos saya bahwa kalau mukul kentongan itu berarti kita mentraktir orang seluruh bar yang hadir. Bos bule saya mesti membayar Rp 4 juta untuk keisengan saya itu. Makanya sampai sekarang saya trauma nih,” kata Pak GP sambil mengulum senyum disambut derai tawa kami semua.

Tak lama kemudian pesanan hidangan kami datang. Ada Gurame Asem Manis, Gulai Kepala Ikan, Tahu dan Tempe Goreng,  Gado-Gado, Sate ayam dan Perkedel Jagung.

Dengan lahap kami menyantap makanan tersebut. Yang menarik adalah nasinya dibungkus dengan daun pisang dengan aroma yang memikat hati. Saya sendiri memesan teh tarik panas untuk menghalau rasa dingin malam itu.

Pulang dari Pondok Batam Kuring, kami sempat berjalan-jalan sejenak menikmati suasana malam kota Batam sebelum kembali ke hotel.

Keesokan harinya, Kamis (15/12) kami berangkat ke kantor dulu sebelum ke Bandara. Pesawat kami pulang ke Jakarta pukul 11.45 WIB.  Pak GP menyempatkan diri untuk mendaftarkan “City Check-In” untuk kami bertiga di kantor Garuda Indonesia. Sebelum ke Bandara, kami sempat membeli kue Cake Pisang dan Buah Naga untuk oleh-oleh. Tak disangka, perjalanan ke Bandara ternyata macet. “Ini tidak biasanya lho, biasanya lancar-lancar saja,” kata Pak GP. Saya mulai panik. Saat itu sudah jam 11.20.  Ternyata macet panjang karena ada prosesi penanaman pohon di salah satu wilayah ke arah Bandara oleh sejumlah pejabat.

Pak GP memacu kendaraan dan sampai di gerbang bandara pukul 11.25. Kami pontang-panting membawa barang. Dan…ternyata loket sudah tutup. “Anda terlambat, jadi bagasi tidak termuat dan dikirim pada penerbangan berikutnya dari Batam jam 16.00 sore nanti,” kata petugas loket. Kami pasrah. Apa boleh buat. Kamipun berlari menuju hanggar pemberangkatan. Rupanya, tinggal kami bertiga yang ditunggu. Saya melihat raut wajah Andi terlihat pucat dan panik. Mbak Nevi terengah-engah karena berlari. Ketika kami sampai didalam pesawat nampak pandangan sinis penumpang pada kami, 3 penumpang malang penyebab keterlambatan. Syukurlah kami jadi berangkat pulang ke Jakarta, meski akhirnya, Andi terpaksa menunggu di bandara Bagasi kami yang terbawa di pesawat berikutnya.

Sungguh sebuah pengalaman yang mengesankan ke Batam..

Related Posts
RESENSI BUKU DEMONSTRAN DARI LORONG KAMBING : KIPRAH MONUMENTAL SANG AKTIVIS KAMPUS”KEPALA ANGIN”
Judul Buku : Demonstran Dari Lorong Kambing Karya : Amran Razak Penerbit : Kakilangit Kencana Cetakan : Pertama, 2015 Jumlah Halaman : 285 ISBN : 976-602-8556-48-4 mran Razak adalah legenda, juga sebuah fenomena... Nama beliau sudah lama ...
Posting Terkait
SURAT CINTA TERBUKA UNTUK ISTRIKU (Refleksi 10 Tahun Usia Pernikahan)
Istriku sayang, Malam ini, usai kita menunaikan sholat isya berjamaah dalam suasana khusyuk dan tawadhu', ada berjuta kebahagiaan merekah tak terhitung memenuhi dadaku. Hal ini terutama karena, malam ini, kita memperingati ...
Posting Terkait
KISAH MUDIK 2010 (2) : TERHALANG BANJIR DAN DERITA MACET SEPANJANG MALAM
Dari Garut, kendaraan kami melaju kencang menyusuri pebukitan yang teduh namun minim penerangan lampu jalan. Pak Heru mengendarai kendaraannya dengan hati-hati. Dibelakang, Alya terbatuk-batuk tak bisa tidur. Rupanya radang tenggorokannya ...
Posting Terkait
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
Dua tahun silam, sama seperti pernah saya ceritakan disini, hari ini Rabu (17/11) tepat di Hari Raya Idul Adha 1431 H saya kembali berpartisipasi berpatungan bersama 6 orang warga RT ...
Posting Terkait
Konvoi Sweeoing Buruh yang lewat melintasi depan kantor saya tadi pagi, Jum'at (20/1)
agi ini aksi demo buruh di Cikarang kembali terjadi. Menyusul demo yang terjadi kemarin (seperti yang saya tuliskan disini) tampaknya aksi buruh yang terjadi kali ini bergerak dengan lebih massif dan ...
Posting Terkait
Buku "Japan After Shock"
uasana Gramedia Matraman, Sabtu (28/1) nampak ramai ketika saya turun dari Taksi yang baru saja membawa saya dari Cikarang. Sore yang "bersahabat" gumam saya dalam hati ketika menyaksikan mentari seakan ...
Posting Terkait
YANG MELENGKING DARI BLOGWALKING (22)
1. Ketika Amril Menjadi Emery Kemampuan "mesin translasi" Google benar-benar luar biasa. Selain melengkapi diri dengan 35 bahasa, mesin ini juga cukup mumpuni untuk menerjemahkan bahasa di blog. Lihatlah, bagaimana Blog ...
Posting Terkait
FILM “NIGHT AT THE MUSEUM-SECRET OF THE TOMB” : MENYINGKAP MISTERI TABLET EMAS
ari Sabtu (27/12) saya mengajak istri dan kedua anak saya, Rizky & Alya menonton film "Night At The Museum-Secret of The Tomb" di Studio-4 Blitz Megaplex Bekasi Cyber Park. Ada ...
Posting Terkait
HALAL BI HALAL WARGA JL.ANTILOP 5 BLOK H-3 & I-1 PERUMAHAN CIKARANG BARU
Hari Sabtu malam (25/9) seusai mengantar keluarga adik perempuan bungsu saya, Yanti bersama keluarganya ke Bandara Soekarna Hatta kembali ke Kalimantan, kami sekeluarga menghadiri acara Halal Bi Halal warga Jalan ...
Posting Terkait
BUKU FLYING TRAVELER: “JURUS ANTI MAINSTREAM” ALA JUNANTO HERDIAWAN
Judul Buku : Flying Traveler (Berburu Momen Anti Mainstream) Penulis : Junanto Herdiawan Penerbit : B First (PT Bentang Pustaka) Penyunting : Sian Hwa dan Qha Tebal : 150 halaman ISBN : 978-602-8864-97-8 elalu menyenangkan membaca ...
Posting Terkait
RESENSI BUKU DEMONSTRAN DARI LORONG KAMBING : KIPRAH
SURAT CINTA TERBUKA UNTUK ISTRIKU (Refleksi 10 Tahun
KISAH MUDIK 2010 (2) : TERHALANG BANJIR DAN
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
LAGI, DEMO BURUH TERJADI KEMBALI DI CIKARANG HARI
MENGHADIRI PELUNCURAN BUKU “JAPAN AFTER SHOCK”
YANG MELENGKING DARI BLOGWALKING (22)
FILM “NIGHT AT THE MUSEUM-SECRET OF THE TOMB”
HALAL BI HALAL WARGA JL.ANTILOP 5 BLOK H-3
BUKU FLYING TRAVELER: “JURUS ANTI MAINSTREAM” ALA JUNANTO

Related Posts

6 thoughts on “CATATAN DARI PERJALANAN KE BATAM

  1. -ke Batam ga’ ngasih kabar ya …
    banyak anak mesin yang kerja di perusahaan2 Batu Ampar tu, kbanyakan angkatan 2000-an ke bawah; Mc. Dermott, Profab, dll. Bahkan kalo gak salah ada juga di Cameron.
    Salam Teh Obeng dan Sop Ikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × 5 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.