“VITAMIN” MOTIVASI MENGGALI POTENSI DIRI DARI MERRY RIANA

MR-1
Talk show Merry Riana, yang dikenal sebagai motivator ulung dan memiliki ikon “Mimpi Sejuta Dollar”tadi malam dalam acara MLD Talk-In , Rabu (20/11) di Jababeka Center, Marketing Gallery Movieland Kota Jababeka Cikarang meninggalkan kesan yang mendalam buat saya. Dihadapan sekitar 500-an peserta yang hadir (malah sebagian diantaranya terpaksa berdiri dibelakang karena tidak dapat kursi), Merry tampil memikat dengan menyampaikan pesan motivasi yang membumi dan mengena di hati. Berbeda dengan event MLD Talk-In yang saya hadiri bulan Juni silam dan menghadirkan penulis terkemuka Dewi”Dee”Lestari (baca reportasenya disini), event tadi malam begitu meriah dan ramai. Bahkan area dibuka lebih lebar hingga dua kali lipat dari acara sebelumnya untuk menampung hadirin yang datang.

MR-2

Dipandu oleh pembawa acara yang kocak dan heboh, Ita Sembiring, acara ini terasa lebih hidup dan bergairah. Merry memulai presentasinya dengan mengajak hadirin untuk berdiri lalu mengikuti yel-yel yang diserukannya. “Indonesia!” , teriaknya lantang seraya mengepalkan tangan ke udara. “Pasti Bisa!” balas hadirin lebih kencang dengan aksi mengepalkan tangan pula ke atas. “Ice Breaking” yang dilakukan oleh Merry setidaknya membuat kami semua yang hadir tersentak dan kian bersemangat untuk menyimak materi yang disajikan.

MR4

Merry kemudian memulai dengan mengungkapkan bagaimana rahasia belajar yang efektif yakni : Partisipasi, Open Mind (pikiran terbuka) dan Action. Menurut wanita kelahiran Jakarta 29 Mei 1980 ini, partisipasi berarti peran serta hadirin untuk ikut terlibat secara aktif selama seminar/talkshow berlangsung dengan begitu nilai-nilai dan pesan-pesan yang disampaikan bisa terserap dengan baik. Sementara Open Mind dimaknai sebagai bagaimana cara pandang kita terhadap sesuatu dengan melihatnya dalam perspektif lebih luas, positif dan terbuka. Tidak hanya cara pandang namun sikap kita pula seyogyanya ikut terbuka. Sedangkan Action dapat diartikan sebagai kita mesti melakukan sesuatu, tak ada gunanya setelah mengikuti seminar motivasi lantas hanya berhenti jadi sekedar referensi. “Harap diingat, seminar motivasi laksana pemantik api, untuk menjaga nyalanya tetap terjaga, maka teruslah lakukan sesuatu sesuai dengan spirit seminar itu. Jangan berhenti,” ucap jebolan Electrical and Electronics Engineering (EEE) di Nanyang Technological University (NTU) Singapura ini dengan mata berbinar.

mr6

Merry kemudian menuturkan kisah jatuh bangunnya hingga kemudian sukses menjadi Entrepreneur wanita yang sukses di usia muda serta kini menjadi seorang Speaker, Trainer dan menjadi Motivator Wanita No.1 di Asia. Kerusuhan 1998 di Jakarta menguburkan impiannya untuk melanjutkan kuliah dan untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan, oleh keluarganya, Merry diminta bersekolah di luar negeri. Karena pertimbangan jarak yang relatif dekat, Singapura menjadi pilihan negara tempatnya menuntut ilmu. Tanpa persiapan yang memadai untuk kuliah di luar negeri, Merry sempat gagal dalam tes bahasa Inggris di Nanyang Technological University. Tanpa persiapan bekal dana yang memadai pula, Merry meminjam dana dari Pemerintah Singapura. Ia meminjam dana beasiswa dari Bank Pemerintah Singapura sebesar $40.000 dan harus dilunasi setelah ia lulus kuliah dan bekerja.

Dengan hanya mengantungi $S 10 seminggu Merry harus pandai-pandai mengatur keuangannya dengan cara berhemat. Merry menyiasatinya dengan hanya makan mie instant di pagi hari,makan siang dengan 2 lembar roti tanpa selai. “Yang menyedihkan, saya kerapkali memakan bekal saya itu, ditempat tersepi di kampus, yakni toilet,”katanya mengenang. Kehidupan yang sangat memprihatinkan tersebut mendorongnya untuk mencari penghasilan diluar kegiatan kuliahnya di kampus. Dari mulai membagikan pamflet/brosur di jalan,menjadi penjaga toko bunga,dan menjadi pelayan Banquet di hotel.

“Menjalani kehidupan yang memprihatinkan itu membuat saya tersadar, saya harus mengubah nasib saya menjadi lebih baik dan orang yang bisa merubahnya tak lain diri saya sendiri,” ujarnya dengan mata berbinar. Titik balik itu terjadi saat ia merayakan ulang tahun ke-20. “Saya harus punya kebebasan finansial sebelum usia ke-30. Itulah mimpi sejuta dollar saya yang membuat saya bangkit dan terus maju,” tambah ibu 2 anak ini. Merry menyatakan jika selama ini dia hanya “bertahan” dalam arti pasrah dengan keadaan yang ada, maka ia merubah mindset-nya dengan “berjuang” untuk meraih kualitas hidup yang lebih baik, tanpa menyerah.

Dengan bekerja keras dan bertindak cerdas, Merry berhasil meraih mimpinya menghasilkan S$ 1.000.000 pada usia 26 tahun. Kiprahnya ini diabadikan di artikel The Strait Times pada tanggal 26 Januari 2007 yang berjudul “She’s made her first million at just age 26” (“Ia mencapai satu juta dolar pertamanya di usia 26 tahun”) serta buku ” Mimpi Sejuta Dolar ” yang langsung menjadi National Bestseller hanya dalam waktu 1 bulan setelah peluncurannya.

MR3

Ada momen menarik yang cukup mengharukan semalam. Seorang peserta perempuan yang nampaknya berasal dari Singapura datang khusus untuk menemui Merry. Pada kesempatan bertanya, ia menanyakan dalam bahasa Inggris, apakah ia bisa memeluk dan mencium pipi Merry karena hal ini sangat didambakannya saat bertemu dengan sosok idolanya itu. Merry memenuhi permintaan tersebut dan mereka pun berpelukan diatas panggung diiringi tepuk tangan gemuruh hadirin.

“Saya memiliki 3 tips sederhana untuk bisa meraih sukses yaitu: Think Big, Start Small and Move Fast”, kata Merry. Ia kemudian menjelaskan bahwa Think Big bisa dimaknai sebagai bermimpi besar untuk meraih harapan yang kita inginkan dimasa depan. “Start Small adalah mulailah dari hal yang kecil, tapi intens dan konsisten, jalani prosesnya dan nikmatilah. Itu menjadi bagian dari perjuangan kita, serta Bergeraklah lebih cepat (Move Fast), jangan ketinggalan, kejarlah impian itu dengan penuh semangat,” kata Merry selain menjadi Financial Consultant terkemuka juga mendirikan MRO (Merry Riana Organization). Bersama timnya di MRO, Merry memiliki program pemberdayaan perempuan dan anak-anak muda. Anggota timnya di lembaga ini bahkan tergolong muda, berusia 20-30 tahun.

Dikesempatan tersebut, Merry juga menjelaskan hirarki untuk mencapai Kebebasan Finansial (Financial Freedom) yaitu dimulai dari Financial Mess (kekacauan finansial) dimana pada saat itu seseorang masih kacau balau mengelola keuangannya bahkan kerapkali pengeluaran jauh lebih besar dari pendapatan, berikutnya adalah Financial Security (Keamanan finansial) dimana pada tahap ini, seseorang sudah mulai bisa mengatur keuangan dengan lebih baik termasuk memiliki tabungan untuk membiayai hidupnya paling tidak 3-6 bulan kedepan. Tahapan selanjutnya adalah Financial Flexibility (Fleksibilitas Finansial) dimana seseorang bisa lebih luwes dalam mengatur keuangannya bahkan bisa melakukan investasi jangka panjang, dan yang terakhir barulah Financial Freedom (Kebebasan Finansial) dimana seseorang sudah lebih memiliki keleluasaan lebih besar dalam mengelola keuangannya dengan masa depan yang lebih baik.

Menjelang acara ditutup, Merry mengungkapkan kutipan menarik yang juga menjadi salah satu prinsip hidupnya:“There’s no growth in comfort zone, and there’s no comfort when we growth” (Tidak ada pertumbuhan ketika kita berada di zona nyaman, dan tidak ada kenyamanan saat kita sedang bertumbuh). Merry meyakini tantangan berat yang dihadapi saat kita bertumbuh menjadi lebih baik memang tidak nyaman, namun itu menjadi hikmah terbaik untuk bangkit dan belajar dari kesalahan. “Zona nyaman seringkali memerangkap kita sehingga kita tak bisa leluasa untuk tumbuh, justru kita akan semakin banyak belajar dari kesalahan dan kegagalan ketika kita keluar dari zona nyaman dan berjuang dengan penuh keyakinan,” tutup Merry yang disambut tepuk tangan meriah hadirin.

Rangkaian acara semalam berakhir pukul 20.30 dan diakhiri dengan foto bersama serta penandatanganan buku sambil diiringi musik indah dari “Kilas Balik” Band. Terimakasih kepada Merry Riana atas “Vitamin” motivasi yang telah diberikan dan sangat bermanfaat buat kami semua yang hadir. Terimakasih pula pada MldTalk_In dan GB Club Jababeka yang telah menyelenggarakan acara inspiratif ini, semoga dimasa-masa mendatang, acara serupa kembali digelar di Cikarang.

 

Related Posts
SESUDAH PESTA, TERUS MAU APA?
HISTERIA Pesta Blogger 2007 baru saja usai. Saya masih merasakan betapa gegap gempitanya acara yang diselenggarakan di sebuah bioskop terkenal yang berada di sebuah "kompleks" pertokoan mewah di pusat ...
Posting Terkait
MERANGKAI HARI DI PERUMTEKS
Saya dan adik-adik berpose di Perumteks tahun 1985 INILAH kisah saya tentang Perumteks alias Perumahan Tripleks. Disanalah saya, dirumah dinas berdinding tripleks itu, bersama ayah, ibu dan ketiga adik saya, Budi, Yayu ...
Posting Terkait
FILM “PLANES” : SEMANGAT KEBANGKITAN SANG PESAWAT “PECUNDANG”
ari Minggu (8/9) silam, saya bersama istri dan anak-anak menonton film "Planes" di XXI Mal Lippo Cikarang. Rizky dan Alya, kedua anak saya memang "mengincar" film ini sejak melihat Trailer-nya ...
Posting Terkait
MENGENANG TANTE TIA, KEMBANG DI PEKARANGAN DAN KUE TITIPAN UNTUK SANG CUCU
abar duka yang tiba di pagi nan teduh, Kamis (5/10) sungguh membuat hati saya terguncang hebat dan nyaris tak percaya. Tante Tia, istri tercinta dari paman saya Miki Igirisa (adik ...
Posting Terkait
MENGAWALI DEBUT MENULIS DI YAHOO OMG!
Setelah menulis beberapa konten tulisan di Yahoo Travel Indonesia, sejak kemarin, saya sudah memulai debut saya untuk menulis di situs Yahoo OMG, sebuah sub situs Yahoo Indonesia yang berisi konten ...
Posting Terkait
TAHLILAN 40 HARI & PERKEMBANGAN KASUS TABRAK LARI ANANDA ZAHRA
asus Tabrak Lari yang menewaskan ananda Zahra Amelia Sanusi (seperti pernah saya tuliskan disini) tanggal 17 Agustus 2012 silam tampaknya sudah mendapatkan titik terang. Seusai acara Tahlilan 40 hari wafatnya ananda ...
Posting Terkait
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (4) : DARI MUSEUM BENTENG VREDEBURG HINGGA KE KOMPLEKS MAKAM RAJA IMOGIRI
obil yang kami tumpangi membelah malam menjelang subuh, pada hari Kamis (31/7). Didalam mobil yang dikendarai Ahmad, selain keluarga saya, terdapat pula keluarga mas Sukarjana. Rizky, Alya dan Alfi, masih ...
Posting Terkait
Terkait dengan posting saya sebelumnya, bila anda penasaran bagaimana Alya bercerita, ini dia gayanya :
Posting Terkait
MIE TITI MAKASSAR YANG EKSOTIK
Saat pulang ke Makassar tiga pekan lalu, saya kembali mendapatkan kesempatan berharga mencicipi sebuah kuliner spesial yang terkenal dari Kota Anging Mammiri. Namanya Mie Titi. Makanan ini adalah sejenis dengan ...
Posting Terkait
MERANGKAI SEMANGAT KEBANGSAAN DALAM BINGKAI MEDIA SOSIAL
aya masih terkenang pengalaman itu. Sebuah momen langka dan sederhana 3 tahun silam yang membuat batin saya sontak bergelora dalam gemuruh semangat nasionalisme yang begitu kental. Keempatbelas pemuda-pemudi nampak berdiri diatas ...
Posting Terkait
SESUDAH PESTA, TERUS MAU APA?
MERANGKAI HARI DI PERUMTEKS
FILM “PLANES” : SEMANGAT KEBANGKITAN SANG PESAWAT “PECUNDANG”
MENGENANG TANTE TIA, KEMBANG DI PEKARANGAN DAN KUE
MENGAWALI DEBUT MENULIS DI YAHOO OMG!
TAHLILAN 40 HARI & PERKEMBANGAN KASUS TABRAK LARI
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (4) : DARI MUSEUM
SAKSIKAN BAGAIMANA ALYA BERCERITA!
MIE TITI MAKASSAR YANG EKSOTIK
MERANGKAI SEMANGAT KEBANGSAAN DALAM BINGKAI MEDIA SOSIAL

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *