FILM THE CROODS : PELAJARAN TENTANG KEBERANIAN MENGHADAPI TANTANGAN

the_croods_poster (1) Hari Sabtu (23/3) saya bersama keluarga menyempatkan diri menonton film “The Croods” di XXI Metropolitan Mal Bekasi Barat. Ini menjadi film incaran Rizky & Alya kedua buah hati saya yang sudah sempat menonton trailer film ini di RCTI. Setelah Rizky pulang dari kursus bahasa Inggrisnya di King’s, kami pun bersiap berangkat ke Metropolitan Mal.

Saya membeli tiket untuk pertunjukan pukul 14.30 di studio II satu jam sebelumnya. Saat masuk bioskop ternyata banyak anak-anak berusia sebaya dengan Rizky dan Alya ditemani oleh kedua orangtuanya ikut menonton film Dreamworks Animation ini.

Adegan dibuka dengan perkenalan tokoh utama Eep (Emma Stone) di zaman prasejarah yang merupakan salah satu dari anggota keluarga “The Croods” yang terdiri atas sang ayah Grug (Nicolas Cage), ibu, Ugga (Catherine Keener), adik lelaki Eep, Thunk (Clark Duke), dan bayi perempuan, Sandy (Rhandy Thom), serta sang nenek, Gran (Cloris Leachman). Mereka adalah satu-satunya keluarga yang mampu bertahan dari kejamnya kehidupan di masa purba. Semuanya menjadi mungkin karena sikap sang ayah yang over protektif melindungi keluarganya dengan mengeluarkan larangan untuk tidak keluar dari gua tempat persembunyian mereka, selalu memelihara rasa takut dan menekan segala rasa ingin tahu. Gua adalah “rumah” paling aman buat mereka dari kejaran mahluk-mahluk buas diluar sana.

croods1

Semuanya menjadi berubah ketika Eep nekad keluar seorang diri dari gua tempat persembunyian mereka saat bermaksud mengikuti nyala api yang berpendar di suatu malam. Pada momen itulah gadis ini bertemu dengan Guy (Ryan Reynolds), seorang pemuda misterius, pemberani dan banyak akal yang mengungkapkan pendapatnya kepada Eep bahwa sebentar lagi bumi tempat mereka berpijak akan terbelah dan kiamat akan tiba. Eep kemudian menyampaikan hal ini kepada sang ayah, namun Grug tak percaya.

Ternyata apa yang dikhawatirkan Guy benar-benar terjadi. Bumi bergoncang hebat dan mereka semua mesti berlari menyelamatkan diri, meninggalkan gua yang selama ini menjadi tempat persembunyian mereka. The Croods kemudian bertemu kembali dengan Guy yang mencoba meyakinkan keluarga ini bahwa mereka harus optimis menyongsong hari esok yang lebih baik dengan mengikuti cahaya dan menikmatinya serta tidak terus menerus bersembunyi didalam gua. “Kita harus mencapai gunung kembar yang ada disana yang setiap hari bermandikan matahari dan kita akan menikmati kegembiraan serta kebahagiaan kapanpun kita mau,” ujar Guy penuh semangat yang disambut tatapan berbinar oleh seluruh anggota keluarga “The Croods”, kecuali sang ayah. Alhasil Grug dan Guy mengalami konflik dengan keyakinan mereka masing-masing sepanjang perjalanan mereka mempertahankan hidup.

The-Croods-15194_1623

Secara umum, film berdurasi 98 menit ini menyajikan olah sinematik yang prima dan mengesankan. Animasi yang terhampar di layar begitu hidup dan mengagumkan berkat sentuhan ajaib dari studio Dreamworks. Tidak hanya itu, karakterisasi tokohnya yang suaranya diisi oleh sejumlah aktor terkenal Hollywood ini.

Nicolas Cage  dengan sangat meyakinkan memberikan “roh” kepada sosok Grug yang keras hati, over protektif dan kuat melindungi seluruh anggota keluarganya dari berbagai ancaman. Sementara itu, Emma Stone juga dengan piawai mengisi suara tokoh Eep sebagai karakter tokoh gadis yang memiliki rasa ingin tahu yang besar dan begitu berani menempuh resiko. Ryan Reynolds yang mengisi suara Guy–yang sampai film berakhir tidak jelas asal-usulnya–juga begitu tangkas dan cerdas memberikan “nyawa” pada pemuda tengil tapi cerdas ini.

Film yang disutradarai oleh Kirk DeMicco (Space Chimps, 2008) dan Chris Sanders (How to Train Your Dragon, 2010) ini menyajikan hikmah luar biasa tentang bagaimana seseorang harus mampu menumbuhkan keberanian pada dirinya dan tidak bersembunyi ketika tantangan itu datang. Semangat untuk terus maju mengalahkan segala hambatan menjadi inspirasi berharga bagi para penonton khusunya untuk kedua anak saya. Aksi kocak yang membuat kami tertawa lepas sepanjang film ini merupakan hiburan segar yang sangat menyenangkan.

