INISIATIF KORPORASI UNTUK PEMBANGUNAN PENDIDIKAN INDONESIA

Ketika ditunjuk langsung untuk pertama kali sebagai Ketua Komite CSR (Corporate Social Responsibility) di kantor (PT Cameron Service International), saya sungguh terkejut. Setelah sebelumnya mengemban jabatan jadi Ketua Panitia Employee Gathering ke Bali bulan Februari 2012 lalu, saya merasa amanah ini terasa jauh lebih berat karena selain untuk pertama kalinya menangani soal CSR setelah bekerja lebih dari 17 tahun, saya juga mesti secara kritis mengidentifikasi kebutuhan penyaluran dana yang disiapkan kantor untuk program CSR agar tepat guna dan sasaran.

“Beban” amanah ini kian bertambah karena ini adalah pertama kalinya divisi V & M (Valve & Measurement) dari Cameron Group–sebuah perusahaan multinasional terkemuka di bidang Minyak dan Gas Bumi Amerika Serikat–yang mendapatkan kesempatan mengelola dana CSR sehingga tentu saja membuat kami, jajaran komite CSR kantor harus menjaga dengan baik agar kepercayaan yang diberikan tersebut dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Terlebih apa yang kami lakukan kelak akan menjadi “model” bagi pelaksanaan kegiatan CSR di grup kami pada negara yang lain. Mengikuti aturan dari kantor pusat, maka kami diminta menjadi obyek sasaran yang terletak tak jauh dari kantor kami, maksimal pada radius 5 km. Alhasil saya bersama tim komite CSR kantor mesti mencari obyek yang tepat untuk dijadikan sasaran program ini. Kami memutuskan untuk memberikan aksentuasi fokus pada sektor pendidikan karena kami anggap sebagai bagian yang perlu mendapatkan perhatian lebih karena menyangkut pembangunan karakter, akhlak dan kecerdasan calon-calon pemimpin bangsa di masa depan.

Kami akhirnya mendapatkan sekolah sasaran yakni di SD Negeri Karang Baru 06 yang berlokasi Jl.Keramik Tanah Baru Desa Karangbaru, Kec.Cikarang Utara yang jaraknya hanya 1 km dari kantor kami. Sekolah ini didirikan tahun 1989 dan berada persis dibelakang SDN Karang Baru 01. Yang memprihatinkan adalah ruang kelas sekolah ini cuma ada tiga dengan total siswa 320 orang untuk jenjang kelas I sampai VI. Sekolah ini memiliki tenaga guru 15 orang dan 12 diantaranya adalah tenaga honorer. Dari 3 ruangan kelas yang dimiliki satu ruang kelas adalah milik SDN Karangbaru 01 yang tepat berada didepannya.

Terpaksa sejumlah murid mesti mengatur waktu belajar mereka dengan ada yang masuk pagi dan sisanya masuk siang. Sebagaimana diungkapkan bapak Kepala Sekolah SDN Karangbaru 06, pak Ahmad Sartono ketika kami undang untuk menghadiri buka puasa bersama 9 Agustus silam , “Hal yang cukup mendesak dan menjadi prioritas utama sekarang adalah pembangunan ruang kelas baru karena sejauh ini hanya ada 3 ruang kelas dengan kapasitas murid 320 orang sehingga kurang memadai dalam menyelenggarakan proses belajar mengajar. Diharapkan lewat bantuan PT Cameron Service International ini akan kian meningkatkan kualitas SDN Karang Baru 06,” katanya.

Saat melakukan survey ke sekolah tersebut sebulan yang lalu, kami menemukan fakta yang cukup memprihatinkan. Karena ruang kelas SDN Karangbaru 01 yang biasa dipakai, sedang direnovasi, para siswa terpaksa belajar di ruang guru yang sempit.

Kondisi miris tersebut ditambah lagi dengan pada beberapa tempat terdapat bagian ruangan kelas yang rusak. Sebagian besar siswa sekolah tersebut merupakan anak-anak dari pedagang sayur dan oncom serta buruh pabrik disekitar wilayah tersebut.

“Semangat belajar mereka sangat tinggi pak, meski dengan fasilitas seadanya mereka tekun sekali mengikuti pelajaran disekolah. Bantuan pemerintah memang ada namun belum cukup memadai untuk menyelesaikan masalah yang kami hadapi,” demikian ujar Pak Ahmad saat menemani kami melakukan survey.

Kami lalu memutuskan untuk menyalurkan dana CSR perusahaan kepada sekolah tersebut yakni dengan renovasi dan pembangunan ruang kelas baru, donasi buku dan komputer serta beasiswa kepada anak-anak yang berprestasi namun kurang mampu.

Kebetulan dibelakang sekolah dan berbatasan langsung dengan sungai, terdapat tanah kosong seluas 17 x 8 meter persegi yang bisa dimanfaatkan apalagi tanah tersebut juga sudah menjadi milik sekolah. Dalam minggu depan, kami akan segera merealisasikan pembangunan fisik sekolah dengan berkoordinasi bersama panitia yang telah dibentuk. Transparansi penggunaan anggaran akan diterapkan secara ketat dengan mekanisme pelaporan yang rutin termasuk kepada induk perusahaan kami di Amerika. Prosesi serah terima donasi buku dan komputer serta beasiswa akan dilakukan pada saat peresmian gedung kelas baru.

Secara internal kami melakukan koordinasi agar tidak hanya program ini hanya sebatas berakhir setelah prosesi serah terima usai, namun terus berlanjut melalui program konstruktif lainnya yang sejalan dengan spirit pembangunan sumber daya manusia lewat sektor pendidikan. Untuk donasi buku kami akan berkoordinasi dengan cabang perusahaan di Batam dan Jakarta dimana selama sebulan kami akan mengumpulkan buku-buku pelajaran/pengetahuan umum yang masih layak pakai untuk disumbangkan.

Sementara itu, untuk program beasiswa akan kami teruskan dengan mengumpulkan donasi dari karyawan sebulan sekali kemudian menyerahkan kepada pihak sekolah setiap semester untuk diteruskan kepada siswa yang memenuhi kriteria. Program Bapak Asuh bagi karyawan yang bersedia, juga akan dilaksanakan sebagai wujud kepedulian kepada anak-anak yang kurang mampu.

Apa yang perusahaan kami lakukan memang tidaklah sebesar yang dilakukan perusahaan-perusahaan terkemuka lainnya, yang paling penting adalah sekecil apapun kontribusi yang diberikan, menjadi sebuah langkah besar bagi kemajuan dunia pendidikan di negeri ini.

Saya meyakini bahwa anak-anak Indonesia yang bersekolah di SDN Karangbaru 06 kelak bisa memeluk mimpi-mimpinya menjadi nyata dimasa depan dengan adanya infrastruktur proses belajar mengajar yang memadai dan kepedulian kita semua.

Tentu semua ini sejalan dengan gerakan Indonesia Berkibar yaitu sebuah gerakan pendidikan yang secara terus-menerus menyokong program pemerintah. Gerakan ini dirancang untuk perbaikan kualitas mengajar dan belajar melalui pelatihan dan pendampingan lanjutan kepada para pendidik.

Mohon doanya agar program ini bisa kami laksanakan dengan lancar dan sukses. 

Related Posts
ADA APA DENGAN CARISSA?
Carissa Putri adalah sebuah fenomena. Saya melihat aksi gadis cantik kelahiran Frankfurt, Jerman, 12 September 1984 ini dalam film "Ayat-Ayat Cinta" (2008) dan Tarix Jabrix (2008) dengan takjub. Ia memiliki talenta ...
Posting Terkait
MEMENANGKAN IPOD NANO 8 GB DALAM KONTES YAHOO MIM
Alhamdulillah sebuah kabar gembira datang dari Yahoo Indonesia yang menyatakan saya sebagai pemenang kontes mingguan berhadiah sebuah Ipod Nano 8 GB lewat kompetisi bertajuk Football Mim Minggu ini. Dalam kompetisi ...
Posting Terkait
PAWAI TAKBIRAN, SYAWALAN DAN ALYA HILANG!
Hari Selasa (30/9), sehari setelah kami sekeluarga tiba di Yogya, kesibukan sekaligus kehebohan melanda rumah ayah/ibu mertua saya di Yogya yang berlokasi di dusun Kuncen, Tegaltirto Kecamatan Berbah Kabupaten Sleman yang ...
Posting Terkait
P3I PII : MERETAS JALAN MENUJU INSINYUR PROFESIONAL
ari Rabu (9/3) saat rona gerhana mewarnai langit pagi Jakarta, saya bersama rekan kantor saya, Ishak Lambang Karunia serta adik angkatan saya di Teknik Mesin UNHAS yang juga tetangga di ...
Posting Terkait
LIVE REPORT KOPDAR MAILISTER & BLOGGER @ PUSPITEK SERPONG
Rombongan Blogger Kompasiana bersama Menristek Kusmayanto Kadiman (berkaos merah) di Graha Widya Bhakti Puspitek Serpong Pukul 08.00 pagi Sabtu (2/5) rombongan kami (saya, Pak Mas'ud dan Pak Eko) berangkat dari Cikarang ...
Posting Terkait
BIARKAN EMAS ITU TERGADAI, ASAL BUKAN CINTA KITA
SETELAH prosesi resepsi pernikahan yang sakral kami jalani di gedung wayang Kekayon Jl.Raya Yogya Wonosari, 10 April 1999, babak baru kehidupan sudah menyongsong didepan mata. Saya telah menjadi suami dari ...
Posting Terkait
KETIKA POTENSI ITU “MENETAS” DI “IDENTITAS”
  Saya menyampaikan kata Sambutan sebagai Redaktur Pelaksana "identitas" pada acara ramah tamah HUT Identitas ke 18 di kediaman Rektor UNHAS Prof.DR.Basri Hasanuddin, 16 Januari 1992   TAK pernah sekalipun terlintas dalam benak ...
Posting Terkait
AMPROKAN BLOGGER 2011 (4): KECERDASAN EKOLOGIS DALAM PERSPEKTIF KEARIFAN LOKAL
"ari kita berkaca pada diri masing-masing, apakah kita semua sudah memiliki kecerdasan ekologis?" Sebuah pertanyaan menohok datang dari Emmy Hafild seorang "pendekar" wanita di bidang pelestarian lingkungan hidup saat membawakan presentasi ...
Posting Terkait
SPIRIT KEHANGATAN DARI POTRET KELUARGA
Malam kian tua. Sudah pukul 23.30 saat itu. Dalam kesenyapan, diruang tamu, ayah menemani saya yang tengah resah karena menunggu bagasi tertinggal di Jakarta ketika pulang ke Makassar tahun silam. Kami ...
Posting Terkait
KETIKA RIZKY MENJALANI OPERASI USUS BUNTU
ada Rabu siang (11/11), anak tertua saya Rizky yang baru pulang sekolah mengeluh sakit pada perutnya di bagian sebelah kanan bawah kepada sang bunda. "Ma, sakit sekali kalau jalan, lari ...
Posting Terkait
ADA APA DENGAN CARISSA?
MEMENANGKAN IPOD NANO 8 GB DALAM KONTES YAHOO
PAWAI TAKBIRAN, SYAWALAN DAN ALYA HILANG!
P3I PII : MERETAS JALAN MENUJU INSINYUR PROFESIONAL
LIVE REPORT KOPDAR MAILISTER & BLOGGER @ PUSPITEK
BIARKAN EMAS ITU TERGADAI, ASAL BUKAN CINTA KITA
KETIKA POTENSI ITU “MENETAS” DI “IDENTITAS”
AMPROKAN BLOGGER 2011 (4): KECERDASAN EKOLOGIS DALAM PERSPEKTIF
SPIRIT KEHANGATAN DARI POTRET KELUARGA
KETIKA RIZKY MENJALANI OPERASI USUS BUNTU