DE BANGOOR CAFE CIKARANG : NIKMATNYA SENSASI KOPI ASLI INDONESIA DALAM RACIKAN YANG DASHYAT

Sebenarnya, sudah hampir 3 kali saya mendapatkan undangan untuk kopdar bersama Komunitas Blogger Cikarang namun karena terkendala oleh berbagai kegiatan, hingga akhirnya saya bisa memenuhi undangan kopdar tersebut minggu lalu, Jum’at (8/6).  Pukul 18.45 sore saya sudah tiba di Cafe De Bangoor yang terletak di Cikarang Commercial Center Blok B12 (Keluar Gerbang Tol Cikarang Barat). Masih sepi. Hanya ada seorang pelanggan yang asyik mengetik dengan laptopnya.

Saya mengamati sekeliling lantai 1 Cafe tersebut dan takjub melihat penataan interior yang rapi dengan nuansa retro yang kental. Di sebelah kiri terlihat meja kayu kecil panjang dengan tekstur berwarna krem serta sejumlah kursi berwarna merah dilatarbelakangi cermin-cermin kecil serta terdapat pula rak buku pada sisi yang dekat dengan pintu masuk. Di dinding terpajang sejumlah foto-foto dalam berbagai variasi bidang dan kreasi bingkai. Semuanya Sangat artistik!. Saya langsung merasa betah hanya pada pandangan pertama.

Sambil menunggu teman-teman Blogger Cikarang sampai, saya memesan nasi goreng untuk makan malam. Memang, walaupun “judulnya” Rumah Kopi, namun ternyata De Bangoor Cafe juga menyediakan makanan “berat” meski tidak sebanyak rumah makan yang lain. Tak lama kemudian pesanan saya tiba. Diiringi musik easy listening saya menikmati hidangan nasi goreng.  Di luar, gerimis mulai turun.

Tak lama kemudian datang admin Blogger Cikarang mas Bustomi Haris, blogger Cikarang mas Komaruddin dan pemilik Cafe De Bangoor Pak Dudin Sahuddin.  Menyusul kemudian 2 blogger Cikarang, Pak Chairunnas dan Pak Ceppi Prihadi (yang juga adalah “Presiden” Blogger Cikarang) datang bergabung. Kami lalu diajak pak Dudin ke lantai dua yang memiliki area lebih luas dan lega.  Interior di lantai 2 juga tak kalah bagusnya.

Di sisi sebelah tangga terdapat papan tulis besar yang bertuliskan hal-hal menarik seputar kopi yang ditulis dengan kapur. Tak jauh dari situ ada alat penggerus kopi tradisional tempo doeloe yang digantung di dinding. Sejumlah perabotan terbuat dari kayu jati Belanda dengan tekstur berwarna krem mendominasi ruangan tersebut. Lagi-lagi saya terkagum-kagum pada penataan interior lantai 2 kafe ini.

“Kami berusaha untuk membuat suasana di Cafe ini laksana rumah bagi para pengunjungnya. Kami mengambil konsep Cafe-Cafe yang marak di dunia Eropa yang buka 24 jam, kalaupun tutup, sampai pengunjung terakhir pulang. Kami sangat menghargai pelanggan dengan memberikan layanan terbaik serta keleluasaan menggunakan fasilitas yang kami miliki, misalnya Hot Spot/Wi Fi Gratis, juga buku-buku yang kami sediakan untuk dibaca ditempat, termasuk colokan listrik yang bisa dipakai sewaktu-waktu jika dibutuhkan dibawah kursi. Pokoknya De Bangoor menawarkan sensasi yang berbeda dalam meminum kopi bahkan tempat khusus parkiran sepeda didepan bagi kawan-kawan pesepeda yang mau ngopi dan lagi “Night Rider” , kata Pak Dudin Sahuddin dengan mata berbinar.

Mengasyikkan sekali mendengarkan cerita pak Dudin seputar latar belakangnya mendirikan Cafe ini. “Dalam bahasa Sunda Bangoor itu artinya “Nakal”. Ini representasi saya dimasa kecil dulu.  Saya termasuk anak yang bandel namun kreatif. Sampai-sampai ayah saya sampai stress melihat kelakuan saya”, ujar pak Dudin sambil tertawa. “Kami mengambil tema “Fresh Roasted Coffe of Indonesia” sejalan dengan cita rasa kopi tradisional yang kami tawarkan disini melalui spirit melestarikan kekayaan alam Indonesia. Mimpi saya, De Bangoor Cafe House akan bisa seterkenal kedai-kedai kopi lainnya dengan mengedepankan kopi asli Indonesia. Ironis rasanya bila Indonesia sebagai Penghasil Kopi ketiga terbesar di dunia sementara kita sendiri terkesan tidak menghargai hasil produk bangsa sendiri,” tambah Pak Dudin lagi.

Kian malam percakapan kami kian seru, apalagi ikut bergabung Mas Fanny,  Manager De Bangoor Cafe yang juga peracik kopi profesional yang share tentang pengetahuan mengenai Kopi. Mas Fanny dengan bersemangat menjelaskan kopi-kopi dari De Bangoor Cafe ini umumnya didominasi oleh kopi asli wilayah Indonesia mulai dari kopi Toraja, kopi Bandung, hingga kopi Aceh  Gayo. Bahkan ada kopi Aroma yang diambil dari perkebunan kopi di Bandung yang telah disimpan dengan pengelolaan yang baik selama 8 tahun sehingga menghasilkan cita rasa kopi yang khas.

Malam itu, seusai menyesap kopi kegemaran Cappuccino, saya lalu mencoba sensasi baru kopi susu Vietnam Drip. Ini baru pertama kali saya coba pada kesempatan minum kopi di kedai De Bangoor. Pada bagian atas gelas kopi terdapat mangkuk aluminium yang berisi kopi yang disaring dan mengalir ke dalam gelas.  Meski namanya “Vietnam Drip” ternyata bahan kopinya adalah Kopi Toraja. Rasanya benar-benar mantap!. Saya seperti dibawa ke suasana saat mahasiswa dulu, 20 tahun silam, menghirup kopi disaat begadang di kampus bersama kawan-kawan aktifis Mahasiswa.

“Setelah ini, mari kita coba hidangan kopi Aceh Gayo plus paduan Roti Bakar serta Pisang Bakar.  Rasakan sensasinya yang begitu menyenangkan,” kata Mas Fanny tak hentinya memberikan kejutan. Hujan yang kian deras malam itu membawa kami pada sebuah suasana eksotis menikmati kopi tradisional ala Indonesia.

Dengan tangkas, Barista yang masih berusia muda dan sudah memiliki pengalaman sebagai peracik kopi handal di kedai kopi terkenal Starbuck ini membuat ramuan kopi dari butir kopi Aceh Gayo. Sementara itu, didepan kami tersaji hidangan Roti Bakar dan Pisang Bakar.

Tak lama kemudian Kopi Aceh Gayo pun tersaji. “Jangan buru-buru diminum dulu,” sergah Mas Fanny ketika saya sudah tak sabar memegang “kuping” gelas kopi. “Ada “ritual” khususnya yang perlu diikuti, supaya bisa dapat “mood” dan “seni”-nya meminum kopi.

“Oh ya? Terus bagaimana caranya?” tanya saya ke Mas Fanny.

“Pertama-tama, angkat gelas kopi mendekati hidung, lalu silahkan hirup dulu bau uap kopinya. Rasakan seperti apa aromanya. Kemudian pelan-pelan, dihirup sedikit-sedikit, jangan langsung ditelan dan biarkan bertahan di rongga mulut. Nikmati sensasinya. Lalu ditelan,” kata Mas Fanny menjelaskan.

Saya kemudian menjalani “ritual” minum kopi itu. Menyesap bau aroma kopi tradisional khas Indonesia itu. Aromanya agak asam, pahit dan bernuansa herbal. Ketika menghirupnya perlahan kemudian menahannya sejenak di rongga mulut, sensasi kopinya terasa seperti “mencubit”, ada rasa pedas sedikit, asam dan pahit mendominasi.

“Rasakan sensasi yang berbeda setelah menyantap Roti Bakar atau Pisang Bakar manis, baru meminum kopinya,” saran Fanny. Kami lalu mencobanya dan memang sensasinya berbeda. Sang Barista kemudian menjelaskan bahwa Kopi Aceh Gayo tersebut memiliki cita rasa yang khas dan tentunya dengan racikan dashyat De Bangoor Cafe, kopi ini menjadi kian istimewa.

Bagi saya pengalaman menyesap 3 jenis kopi sekaligus malam itu (Cappuccino, Kopi Toraja ala Vietnam Drip dan Kopi Aceh Gayo) sungguh menyenangkan. Apalagi, dengan ramah, Pak Dudin dan Mas Fanny menyiapkan cafenya sebagai tempat kongkow-kongkow Blogger Cikarang, termasuk menyelenggarakan acara-acara workshop/pelatihan blogger.

Terimakasih De Bangoor Cafe,  saya akan senantiasa menyiapkan waktu luang saya menikmati sensasi racikan kopi tradisional Indonesia disana !
 

Related Posts
BELAJAR ILMU SABAR DARI ABA ADI
abar duka itu saya terima tadi pagi, Sabtu (28/11), sesaat sebelum saya mengantar anak saya Rizky mengikuti bimbingan test di sekolahnya. Paman tercinta, adik ibu saya, Aba Adi meninggal dunia ...
Posting Terkait
1. Lomba-Lomba Dalam Pesta Blogger 2010 Tanggal 30 Oktober 2010, Hajatan akbar blogger seluruh Indonesia akan digelar di Rasuna Episentrum Jl.HRRasuna Said Kuningan Jakarta Selatan. Jangan lewatkan untuk mengikuti sejumlah lomba ...
Posting Terkait
DASHYAT ! ACARA BLOGILICIOUS DI MAROS
eperti yang sudah saya sampaikan sebelumnya disini, saya kembali datang ke Makassar tanggal 1-2 September 2012 dalam rangka mnejadi narasumber sekaligus menghadiri kegiatan Blogilicious di Maros, sebuah kabupaten yang berjarak ...
Posting Terkait
Kejadian 7 tahun silam kembali membayang hari ini, saat menulis entry blog memperingati kelahiran putra pertama saya Muhammad Rizky Aulia Gobel, 25 November 2009. Saya masih ingat betul momentum-momentum indah ...
Posting Terkait
LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG WARTAWATI HANDAL
ari Sabtu (30/6) kami sekeluarga berkesempatan menghadiri acara peluncuran buku mbak Linda Djalil berjudul "Celotehan Linda" pada ajang Jakarta Book Fair di Istora Senayan Jakarta. Rencana untuk datang ke acara ...
Posting Terkait
WAJAH SAYA, 20 TAHUN KEMUDIAN…
Saya menemukan sebuah situs keren yang menampilkan rekayasa digital wajah kita 20 tahun kemudian. Dan inilah hasilnya, 2 wajah tua saya 20 tahun lagi. Anda mau coba? Silahkan kesini, upload ...
Posting Terkait
SITUS ONLINE BARANG PASAR GELAP TELAH MENCOMOT TANPA IZIN DAN MEMANIPULASI FOTO SAYA !
um'at pagi (25/5) saya dikejutkan oleh informasi dari kawan kantor saya mbak Nevy bahwa secara tidak sengaja, sang adik, menemukan fotonya (juga foto saya) di situs penjual barang pasar gelap ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2010 (5) : MENCINTAI POHON, MENGHARGAI KEHIDUPAN
Semangat para peserta Amprokan Blogger 2010 tak jua sirna saat Panitia mengumumkan perjalanan berikutnya adalah Kota Jababeka Cikarang yang berjarak lebih kurang 30 km dari Bantar Gebang. Waktu sudah menunjukkan ...
Posting Terkait
BINDHE BILUHUTA, SAJIAN KULINER DENGAN SENSASI RASA MENDUNIA
ejak kecil saya sudah menyukai Bindhe Biluhuta, nama makanan khas Gorontalo ini. Kedua orang tua saya yang lahir dan besar di wilayah yang kerap disebut sebagai "Serambi Madinah" itu senantiasa ...
Posting Terkait
CATATAN KECIL DARI WORDCAMP INDONESIA 2009
Pukul 08.15 pagi, Sabtu (17/1) saya sudah tiba di halaman Erasmus Huis Jl.HR.Rasuna Said Kuningan, Jakarta Selatan. Pusat Kebudayaan yang dikelola oleh Kedubes Belanda itu masih relatif sepi. Beberapa orang ...
Posting Terkait
BELAJAR ILMU SABAR DARI ABA ADI
YANG MELENGKING DARI BLOGWALKING (37)
DASHYAT ! ACARA BLOGILICIOUS DI MAROS
SELAMAT ULANG TAHUN KETUJUH, JAGOANKU!
LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG
WAJAH SAYA, 20 TAHUN KEMUDIAN…
SITUS ONLINE BARANG PASAR GELAP TELAH MENCOMOT TANPA
AMPROKAN BLOGGER 2010 (5) : MENCINTAI POHON, MENGHARGAI
BINDHE BILUHUTA, SAJIAN KULINER DENGAN SENSASI RASA MENDUNIA
CATATAN KECIL DARI WORDCAMP INDONESIA 2009

6 comments

  1. hi pak Amril,

    Trims atas reviewnya yah, terus berkarya pak! suka sekali dengan gaya penulisan bapak, ibarat kopi, gaya penulisan bapak seperti halnya menyesap Secangkir kopi Bali kintamani, nikmat, light body & Rich Aroma .. sangat menginspirasi! jadi pengen ngeblog nih pak

    harapan kami semoga gerai kopi kami bisa menjadi rumah para Blogger, kalangan akademis, enterpreneur, dan pekerja seni yang membutuh kan ruang hangat inspiratif berteman dengan secangkir kopi / teh & coklat panas .. khususnya para pecinta kopi.

    jerih payah petani mendapat apresiasi dari masyarakat, please come & stop by us! secangkir kopi segar menanti Hail citizen Journalist! from bean to the cup

    hatur thank u pak Amril , tetep semangat Bloger2 Indonesia!

    psssssst .. sebentar lg inysa allah kami akan punya mini Library loh

    wasalam,
    (^_^)

  2. Semoga nuansa persaudaraan ini bisa terbawa pada kehidupan kita sehari-hari, yang sudah mengarah kepada Individualistis. Terutama sekali di jalan raya ; saling serobot, saling umpat, memaki dst..,dst…

    Sukses selalu untuk anda semua

  3. Thanks a lot 2 Pak ATG,
    karena berkat undangannya saya bisa mencicipi kopi asli ^_^ sekaligus belajar sejarah & melihat proses pembuatan secara live.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *