FLASH FICTION: ROMANSA DI MALL

Perempuan itu memandang mesra ke arahku. Aku pangling. Salah tingkah. Dia lalu memegang lenganku erat-erat seakan tak ingin melepaskan.

Kami lalu berjalan bergandengan tangan di sebuah mall yang ramai.

“Aku selalu berharap berada didekatmu, selamanya”, bisiknya lirih. Aku tersenyum. Ia mempererat pegangannya, sampai lenganku terasa sakit.

Beberapa pasang mata yang berpapasan dengan kami melirik penasaran.

Aku mendadak merasa rikuh. Mungkin penampilanku dengan kaos dan jeans belel tak sepadan bersanding perempuan yang berjalan disampingku yang berbusana glamour bercahaya.

Perempuan itu tetap cuek dan berjalan anggun dengan sorot mata percaya diri ke depan. Dia begitu menikmati momen ini.

Mendadak sepasang suami istri bersama dua orang bocah lucu berusia sekitar empat dan enam tahun berpapasan dengan kami. Mereka tertawa riang dan bercanda.

Perempuan itu berhenti dan melepas pegangannya pada lenganku.

“Aku berharap, aku bisa punya anak seperti mereka,”katanya dengan nada pilu. Pandangannya masih ke arah keluarga tadi yang telah berlalu melewati kami. Ada kilat mata cemburu dimatanya.

“Kamu tahu, itu tak akan mungkin terjadi, say”, sahutku sambil angkat bahu. Sebenarnya aku tak nyaman dengan ucapannya tadi.

Tak ada jawaban dari perempuan itu, dia hanya memperlihatkan seringai sinis di mulutnya.

Tiba-tiba perempuan itu menyeretku menuju ke sebuah toko mainan.

“Yuk kita kesana sebentar,” ucapnya.

“Mau ngapain?”

“Ayo ikut sajalah,” ujarnya setengah memaksa.

Disana, perempuan itu memilih sebuah boneka wanita cantik berbusana indah. Dia tersenyum puas menyaksikannya, kemudian mengangsurkan boneka itu kearahku yang menatap bingung.

“Ini untuk anakmu”, katanya pelan.

Dan aku tak bisa berkata apa-apa.

Aku menatap tak percaya pada perempuan anggun setengah baya, yang berusia 20 tahun diatas umurku itu, yang berada tepat didepanku seraya menyunggingkan senyum misterius. 

Related Posts
Dibawah ini adalah Flash-Fiction saya yang merupakan "modifikasi" dari salah satu posting saya dalam lanjutan cerita estafet (cerfet) forum blogfam yang berjudul "Bayang Hitam"  Nah..selamat menikmati: My Momma always said: Life was like ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : ROBOT
Seperti yang pernah saya lakukan diblog lama, saya akan menayangkan karya flash-fiction saya diblog ini secara teratur, paling tidak minimal 2 minggu sekali. Contoh koleksi flash-fiction lama saya bisa anda lihat ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: BUKAN JODOH
Berkali kali lelaki itu merutuki kebodohannya. Mengabaikan perasaannya paling dalam kepada perempuan sederhana namun rupawan yang dia sukai, hanya demi harga diri sebagai lelaki kaya, tampan dan terkenal--lalu kemudian, ketika semua ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : SEPERTI JANJIMU
Seperti Janjimu Kita akan bertemu pada suatu tempat, seperti biasa, tanpa seorang pun yang tahu, bahkan suamimu sekalipun. Kita akan melepas rindu satu sama lain dan bercerita tentang banyak hal. Apa ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : AKHIR SEBUAH MIMPI
Lelaki itu berdiri tegak kaku diatas sebuah tebing curam. Tepat dibawah kakinya, gelombang laut terlihat ganas datang bergulung-gulung, menghempas lalu terburai dihadang karang yang tajam. Sinar mentari terik menghunjam ubun-ubun ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: DUKUN
Lelaki tua yang mengenakan blankon yang duduk persis didepanku menatapku tajam. Pandangannya terlihat misterius.  Kumis tebalnya menambah sangar penampilannya. Menakutkan. Aku bergidik. Dukun itu mendengus dan mendadak ruangan remang-remang disekitarku menerbitkan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: AYAH
Memanggilnya Ayah, buatku sesuatu yang membuat canggung. Lelaki separuh baya dengan uban menyelimuti hampir seluruh kepalanya itu tiba-tiba hadir dalam kehidupanku, setelah sekian lama aku bersama ibu. Berdua saja. "Itu ayahmu ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: SETAN KREDIT
Aku menyeringai puas. Bangga. Sebagai Debt Collector yang disegani dan ditakuti, membuat debitur bertekuk lutut tanpa daya dan akhirnya terpaksa membayar utangnya merupakan sebuah prestasi tersendiri buatku. Sang debitur, lelaki tua dengan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : CINTA SATU MALAM
Baginya, cinta adalah nonsens. Tak ada artinya. Dan Sia-sia. Entahlah, lelaki itu selalu menganggap cinta adalah sebentuk sakit yang familiar. Ia jadi terbiasa memaknai setiap desir rasa yang menghentak batin tersebut sebagai ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : DALAM PENANTIAN
Baginya menanti adalah niscaya. Karena hidup itu sendiri adalah bagian dari sebuah proses menunggu. Begitu asumsi yang terbangun pada benak wanita yang berdiri tegak kaku di pinggir pantai dengan rambut tergerai ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: HATI-HATI DI JALAN
Menjelang berpisah, perempuan itu, yang sudah memiliki hatiku sepenuhnya, tersenyum samar. Pandangannya tajam namun mesra. "Kamu tetap sayang aku kan'?", tanyanya manja. Disentuhnya daguku pelan. Aku tersenyum. "Jawab dong, jangan hanya senyum doang",rengeknya. "Tentu ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: TAKDIR TAK TERLERAI
Hening. Sunyi. Di ujung telepon aku hanya mendengar helaan nafasnya yang berat. "Jadi beneran mbak tidak marah?", terdengar suara adikku bergetar. "Lho, kenapa harus marah?", sergahku gusar "Karena Titin melangkahi mbak, menikah lebih dulu,"sahutnya ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : BALADA SI KUCING BUTUT
Dari balik jendela yang buram aku menyaksikan sosoknya menari riang diiringi lagu hip-hop yang menghentak dari CD Player dikamar. Poni rambutnya bergoyang-goyang lucu dan mulutnya bersenandung riang mengikuti irama lagu. ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : TAHI LALAT RANO KARNO
Istriku uring-uringan dan mendadak membenciku dua hari terakhir ini. "Aku benci tahi lalatmu. Tahi lalat Rano Karnomu itu!" cetusnya kesal. "Pokoknya, jangan dekat-dekat! Aku benciii! Benciii! Pergi sanaa!", serunya lagi, lebih galak. Aku ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: SAAT REUNI, DI SUATU WAKTU
Takdir kerapkali membawa keajaibannya sendiri. Seperti saat ini, menatap wajahnya kembali pada sebuah reuni sekolah menengah pertama. Paras jelita yang seakan tak pernah tergerus waktu, meski hampir setengah abad telah terlewati. Diajeng ...
Posting Terkait
Aku menatapnya. Takjub. Dia menatapku. Marah. Aku tak tahu apa yang berada di benak wanita muda itu sampai memandangku penuh kebencian. Padahal dia hanya melihat pantulan dirinya sendiri disitu. Dan aku, cukuplah ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : KESEMPATAN KEDUA
FLASH FICTION : ROBOT
FLASH FICTION: BUKAN JODOH
FLASH FICTION : SEPERTI JANJIMU
FLASH FICTION : AKHIR SEBUAH MIMPI
FLASH FICTION: DUKUN
FLASH FICTION: AYAH
FLASH FICTION: SETAN KREDIT
FLASH FICTION : CINTA SATU MALAM
FLASH FICTION : DALAM PENANTIAN
FLASH FICTION: HATI-HATI DI JALAN
FLASH FICTION: TAKDIR TAK TERLERAI
FLASH FICTION : BALADA SI KUCING BUTUT
FLASH FICTION : TAHI LALAT RANO KARNO
FLASH FICTION: SAAT REUNI, DI SUATU WAKTU
FLASH FICTION : CERMIN TOILET

Leave a Reply

Your email address will not be published.

5 − 4 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.