KETEMU, SETELAH 13 TAHUN BERLALU..

sayadanfarid-diplangi-2.JPG

Pertemuan saya dengan seorang kawan lama, Farid Ma’ruf Ibrahim, yang baru bersua kembali setelah 13 tahun kami berpisah, kemarin malam (16/1) sungguh sangat mengesankan. Dimalam yang cerah dengan bintang gemerlap bertaburan dilangit, kami bertemu di Cafe Cup & Cino Plaza Semanggi. Farid menyongsong kedatangan saya dengan tawa lebarnya yang sangat saya kenali. Tak banyak yang berubah padanya selain beberapa helai uban menghias kepala dan perut yang agak buncit (sama seperti saya)

Kami lalu berpelukan erat, menuntaskan rindu 2 sahabat yang lama tak berjumpa.

“Ya Ampun! Makin gendut aja kau ini!”, canda Farid seraya mengelus-ngelus perut saya.

“Ah..kamu juga. Perutmu juga makin maju” saya menyahut dan balas mengelus-ngelus perutnya.

Dan kamipun tertawa berderai.

Tak lama kemudian bersama 3 orang kawan yang lain termasuk Kak Hasymi Ibrahim, kakak Farid yang pernah bersama saya dan Budi Putra menjadi narasumber pada acara talk show Blogger Makassar “Voice of Freedom” bulan November silam. Kami lalu terlibat dalam percakapan seru. Mulai dari soal sakitnya Pak Harto hingga semakin memanasnya suhu politik di Sulsel pasca Pilkada terlebih ketika MA mengeluarkan keputusan kontraversialnya soal hasil Pilkada Sulsel.

saya-dan-farid-diplangi-1.jpg

Saya dan Farid terlibat pembicaraan lebih personal mulai dari soal keluarga, anak-anak kami dan nostalgia saat kami bersama-sama mengelola Penerbitan Kampus ‘Identitas” UNHAS, 15 tahun silam. Sebelum saya menjabat sebagai Redaktur Pelaksana ‘identitas” tahun 1992-1993, Farid yang menyelesaikan S-1 program Jurnalistik Fak.Sospol UNHAS dan S-2 bidang Jurnalisme Global di Universitas Osbro Swedia ini, terlebih dulu memangku jabatan tersebut. Saya termasuk salah satu pengagum tulisan-tulisan esei Farid yang tajam dan menggugah hati. Saat masih mahasiswa tahun 1993, Farid sudah menerbitkan buku kumpulan eseinya berjudul “Mestizo” (Kata Pengantar buku ini diberikan oleh Goenawan Moehammad).

Sebagai aktifis pers kampus, berbagai pengalaman termasuk suka dan duka kami lalui bersama. Sayapun turut menjadi saksi ketika Farid masih berpacaran dengan rekan sesama redaksi “Identitas”, Lily Yulianti dan kini mendampinginya sebagai istri serta seorang anak, Fawwaz Naufal (10 tahun) sebagai buah hati mereka. Farid saat ini bermukim di Tokyo-Jepang bersama istri tercinta (yang kini bekerja di Radio NHK Siaran Bahasa Indonesia) serta Fawwaz yang sekarang duduk di kelas 3 Sekolah Republik Indonesia Tokyo.

Lily dan Farid juga mengelola Lembaga  “The Private Editors” yang secara intens menggarap bidang media dan komunikasi khususnya komunitas media di negara berkembang. Pada tanggal 1 Juli 2006, Lily dan Farid, bersama sejumlah kawan, menggagas dan mendirikan situs Jurnalisme Orang Biasa Panyingkul dot com, sebuah media Citizen Journalism berbasis Makassar yang cukup diperhitungkan di jagad maya Indonesia sebagai salah satu media alternatif yang menyuarakan suara orang biasa.

Menjelang pukul 22.00 malam, saya pamit. Maklumlah, sebagai pekerja komuter yang berdomisili jauh dari Jakarta, saya mesti buru-buru pulang dan mengejar bis terakhir ke Cikarang. Hari Sabtu pagi (19/1), Farid akan kembali ke Tokyo. Menjelang berpisah kami berjabat tangan dengan erat dan berharap akan bisa bertemu kembali secara fisik dan paling tidak. secara virtual.

Ah, tiba-tiba saya teringat sajak indah Farid (ditulis di Stockholm, Agustus 2005) berjudul “Narita-Arlanda” yang dimuat pada buku “Bertiga Sajak Sekeluarga” (kumpulan sajak Farid,Lily dan Fawwaz) :

kudengar debur ombak mengetuki jendela

seperti suara daun kelapa

menderu dari cockpit itu

(dipulau yang jauh seorang bocah membayangkan batas horison yang tak dikenalnya)

“Would you like some more drinks, Sir?”

Senyap di kabin ini menyergap

kenangan dan tujuh jam

perbedaan waktu

(ia hendak menaklukkan beberapa lagi kepiting liar di pantai itu)

kota tua dan musim gugur yang muda

seperti kantuk nelayan dan hujan pagi

(dibayangkannya samudera yang mengirimkan badai ke pantai benua-benua) 

Related Posts
BLOGFAM DAN UPAYA MENGUMPULKAN KENANGAN YANG TERSERAK
Kopdar Blogfam di Plaza Semanggi, 2006 elalu saja ada rasa haru yang berdesir di sudut hati ketika nama Blogfam (Blogger Family) disebut. Ada banyak kenangan indah yang terjadi selama saya bergabung ...
Posting Terkait
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI KALIMALANG
Hampir setiap hari saya melewati jembatan itu. Sebuah jembatan kecil yang menghubungkan jalan Raya pinggir Kalimalang menuju akses keluar tersingkat ke Jl.Raya Cikarang-Cibarusah melalui kawasan pabrik Gemalapik.  Tak ada pagar pengaman ...
Posting Terkait
Saya memandu Seminar Sosialisasi Pengembangan ASEAN di Makassar, 10 Desember 2010
Hari Kamis, 9 Desember 2010, pukul 14.30, saya tiba di terminal 2 F Bandara Soekarno Hatta. Pada hari ini, saya akan berangkat ke Makassar bersama rombongan Kementerian Luar Negeri RI ...
Posting Terkait
Kenanganlah yang akan menuntun kita berjalan kedepan meski ia selalu tertegun melihat kita menjauh meninggalkannya dan tak sekalipun marah jika kita datang lagi mengusiknya. Kenangan, sahabat sejati. Kenangan, kekasih sejati -- ...
Posting Terkait
DARI DEKLARASI KOMUNITAS BLOGGER ASEAN-INDONESIA: MENDUKUNG INTEGRASI ASEAN BERBASIS KERAKYATAN
Babak baru dalam jagad blog Indonesia telah dimulai tadi malam (10/5) setelah dilaksanakan Deklarasi Komunitas Blogger ASEAN-Chapter Indonesia. Bertempat di Kedai Es Teler 77 Jl.Adityawarman Jakarta Selatan dan dihadiri oleh ...
Posting Terkait
Pesona Parade Lampu yang memukau dalam Symphoni of Light (sumber : www.tourism.gov.hk)
ahabatku yang baik, Bagaimana kabarmu? Semoga tetap sehat ya. Hongkong tak banyak berubah sejak kepergianmu. Gedung-gedung tinggi menjulang bagaikan hutan beton menyelimuti seantero kota masih berdiri kokoh dan nuansa Tiongkok Moderen yang ...
Posting Terkait
JADI ‘PAPI SITTER’, SIAPA TAKUUT ??
Hari libur di Sabtu dan Minggu merupakan waktu terbaik bagi saya untuk mendekatkan diri bersama keluarga, orang-orang yang saya cintai. Rasanya ini adalah saat yang tepat untuk "membayar utang" waktu ...
Posting Terkait
PUISI : TESTAMEN CINTA
TESTAMEN CINTA (1) Jika telaga hati mampu menampung segenap makna dan menjabarkan kata-kata Maka biarkan kelopak mawar merekah diterpa fajar kelompok angsa menari disisi teratai serta binar mata kejoramu mencari artinya sendiri Sebab cinta itu, Dinda Adalah ...
Posting Terkait
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
ebyar Aktifitas Lakon dan Kreatifitas Siswa (Galaksi) kembali digelar di SDIT An Nur Cikarang, Sabtu (29/3). Kedua anak saya Rizky (kelas 5) dan Alya (kelas 3) dengan antusias mengikuti kegiatan ...
Posting Terkait
SURAT BALASAN UNTUK TAKITA
alo Takita, Apa kabar? Senang sekali membaca suratmu disini. Terbayang kembali masa kecil yang indah ketika kedua orang tua saya tercinta--terutama ibu--yang sering menceritakan dongeng-dongeng penuh kesan menakjubkan sebelum tidur. Sampai ...
Posting Terkait
BLOGFAM DAN UPAYA MENGUMPULKAN KENANGAN YANG TERSERAK
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI
OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (1)
MEMAKNAI KENANGAN, MENGHARGAI KEHIDUPAN
DARI DEKLARASI KOMUNITAS BLOGGER ASEAN-INDONESIA: MENDUKUNG INTEGRASI ASEAN
SURAT PANJANG DARI HONGKONG : KEMERIAHAN MUSIM PANAS
JADI ‘PAPI SITTER’, SIAPA TAKUUT ??
PUISI : TESTAMEN CINTA
KETIKA RIZKY DAN ALYA NAIK PENTAS SENI GALAKSI
SURAT BALASAN UNTUK TAKITA

4 comments

  1. Yayayaya…tawwa senangnya. Itu adalah pertemuan yg impressif, saya bisa lihat dari senyumta berdua gang.

    Terimakasih Daeng Nuntung. Sayang kita belum sempat ketemu waktu anda beranjangsana ke Jakarta tempo hari

  2. turut senang dengan pertemuan yg bahagia ini…

    semoga keduanya dipertemukan lagi di kampung p! bulan juli nanti, diatas perahu layar sandeq

    Mudah-mudahan. Semoga. Saya juga berharap demikian, daeng!

  3. waktu ketemu k’Farid, tanggal 10 Januari kemarin saya sempat salah persepsi..
    tadinya sy kira orangnya pendiam dan serius, mengingat beliau jarang muncul di milis..
    tapi pas ketemu dan ngobrol beberapa menit baru terasa kalau ternyata beliau orangnya super ramah dan supel..jadi, perbincangan kami malam itu serasa peretmuan orang yang sudah kenal lama..

    Kesan awal serupa saya temui saat pertama berkenalan dengan Farid, Ipul. Dan memang, ia memang sosok yang ramah dan hangat. Moga2 bisa ketemu lagi nanti di Makassar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *