FILM “SURGA YANG TAK DIRINDUKAN” : KETIKA BERBAGI HATI MENGHALAU ILUSI

33aa2caa5af9428010be8e3c68525366Kemarin siang, Minggu (9/8), saya dan istri menyempatkan diri menonton film “Surga yang Tak Dirindukan” di Studio 5 Cinemaxx Orange County Cikarang. Kami berdua memang penggemar karya-karya Asma Nadia, termasuk menonton film yang juga diangkat dari karyanya “Assalamualaikum Beijing”.

Tentu ada banyak ekspektasi kami menonton film ini, selain sejumlah rekomendasi kawan-kawan istri yang sudah menonton film ini lebih dulu dan menyarankan kami berdua juga menontonnya. Alur cerita yang mengangkat tema mengenai Poligami juga penasaran pada akting para pemeran film ini, menjadi alasan kami untuk meluangkan waktu menonton “Surga Yang Tak Dirindukan” (SYTD) di akhir pekan.

Kisah diawali dari tragedi memilukan yang menimpa seorang anak saat menyaksikan sang ibu meninggalkannya dengan melakukan aksi bunuh diri menabrakkan dirinya pada sebuah kendaraan yang melaju kencang. Bayangan kelam masa kecil itu terus “menghantui” sang anak yang bernama Prasetya (diperankan oleh Fedi Nuril) bahkan hingga dewasa.

150709106090715HLfilmSURGAdirindu-2
Pertemuan Prasetya dan Arini (Laudya Cynthia Bella), perempuan cantik yang gemar mendongeng secara tak sengaja dalam sebuah kesempatan, membangkitkan rasa cinta pada keduanya. Mereka akhirnya menikah dan dikaruniai seorang anak perempuan cantik, Nadia. Pernikahan Prasetya-Arini berjalan langgeng dan penuh kemesraan. Sampai kemudian, hal tak terduga terjadi saat Prasetya menolong seorang wanita hamil bernama Mey Rose (Raline Syah) yang melakukan percobaan bunuh diri dengan meluncurkan mobil yang dikendarainya ke sebuah tebing curam. Mey Rose yang mengenakan gaun pengantin dalam peristiwa tersebut sangat putus asa karena ayah jabang bayi yang dikandungnya kabur dan meninggalkannya sebatang kara.

67560484893d7bae1e1b1753c46c49f7-034455700_1433831596-yyPrasetya bergegas membawa Mey Rose ke rumah sakit. Setelah menjalani operasi Caesar, sang bayi lahir dengan selamat. Ternyata persoalan tak berhenti hanya sampai disitu.Tekad Mey Rose untuk bunuh diri terus mendera. Ia pun nekad untuk berniat terjun dari atap gedung Rumah Sakit. Beruntung, Prasetya berhasil mencegahnya dan dalam situasi dilematis berjanji akan mendampingi Mey Rose sebagai suami dan ayah bagi si bayi, Akbar Muhammad. Prasetya tak ingin kejadian yang menimpanya saat kecil dulu, terjadi pada Akbar. Prosesi pernikahan pun dilangsungkan secara darurat di rumah sakit, disaksikan oleh kedua sahabat dekat dan teman sekantor Prasetya, Amran dan Hartono.

057367400_1436338522-raline-adegan-film-surga-yang-tak-dirindukan-04

Arini tidak mengetahui pernikahan kedua Prasetya dan Mey Rose. Ketika sang ayah meninggal dunia, Arini menyaksikan ada sosok perempuan lain selain ibunya yang ikut menangisi kepergian sang ayah. Ternyata selama ini ayah Arini telah melakukan poligami. Arini lalu meminta komitmen Prasetya untuk tidak melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan sang ayah terhadap ia dan ibunya.

Akhirnya, rahasia pernikahan Prasetya dan Mey Rose terungkap secara tak sengaja. Dengan amarah meluap Arini mendatangi kediaman Mey Rose dan melabraknya disana. Tak cukup sampai disitu, Arini juga mengungkapkan kekecewaan hatinya pada Prasetya yang sudah dianggap mengkhianati komitmennya. Dongeng indah tentang ilusi kehidupan rumah tangga yang langgeng dan harmonis tanpa hadirnya orang ketiga di mata Arini, seketika hancur. Prasetya berusaha menghadapi situasi sulit ini dengan tegar dan tenang meski tak urung membuatnya bingung.

Fedi Nuril berhasil menghidupkan sosok Prasetya dengan cemerlang. Pengalamannya memerankan sosok Fahri sebagai suami berpoligami pada film “Ayat-Ayat Cinta” membantu Fedi menghayati perannya. Apresiasi juga kepada Laudya Cynthia Bella dan Raline Syah yang berhasil mengimbangi akting Fedi dengan baik. Meski belum menikah, Laudya mampu mengekspresikan kemarahan dan kekecewaan seorang istri yang merasa dikhianati suaminya dengan sangat memukau. Di saat yang sama, Raline Syah mampu membawakan secara natural karakter Mey Rose yang labil dan rapuh namun kemudian seiring waktu berjalan mampu menata hati serta menetapkan pilihan hatinya dengan tegas. Kemampuan aktingnya jauh lebih berkembang dibanding filmnya yang terdahulu (5 cm & 99 Cahaya di Langit Eropa). Yang juga cukup menonjol adalah aksi teatrikal Kemal Pahlevi dan Tanta Ginting yang memerankan sahabat dekat Prasetya, Amran dan Hartono dengan kocak serta memiliki rasa setiakawan tinggi.

Secara sinematografis, film ini menampilkan gambar-gambar yang indah dan mengesankan. Eksotisme kota Yogyakarta sebagai setting lokasi film SYTD dikemas begitu elegan, terlebih dengan dukungan “drone camera” yang mampu menangkap pemandangan dengan perspektif lebih luas. Mata penonton begitu dimanjakan dan kian menghayati lebih dalam kisah yang mengalir.Tidak hanya itu, Sutradara Kunz Agus juga secara gemilang menata adegan demi adegan dengan mulus. Termasuk adegan kilas balik (flash back) yang kian memperkuat jalinan kisah di film berdurasi 124 menit ini.

Dari sisi latar musik, film SYTD menampilkan keunggulan dengan lagu menawan yang dinyanyikan oleh Krisdayanti karya Melly Goeslaw & Anto Hoed serta tata musikal yang menyentuh. Adalah Tya Subiakto sebagai penata musik yang berperan besar dan mampu membangun dramatisasi suasana haru nan melankolis secara harmonis, lewat alunan musik yang terasa megah dan memukau.

 

Related Posts
1. Lorem Ipsum ala Indonesia Mungkin anda sudah cukup familiar dengan "Lorem Ipsum". Lorem Ipsum adalah contoh teks atau dummy dalam industri percetakan dan penataan huruf atau typesetting. Lorem Ipsum telah ...
Posting Terkait
MARI BERANTAS AKSI PENIPUAN LEWAT HANDPHONE & SITUS INTERNET PALSU !
ksi penipuan yang mengatasnamakan operator seluler kian marak akhir-akhir ini. Dalam sehari, saya sering menerima 2 hingga 4 kali SMS penipuan yang menyatakan saya mendapatkan hadiah menggiurkan dan diminta menghubungi ...
Posting Terkait
1. Kolom Blog Wicaksono Blog ini memuat tulisan yang sama seperti yang ditayangkan di Kolom Khusus Blog di Koran Tempo yang terbit setiap Jum'at. Ditulis dengan renyah, reflektif dan menarik oleh salah ...
Posting Terkait
BUKU FLYING TRAVELER: “JURUS ANTI MAINSTREAM” ALA JUNANTO HERDIAWAN
Judul Buku : Flying Traveler (Berburu Momen Anti Mainstream) Penulis : Junanto Herdiawan Penerbit : B First (PT Bentang Pustaka) Penyunting : Sian Hwa dan Qha Tebal : 150 halaman ISBN : 978-602-8864-97-8 elalu menyenangkan membaca ...
Posting Terkait
STAR WARS VII FORCE AWAKENS : KEBANGKITAN SETELAH 30 TAHUN BERLALU
aya selalu menyukai sensasi rasa seperti ini: menantikan kehadiran film yang menjadi salah satu inspirasi, imajinasi dan kenangan masa lalu yang selalu melekat di hati, seperti Star Wars. Saya sudah ...
Posting Terkait
PETUALANGAN SERU WARTAWAN PEMBURU MUMI
nilah aksi “Tomb Rider” ala Perancis di awal abad 20-an! Demikian kesan saya seusai menonton “The Extraordinary Adventures of Adèle Blanc-Sec” (selanjutnya disingkat menjadi “Adèle”) akhir pekan lalu. Film ini diadaptasi ...
Posting Terkait
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (44)
1. Kompetisi Menulis dan Semi SEO "Internet Sehat" Sebuah kompetisi keren berhadiah utama Lenovo IdealPad Netbook (untuk 1 orang), 1st Runner Up (2 orang) : LG P350 Android Froyo dan 2nd Runner Up ...
Posting Terkait
REVIEW FILM KETIKA MAS GAGAH PERGI : TENTANG KOMITMEN & KEPEDULIAN YANG TAK TERLERAI
ari Minggu siang, 31 Januari 2016 akhirnya niat saya untuk menonton film "Ketika Mas Gagah Pergi" (KMGP) kesampaian juga. Bersama keluarga tercinta saya menyaksikan film yang diangkat dari karya cerpen legendaris ...
Posting Terkait
FILM 9 SUMMER 10 AUTUMNS : TENTANG HARAPAN YANG TAK PERNAH PUTUS
edung bioskop Hollywood XXI yang terletak tak jauh dari Hotel Kartika Chandra, Jl.Gatot Subroto, terlihat begitu ramai oleh penonton ketika kami sekeluarga tiba disana, Minggu Siang (28/4) lalu. Mayoritas penonton ...
Posting Terkait
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”
ari Sabtu, 23 April 2016, kami sekeluarga menonton film "Super Didi" di XXI Botani Garden Bogor. Film bergenre komedi ini mendadak mengingatkan saya pada aktifitas saya dulu sebagai "Papi Sitter" ...
Posting Terkait
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (17)
MARI BERANTAS AKSI PENIPUAN LEWAT HANDPHONE & SITUS
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (4)
BUKU FLYING TRAVELER: “JURUS ANTI MAINSTREAM” ALA JUNANTO
STAR WARS VII FORCE AWAKENS : KEBANGKITAN SETELAH
PETUALANGAN SERU WARTAWAN PEMBURU MUMI
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (44)
REVIEW FILM KETIKA MAS GAGAH PERGI : TENTANG
FILM 9 SUMMER 10 AUTUMNS : TENTANG HARAPAN
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”

Related Posts

One thought on “FILM “SURGA YANG TAK DIRINDUKAN” : KETIKA BERBAGI HATI MENGHALAU ILUSI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 × three =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.