MENYUSURI JEJAK LELUHUR DI GORONTALO : REUNI KELUARGA & JADI KAKEK !

Kesempatan itu datang setelah 22 tahun berlalu. Kembali mengunjungi kampung halaman kedua orangtua saya di Gorontalo, yang kini telah menjadi Provinsi ke-32 Indonesia sungguh merupakan berkah yang sangat saya syukuri. Pelaksanaan Blogilicious Gorontalo, 15-16 September 2012 menjadi momentum terbaik untuk bersilaturrahmi dengan keluarga ayah dan ibu di Gorontalo.

Pada malam saat saya tiba di kota yang dijuluki sebagai “Serambi Madinah” ini, saya dijemput oleh keluarga Kakak Sepupu saya Fenny Monoarfa serta tante saya (adik bungsu ibu) Maryam Igirisa. yang didampingi putrinya Tessy yang kini bekerja di Bank Sulut Gorontalo. Saya dijemput di Gerai Donat J-Co didepan Mal Gorontalo. Bersama mobil Daihatsu Terios milik Kak Fenny, kami lalu meluncur menuju rumah Om Musa (adik ibu saya) di Tapa.

Sekitar 10 menit kemudian, saya akhirnya tiba di rumah Om Musa. Saya masih ingat betul pada tahun 1990 lalu rumah besar ini ditempati oleh kakek/nenek saya (Bapu Pipo/Nenek Bibi, ibunda ibu saya). Om Musa menyambut kedatangan saya dengan penuh rasa haru. Terakhir jumpa kalau tidak salah tahun 1996 ketika beliau mengikuti pelatihan Departemen Koperasi di Bekasi. Rombongan kami dijamu dengan pisang goreng Gorontalo plus sambal. Mungkin paduan yang aneh, kok bisa pisang goreng dicocol ke sambal? Tapi memang demikianlah adanya. Rasanya pas dan lezat. Apalagi saat dihidangkan hangat-hangat. Maknyus!

Dari rumah Om Musa, saya mampir dirumah belakang dimana saudara-saudara sepupu saya bermukim. Kami saling melepas rindu dan berfoto bersama. Saya masih ingat betul, 22 tahun silam saat berkunjung ke rumah ini, dibelakangnya terdapat hamparan sawah yang sebagian diantaranya milik kakek/nenek saya. Kini, sebagian besar sudah dibangun perumahan. Pada kesempatan tersebut sayapun sempat mencoba Bentor (Becak Motor) khas Gorontalo yang dimiliki kakak sepupu. Lihat penampilan saya diatas bergaya diatas Bentor!

Dari rumah Om Musa, rombongan bergerak ke rumah Ibu Titi (adik ibu saya) yang baru saja memasuki masa pensiun sebagai Kepala Sekolah SD di Gorontalo. Rumah beliau ternyata terletak tak jauh dari Kompleks Pemakaman Hubulo dan Pesantren Modern Hubulo. Di rumah Ibu Titi, saya dijamu Ikan bakar rica-rica yang lezatnya minta ampun. Keringat saya mengucur deras saat menyantapnya. Pedas tapi nikmat. Dari rumah ibu Titi kami lalu meluncur ke rumah Mama Ako (nama panggilan tante saya, Maryam Igirisa). Rupanya hari itu Mama Ako yang juga merupakan pensiunan di PT Telkom  berulang tahun. Kami menyantap hidangan kue ulang tahun bersama-sama. Dari rumah mama Ako, kak Fenny mengantar saya kembali ke hotel Maqna.

Seusai acara Blogilicious hari pertama, saya dijemput di hotel oleh supir Kak Fenny untuk menginap di rumahnya di Jl.Rusli Datau. Disana rupanya sudah berkumpul keluarga besar kami mulai dari Om-om, Tante-Tante, saudara-saudara sepupu yang berkumpul dalam suasana hangat dan akrab.

Sangat menyenangkan bertemu kembali dengan Kak Roni Monoarfa (adik Kak Fenny) yang merupakan guru gitar saya. Kami terakhir jumpa tahun 1993 sebelum beliau kembali ke Gorontalo. Saya masih ingat betul bagaimana Kak Roni mengajari saya bermain gitar di tahun 1983-1987 dengan gayanya yang tegas dan akhirnya membuat saya mampu menjadi pengiring gitar di Vokal Group SMP dan SMA. Kami menyempatkan diri foto bersama di halaman belakang rumah kak Fenny.

Satu hal yang cukup mengejutkan buat saya pada reuni keluarga ini adalah saya ini ternyata sudah jadi kakek, ketika diperkenalkan cucu dari saudara sepupu saya Kak Netty (adik Kak Fenny). Hampir tak percaya rasanya, tapi begitulah keadaannya. Cucu saya baru berusia 3 tahun, dan ketika saya menyapanya, dari arah belakang, Kak Netty menggoda, “Wah ini ada Bapu (kakek dalam bahasa Gorontalo) Jakarta ketemu cucunya nih”. Spontan meledaklah tawa kami sekeluarga.

Dirumah Kak Fenny yang luas saya dengan lahap menyantap hidangan Binde Biluhuta. Luar biasa. Makanan khas ala Gorontalo yang terbuat dari jagung ini benar-benar membuat saya dengan “kalap” melibas hingga 3 piring. Belum lagi ada tambahan lauk Sagela (ikan asap ala Gorontalo) yang dibumbu halus, membuat saya benar-benar menikmati “petualangan kuliner” yang dashyat. Malam itu saya menginap di rumah Kak Fenny.

Keesokan harinya, Minggu (16/9) bersama kak Fenny, saya diantar berziarah ke kompleks makam Hubulo di desa Kramat Kecamatan Tapa, Kabupaten Bone Bulango (tak jauh dari rumah ibu Titi). Seperti diuraikan dari link ini :

Makam yang berada dipuncak sebuah bukit ini, memang sudah dikenal luas oleh masyarakat yang ada di Gorontalo. Raja Bolango yang memimpin pada 1752-1772 merupakan tokoh yang getol menyebarkan agama Islam di daratan Gorontalo dan sekitarnya. Raja Bolango sendiri memiliki nama asli yakni Hubulo yang kemudian pada zaman penjajahan Belanda disebut Gobel.

Hal ini tidak lepas dari lidah para zionis Belanda kala itu yang agak tersendat-sendat menyebut nama Hubulo sehingga kemudian mereka menyebut Hubulo dengan nama Gobel. Makam Hubulo sendiri saat ini juga menjadi makam keluarga besar Gobel. Ditempat ini bahkan terdapat makam Thayeb Mohammad Gobel pendiri perusahaan elektronik Indonesia PT National Panasonic Gobel, yang kini usaha keluarga tersebut dilanjutkan oleh putranya Rahmat Gobel.

Menurut sejumlah warga sekitar, seperti makam aulia lainnya di Gorontalo, tempat ini selalu menjadi pilihan warga untuk melakukan berbagai ritual ziarah. “Biasanya warga yang datang dari berbagai pelosok ini melakukan ziarah pada waktu-waktu hari besar keagamaaan Islam,” tandas Arfan Gobel yang juga merupakan petugas makam Hubulo. Meski demikian di hari-hari lainnya tempat ini juga sering didatangi warga.

Tidak hanya berziarah saja, beberapa warga yang datang juga melakukan ritual penyembuhan penyakit. “Biasanya ada orang sakit yang coba disembuhkan ditempat ini, pemandangan seperti ini sudah menjadi hal yang lumrah bagi kami warga sekitar,” papar Arfan.

Selain itu juga, lokasi makam raja Hubulo yang telah menjadi kompleks pemakaman keluarga, disetiap hari Raya Idul Fitri selalu ramai dikunjungi kerabat dari keluarga besar Gobel yang disemayamkan di bukit tersebut.

Menariknya, dalam setiap warga yang datang berziarah ke makam raja Hubulo, selalu membawa pulang tanah yang berada diatas pusara raja Hubulo. Konon tanah kalau dibuang kedalam sumur bisa menjadikan air sumur menjadi sangat jernih, serta masih banyak lagi khasiat dari tanah tersebut. Anehnya, meski sering diambil tanah tersebut, kondisi makan raja hubulo tidak pernah berubah.

“Tanah yang diambil oleh warga tidak akan membuat makam raja Hubulo menjadi berlubang atau amblas kedalam. Hal ini disebabkan karena memang makam tersebut adalah bukan makam sembarangan,” terang Arfan.

Ini adalah kali kedua saya ke makam Hubulo. Disini dimakamkan kakek buyut saya, Bapu Dadi. Selain ke makam leluhur Raja Bulango Hubulo yang berada didalam sebuah tempat berkubah besar, Saya sempat berziarah ke makam alm.Bapu Dadi serta makam alm.Thayeb Muhammad Gobel (pendiri PT National Panasonic Gobel) serta makam alm. Bapu Abdul Rahman Gobel. Di bukit tersebut, saya menyaksikan hamparan makam-makam keluarga besar Gobel. Dari tempat tersebut, saya sempat mampir berkeliling sejenak di Pesantren Moderen Hubulo yang didirikan oleh Bapak Alm.Thayeb Muhammad Gobel. Tempatnya sungguh teduh dan asri. Barisan pepohonan melingkupi lingkungan pesantren yang gedungnya didominasi warna hijau tersebut.  Seminggu sebelumnya pesantren ini mengadakan Festival Hubulo yang dimeriahkan oleh Haddad Alwi, dkk.

Dari Hubulo, saya diantar kak Fenny ke makam kakek dan nenek saya di Botu, yang berjarak kurang lebih 3 km dari Hubulo. Saya juga sekalian nyekar ke makam Bapu Kuna (saudara nenek saya) yang menjadi wali saya untuk melamar calon istri di Yogya, yang kini jadi ibu dari 2 anak saya (baca kisahnya disini). Kompleks pemakaman ini merupakan tempat peristirahatan terakhir bagi keluarga kakek/nenek saya. Ada makam tante dan Om saya juga disana.

Dengan diantar mobil Kak Fenny saya kembali ke lokasi acara Blogilicious dan dari sana sayapun meluncur menuju bandara Djalaluddin, mengejar pesawat kembali ke Jakarta. Sebelum berangkat, kami sempat berfoto bersama di teras depan rumah Kak Fenny.

Saya menyempatkan diri mampir di rumah tante Endang (adik tiri bapak saya) di Limboto. Sayang sekali, karena waktunya terbatas, saya tidak sempat nyekar ke makam kakek saya, Alm Bapu Sun Gobel yang dimakamkan di Limboto. Saya sangat gembira bisa berjumpa lagi dengan Tante Endang sejak terakhir ketemu 22 tahun silam.

Pukul 13.50 pesawat Garuda GA 643 tinggal landas dari Bandara Djalaluddin. Saya begitu terharu mengunjungi kembali tanah leluhur di Gorontalo dalam sebuah perjalanan yang sangat mengesankan. Semoga bisa “baku dapa” lagi di kesempatan mendatang…

 

Related Posts
IBUNDA DAN PERAN LUHURNYA UNTUK MENYIAPKAN GENERASI GEMILANG MASA DEPAN
"AMU lahir di sana, Nak. Di Rumah Sakit Bersalin Siti Khadijah, tepat didepan lapangan Karebosi,” demikian ungkap ibu saya, disebuah petang yang senyap sekitar dua puluh lima tahun silam saat saya ...
Posting Terkait
SEPERTI JANJI MATAHARI (Untuk Ananda Alya Dwi Astari)
Jejak lampau yang telah engkau lewati, anakku menjelma serupa cahaya mengiringi langkahmu kedepan seiring dentang usia dan gerimis November serta pendar bening bola matamu menatap jauh masa depan yang terbentang dan tak mudah Seperti janji ...
Posting Terkait
EKSOTISME IIMS 2015 YANG MEMPESONA
atahari bersinar terik saat saya dan putra sulung saya, Rizky tiba di pintu timur area JIEXPO Kemayoran, Hari Minggu (23/8) untuk menyaksikan acara Indonesia International Motor Show (IIMS) 2015 yang ...
Posting Terkait
‘BERAKSI” DI WORLD BOOK DAY INDONESIA 2008
USAI menghadiri hajatan sunatan anaknya Pak Ketua RT didekat rumah (sekaligus makan siang gratis 😀 ), Hari Sabtu siang, 26 April 2008, saya bergegas berangkat menuju lokasi acara World Book ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (2) : MENYINGKAP “MISTERI” BATIK GENTONGAN MADURA
erjalanan kami para peserta Cultural Trip Potret Mahakarya Indonesia terus berlanjut. Setelah makan siang di Bebek Songkem Bangkalan, bis yang kami tumpangi terus melaju menuju Tanjung Bumi. Sambil duduk di ...
Posting Terkait
MEMBUKA TAHUN BARU DENGAN BERBAGI DI AKBER BEKASI
ahun 2013, saya buka dengan kegiatan berbagi, di kelas keduabelas Akademi Berbagi (Akber) Bekasi, pagi tadi, Sabtu (5/1) bertempat di Gedung H Universitas Islam 45 (Unisma) Bekasi. Tepat pukul 08.30 ...
Posting Terkait
MENULIS ITU MENGABADIKAN EKSISTENSI
"lmu pengetahuan, Tuan-tuan, betapa pun tingginya, dia tidak berpribadi. Sehebat-hebatnya mesin, dibikin oleh sehebat-hebat manusia dia pun tidak berpribadi. Tetapi sesederhana-sederhana cerita yang ditulis, dia mewakili pribadi individu atau malahan ...
Posting Terkait
BERPACULAH ! MENGGAPAI KEMENANGAN !
Keterangan foto: Menggigit Buntut, karya Andy Surya Laksana, Dji Sam Soe Potret Mahakarya Indonesia elaki itu menatap nanar dua sapi yang berada di hadapannya. Matahari siang menjelang petang terik membakar arena pertandingan. ...
Posting Terkait
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
Kaki-kaki Jembatan Ampera yang kokoh menghunjam pada dasar batang sungai anggun mengalir, seakan bertutur tentang kisah-kisah yang berlalu dari musim ke musim, tentang cinta, harapan, impian, juga kehilangan Dan di tepian Musi, mengenangmu bersama ...
Posting Terkait
PEDULI LINGKUNGAN DAN EMPATI SOSIAL KORPORASI
Kisah-kisah seputar pohon yang sudah saya utarakan disini dan disitu, ternyata sejalan dengan sebuah program menarik yang digagas dan dilaksanakan oleh PT Djarum : Trees for Life. Sebuah program yang ...
Posting Terkait
IBUNDA DAN PERAN LUHURNYA UNTUK MENYIAPKAN GENERASI GEMILANG
SEPERTI JANJI MATAHARI (Untuk Ananda Alya Dwi Astari)
EKSOTISME IIMS 2015 YANG MEMPESONA
‘BERAKSI” DI WORLD BOOK DAY INDONESIA 2008
WISATA BUDAYA MADURA (2) : MENYINGKAP “MISTERI” BATIK
MEMBUKA TAHUN BARU DENGAN BERBAGI DI AKBER BEKASI
MENULIS ITU MENGABADIKAN EKSISTENSI
BERPACULAH ! MENGGAPAI KEMENANGAN !
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
PEDULI LINGKUNGAN DAN EMPATI SOSIAL KORPORASI

7 comments

  1. senang sekali baca tulisan perjalanan ini…
    jajan yang seru, silaturahmi dengan kerabat…. bernostalgia dengan lokasi lama…. duh.. ngiriiiiiii…!

    eh jauh2 ketemu ”odonk-odonk’ juga yaaaaa?? hahahahahaaa…!!!

    1. Thanks ya mbak Linda…Alhamdulillah dapat kesempatan ke Gorontalo. Luar biasa senangnya. Hahaha…iya tuh..ketemu “odong2” bentor :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *