REVIEW FILM KETIKA MAS GAGAH PERGI : TENTANG KOMITMEN & KEPEDULIAN YANG TAK TERLERAI

993835_10156437131610422_1528210200058645449_nHari Minggu siang, 31 Januari 2016 akhirnya niat saya untuk menonton film “Ketika Mas Gagah Pergi” (KMGP) kesampaian juga. Bersama keluarga tercinta saya menyaksikan film yang diangkat dari karya cerpen legendaris Helvy Tiana Rosa yang ditulis tahun 1992 dan terbit pertamakali sebagai buku tahun 1997 ini di bioskop Cinemaxx Orange County Cikarang.

Tentu saja saya membawa ekspektasi tersendiri saat menonton film yang oleh Harian Republika dan The Straits Times dianggap sebagai pelopor fiksi Islami kontemporer di Indonesia ini. Cerpen KMGP saya baca 10 tahun silam setidaknya mengundang rasa penasaran saya bagaimana gerangan presentasi cerita hebat itu saat “diterjemahkan” ke layar perak?

Adegan dibuka dengan interaksi hangat yang terjalin antara Gagah (Hamas Syahid) dan sang adik Gita (Aquiono Umar) yang tomboi dan ceria. Setelah ditinggal wafat sang ayah, Gagah bertindak sebagai tulang punggung keluarga membantu sang ibu (Wulan Guritno) yang menjadi orang tua tunggal untuk mereka berdua. Di mata Gita yang keras kepala namun kocak, Gagah berhasil menggantikan sosok almarhum ayah dan menjadi panutan terbaik dalam setiap langkahnya. Gagah yang tampan, modern,santun dan cerdas tumbuh menjadi pemuda yang populer terlebih saat ia menjadi salah satu foto model terkenal.

CY_jsX-UsAAWPWzPerubahan yang sangat drastis terjadi sepulang Gagah melakukan riset skripsi di Ternate, Maluku Utara dan dirasakan sangat menganggu oleh Gita. Gagah begitu bersemangat belajar dan menyampaikan ajaran-ajaran Islam, bahkan hingga ke penampilan sekalipun, Gagah nampak terlihat berbeda ketika memelihara janggut di dagunya. Gita menganggap perubahan yang terjadi pada diri sang abang tercinta begitu norak. Ia tidak menemukan sosok Gagah yang dulu lagi.

masgagahGagah tidak menyerah untuk menghimbau Gita maupun ibunya untuk mempelajari, menghayati dan mengamalkan keindahan ajaran Islam. Bersama kawan-kawannya, Gagah menggagas pembangunan “Rumah Cinta” yang menjadi rumah singgah bagi anak-anak kurang mampu serta menyediakan perpustakaan mini untuk mereka disana. Gagah menunjukkan kepedulian dan komitmennya membantu kaum dhuafa dengan cara yang nyata dan simpatik.

Sementara itu, Gita yang kian sebal pada perubahan yang terjadi pada sang kakak dalam beberapa kali pertemuan menyaksikan sosok Yudi (Masaji Wijayanto) menyampaikan dakwah kepada penumpang di bis kota. Pada sosok Yudi ia bagai melihat sosok Gagah disana dan kian menambah kebenciannya. Gita bahkan melayangkan protes secara langsung ke Yudi ketika lelaki itu sedang menyampaikan dakwah di atas bis kota.

CY_PRDsUkAARyQT

Gita makin stress tatkala menyaksikan sahabat dekatnya, Tika memakai jilbab setelah mendapatkan pencerahan dan teladan dari kakak sepupunya; Nadia yang justru mengenakan jilbab saat kuliah di Amerika Serikat. Perlahan rasa simpati Gita kian tumbuh pada Yudi yang ceramah-ceramah Agamanya di atas bis kota disajikan secara sistematis dan menghibur kian membuka ruang sadarnya.

Secara umum saya melihat film KMGP menyampaikan pesan-pesan tauhid dan moral dengan bersahaja serta tak terkesan menggurui. Dikemas melalui dialog yang lugas, cerdas, membumi, sederhana serta dekat dengan keseharian kita, film KMGP menyajikan tontonan sekaligus tuntunan yang apik serta bisa dinikmati semua tingkatan umur. Kedua anak saya, Rizky & Alya, sungguh terpikat pada sajian film yang ditayangkan terlebih diramu pula dengan adegan humor yang mampu memicu tawa secara spontan.

CY_LuNkUEAAGldO

Adegan yang menurut saya cukup “menganggu” adalah tidak diceritakan secara rinci apa yang terjadi pada diri Gagah selama ia di Ternate dan kembali ke Jakarta dengan perubahan karakter yang sungguh signifikan. Hanya digambarkan saat Gita dan Ibunya mengantar Gagah ke Bandara, dan tak lama kemudian, Gagah kembali dari Ternate dengan penampilan dan sikap yang jauh berbeda. Menurut saya ini adegan sangat penting serta krusial untuk memahami lebih dalam latar belakang kejadian yang dialami oleh Gagah hingga ia tiba-tiba berubah drastis. Substansi “kepergian” Gagah sesungguhnya tergambar disana dan sayangnya tidak dielaborasi lebih jauh. Kalaupun kemudian ini kelak akan ditampilkan sebagai “flash-back” di KMGP bagian kedua, terasa jadi kurang relevan dan kehilangan “greget”. Sementara itu narasi yang dipaparkan Gita sebagai prolog di bagian awal film terasa begitu panjang dan bertele-tele, padahal sebenarnya bisa dituturkan lewat spot-spot adegan yang bisa menggambarkan situasi yang ingin disampaikan.

CY_NxY7UQAAjb8p

Kehadiran bintang-bintang baru potensial di KMGP seperti Hamas Syahid, Aquiono Umar dan Masaji Wijayanto begitu mempesona. Aquino Umar tampil natural memerankan sosok Gita yang tomboi, ceria dan keras kepala, sementara Masaji terlihat begitu menjiwai perannya sebagai Yudi. Adu aktingnya bersama artis beken Mathias Muchus yang berperan sebagai ayah saat berkonflik di film ini sangat memikat. Penampilan Hamas juga tak kalah menariknya memerankan Gagah meski pada beberapa adegan terlihat sedikit kaku dengan raut wajah yang terkesan datar dan kurang ekspresif.

IMG_20160131_122205Secara sinematografi, terus terang, film ini menyajikan gambar-gambar yang indah dan tajam. Salut pada Sutradara Firmansyah yang meracik rangkaian adegan di film KMGP dengan piawai. Perpindahan antar adegan berjalan mulus. Penampilan beberapa bintang Indonesia terkemuka sebagai Cameo di film ini seperti Sule, Epi Kusnandar, Irfan Hakim, Joshua, Shireen Sungkar dan Virzha”Idol” sungguh sangat memeriahkan suasana,

Tata suara juga dibangun apik terlebih ditambah lagi dengan soundtrack lagu “Rabbana” yang dibawakan begitu merdu oleh Indah Nevertari kian menggetarkan sanubari.

Kehadiran film KMGP di blantika perfilman Indonesia sungguh membawa angin segar yang sangat berarti. Tidak hanya karena ini adalah film pertama yang diproduksi dari hasil patungan pembacanya serta tidak tergantung pada Production House besar, namun juga film KMGP menuturkan pesan moral yang dalam serta universal : tentang komitmen, tentang kejujuran, tentang kepedulian pada sesama dan tentang kebaikan yang bisa dilakukan semua orang tanpa melihat strata sosial tertentu serta dari mana ia berasal. Tak terlerai.

CSoNwZPUAAAWSl_Salah kutipan menarik dari Gagah di film ini yang terus melekat di benak bahkan ketika saya meninggalkan kursi bioskop adalah “Jika kita tidak setuju dengan suatu kebaikan yang belum kita pahami, cobalah untuk bisa menghargainya.”. Kutipan yang kemudian bisa menjadi esensi utama film KMGP dan layak menjadi referensi kehidupan untuk kita semua.

Sukses untuk film KMGP dan maju terus film Indonesia !

Catatan:

Review ini diikutkan dalam lomba Review film “Ketika Mas Gagah Pergi” yang diselenggarakan oleh Forum Lingkar Pena (FLP) 

 

Related Posts
FILM TANAH SURGA, KATANYA : IRONI KEBANGSAAN DALAM KEMELARATAN DI PERBATASAN
ari Minggu (26/8) kemarin, kami sekeluarga menyempatkan diri menonton film "Tanah Surga, Katanya" di Studio 4 XXI Mal Lippo Cikarang. Kedua anak saya sangat antusias ingin menonton film ini setelah ...
Posting Terkait
FILM “SURGA YANG TAK DIRINDUKAN” : KETIKA BERBAGI HATI MENGHALAU ILUSI
emarin siang, Minggu (9/8), saya dan istri menyempatkan diri menonton film "Surga yang Tak Dirindukan" di Studio 5 Cinemaxx Orange County Cikarang. Kami berdua memang penggemar karya-karya Asma Nadia, termasuk ...
Posting Terkait
FILM HOTEL TRANSYLVANIA : INDAHNYA MENGHORMATI PERBEDAAN
"iptakanlah Surgamu sendiri, anakku", demikian kata Dracula (Adam Sandler) pada putri tercintanya Mavis (Selena Gomes) --yang menjadi sebuah kutipan manis dari film "Hotel Transylvania". Film ini saya tonton tadi ...
Posting Terkait
FILM THE CROODS : PELAJARAN TENTANG KEBERANIAN MENGHADAPI TANTANGAN
ari Sabtu (23/3) saya bersama keluarga menyempatkan diri menonton film "The Croods" di XXI Metropolitan Mal Bekasi Barat. Ini menjadi film incaran Rizky & Alya kedua buah hati saya ...
Posting Terkait
GULLIVERS TRAVELS : RAKSASA CENTIL DI NEGERI LILIPUT
ebuah motivasi romantik menjadi alasan saya untuk penasaran menonton film Gulliver’s Travel ini tanpa perlu membaca resensi filmnya lebih dulu di beberapa media, seperti biasa. Kisah Gulliver di Negeri Liliput ...
Posting Terkait
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”
ari Sabtu, 23 April 2016, kami sekeluarga menonton film "Super Didi" di XXI Botani Garden Bogor. Film bergenre komedi ini mendadak mengingatkan saya pada aktifitas saya dulu sebagai "Papi Sitter" ...
Posting Terkait
AYAHMU BULAN, ENGKAU MATAHARI : KISAH PEREMPUAN DALAM NARASI YANG MENGGETARKAN
Judul : Ayahmu Bulan, Engkau Matahari (Kumpulan Cerpen) Karya : Lily Yulianti Farid Cetakan : Pertama,Juli 2012 Halaman : 255 halaman Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama ISBN : 978-979-22-8708-0 enang sekali saat menerima buku ini ...
Posting Terkait
FILM TIGA SEKAWAN : MENGUNGKAP MISTERI HANTU DI RUMAH TUA
aya akhirnya memenuhi keinginan 2 buah hati tercinta untuk menonton film ini, Sabtu (26/1) di XXI Mall Lippo Cikarang. Mereka penasaran melihat aksi 3 sekawan mengungkap misteri hantu setelah menonton ...
Posting Terkait
FILM “BRAVE” : TENTANG KASIH IBU DAN KEBESARAN JIWA
inggu lalu,. dua hari berturut-turut, kami sekeluarga memanfaatkan waktu liburan dengan nonton bioskop. Setelah sebelumnya menonton film "Ambilkan Bulan", keesokan harinya, Minggu (1/7) kami menyempatkan diri menonton film Brave di ...
Posting Terkait
ROMANTISME RENYAH DARI SEBUAH KE-“JADUL”-AN
Judul Buku : Gaul Jadul (Biar Memble Asal Kece) Penulis : Q Baihaqi Penerbit : Gagas Media ISBN : 979-780-346-5 Jumlah halaman : viii + 280 halaman Cetakan : Pertama, 2009 Ukuran : 13 x 19 ...
Posting Terkait
FILM TANAH SURGA, KATANYA : IRONI KEBANGSAAN DALAM
FILM “SURGA YANG TAK DIRINDUKAN” : KETIKA BERBAGI
FILM HOTEL TRANSYLVANIA : INDAHNYA MENGHORMATI PERBEDAAN
FILM THE CROODS : PELAJARAN TENTANG KEBERANIAN MENGHADAPI
GULLIVERS TRAVELS : RAKSASA CENTIL DI NEGERI LILIPUT
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”
AYAHMU BULAN, ENGKAU MATAHARI : KISAH PEREMPUAN DALAM
FILM TIGA SEKAWAN : MENGUNGKAP MISTERI HANTU DI
FILM “BRAVE” : TENTANG KASIH IBU DAN KEBESARAN
ROMANTISME RENYAH DARI SEBUAH KE-“JADUL”-AN

4 comments

  1. Nunggu Review film nya Surga menanti dari Mas Amril Taufik Gobel. Saya sudah nonton. Asli film nya bagus..walau film nya menurut saya kurang klik ceritanya. Terutama tokoh anak kecil yg buta dan ayahnya. Coba kalau dibuat sebagai temennya saat di pesantren..pasti lebih bagus. Kurang di tonjolkan peran nya dalam cerita itu. Tapi asli saya ikut terharu dan menangis melihat film itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *