CATATAN KECIL PERINGATAN 9 TAHUN USIA PERNIKAHAN

amril-famscrop.jpg

“Jika kamu sudah yakin, jalanilah. Segera lamar calon pendamping hidupmu itu di Yogya. Jangan kamu tunda-tunda lagi. Insya Allah, kami, orangtuamu akan merestui keinginanmu, nak. Tetapkan niat, jangan ragu-ragu. Soal rezeki, itu semua Allah SWT yang berkehendak. Yang penting kamu tetap berusaha, berdoa dengan ikhlas serta bekerja dengan istiqomah”, demikian suara serak ayah saya terdengar dari ujung telepon sekitar awal Februari 1999.

Saya menggigit bibir. Jantung saya berdebar kencang.

Keputusan untuk menikah sebenarnya sudah lama saya simpan namun masih terbersit keraguan dihati terutama jika mengingat penghasilan yang saya miliki saat itu sebagai staff sebuah perusahaan plastik, sangat tidak memadai untuk hidup berkeluarga. Sedangkan hidup sendiri saja saya masih pas-pasan, bagaimana nanti hidup berdua dengan istri apalagi jika kelak punya anak?, demikian batin saya kerap menjerit.

Kalimat-kalimat yang ayah ungkapkan lewat telepon menjadi spirit yang membuat saya semakin memantapkan hati untuk menikah. Dan demikianlah, di hari yang sama saya menelepon ayah, saya langsung menemui kakek saya (kakak nenek dari pihak ibu) yang tinggal di Perumahan Pelni Cibubur. Disana, Bapu Kuna (sudah almarhum, wafat tahun 2003) sekeluarga menyambut kedatangan saya dengan hangat dan langsung menyanggupi untuk mewakili kedua orang tua saya melamar pacar saya waktu itu–yang kini menjadi ibu dari kedua buah hati saya–di Yogya, seminggu kemudian. Sepulang dari rumah kakek, entah kenapa, hati saya terasa begitu lapang. Saya semakin mantap menempuh hidup berkeluarga.Apalagi saya mendapat sejumlah wejangan berharga dari kakek tentang persiapan menjadi seorang kepala keluarga pasca menikah nanti.

Malam Sabtu seminggu kemudian (lupa tanggal persisnya), saya, Bapu Kuna dan istrinya sudah berada di Stasiun Kereta Gambir. Rencananya kami akan menggunakan kereta Senja jurusan Jakarta-Solo Balapan akan berangkat pukul 19.00 malam dari sana. Saya sengaja mengambil kereta jenis Chousette ber-AC (sekarang kayaknya sudah tidak ada lagi kereta jenis ini) yang menyediakan tempat tidur agar kedua orang tua yang saya bawa untuk melamar calon istri saya tersebut dapat beristirahat dengan baik. Saya sudah mengontak kerabat kami di Yogya, Om Abbas Kaluku (dosen Universitas Negeri Gorontalo yang sedang menempuh pendidikan S-2 di UGM) yang akan menjadi tempat persinggahan kami di Yogya nanti.

Pukul 19.15, kereta kamipun berangkat. Di kompartemen kami tersedia empat tempat tidur bertingkat. Dua dibagian kiri, dua dibagian kanan. Saya menempati tempat paling atas, sementara kakek saya dan istrinya di bagian bawah. Kebetulan saya memang sudah memesan satu kompartemen tersendiri, agar hanya kami bertiga disana dan tak ada orang lain. Saya membayar satu tiket lagi agar kami bisa “menguasai” satu kompartemen. Kami menyantap bekal makanan yang sudah dibawa nenek dari rumah dengan lahap. Setelah bercakap-cakap sebentar dan melalui pemeriksaan tiket, kamipun tidur.

Pukul 05.30 pagi, kereta kami tiba di Yogya. Om Abbas menjemput kami di stasiun dan segera membawa kami ke rumah kontrakannya di dekat kampus UGM. Kami disambut oleh istri dan kedua anak Om Abbas dengan ramah disana. Setelah berisirahat sejenak, “pasukan pelamar” pun bersiap-siap. Saya, Om Abbas, Bapu Kuna dan istri tampil rapi. Istri om Abbas tidak ikut dalam “pasukan” karena menjaga anak-anak di rumah. Pukul 10.00 pagi, dengan menumpang taksi, rombongan meninggalkan rumah kontrakan Om Abbas menuju ke lokasi yang bertempat di Desa Kuncen, Tegal Tirto, Kecamatan Berbah Sleman.

Sepanjang perjalanan perasaan saya tak menentu. Jemari tangan saya berkeringat. Hati deg-degan. “Jangan stress, ente. Mau dapat “enak” kok malah tegang!. Santai aja!,” seloroh Om Abbas seraya menepuk pundak saya yang duduk disebelah sang supir taksi. Bapu Kuna dan istrinya tertawa berderai, sementara sang supir taksi tersenyum penuh arti. Saya tersipu malu. Tapi tetap saja, hati saya diliputi rasa cemas.

Sesampai dirumah calon mertua saya, rombongan pelamar disambut hangat oleh keluarga dan kerabat calon istri saya. Ampun deh, kami yang cuma berempat ini, disambut oleh sekitar 100-an orang. Makin teganglah saya saat itu. “Kamu tunggu diluar aja ya nak. Biar kami yang selesaikan prosesi pelamarannya,” kata Bapu Kuna tegas. Saya mengangguk dan menunggu di teras depan rumah ditemani oleh adik laki-laki calon istri saya.

Sebelum datang ke Yogya, bersama calon istri dan keluarganya di Jakarta, saya sudah mendiskusikan beberapa poin-poin penting yang akan disampaikan kelak saat pelamaran. Agar mudah diingat, saya menyarankan agar waktu pernikahan dilakukan sehari setelah hari Ulang tahun saya, 9 April 1999 yang memang kebetulan jatuh di Hari Minggu. Hasil rembukan itupun sudah saya diskusikan dengan intens bersama Bapu Kuna dan Om Abbas. Jadi hari pelamaran ini adalah tinggal menegaskan saja dan membahas hal-hal yang belum sempat didiskusikan. Calon istri saya yang sudah datang 3 hari sebelumnya, “ngumpet” dikamar, tapi kami sempat “lirik-lirikan”dan ia mengintip saya dari balik jendela. Ah, serasa masih di zaman Siti Nurbaya.

Kurang lebih satu jam kemudian, pertemuan selesai. Kami dijamu makan siang dulu oleh pihak calon mertua saya sebelum pulang. Pada hari itu telah ditetapkan, prosesi akad nikah dan pernikahan saya bersama Sri Lestari akan dilaksanakan Hari Minggu, tanggal 10 April 1999 di aula Gedung Museum Wayang Kekayon Yogyakarta. “Nah, sudah tenang kan’ kamu sekarang. Tinggal siapkan fisik dan mental menghadapi perkawinan tanggal 10 April nanti. Terutama fisik lho ya supaya gak loyo,” ujar Om Abbas dengan nada kocak didalam taksi. Kami tidak langsung pulang ke rumah kontrakan om Abbas, namun mampir sejenak berwisata ke Keraton Yogyakarta dan membeli oleh-oleh di Malioboro. Kami kembali ke Jakarta dengan kereta senja malam harinya.

Dan hari ini, 10 April 2008, 9 tahun sejak prosesi pernikahan kami dilaksanakan, saya dan istri mengenang peristiwa itu dengan senyum mengembang. Tadi malam, tepat pukul 24.30, saya membangunkan istri untuk bersama-sama menunaikan sholat tahajjud, sekaligus memanjatkan rasa syukur tak terhingga bahwa kami telah melewati masa-masa 9 tahun pernikahan dengan penuh rasa suka dan duka. Semoga kami bisa mengayuh biduk pernikahan ini di tahun-tahun berikutnya dengan langgeng hingga menyaksikan anak-anak kami tumbuh besar, menikah dan menganugerahi kami cucu-cucu yang lucu-lucu.

Sambil merangkul pundak istri, di ambang pintu kamar, kami tersenyum bahagia menyaksikan kedua buah hati kami, Rizky dan Alya, tidur dengan pulas dan damai dipembaringan.

Sungguh, setiap kali merayakan ulang tahun perkawinan, saya senantiasa merasa mendapatkan berkah kado ulangtahun paling indah..

SELAMAT ULANG TAHUN PERKAWINAN KE-9, Daeng Battala! 

Related Posts
TERIMAKASIH YA DELL!
3 Degrees Club yang terletak di lantai 7 FX Mall Jl.Jend.Sudirman Jakarta begitu semarak, kemarin malam (16/12). Sejumlah standing banner dan logo DELL, salah satu produsen komputer terkemuka di dunia, berada ...
Posting Terkait
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (41)
1. Buku Gratis ? Beli Dunks! Sebuah tulisan menarik dari mbak Risa Amrikasari (penulis buku Especially for You) yang menggugah apresiasi para calon pembaca buku untuk lebih menghargai kerja keras penulis ...
Posting Terkait
AKSI DEMO BURUH KEMBALI MELANDA CIKARANG HARI INI
ari ini. Rabu, tanggal 3 Oktober 2012 kami kembali mengalami "sensasi" serupa seperti bulan Januari lalu. Aksi massal demonstrasi buruh berlangsung secara serempak di seluruh Indonesia dengan mengusung 3 isu ...
Posting Terkait
TESTIMONI PENUH CINTA DARI CHINCA
Thanks ya Chinca dan juga Monyet Pinter! :))
Posting Terkait
DARI BLOGGER GATHERING POTRET MAHA KARYA INDONESIA : MEMBERDAYAKAN NILAI “RASA” DALAM TRAVEL BLOGGING
ujan deras yang mengguyur Jakarta, sore itu, Jum'at (1/11) membuat saya tiba terlambat di lokasi pelaksanaan Blogger Gathering Potret Mahakarya Indonesia yang dilaksanakan di Assembly Hall Plaza Bapindo Lt.10 Jl.Jenderal ...
Posting Terkait
DARI PESTA BLOGGER 2008 KE ACARA BLOGGER MAKASSAR (3)
Saya, selaku penasehat komunitas blogger Makassar Anging Mammiri (AM), menyerahkan potongan tumpeng dan berjabat tangan kepada Rara sang Ketua AM pada momen HUT kedua Blogger Makassar di SPM MTC Karebosi ...
Posting Terkait
PUISI : MINGGU SIANG, DI KAKI LANGHAM PLACE
Waktu, katamu, tak akan pernah sebaik ini mempertemukan kita Dalam dingin yang membekap jalan-jalan kota Mong Kok Serta basah hujan tadi malam masih membekas di permukaannya memantulkan bias hutan beton dan orang-orang yang ...
Posting Terkait
KISAH PERJALANAN KE PERTH (2) : CAMAR YANG GENIT DI SISI DERMAGA FREMANTLE
ari Rabu (28/8) kami berkesempatan untuk mengunjungi Fremantle. Hari itu, training kami memang hanya setengah hari saja, sehingga kami memanfaatkan waktu berjalan-jalan menuju kota kecil yang berjarak 19 kilometer arah barat ...
Posting Terkait
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI KALIMALANG
Hampir setiap hari saya melewati jembatan itu. Sebuah jembatan kecil yang menghubungkan jalan Raya pinggir Kalimalang menuju akses keluar tersingkat ke Jl.Raya Cikarang-Cibarusah melalui kawasan pabrik Gemalapik.  Tak ada pagar pengaman ...
Posting Terkait
ROMANTIKA MUDIK KE MAKASSAR (3) : MERAYAKAN KEBERSAMAAN DALAM KEINDAHAN HARMONI IDUL FITRI
ema takbir, tahlil dan tahmid berkumandang syahdu pada pagi, Kamis (8/8), seusai kami sekeluarga menunaikan sholat Subuh berjamaah. Ayah saya yang memimpin sholat terbata-bata penuh rasa haru melantunkan takbir dari ...
Posting Terkait
PERESMIAN GEDUNG KELAS BARU PROGRAM CSR PT.CAMERON SERVICES INTERNATIONAL DI SD KARANGBARU 06
atahari bersinar cerah, Jum'at (8/1) ketika rombongan kami dari PT Cameron Services International tiba di SDN Karangbaru 06 Cikarang. Wajah-wajah sumringah dari guru, murid dan orangtua murid menyongsong kehadiran ...
Posting Terkait
SITTI YANG MENGGODA
Naluri keingintahuan saya mendadak menyeruak saat membaca timeline di Twitter tentang kehadiran SITTI. "Mahluk apa pula ini?". saya bertanya-tanya dalam hati. Saya kian penasaran saat membaca artikelnya di blog yang ...
Posting Terkait
RESENSI BUKU DEMONSTRAN DARI LORONG KAMBING : KIPRAH MONUMENTAL SANG AKTIVIS KAMPUS”KEPALA ANGIN”
Judul Buku : Demonstran Dari Lorong Kambing Karya : Amran Razak Penerbit : Kakilangit Kencana Cetakan : Pertama, 2015 Jumlah Halaman : 285 ISBN : 976-602-8556-48-4 mran Razak adalah legenda, juga sebuah fenomena... Nama beliau sudah lama ...
Posting Terkait
BERSEPEDA CERIA, SEHAT DAN NARSIS BERSAMA CIKARANG BARU CYCLING (CBC)
antangan itu datang seminggu yang lalu, langsung dari Pak Yani Pitono, sang ketua Cikarang Baru Cycling (CBC) Club di mailing list. Dan ternyata "tantangan" gowes jarak pendek Hari Minggu,8 Januari ...
Posting Terkait
MAS JONRU, TERIMAKASIH…
Pagi ini, saat membuka halaman profil Facebook saya, pandangan mata mendadak terpaku pada dua buah foto yang men-"tag" nama saya. Dari sahabat blogger dan juga penulis hebat yang saya kagumi, ...
Posting Terkait
PUISI ULANG TAHUN YANG MENYENTUH
Ulang Tahun saya yang ke-38 kemarin (9/4) sungguh sangat berkesan. Terutama karena begitu besarnya perhatian dan kepedulian kawan-kawan saya dari komunitas maya berupa doa dan ucapan selamat, mulai dari komentar ...
Posting Terkait
TERIMAKASIH YA DELL!
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (41)
AKSI DEMO BURUH KEMBALI MELANDA CIKARANG HARI INI
TESTIMONI PENUH CINTA DARI CHINCA
DARI BLOGGER GATHERING POTRET MAHA KARYA INDONESIA :
DARI PESTA BLOGGER 2008 KE ACARA BLOGGER MAKASSAR
PUISI : MINGGU SIANG, DI KAKI LANGHAM PLACE
KISAH PERJALANAN KE PERTH (2) : CAMAR YANG
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI
ROMANTIKA MUDIK KE MAKASSAR (3) : MERAYAKAN KEBERSAMAAN
PERESMIAN GEDUNG KELAS BARU PROGRAM CSR PT.CAMERON SERVICES
SITTI YANG MENGGODA
RESENSI BUKU DEMONSTRAN DARI LORONG KAMBING : KIPRAH
BERSEPEDA CERIA, SEHAT DAN NARSIS BERSAMA CIKARANG BARU
MAS JONRU, TERIMAKASIH…
PUISI ULANG TAHUN YANG MENYENTUH

17 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

twelve − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.