FLASH FICTION: HATI-HATI DI JALAN

Menjelang berpisah, perempuan itu, yang sudah memiliki hatiku sepenuhnya, tersenyum samar. Pandangannya tajam namun mesra.

“Kamu tetap sayang aku kan’?”, tanyanya manja. Disentuhnya daguku pelan.

Aku tersenyum.

“Jawab dong, jangan hanya senyum doang”,rengeknya.

“Tentu saja, sayang,”sahutku pelan, ada nada ragu didalamnya.

“Pasti dan selamanya?”, desaknya lagi

“Pasti dan selamanya,”jawabku lirih dan mencium keningnya.

“Jangan sampai tidak lho ya..OK, hati-hati dijalan”, katanya riang.

Dia tersenyum, lalu membuka pintu mobilku kemudian berjalan anggun menuju pintu rumahnya.

Aku menghela nafas panjang.

Ah, kalau saja dia tahu,aku pasti akan mengatakan janji untuk tidak meninggalkannya sesering dan sebanyak dia mau.

Beberapa saat kemudian, teleponku berdering kencang.

Dari ayahku.

“Kamu dimana Emil? Cepat pulang! Ini ada Om Beni di rumah bawa anak gadisnya, Ratna, sebagai calon istrimu. Dia cantik, cerdas dan menawan. Pasti kalian akan jadi pasangan yang serasi. Kami tunggu. Hati-hati di jalan,” suara bariton ayah terdengar tegas di ujung telepon.

“Iya Pa.. Emil sudah on the way pulang sekarang,” sahutku dengan tenggorokan tercekat.

Dan tiba-tiba, aku kangen kamu lagi. Sangat kangen..

Sungguh..

 

Related Posts
FLASH FICTION: SETAN KREDIT
Aku menyeringai puas. Bangga. Sebagai Debt Collector yang disegani dan ditakuti, membuat debitur bertekuk lutut tanpa daya dan akhirnya terpaksa membayar utangnya merupakan sebuah prestasi tersendiri buatku. Sang debitur, lelaki tua dengan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : AKHIR SEBUAH MIMPI
Lelaki itu berdiri tegak kaku diatas sebuah tebing curam. Tepat dibawah kakinya, gelombang laut terlihat ganas datang bergulung-gulung, menghempas lalu terburai dihadang karang yang tajam. Sinar mentari terik menghunjam ubun-ubun ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: BARANGKALI, CINTA
Gadis itu menulis diatas secarik kertas dengan tangan bergetar. Ia mencoba menafsirkan desir-desir rasa yang menggerayangi kalbu nya, menerbitkan rasa nyaman dan juga kangen pada lelaki yang baru akan diperkenalkannya pada ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: DUKUN
Lelaki tua yang mengenakan blankon yang duduk persis didepanku menatapku tajam. Pandangannya terlihat misterius.  Kumis tebalnya menambah sangar penampilannya. Menakutkan. Aku bergidik. Dukun itu mendengus dan mendadak ruangan remang-remang disekitarku menerbitkan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: ROMANSA DI MALL
Perempuan itu memandang mesra ke arahku. Aku pangling. Salah tingkah. Dia lalu memegang lenganku erat-erat seakan tak ingin melepaskan. Kami lalu berjalan bergandengan tangan di sebuah mall yang ramai. "Aku selalu berharap ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : ROBOT
Seperti yang pernah saya lakukan diblog lama, saya akan menayangkan karya flash-fiction saya diblog ini secara teratur, paling tidak minimal 2 minggu sekali. Contoh koleksi flash-fiction lama saya bisa anda lihat ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: PENEMBAK JITU
Dia baru saja menuntaskan tugasnya sore itu: melubangi kepala seorang boss besar dengan peluru yang ditembakkan olehnya dari jarak jauh, atas order boss besar yang lain. Dia puas menyelesaikan tugasnya dan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION : DALAM PENANTIAN
Baginya menanti adalah niscaya. Karena hidup itu sendiri adalah bagian dari sebuah proses menunggu. Begitu asumsi yang terbangun pada benak wanita yang berdiri tegak kaku di pinggir pantai dengan rambut tergerai ...
Posting Terkait
Teng!-Teng! Tubuhku dipukul dua kali. Begitu selalu. Setiap jam dua dini hari. Biasanya aku terbangun dari lelap tidur dan menyaksikan sesosok lelaki tua, petugas ronda malam kompleks perumahan menatapku puas dengan ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: AYAHKU, IDOLAKU
Bangga rasanya menjadi anak seorang dukun terkenal di seantero kota. Dengan segala kharisma dan karunia yang dimilikinya, ayah memiliki segalanya: rumah mewah, mobil mentereng dan tentu saja uang berlimpah hasil ...
Posting Terkait
FLASH FICTION: SETAN KREDIT
FLASH FICTION : AKHIR SEBUAH MIMPI
FLASH FICTION: BARANGKALI, CINTA
FLASH FICTION: DUKUN
FLASH FICTION: ROMANSA DI MALL
FLASH FICTION : ROBOT
FLASH FICTION: PENEMBAK JITU
FLASH FICTION : DALAM PENANTIAN
FLASH FICTION : TIANG LISTRIK
FLASH FICTION: AYAHKU, IDOLAKU

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

nineteen − four =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.