Bentang Lazuardi petang ini,

seperti mengirim pesan untuk kita

Pilu yang sempat kau tambatkan di dermaga jiwa, adalah jejak suram kenangan yang selayaknya tak perlu ada

Bahwa keniscayaan kita menggapai mimpi yang absurd, seharusnya menjadi pilar keyakinan yang kita peluk erat, tak terlepaskan.

Dalam banyak hal, katamu, kita perlu banyak belajar pada ketulusan mawar mempersembahkan putiknya pada kupu-kupu, atau

keikhlasan mentari menyuguhkan cahayanya dengan setia setiap hari

dan kerelaan pipi menadah setiap perih yang mengalir deras dari air mata kita

Entahlah, memahami setiap desah igau dan keluhmu, membuatku kian sadar bahwa kita kerap

membangun ilusi getir yang dialirkan lewat jemari kita dengan sendu menikam

ketika sejatinya, disaat yang sama, kitapun dapat mengabaikankannya tanpa ada rasa bersalah

pada akhirnya, dalam keheningan, kita kemudian akan terjaga

Waktu yang bergegas dari musim ke musim kelak akan mendamparkan hasrat itu pada relung yang seharusnya, pada tempatnya bersemayam

Bersama setiap desir rasa yang kita lukis indah di kanvas hati 

Related Posts
PUISI : KOTA KECIL DAN KEHENINGAN ITU
Senyap yang menggantung pada kelam kota kecil kita Adalah desah nafas rindu yang kita tiupkan perlahan pada langit, bulan separuh purnama, rerumputan pekarangan dan desir angin yang mengalir lembut menerpa pipimu yang telah basah ...
Posting Terkait
PUISI : TENTANG CINTA, PADA TIADA
Kesaksian luka itu sudah lama kita kemas dalam senyap hati juga pada mendung langit yang kian ranum menurunkan gerimis kita menyimpan rasa itu rapat-rapat sembari menatap nanar senja turun perlahan di ufuk menghayati setiap jejak merah saga yang ...
Posting Terkait
Sajak Sebatang Lisong oleh WS Rendra menghisap sebatang lisong melihat Indonesia Raya mendengar 130 juta rakyat dan di langit dua tiga cukung mengangkang berak di atas kepala mereka matahari terbit fajar tiba dan aku melihat delapan juta kanak - kanak tanpa ...
Posting Terkait
PUISI : PADA SEPOI ANGIN DI BERANDA (Selamat Ulang Tahun Ananda Alya Dwi Astari Gobel)
Putriku sayang, apa yang sedang kau lamunkan di serambi depan menjelang senja? sepoi angin menggoyang-goyangkan beberapa helai rambut di keningmu dan kau tersenyum sekilas menyaksikan mentari tenggelam menyisakan cahaya redup keemasan dibalik tembok ...
Posting Terkait
SAAT SENJA, KETIKA RAMADHAN PERGI
Saat senja, ketika Ramadhan pergi Keharuan menyentak dikalbu, menyentuh nurani Seiring semburat merah jingga bertahta di rangka langit Bulan Suci beranjak perlahan, menapak dalam keheningan meninggalkan jejak-jejak cahaya hingga batas cakrawala Dan aku luruh dalam ...
Posting Terkait
PUISI : PADA PENGHUJUNG TITIAN RINDU
Langit senja ini seakan merenda batas cakrawala dengan rona merah jambu serupa ranum pipimu yang diterpa bias cerah cahaya fajar Pada titian rindu dimana kaki kita gamang menapak kamu acapkali berkata dengan mata berbinar,"Di ...
Posting Terkait
PUISI : REMBULAN MENGAPUNG DI BERANDA MATAMU
Adakah Kilau Rembulan Yang Mengapung indah di beranda matamu adalah sebuah ruang renung untuk memahami lebih dalam setiap desir luka, serpih tawa, isak tangis, jerit rindu dan keping kecewa yang memantul pelan dari dinding ...
Posting Terkait
SAJAK SEORANG IBU UNTUK ALMARHUM ANAKNYA DI GAZA
Bermimpilah yang indah, anakku saat kucium keningmu dengan mata basah lalu kukalungkan selendang berkotak pada lehermu dimana serpih mortir Israel laknat itu menembusnya dan membuatmu meregang nyawa lalu menyebut nama ibu dan ayah berulang-ulang menahan rasa ...
Posting Terkait
PUISI : TARIAN HUJAN
Kisah yang kau rajut pada rinai tarian hujan sore ini Adalah gemerlap mimpi dan getir kesedihan yang mengalun pelan menyusuri relung hati, selasar waktu dan derap putus asa yang luruh dalam hening Hujan, katamu, ...
Posting Terkait
PUISI : SAAT INDAH MENGENANGMU
Kenangan itu selalu berjalan tertatih dalam benak meniti sebuah perjalanan panjang tentang sebuah rasa yang tertinggal pada relung hati dimana sunyi bersemayam bersama rindu "Kadangkala," katamu,"pada lirih sajak yang kuterbangkan bersama angin senantiasa ada ...
Posting Terkait
PUISI : KOTA KECIL DAN KEHENINGAN ITU
PUISI : TENTANG CINTA, PADA TIADA
MENGENANG WS RENDRA : SAJAK SEBATANG LISONG
PUISI : PADA SEPOI ANGIN DI BERANDA (Selamat
SAAT SENJA, KETIKA RAMADHAN PERGI
PUISI : PADA PENGHUJUNG TITIAN RINDU
PUISI : REMBULAN MENGAPUNG DI BERANDA MATAMU
SAJAK SEORANG IBU UNTUK ALMARHUM ANAKNYA DI GAZA
PUISI : TARIAN HUJAN
PUISI : SAAT INDAH MENGENANGMU

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

11 − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.