PUISI: SECANGKIR KOPI DAN KENANGAN AKHIR TAHUN

1/

Secangkir kopi yang kau seduh dengan sedih

Sejatinya menjadi aura atas segala perih

yang disenandungkan dengan nada lirih

bersama kemilau mentari senja yang kerap membuatmu risih

2/

Di akhir tahun semua kenangan yang indah terpatri

membuat semua jejak kita jadi kian berarti

membingkai gejolak rindu di langit hati

juga setiap percik pesonamu yang tak akan terganti

3/

Di beranda ini

Kita menghirup secangkir kopi sembari menghayati

segenap rasa yang mengalir tanpa henti di sanubari

pada akhirnya kita tak akan bisa memungkiri

kita telah menggantungkan harapan pada janji yang ringkih

4/

Pada kelam sepi

Kita melarutkan serpihan gundah itu di pekat kopi

lalu menyaksikan langit malam berpendar riuh oleh kembang api

dan lengking terompet tahun baru bagai merintih

5/

Dan kitapun harus berpisah tanpa kata “tapi”

jika memang tak ada jalan untuk kembali

selalu ada alasan jumpa lagi dengan kata”demi”

Apapun itu, bahkan untuk secangkir kopi..

Cikarang,9 Desember 2013

 

Related Posts
PUISI : MENJEJAK LANGKAH DI JEMBATAN SEJARAH
Waktu yang telah kau untai dengan tekun  bersama jejak-jejak ceria dan lukaberbaris di sepanjang selasar kenangan adalah tapak-tapak kiprahmu yang telah kau torehkan pada tahun-tahun dimana  kelam kecewa dan bening harapan menghiasi sekujur jembatan sejarah hidupmu bersama ratap ...
Posting Terkait
PUISI : RESIDU RINDU
Ketika harapan tak terjelmakan dan ilusi tentangmu hanyalah bagian dari noktah kecil yang bersinar redup di langit malam, maka segala impian yang telah kita bangun mendadak sirna diterpa angin sementara kerlip kunang-kunang tetap tak ...
Posting Terkait
PUISI : TARIAN HUJAN
Kisah yang kau rajut pada rinai tarian hujan sore ini Adalah gemerlap mimpi dan getir kesedihan yang mengalun pelan menyusuri relung hati, selasar waktu dan derap putus asa yang luruh dalam hening Hujan, katamu, ...
Posting Terkait
PUISI CINTA BUAT ISTRIKU
Selalu, pada setiap makna yang terungkap, ada getar rasa yang tak terkatakan pada setiap kata yang disampaikan, ada dawai ilusi yang berdentang jauh riuh, lalu menyisakan senyap damai, kadang perih di sanubari Dan ...
Posting Terkait
PUISI : MENARI DI LINTASAN PELANGI
Sepagi ini kita bercakap tentang hujan yang jatuh dari langit laksana hunjaman jarum-jarum air Pada tanah basah tempat kita berpijak. dan rindang pepohonan dimana kita berdiri dibawahnya "Sebagaimana setiap kisah pilu dituturkan," katamu perih,"Seperti ...
Posting Terkait
PUISI : MEMBENAMKAN LARA PADA SUNGAI KERINDUAN
Kerapkali, kamu menganggap setiap noktah cahaya bintang di langit yang berpendar cemerlang, adalah bagian dari serpih kebahagiaan yang menguap ke langit "Setidaknya, aku bisa menyaksikan rasa yang hilang itu disana, menikmatinya dan ...
Posting Terkait
SAJAK SEORANG IBU UNTUK ALMARHUM ANAKNYA DI GAZA
Bermimpilah yang indah, anakku saat kucium keningmu dengan mata basah lalu kukalungkan selendang berkotak pada lehermu dimana serpih mortir Israel laknat itu menembusnya dan membuatmu meregang nyawa lalu menyebut nama ibu dan ayah berulang-ulang menahan rasa ...
Posting Terkait
SAAT SENJA, KETIKA RAMADHAN PERGI
Saat senja, ketika Ramadhan pergi Keharuan menyentak dikalbu, menyentuh nurani Seiring semburat merah jingga bertahta di rangka langit Bulan Suci beranjak perlahan, menapak dalam keheningan meninggalkan jejak-jejak cahaya hingga batas cakrawala Dan aku luruh dalam ...
Posting Terkait
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
Kaki-kaki Jembatan Ampera yang kokoh menghunjam pada dasar batang sungai anggun mengalir, seakan bertutur tentang kisah-kisah yang berlalu dari musim ke musim, tentang cinta, harapan, impian, juga kehilangan Dan di tepian Musi, mengenangmu bersama ...
Posting Terkait
PUISI : TENTANG KITA, RINDU DAN MALAM YANG BIRU
Sepasang debu yang terbang liar itu adalah kita bersama segenap impian yang telah kita rangkai dalam ringkih hati juga cinta yang kita pahatkan diam-diam pada tepian angan-angan Kita melayang mengarungi siang, juga malam sementara ...
Posting Terkait
PUISI : MENJEJAK LANGKAH DI JEMBATAN SEJARAH
PUISI : RESIDU RINDU
PUISI : TARIAN HUJAN
PUISI CINTA BUAT ISTRIKU
PUISI : MENARI DI LINTASAN PELANGI
PUISI : MEMBENAMKAN LARA PADA SUNGAI KERINDUAN
SAJAK SEORANG IBU UNTUK ALMARHUM ANAKNYA DI GAZA
SAAT SENJA, KETIKA RAMADHAN PERGI
PUISI : MENYIBAK BAYANGMU DI TEPIAN MUSI
PUISI : TENTANG KITA, RINDU DAN MALAM YANG

5 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *