MERIAH, ACARA TASYAKURAN KHITANAN RIZKY

Posted 18 Apr 2012 — by
Category Kisahku

Sabtu (14/4) minggu lalu merupakan puncak dari segala kerepotan kami sekeluarga menyiapkan acara syukuran khitanan putra sulung saya, Muh.Rizky Aulia Gobel. Dukungan kedua orang tua serta adik saya, Yayu yang datang rombongan bersama anak-anaknya (Yusril, Yayan dan Fanny) ke Cikarang seminggu sebelum acara, membuat saya dan istri semakin bersemangat mempersiapkan hajatan besar yang baru pertama kali diadakan oleh keluarga kami ini. Untunglah, semuanya berjalan lancar dan sukses.

Dua bulan lalu, sejak hati saya dan isteri galau gara-gara Rizky dengan keberanian yang tak terduga, menetapkan sendiri tanggal penyunatannya di kalender (baca disini) kami berbincang secara intens bagaimana mengupayakan untuk melaksanakan acara syukuran khitanan secara sederhana dengan mengundang sahabat, tetangga dan keluarga dekat. Bagi kami, “keberanian” khitan Rizky ini layak dirayakan selain itu tentu saja acara syukuran tersebut diniatkan kelak akan menjadi ajang silaturrahmi yang hangat,antar keluarga, sahabat serta tetangga. Kendala yang paling utama tentu saja adalah dana. Alhasil, kamipun kembali galau bahkan sempat punya rencana untuk membatalkan acara ini.

Akhir Maret saya mendapatkan kabar bahagia dari kantor karena mendapatkan bonus tahunan. Dalam hati saya terpekik riang. Tak salah jika dulu saya memilihkan nama “Rizky” untuk putra sulung yang kami nanti 3 tahun seusai pernikahan tahun 1999 ini. Berkah dan Rezeki bonus tahunan ini kemudian menjadi modal tambahan yang “sesuwatu banget” untuk penyelenggaraan acara syukuran khitanan Rizky yang akhirnya kami alokasikan tanggal 14 April 2012.

Ternyata mempersiapkan hajatan ini butuh upaya dan konsentrasi luar biasa. Mulai dari mengurus Undangan, Catering, Souvenir untuk tamu, Tenda dan Kursi serta berbagai pernak-pernik yang diperlukan. Saya dan istri memutar otak menyelesaikan semua masalah dengan menyesuaikan budget yang kami miliki. Disini, saya betul-betul belajar untuk pertama kalinya bagaimana mengelola dan mempersiapkan sebuah hajatan yang melibatkan banyak undangan.

Seminggu sebelum acara, semuanya beres. Namun, setelah kedatangan kedua orangtua saya dari Makassar, ternyata masih banyak yang belum siap. Mulai dari “singgasana” Rizky untuk duduk, hingga tambahan makanan khas ala Gorontalo sebagai hidangan “selingan”. Untunglah kami bisa bergerak cepat dan menuntaskan apa yang tertinggal. Termasuk pelaksanaan acara pra-hajatan tanggal 10 April 2012. Alhamdulillah, rencana kami melaksanakan pengajian sebelum acara syukuran khitanan ini juga berjalan mulus.

Jum’at malam (13/4), saya bersama ayah, ibu, adik perempuan saya Yayu serta Mbak Surat, kakak ipar dari Tanjung Priok bahu membahu menyiapkan semuanya. Pemasangan tenda kami awasi hingga selesai. Malam harinya tim dari Evana Catering datang mempersiapkan meja dan peralatan pendukung. Ada 4 orang anggota Evana yang datang dan bekerja hingga pukul 24.30 malam. Sebuah kejutan datang di puncak malam.

Mendadak Iwan –suami adik saya yang bekerja di Telkom Makassar–muncul. Rupanya ia menyusul istri dan anak-anaknya untuk bergabung bersama kehebohan kami