madura65

Perjalanan kami para peserta Cultural Trip Potret Mahakarya Indonesia terus berlanjut. Setelah makan siang di Bebek Songkem Bangkalan, bis yang kami tumpangi terus melaju menuju Tanjung Bumi. Sambil duduk di pinggir jendela, saya menikmati setiap detik perjalanan menyenangkan ini. Paduan antara kehijauan sawah, padang sabana, biru laut di pesisir pantai, menjadi pemandangan yang saya saksikan dari balik kaca jendela bis. Cuaca hari Jum’at (13/12) memang sungguh sangat bersahabat sehingga saya dapat menikmati panorama dengan lebih leluasa. Kurang lebih 1,5-2 jam perjalanan kami tempuh sampai akhirnya bis yang kami tumpangi memasuki gerai Zulfah Batik.

Kami diterima dengan ramah langsung oleh sang pemilik Zulfah Batik, Pak Alim ditemani sang isteri tercinta, di sebuah paviliun yang menjadi semacam ruang pamer batik, tak jauh dari rumah induk yang lumayan megah. Beliau kemudian menjelaskan bahwa budaya membatik merupakan warisan leluhur yang diturunkan secara turun temurun, dari generasi ke generasi. Tanjung Bumi terletak di pesisir pantai, mempunyai sejarah yang lekat dengan perkembangan batik itu sendiri. Dahulu, sambil menunggu sang suami pulang berlayar ke negeri yang jauh, para perempuan Tanjung Bumi menghabiskan waktu luangnya dengan membatik.

madura21

“Mereka melakukannya dengan sepenuh hati, tak dipaksa-paksa oleh tenggat waktu, sehingga kualitas batik yang dihasilkan betul-betul cantik, halus dan paripurna,” kata pak Alim yang sebelumnya berprofesi sebagai seorang trainer ini.sampai kemudian secara serius menekuni industri batik di rumahnya. Para pencinta batik sangat menggemari batik asal Tanjung Bumi dimana tak hanya memiliki motif yang indah, kuri (motif penutup latar) dan retakan batiknya yang khas, namun juga proses pembuatannya yang memakan waktu cukup lama membuat harga batik Tanjung Bumi relatif lebih tinggi. Batik Gentongan memiliki ciri khas warna-warna yang lugas, tegas, menyolok dan berani dengan corak beragam. Saya menyaksikan koleksi batik Gentongan di lemari ruang pamer Zulfah Batik yang memiliki variasi warna serta motif yang bermacam-macam dan mempesona.

madura28 madura43

Proses pembuatan Batik Gentongan cukup unik. Tahap pertama adalah Rengreng yaitu proses membentuk format motif pada batik. Dibutuhkan waktu 3-7 hari untuk menghasilkan proses ini pada sehelai kain. Waktu yang dibutuhkan lebih cepat dari waktu Rengreng batik Jawa karena motif batik Madura cenderung besar-besar dan jarang. Seusai mengerjakan motif besar kemudian dilanjutkan dengan kuri atau motif kecil dan menjadi latar motif utama. Membuat Kuri cukup rumit karena terdiri dari beberapa motif dan dikerjakan secara berulang setiap kali proses pewarnaan.

Essean merupakan proses selanjutnya dimana ini merupakan proses mengisi motif, biasanya membutuhkan waktu 1 bulan, tergantung kehalusan motif yang diinginkan. Nebbeng menjadi proses berikut setelah Essean yakni proses menutup motif yang tidak ingin diberi warna pada proses pewarnaan pertama dan dibutuhkan waktu 3-7 hari untuk me-nebbeng. Tahapan selanjutnya adalah Sereben yaitu proses pewarnaan latar. “Ini sangat berbeda dengan proses pewarnaan batik konvensional, karena proses pewarnaan dilakukan dengan cara disikat. Cairan pewarna dilumuri diatas kain kemudin disikat dengan sabut kelapa agar warna bisa menyerap ke serat kain,”kata Pak Alim menjelaskan.

madura27

madura46

Setelah tahapan proses pewarnaan selesai, kain ini dimasukkan untuk direndam ke dalam gentong besar. Sebelumnya kain batik perlu di-lorot (atau diluruhkan “malam”-nya). Perajin batik Madura memiliki resep rahasia untuk memudahkan proses melorot yaitu mencampurkan kanji ke air mendidih, kanji ini kemudian akan mengikat malam dari batik sehingga membentuk ampas dan mudah untuk disaring.Cara ini menghemat air lorot hingga dapat digunakan sampai beberapa kali pelorotan.

madura52

Memasukkan kain batik ke dalam gentong merupakan bagian dari proses pewarnaan utama. “Ciri khas batik gentongan adalah warnanya justru semakin cemerlang dan tak akan pudar, walau sudah dicuci berkali-kali. Ini karena proses pewarnaan yang dilakukan secara intens dan berulang termasuk proses pewarnaan utama didalam gentong,”tambah Pak Alim. Beliau kemudian menjelaskan bahwa harga batik Gentongan Tanjung Bumi memang mahal karena dibuat secara hati-hati, lama dan halus, menggunakan pewarna alam serta memperhatikan kualitas.  “Agak sulit memang membedakan batik Gentongan yang diwarnai dengan bahan kimia dengan yang asli lewat pewarna alami karena secara sekilas dari pandangan mata awam warnanya nyaris serupa. Ini kembali pada kejujuran masing-masing pedagang. Batik Gentongan asli warnanya semakin cemerlang seiring waktu, tidak malah semakin pudar,” ujar Pak Alim.

madura62

“Saya merasa sangat beruntung memilih saat yang tepat ketika pertama kali memutuskan terjun ke dunia batik Gentongan di tahun 2008. Saat itu kesadaran masyarakat untuk melestarikan batik kian tinggi, apalagi setahun sesudahnya UNESCO memutuskan Batik menjadi warisan budaya Indonesia yang diakui dunia. Klaim Malaysia yang menyatakan Batik sebagai warisan budaya mereka semakin menambah semangat masyarakat Indonesia untuk mati-matian mempertahankan dan melestarikan Batik. Dengan dibukanya Jembatan Suramadu, Alhamdulillah, pemasaran batik kami juga semakin berkembang pesat,” kisah Pak Alim sambil mengobrol santai di depan halaman rumahnya. Dengan ramah pak Alim juga menawarkan kepada kami menyantap mangga muda yang dipetik di kebunnya.

madura58“Kami memiliki 55 motif batik yang tercatat rapi di katalog kami. Dan setiap motif tidak persis sama karena mempunyai ciri khas masing-masing. Goresan tangan yang menorehkan garis diatas kain tentunya juga ikut menentukan kualitas dari batik ini. Kami menjalin sinergi bersama warga sekitar, khususnya ibu-ibu yang memiliki keterampilan menggambar, mengisi motif dan mewarnai. Dengan memberdayakan mereka, maka industri batik gentongan Tanjung Bumi kita bisa kembangkan secara bersama-sama,” ujar Pak Alim. Sayangnya, saat saya menanyakan apakah galeri Zulfah Batik pak Alim ini memiliki website atau blog yang menayangkan profil dan produk mereka secara online, sampai saat ini belum ada. Padahal di era cyber seperti sekarang, hal ini menjadi niscaya terlebih ketika produk Batik Gentongan Tanjung Bumi ini berniat untuk meraup pasar yang lebih luas dan mendunia.

Pukul 14.30 siang rombongan kami pamit dari ruang galeri Zulpah Batik sekaligus rumah Pak Alim sekeluarga. Kesan mendalam yang saya dapatkan adalah tradisi membatik berkualitas tinggi yang dilakoni Pak Alim beserta pengrajin batik Gentongan di Tanjung Bumi merupakan salah satu wujud Mahakarya tradisional negeri kita yang layak dilestarikan eksistensinya.

(Bersambung)

 

Related Posts
PUISI : SEPINGGAN KANGEN DI SUDUT KOTA SUMENEP
elah lama kita menikmati setiap rasa yang mengalir yang kerapkali merambati sekujur tubuh, saat kita bertemu Bersama kaldu kokot yang kental dan lezat sate Madura, kita menyelami kenangan pada sepinggan kangen yang dihidangkan ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (3) : KEHEBOHAN PAGELARAN SENI TARI TOPENG DI TENGAH SAWAH
enja melingkupi ibukota Kabupaten Sumenep saat rombongan Cultural Trip Potret Mahakarya tiba. Bis yang membawa kami memasuki halaman hotel C1 tempat kami kelak akan menginap. Saya menyempatkan diri meluruskan pinggang ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (4) : KEMEGAHAN KERATON SUMENEP DAN PESONA MASJID JAMI’ YANG MENGGETARKAN
atahari bersinar cerah, hari Sabtu (14/12), saat kami semua berkumpul di ruang makan Hotel Family Nur Sumenep. Badan saya relatif sudah terasa lebih segar, seusai sarapan dan tidur cukup setelah ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (6) : KEMERIAHAN UPACARA PETIK LAUT & DAHSYATNYA JAMU MADURA!
ujan yang mengguyur kawasan Sumenep dan sekitarnya, Sabtu (14/12), seusai dari sentra pengrajin Keris di desa Aeng Tong-Tong membuat kami terpaksa mengurungkan niat untuk berkunjung ke salah satu destinasi wisata ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (1) : NIKMATNYA BEBEK SONGKEM YANG SENSASIONAL
aat sedang menjaga putri bungsu saya, Alya, yang sedang sakit Typhus di rumah sakit Harapan International Cikarang di pekan pertama Desember 2013, mata saya "tertancap" di situs Potret Mahakarya Indonesia, ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (5) : EKSOTISME ASTA TINGGI & SENTRA PERAJIN KERIS SUMENEP YANG MENGESANKAN
eusai menunaikan Sholat Dhuhur di Masjid Jami' Sumenep, rombongan kami kemudian bergerak ke kompleks Pemakaman Raja-Raja Sumenep dan kerabatnya, Asta Tinggi, yang ditempuh kurang lebih 10 menit dengan bis. Asta ...
Posting Terkait
PUISI : SEPINGGAN KANGEN DI SUDUT KOTA SUMENEP
WISATA BUDAYA MADURA (3) : KEHEBOHAN PAGELARAN SENI
WISATA BUDAYA MADURA (4) : KEMEGAHAN KERATON SUMENEP
WISATA BUDAYA MADURA (6) : KEMERIAHAN UPACARA PETIK
WISATA BUDAYA MADURA (1) : NIKMATNYA BEBEK SONGKEM
WISATA BUDAYA MADURA (5) : EKSOTISME ASTA TINGGI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

December 2013
M T W T F S S
« Nov   Jan »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Profil di LinkedIn

Arsip

My Karaoke @ SoundCloud

Kicauanku di Twitter

Iklan

Creative Commons License

Lisensi Creative Commons
ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 3.0 Tanpa Adaptasi. Silakan anda mengambil atau mengutip sebagian maupun seluruh isi blog ini asalkan jangan lupa mencantumkan sumber asli tulisannya. Terimakasih atas pengertian anda

Recent Comments

    My Instagram

    Good Reads Book Shelf

    Amril's books

    Nge-blog Dengan Hati
    3 of 5 stars
    Blogisme ala Ndoro Kakung Judul Buku : Ngeblog Dengan Hati Penulis : Wicaksono “Ndoro Kakung” Editor : Windy Ariestanty Penerbit : Gagas Media, Terbitan : Cetakan pertama, 2009 Jumlah Halaman : 142 Di ranah blog Indonesia, nama N...

    goodreads.com

    Page Rank Checker

    Free Page Rank Tool Pagerankchecker.com — Check your Pagerank Website reputation
    Alexa rank,Pagerank and website worth
    Powered by WebStatsDomain
    Blog

    Live Traffic Feed

    badge