RUMAH BACA MUTIARA MANDIRI DAN SPIRIT “LASKAR PELANGI” MASA KINI

Posted 02 Sep 2010 — by
Category Kisahku

Anak-anak Rumah Baca Mutiara Mandiri Bernyanyi diiringi KPJ (Kelompok Pengamen Jalanan) Bekasi diatas panggung acara Buka Puasa Bersama BeBlog, Sabtu (29/8) - Foto: Aris Heru Utomo

Begitu sederhana ruang belajar itu. Namun saya merasakan “aura” semangat menyala-nyala didalamnya.

Ruang seluas 4 x 3 meter tiba-tiba mengingatkan saya pada kamar kontrakan di Pulogadung dulu, 14 tahun silam ketika masih menjadi karyawan PT Kadera Ar Indonesia. Sempit dan pengap. Pada dindingnya yang kusam dipasang poster perkalian dan pembagian serta gambar Upin dan Ipin sedang tertawa gembira. Di lantai tergeletak sebuah tikar lusuh berwarna biru dan di samping pintu sebuah kipas angin berputar pelan. Di bagian belakang, terdapat kamar mandi kecil bagi guru dan siswa. Di pojok belakang ada sebuah dispenser dengan air galon isi ulang berisi setengah.

Disitulah harapan anak-anak disemaikan dan ditumbuhkan.

Pada tiga ruang “kelas” berukuran 4 x 3 meter yang ketika dibuka pintunya langsung berhadapan dengan sebuah tembok tinggi nan kokoh. Inilah Rumah Baca Mutiara Mandiri yang digagas pertama kali oleh Pak Tony dan istrinya ibu Omah, 3 tahun silam.

Saya berkesempatan mengunjungi rumah baca ini bersama kawan-kawan komunitas Blogger Bekasi yang dipimpin oleh Ketuanya Mas Aris Heru Utomo  seusai menyelenggarakan Buka Bersama BeBlog di depan kantor Dusun 1 Desa Jatimulya Kecamatan Tambun Selatan Kabupaten Bekasi.  Letak rumah baca Mutiara Mandiri  dapat dijangkau dengan berjalan kaki sekitar 15 menit dari lokasi acara buka puasa, melewati pemukiman padat penduduk dan kolam pemancingan ikan. Sekitar 25 orang panitia acara serta anggota BeBlog mengunjungi rumah baca tersebut beramai-ramai.

Murid Rumah Baca Mutiara Mandiri sedang belajar (foto : Adyanti Rahmarina)

Ibu Omah mengajar seorang anak di ruang kelas Rumah Baca Mutiara Mandiri (foto : Adyanti)

Anak-anak pengamen, buruh pabrik, supir angkot, tukang ojek bahkan pengangguran menjadi peserta didik di Rumah Baca Mutiara Mandiri yang menempati 3 “kamar petak” yang dimiliki oleh ayah Pak Toni tersebut. Anak-anak usia pra sekolah itu diajarkan membaca dan menulis secara bergiliran 10-14 anak tiap satu jam di masing-masing 3 “ruang kelas”.

“Total ada 186 orang anak yang kami didik disini, dimulai pukul 07.00 pagi sampai jam 17.00 sore, setiap hari. Bahkan kadang sampai malam hingga pukul 20.00,” ujar ibu Yani, salah satu dari 4 orang guru disana.

“Syukurlah,” lanjut Bu Yani lagi,”setelah tahun ketiga ada sedikit peningkatan. Bila dulunya belajar sambil duduk lesehan di lantai, sekarang para murid kami sudah duduk di kursi. Juga ada tambahan buku-buku dari donatur serta kipas angin”.

Saya mengangguk-angguk mafhum.

“Lantas, berapa orang tua murid harus bayar bu untuk  biaya sekolah disini?”, tanya saya penasaran.

“Seikhlasnya, pak”, sahut bu Yani sambil tersenyum.

“Seikhlasnya?, Maksudnya apa bu?”. Saya mendadak bingung.

Lagi-lagi bu Yani tersenyum.

“Kita menyesuaikan dengan kemampuan mereka pak. Tidak dipaksakan harus dibayar dalam jumlah tertentu. Pokoknya berapapun yang mereka mampu bayar, kita terima. Bahkan ada diantaranya tidak bisa membayar biaya sekolah karena ketidakmampuan ekonomi , tapi kita tetap mempersilahkan sang anak belajar bersama kami disini, tanpa ada pengecualian”.

Saya berdecak kagum. Sungguh besar dedikasi guru-guru disini untuk mencerdaskan kehidupan bangsa melalui pendidikan.

“Tempat kami ini semacam bimbingan belajar, pak. Semula kita siapkan untuk anak-anak usia Taman Kanak-Kanak buat belajar membaca dan berhitung. Belakangan kita menyiapkan pula untuk kelas SD bagi yang tidak mampu melanjutkan ke sekolah itu. Hasilnya bagus. “Jebolan” Rumah Baca kami bisa melewati tahap test masuk SD malah ada salah satu guru SD yang heran, anak-anak didik kami sudah pintar membaca dan