 

Related Posts
FILM HOTEL TRANSYLVANIA : INDAHNYA MENGHORMATI PERBEDAAN
"iptakanlah Surgamu sendiri, anakku", demikian kata Dracula (Adam Sandler) pada putri tercintanya Mavis (Selena Gomes) --yang menjadi sebuah kutipan manis dari film "Hotel Transylvania". Film ini saya tonton tadi ...
Posting Terkait
BUKU “CELOTEHAN LINDA” : SENTILAN HUMANIS & MEMORI KEHIDUPAN DALAM CATATAN
Judul Buku : Celotehan Linda (Jurnalis, Penulis, Humanis) Penerbit : Kaki Langit Kencana, 2012 Penulis : Linda Djalil Kata Pengantar : Bondan Winarno Halaman : xvii + 426 Halaman Cetakan ...
Posting Terkait
NARASI KERESAHAN YANG LUGAS DAN PUITIS ALA LINDA DJALIL
Judul Buku : Cintaku Lewat Kripik Balado Penulis : Linda Djalil Prolog : Putu Wijaya Epilog : Jodhi Yudono Penerbit : Penerbit Buku Kompas , Juni 2011 Halaman : xii + 244 Halaman Ukuran : 14 ...
Posting Terkait
1. 10 Kiat Sederhana untuk meningkatkan Produktivitas Ngeblog Bagus juga nih, 10 kiat sederhana untuk meningkatkan produktivitas ngeblog. Cukup layak dijadikan referensi. Silahkan baca disini 2. Kontraversi Puasa As-Syura Daeng Rusle kolega saya sesama ...
Posting Terkait
1. Kolom Blog Wicaksono Blog ini memuat tulisan yang sama seperti yang ditayangkan di Kolom Khusus Blog di Koran Tempo yang terbit setiap Jum'at. Ditulis dengan renyah, reflektif dan menarik oleh salah ...
Posting Terkait
FILM DEEPWATER HORIZON : VISUALISASI BENCANA DAHSYAT ANJUNGAN MINYAK LEPAS PANTAI DI TELUK MEXICO
udah lama saya "mengincar" untuk menonton film ini. Bukan hanya karena bencana dahsyat ledakan anjungan pengeboran minyak lepas pantai (offshore rig) "Deepwater Horizon" pada 20 April 2010 ini kerap menjadi topik ...
Posting Terkait
LAKON FRAGMENTARIS : CATATAN KONTEMPLATIF SANG BUNDA BLOGGER
aya sangat gembira ketika mendapatkan email dari penulis buku ini, Mugniar Marakarma, untuk membuatkan testimoni atas sejumlah tulisan-tulisannya di blog yang kemudian diterbitkan menjadi buku dengan judul "Lakon Fragmentaris". Saya ...
Posting Terkait
FILM “CITA-CITAKU SETINGGI TANAH” : PELAJARAN MENYIKAPI IMPIAN
eharuan begitu menyentak dada saya saat menonton film ini. Betapa tidak? Adegan-adegan yang tersaji dihadapan mata saya seakan membawa kembali ke nostalgia 30 tahun silam, saat melewati masa kecil di ...
Posting Terkait
MEMPERKENALKAN : KAMUSITAS
  Sebuah situs berbasis User Generated Content baru saja diluncurkan. Namanya Kamusitas alias Kamus Komunitas. Alamatnya ada disini. Pengembang situs ini adalah PT. Prima Softindo adalah perusahaan yang bergerak di bidang ...
Posting Terkait
MISSION IMPOSSIBLE 4 (GHOST PROTOCOL) : SPEKTAKULER & MENEGANGKAN !
inggu (18/12), bersama istri tercinta, saya berkesempatan menonton film Mission Impossible IV (Ghost Protocol) di Studio 1 Blitz Megaplex Pacific Place. Hari itu, kedua anak kami sedang mengikuti outing ...
Posting Terkait
FILM HOTEL TRANSYLVANIA : INDAHNYA MENGHORMATI PERBEDAAN
BUKU “CELOTEHAN LINDA” : SENTILAN HUMANIS & MEMORI
NARASI KERESAHAN YANG LUGAS DAN PUITIS ALA LINDA
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (5)
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (4)
FILM DEEPWATER HORIZON : VISUALISASI BENCANA DAHSYAT ANJUNGAN
LAKON FRAGMENTARIS : CATATAN KONTEMPLATIF SANG BUNDA BLOGGER
FILM “CITA-CITAKU SETINGGI TANAH” : PELAJARAN MENYIKAPI IMPIAN
MEMPERKENALKAN : KAMUSITAS
MISSION IMPOSSIBLE 4 (GHOST PROTOCOL) : SPEKTAKULER &

2 comments

  1. Wah dari sinopsisnya wajib untuk ditonton sebagai motivasi, saya seorang sales kadang ada rasa takut dan mencoba sesuatu diluar kemampuan saya. trima kasih referensinya. salam kenal dengan Bapak yang luar biasa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *