MENIKMATI GALAKSI

Sabtu (10/3) lalu menjadi hari yang paling sibuk di akhir pekan. Kedua anak saya, Rizky dan Alya sudah terjaga sejak pukul 04.00 pagi. Mereka berdua memang akan naik pentas dalam ajang GALAKSI (Gebyar Aksi Lakon Kreativitas Siswa/i) disekolahnya. Rizky mendapat tugas sebagai anggota Marching Band sekolah sementara Alya akan menari bersama teman-temannya.

Tak ayal, saya yang masih terlelap tidur dibangunkan oleh kedua anak saya yang begitu antusias menyiapkan perlengkapan mereka naik panggung. “Ayo bangun dong Pa, antar dan lihat kita di sekolah nanti,” kata Alya merajuk. Saya manggut-manggut sambil berusaha melerai kantuk yang mendera. Setelah sholat subuh bersama, saya bangkit dan menuju tempat sepeda saya diparkir. Lumayanlah bisa sepedaan setengah jam dulu baru mengantar mereka. Tetapi mendadak si bungsu Alya kembali protes. “Gak boleh sepedaan dulu ya Pa, nanti telat ngantar kita ke sekolah,” katanya tegas. Istri saya tersenyum simpul. Saya angkat bahu dan kembali memarkirkan sepeda MTB kesayangan saya ditempatnya semula. Kali ini saya harus mengalah tidak sepedaan dulu, demi mereka, anak-anak tercinta đŸ™‚

Pukul 06.00 pagi, saya sudah lebih dulu jadi “ojek dadakan” mengantar Alya ke sekolah. Ia mesti datang lebih awal karena mesti didandani bersama teman-temannya.

“Cepetan pak bawa motornya, udah telat niih ditungguin dandan teman-teman menari, ” kata Alya gelisah

“Ya, ampuun sabar dong nak, ini Papa juga ngebut nih,” saya membalas pelan

“Kurang kencang, tambah lagi,” tegas Alya. Saya tersenyum menyaksikan semangat Alya pagi itu.

Pukul 07.00 pagi giliran istri saya berangkat ke sekolah bersama Rizky. Sebagai Koordinator Wali Murid di Kelas Rizky, hari itu istri saya repot mengurus jualan dalam bazaar yang diadakan pada event yang sama. Sejak malam sebelumnya, saya membantu istri menyiapkan dagangannya yang akan dipajang bersama dagangan ibu-ibu lain di kelas III D. Mulai dari sate kikil hingga bihun goreng serta kerupuk pedas disiapkan dengan harga ekonomis. Kami berdua baru selesai mempersiapkannya pukul 24.00 WIB.

Saya menyusul ke sekolah dengan menggunakan kemeja batik seperti “dress code” yang tertera di undangan yakni kemeja batik. Pukul 08.00 pagi saya sampai di gerbang sekolah dan sudah banyak tamu yang hadir mayoritas terdiri atas orang tua/wali siswa. Setelah menandatangani daftar hadir saya menuju tempat yang disediakan berupa 4 tenda besar dengan jejeran kursi dan dibagi berdasarkan kelas sang anak. Saya sempat kebingungan sendiri mau duduk dimana, apakah di kelas Alya (1 A) atau di kelas Rizky (3 D). Saya sempat menengok kebelakang, terlihat istri saya bersama timnya begitu sibuk mempersiapkan bazaar makanan. Saya akhirnya memutuskan untuk duduk di barisan kelas 3 karena berhadapan langsung dengan panggung sehingga akan leluasa buat saya untuk mengambil gambar dengan kamera andalan.

Acara dimulai setelah sejumlah prosesi kata sambutan yang panjang dan terkesan bertele-tele. Saya mendesah kesal karena membayangkan putri kecil saya, Alya pasti akan mengeluh karena sudah bangun dan berdandan sejak pagi. Rangkaian kegiatan GALAKSI dibuka oleh Ketua Yayasan SDIT An Nur kemudian dilanjutkan dengan atraksi Taekwondo.

 Acara puncaknya adalah drama musikal “Bujang Putau” (kok mesti pake nama salah satu jenis narkoba ya? đŸ™‚ ) yang mengisahkan perjuangan seorang anak muda mencapai cita-citanya. Rupanya di drama musikal inilah kedua anak saya tampil. Alya bersama 11 orang temannya menari ditengah-tengah drama musikal tersebut dengan setting saat Bujang Putau merantau. Sayangnya, karena tinggi, Alya dapat tempat paling belakang. Saya mesti agak susah berusaha mencari sosoknya untuk difoto. Beberapa kali saya sempat diomeli ibu-ibu yang juga ingin mengambil foto anaknya karena badan saya menghalangi.

Hebohnya Bazaar

Saya tidak sempat mengikuti episode-episode drama Bujang Putau karena sibuk berkeliling mencari makanan yang enak di area bazaar. Istri saya dibantu teman-temannya Korlas kelas III nampak begitu serius dan kompak melayani pelanggan yang akan membeli dagangan. Anjungan tiap-tiap kelas berbeda-beda. Anjungan bazaar kelas III adalah anjungan Jawa Tengah/Timur tentu dengan jenis makanan sesuai asal daerah. Saya sempat membeli coto makassar dan kue Panada di anjungan Sulawesi serta Dendeng di anjungan Sumatera Barat. Bazaar hari itu begitu padat dan sesak oleh pengunjung.

Sayangnya. saat Rizky naik pentas saya hanya sempat melihat sekilas. Ternyata, sama seperti Alya, karena tubuhnya tinggi, Rizky kebagian dapat tempat dibelakang, sehingga tak terlihat langsung. Itupun rombongan Marching Band-nya hanya sebagai figuran belaka mengiringi adegan kedatangan Bujang Putaw pulang kampung yang sudah kaya raya. Penempatan mereka pun tidak berada ditengah–sama seperti tarian Alya dan teman-temannya– namun dipinggir sehingga menyulitkan saya mengambil gambar.

Rangkaian acara Galaksi akhirnya berakhir pukul 11.30 siang. Saya kembali kerumah memboyong kedua anak saya sementara istri tercinta bersama kawan-kawannya masih sibuk membenahi anjungannya.

 

 

 

 

Related Posts
Talkshow tentang Sumpah Pemuda 2.0, dipandu oleh Jaya Suprana
Sudah lewat seminggu lalu acaranya, namun kenangan masih membekas begitu nyata di benak. Ya, acara Sumpah Pemuda 2.0 yang digelar oleh XL, sebuah perusahaan telekomunikasi terkemuka negeri ini bertempat di ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2010 (4) : “MENYULAP” SAMPAH MENJADI BERKAH
Tidak jauh dari UKM Boneka adalah lokasi kunjungan para peserta Amprokan Blogger berikutnya, yaitu Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Sumur Batu yang letaknya bersebelahan dengan TPA Bantargebang. Di benak para peserta ...
Posting Terkait
SEMARAK PERESMIAN “RUMAH” BARU HELLO KITTY DI DUFAN ANCOL
ntuk kesekian kalinya, saya bersama teman-teman blogger mendapatkan kehormatan diundang oleh Taman Impian Jaya Ancol untuk menghadiri pembukaan wahana terbaru "Hello Kitty Adventure" di Dunia Fantasi. Sebelumnya, bulan April silam ...
Posting Terkait
FILM “PLANES” : SEMANGAT KEBANGKITAN SANG PESAWAT “PECUNDANG”
ari Minggu (8/9) silam, saya bersama istri dan anak-anak menonton film "Planes" di XXI Mal Lippo Cikarang. Rizky dan Alya, kedua anak saya memang "mengincar" film ini sejak melihat Trailer-nya ...
Posting Terkait
JADI BLOGGER ITU MEMBAHAGIAKAN…
Mata saya mendadak basah membaca email yang tiba di sekitar pertengahan bulan Agustus 2007. Email tersebut datang dari seorang suami yang tinggal di Jakarta dan telah 10 tahun menjalani kehidupan ...
Posting Terkait
CATATAN DARI NONTON BARENG “RUMAH TANPA JENDELA”
Minggu pagi (27/2), kami sekeluarga sudah bersiap-siap berangkat ke Jakarta untuk menghadiri acara nonton bareng film "Rumah Tanpa Jendela" yang dilaksanakan oleh Komunitas Mata Sinema. Syukurlah sebagai anggota blogger Bekasi, ...
Posting Terkait
MEMAKNAI RASA SYUKUR
Di atas bis saat berangkat kerja tadi pagi, saya sempat tersenyum-senyum sendiri membaca kisah berjudul "Bersyukur dan Bersabar" yang ditulis oleh Makmun Nawawi pada buku kompilasi tulisan Hikmah REPUBLIKA bertajuk ...
Posting Terkait
Berfoto dulu sebelum berangkat ke Hongkong
  Hari Kamis sore 17 Maret 2011, kegairahan saya untuk "menjemput impian" jalan-jalan ke Hongkong Disneyland begitu membuncah. Sebuah impian yang sesungguhnya dapat terwujud secara tak terduga berkat aktifitas dan konsistensi ...
Posting Terkait
CATATAN DARI SARASEHAN & PAMERAN FOTO BLOGGER ASEAN
ari Sabtu siang (6/8). bersama Yusnawir Yusuf, tetangga sekaligus adik angkatan di Teknik Mesin UNHAS yang hobi fotografi, saya berangkat menuju Gedung Museum Bank Mandiri di daerah Kota Jakarta Pusat. ...
Posting Terkait
MENUJU PESTA BLOGGER DI TAHUN KEEMPAT
Gegap Gempita penyelenggaraan hajatan kopdar blogger terbesar di dunia, Pesta Blogger 2010, sudah mulai terasa di berbagai blog dan jaringan sosial media belakangan ini. Mulai dari  Kicauan di twitter, update ...
Posting Terkait
CATATAN TERTINGGAL DARI SUMPAH PEMUDA 2.0 (Bagian Pertama)
AMPROKAN BLOGGER 2010 (4) : “MENYULAP” SAMPAH MENJADI
SEMARAK PERESMIAN “RUMAH” BARU HELLO KITTY DI DUFAN
FILM “PLANES” : SEMANGAT KEBANGKITAN SANG PESAWAT “PECUNDANG”
JADI BLOGGER ITU MEMBAHAGIAKAN…
CATATAN DARI NONTON BARENG “RUMAH TANPA JENDELA”
MEMAKNAI RASA SYUKUR
MENJEMPUT IMPIAN KE HONGKONG DISNEYLAND
CATATAN DARI SARASEHAN & PAMERAN FOTO BLOGGER ASEAN
MENUJU PESTA BLOGGER DI TAHUN KEEMPAT

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *