BINDHE BILUHUTA, SAJIAN KULINER DENGAN SENSASI RASA MENDUNIA

BINDHE

Sejak kecil saya sudah menyukai Bindhe Biluhuta, nama makanan khas Gorontalo ini. Kedua orang tua saya yang lahir dan besar di wilayah yang kerap disebut sebagai “Serambi Madinah” itu senantiasa menyajikan Bindhe Biluhuta di meja makan kami. Dan tadi pagi, saat istri saya menyajikan Bindhe Biluhuta yang dalam Bahasa Gorontalo berarti Jagung Siram tersebut, kenikmatan merasakan kembali kuliner kegemaran saya ini sungguh menyenangkan.

Bindhe Biluhuta merupakan jagung manis yang dipipil lalu direbus kemudian diberi parutan kelapa, ebi, daun bawang, daun kemangi, bawang goreng, jeruk nipis, kecap, dan cabe rawit yang diulek halus. Binde paling enak disantap saat masih panas, menyeruput kuahnya pelan-pelan dengan aroma jagung manis rebus yang lezat ditambah sambal colek, sungguh merupakan sebuah sensasi tersendiri. Saya masih ingat betul setiap akhir pekan usai ayah saya gajian di awal bulan, hidangan ini senantiasa tersaji dimeja makan dan menjadi makanan favorit keluarga kami.

Tidak terlalu sulit sebenarnya menyiapkan hidangan ini. Semula istri saya, yang berasal dari Yogya, agak enggan karena kurang merasa percaya diri memasaknya. Saya langsung meyakinkannya serta menyatakan kita bisa meminta advis langsung dari ibunda yang bermukim di Makassar. Saat rencana itu saya ungkapkan, Ibu saya langsung mendukung dan siap melakukan “alih teknologi” masak kepada istri saya, si menantu tercinta di Cikarang.

Saya mendampingi istri belanja di Pasar Bersih Kota Jababeka Cikarang dan membeli semua materi yang diperlukan untuk memasak Binde Biluhuta seperti jagung manis, daun kemangi, jeruk nipis, udang dan ikan Tenggiri. Sebenarnya, bila merujuk pada hidangan aslinya di Gorontalo, biasanya Bindhe menggunakan udang kering yang disebut “duwo” , yang berasal dari danau Limboto, danau terbesar di Gorontalo. Namun karena di Cikarang sangat sulit mendapatkannya, kami melakukan modifikasi dengan tetap membeli udang plus ikan Tenggiri yang dibakar lalu disuwir-suwir kecil. Agar sajiannya kian mantap, parutan kelapa ditaburkan diatas hidangan Binde lalu dicampurkan bersama-sama udang serta suwiran ikan bakar Tenggiri.

binde-1

Dengan jagung sebagai bahan baku utamanya, Binde Biluhuta memiliki kandungan gizi yang sangat kaya manfaat bagi kesehatan tubuh. Tak hanya kaya serat, jagung juga sumber karbohidrat kompleks, dan sejumlah zat gizi lainnya seperti vitamin B, dan C, karoten, kalium, zat besi, magnesium, fosfor, omega 6, dan lemak tak jenuh yang dapat membantu menurunkan kolesterol.Seperti diungkap dari website ini,

Kandungan nutrisi dalam 100gram jagung: 

  • Energi: 129 kal
  • Protein: 4,1 g
  • Lemak: 1,3 g
  • Karbohidrat: 30,3 g
  • Serat: 2,9 g
  • Kalsium: 5 g
  • Fosfor: 108 mg
  • Zat Besi: 1,1 mg
  • Vitamin A: 117 IU
  • Vitamin B1: 0,18 mg
  • Vitamin C: 9 mg
  • Air: 63,5 g

Tak jelas benar bagaimana sesungguhnya asal-usul Bindhe Biluhuta ini. Tetapi berdasarkan informasi dari website DeGorontalo

Menurut almarhum Mansoer Pateda, salah seorang putra terbaik Gorontalo, Profesor Linguistik dari Universitas Negeri Gorontalo, binde biluhuta sudah ada sejak zaman raja-raja Gorontalo, dan telah menjadi konsumsi umum, baik para raja maupun masyarakat biasa.

Jagung juga memiliki makna filosofis. Ketika jagung dipipil dimaknai dengan bercerai berai. Di zaman raja-raja Gorontalo di abad ke 15, sering terjadi perebutan wilayah untuk menaklukan kerajaan kecil, atau dikenal dengan pertengkaran antara Kerajaan Gorontalo dan Limboto.

“Binde biluhuta sudah ada sejak pertikaian raja-raja di abad ke 15. Jagung yang bercerai berai itu dianalogikan sebagai raja-raja yang bertengkar. Namun ketika jagung yang dipipil itu dicampur dengan bahan rempah-rempah dan menghasilkan binde biluhuta yang lezat, maka disitulah makanan ini menjadi pemersatu antara raja-raja yang bertengkar,” kata Mansoer Pateda.

Karena raja-raja di Gorontalo kerap kali berperang memperebutkan wilayah kekuasaan, maka akan selalu muncul simbol-simbol yang melambangkan perdamaian. Salah satunya adalah makanan. Binde biluhuta dan ilabulo adalah makanan yang selalu disimbolkan persatuan dan perdamaian.

Prestasi Bindhe Biluhuta di kancah internasional juga sudah cukup dikenal luas. Rustamrin Akuba, dosen teknologi hasil pertanian di Politeknik Gorontalo mengatakan (dikutip dari sini) , Binte Biluhuta bahkan pernah memenangkan International Cuisine Contest di Los Banos, Philipina, yang diikuti oleh 19 negara pada 2002 silam.

Menurutnya, Binte Biluhuta tampil sebagai pemenang lantaran dinilai punya kandungan gizi yang cukup dan cocok dikonsumsi oleh segala usia (di atas tujuh tahun). Selain Bahan-bahannya mudah didapat, proses pembuatannya juga relatif mudah.

Sementara itu, pada ajang Pasar Malam Indonesia (PMI) di Malieveld, Den Haag,Belanda 2012 silam, William Wongso—pakar kuliner Indonesia– menyuguhkan Binte Biluhuta sebagai sajian istimewa. Tidak hanya itu, seperti diungkapkan di berita ini, William juga menyarakankan agar Bindhe Biluhuta disajikan sebagai salah satu menu andalan kuliner di istana Negara, untuk menjamu tamu-tamu penting kenegaraan.

Anda Penasaran bagaimana membuatnya dan merasakan sensasi #jelajahgizi pada Bindhe Biluhuta? Mudah kok. Silakan baca resepnya disini dan yang paling nikmat adalah memasaknya disertai lagu “Binde Biluhuta” yang dinyanyikan oleh Eddie Silotonga:

Binde biluhuta
ula ulau loduwo
wanu olamita
ngoinda mopulito

binde biluhuta
malo sambe lolowo
malita dadata
orasawa tohuwoto

monga binde binde biluhuta
timi idu bele dila tamotolawa
monga binde binde biluhuta
timi idu bele dila ta motolawa

binde bilihuta
diyaluo tou weo
binde biluhuta
bome to hulondalo

Catatan:

Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Jelajah Gizi 3 yang diselenggarakan oleh Sari Husada 

abcd433e97b754d6f71eef71f31b631e

Related Posts
REMBULAN DI MATA IBU
Saya dan Ibu (disamping kiri) serta guru dan murid-murid TK Aisyah Makassar saat merayakan ulang tahun saya kelima, tahun 1975.   "KAMU tahu, nak, kenapa kami menyematkan "Taufik" pada namamu?", kata ayah pada saya, ...
Posting Terkait
“OLEH-OLEH” DARI WORDCAMP : LIVE PERFORMANCE ZARRO & FRIEND’S
Pada Hari kedua acara Wordcamp Indonesia di Erasmus Huis Hari Minggu tanggal 18 Januari 2009, usai makan siang, secara spesial ditampilkan Zarro & Friend's yang menyanyikan lagu-lagu beraliran Brazilian Jazz selama ...
Posting Terkait
NYAWA-NYAWA ITU MELAYANG DEMI 30 RIBU RUPIAH
Sungguh terpukul dan prihatin hati saya melihat berita yang ditayangkan ditelevisi semalam dan tadi pagi tentang tragedi pilu yang melanda saudara-saudara kita di Pasuruan di bulan Ramadhan nan suci ini. ...
Posting Terkait
DESA JAYAMUKTI CIKARANG SIAP MENYONGSONG PESTA DEMOKRASI
ari Minggu,20 Januari 2013 nanti, saya bersama segenap warga Desa Jayamukti Cikarang bersiap untuk menunaikan hak pilih masing-masing untuk menentukan calon Kepala Desa periode berikutnya. Saya masih ingat, 6 tahun ...
Posting Terkait
SENSASI 43 : MERAYAKAN ULANG TAHUN DI ERA SOSIAL MEDIA
agi ini, kebahagiaan terasa menyelimuti seluruh tubuh. Ya, tepat tanggal 9 April 2013, usia saya bertambah menjadi 43 tahun. Istri tercinta membangunkan saya subuh tadi dengan kecup mesra dipipi bersama ...
Posting Terkait
CATATAN PERJALANAN DARI MAKASSAR : TUDANG SIPULUNG DAN REFLEKSI CINTA YANG MENGGUNUNG
Suara tetabuhan gendang khas ala Makassar membuka ajang Tudang Sipulung (yang berarti bahwa "duduk bersama")--sebuah program acara diskusi paling anyar yang bakal digelar sebulan sekali oleh Komunitas Blogger Makassar Anging ...
Posting Terkait
WISATA BUDAYA MADURA (3) : KEHEBOHAN PAGELARAN SENI TARI TOPENG DI TENGAH SAWAH
enja melingkupi ibukota Kabupaten Sumenep saat rombongan Cultural Trip Potret Mahakarya tiba. Bis yang membawa kami memasuki halaman hotel C1 tempat kami kelak akan menginap. Saya menyempatkan diri meluruskan pinggang ...
Posting Terkait
MENIKMATI GALAKSI
abtu (10/3) lalu menjadi hari yang paling sibuk di akhir pekan. Kedua anak saya, Rizky dan Alya sudah terjaga sejak pukul 04.00 pagi. Mereka berdua memang akan naik pentas dalam ...
Posting Terkait
GAYA SI DRUMMER CILIK
  Dalam acara Roadshow Blogshop Kompasiana di Restoran Samikuring Cikarang hari Minggu,5 Juli 2009, anak sulung saya Rizky tampil memperagakan kemampuannya menggebuk drum.  Pokoknya, beres deh, nanti langsung didaftarkan di Kursus Musik ...
Posting Terkait
LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG WARTAWATI HANDAL
ari Sabtu (30/6) kami sekeluarga berkesempatan menghadiri acara peluncuran buku mbak Linda Djalil berjudul "Celotehan Linda" pada ajang Jakarta Book Fair di Istora Senayan Jakarta. Rencana untuk datang ke acara ...
Posting Terkait
REMBULAN DI MATA IBU
“OLEH-OLEH” DARI WORDCAMP : LIVE PERFORMANCE ZARRO &
NYAWA-NYAWA ITU MELAYANG DEMI 30 RIBU RUPIAH
DESA JAYAMUKTI CIKARANG SIAP MENYONGSONG PESTA DEMOKRASI
SENSASI 43 : MERAYAKAN ULANG TAHUN DI ERA
CATATAN PERJALANAN DARI MAKASSAR : TUDANG SIPULUNG DAN
WISATA BUDAYA MADURA (3) : KEHEBOHAN PAGELARAN SENI
MENIKMATI GALAKSI
GAYA SI DRUMMER CILIK
LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG

3 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *