PAWAI TAKBIRAN, SYAWALAN DAN ALYA HILANG!

sholatid-2.JPG

Hari Selasa (30/9), sehari setelah kami sekeluarga tiba di Yogya, kesibukan sekaligus kehebohan melanda rumah ayah/ibu mertua saya di Yogya yang berlokasi di dusun Kuncen, Tegaltirto Kecamatan Berbah Kabupaten Sleman yang selama ini damai, aman dan tenteram. Kedatangan dua cucu asal Cikarang yang hiperaktif, sensitif dan rawan konflik ini menyebabkan terjadinya perubahan yang sangat signifikan bagi situasi rumah yang disampingnya berada hamparan sawah yang kini ditanami jagung dan dibelakangnya terdapat mesjid tersebut.

Rizky yang pendiam tapi temperamental dan Alya yang jahil serta bawel merupakan sebuah paduan yang sangat pas untuk menambah kehebohan dirumah yang tenang itu. Teriakan kesal atau tangisan kencang serta riuh tawa anak-anak mewarnai keseharian kami selama mudik disana. Bapak dan Simbok, demikian saya dan istri memanggil kedua orangtua kami di Yogya ini, menyambut kedatangan kami sekeluarga dengan gembira. Juga Ahmad, adik bungsu lelaki istri saya yang penuh sukacita secara telaten mengurus kedua ponakannya yang lincah dan bervitalitas tinggi.

Usai sahur dan sholat subuh, saya tertidur kembali bersama anak-anak.Sementara istri saya telah sibuk di dapur bersama ibunya menyiapkan makanan untuk persiapan lebaran. Setelah menempuh perjalanan yang sangat melelahkan, badan  saya rasanya letih sekali. Untung saja, semalam, datang Mbok Dondong–tukang urut langganan keluarga yang memiliki tenaga setangguh Hercules–memijat saya dan istri hingga pukul 22.00 malam. Badan yang lelah terasa kembali segar.

Setelah anak-anak bangun dan dimandikan kami sekeluarga bersiap berangkat. Pagi itu kami berencana mengunjungi markas Penerbit Gradien Mediatama di Jalan WoraWari A 86 Perumahan Baciro Baru, yang pernah menerbitkan buku yang diangkat dari blog Rizky serta menjalin kerjasama dengan komunitas blogfam  menerbitkan sejumlah buku kompilasi karya anggotanya, dimana saya pernah terlibat sebagai salah satu editornya.

fotobarengmaskhun.JPG

Pakde yang sudah hafal selukbeluk kota Yogya dengan mudah menemukan alamat Gradien. Kami disambut dengan hangat oleh Mas Ang Tek Khun (CEO Gradien) di beranda kantor serta diperkenalkan kepada sejumlah staffnya. Juli Tahun lalu,kami sekeluargajuga pernah mampir ke kantor Mas Khun namun waktu itu masih di kantor yang lama di Jalan Samirono Baru. Gradien Mediatama belum lama menempati kantor baru ini. Saya membicarakan progress penerbitan buku “100 Blogger Bicara” yang tengah kami garap menyongsong Pesta Blogger 2008 juga proyek buku kompilasi komunitas Blogfam serta komunitas blogger Makassar. Setelah itu, kami lalu berfoto bersama Mas Khun diruang perpustakaan Gradien.Dari Baciro, kami meluncur menuju Amplas alias Ambarukmo Plaza. Di Carrefour Amplas, kami belanja keperluan lebaran. Rizky dan Alya juga berkesempatan untuk bermain di area Timezone. Pukul 11.30 siang, kami kembali ke rumah.

Saat anak-anak tidur, saya membantu istri didapur membuat ketupat. Pukul 17.00 ketupat telah matang dan disaat yang sama, anak-anak sudah siap untuk jalan-jalan.Ini adalah kali pertama saya melewatkan suasana buka puasa dikampung. Saya sempat terkecoh ketika terdengar suara sirene melengking tinggi dan panjang dikejauhan. Ahmad menyatakan bunyi sirene itu menandakan bahwa waktu buka puasa telah tiba.

 

Usai sholat maghrib dan makan malam, kami lalu mengajak anak-anak melewatkan malam takbiran di Yogyakarta. Mobil kami meluncur mulus menuju ke kawasan Malioboro.Kendaraan sungguh padat malam itu dan kebanyakan didominasi oleh kendaraan berplat nomor non “AB” (Nomor Polisi Kendaraan Yogya).Semula kami bermaksud parkir di kawasan Malioboro, namun parkir penuh sekali.

pawaitakbiran.JPG

Kami lalu memutuskan untuk masuk ke kawasan alun-alun keraton.Disepanjang jalan ribuan warga tumpah ruah melewatkan malam terakhir dibulan ramadhan. Memasuki gerbang alun-alun, kami melihat barisan pawai takbiran melintas. Anak-anak yang mengikuti pawai tersebut berpakaian seragam, membawa lampion serta menyanyikan lagu-lagu religi dan sholawat serta gema takbir, tahlil dan tahmid. Dibelakang barisan tersebut ada “marching band” yang mengiringi. Alya dan Rizky berteriak senang menyaksikan pemandangan langka ini.Pawai itu juga dimeriahkan oleh replika perahu besar yang terbuat dari kardus dandihiasi beragam ornamen dan lampu. Di alun-alun utara suasana lebih semarak. Pesta kembang api mewarnai langit Yogya mengiringi langkah para peserta pawai. Pakde memarkir kendaraandidekat alun-alun dan kami semua menonton dipinggir jalan. Iring-iringan pawai takbiran terus melintas dengan seragam berbeda-beda. Semuanya begitu kompak mengumandangkan takbir, tahlil dan tahmid. Hati saya mendadak dilingkupi rasa haru mendalam, mengingat masa-masa kecil saya dulu melewatkan malam takbiran bersama keluarga di Makassar.

Kami lalu mampir di warung sate didekat alun-alun untuk menyantap hidangan sate dan tongseng kambing khas Yogya.Pukul 21.30 kami pulang kembali kerumah. Di sepanjang jalan pulang, pawai takbiran masih terus berlangsung. Beberapa kali mobil kami mestiberhenti untuk mendahulukan iring-iringan pawai takbiran yang akan melintas. Tiba dirumah, kedua anak saya langsung terlelap.

idulfitridilapangan.JPG

Keesokan paginya, Rabu (1/10), kami semua sudah bersiap menuju lapangan Tegaltirto untuk menunaikan sholat Id. Rizky dan Alya yang masih pulas tertidurdibangunkan. Dengan mata masih setengah mengantuk, kedua anak saya ini didandani dengan “baju andalan” masing-masing.Rizky yang masih kepingin tidur sempat mengamuk, namun Alya justru begitu antusias untuk berangkat. Pukul 06.30 pagi, kami tiba dilapangan Tegaltirto yang sudah dipenuhi jamaah sholat Idul Fitri.Ahmad lalu menggelar tikar panjang, tempat saya, ayah mertua, Pakde dan Rizky untuk duduk.

Tepat pukul 07.00 Sholat Id dilaksanakan denganpenuh rasa khusyuk. Usai sholat Ustadz Arif menyampaikan khutbah diatas mimbar.Berselang 10 menit kemudian, mendadak saya mendengar suara istrisaya memanggil dari arah belakang. Ia lalu menunjuk ke arah Alya yang tengah mencari saya dipinggir lapangan. Tak ayal, sayapun panik dan segera mengejarAlya. Anak itu ternyata lari dari pangkuan ibunya untuk mencari saya dan Rizky dibarisan depan.

sholatid-1.JPG

Saya lalu memangku Alya dan memegangnya agar tidak lari lagi. Usai khutbah, kami lalu bersiap pulang. Saat melipat sajadah, mendadak Alya hilang!. Kami panik luar biasa mencari gadis kecil berkepang dua yang hiperaktif itu. Kerumunan orang terlihat sangat ramai dan saya nyaris tak bisa melihat Alya ada dimana. Saya lalu membawa Rizky bersama-sama mencariadiknya. Pakde, Ahmad dan ayah mertua saya sibuk mencari. Tak lama kemudian, Pakde tiba-tiba memanggil saya. “Pak..ini Alya udah ketemu!”, katanya. TernyataAlya mampir di penjual balon dan permainan dipinggir lapangan. Dengan tergopoh-gopoh saya menghampirinya dan memeluk erat gadis kecil yang bikin cemashati bapaknya ini. Ayah mertua saya geleng-geleng kepala sembari tertawa menyaksikan ulah si Alya.

Setelah membelikan balon dan boneka barbie palsu kesukaannya, kami lalu menuju ke mobil untuk pulang ke rumah.Sesampai dirumah, saya dan istri melakukan sungkem kepada kedua orang tua kami. Alya dan Rizky juga melakukan hal serupa pada kedua orangtuanya. Gaya keduanya lebih mirip mau menyundul ketimbang sungkem. Kami lalu menuju ke halaman depan mesjid dibelakang rumah untuk mengikuti acara Syawalan.Sudah menjadi tradisi di dusun Kuncen untuk menyelenggarakan acara Syawalan usai Sholat Idul Fitri. Seluruh warga kampung berkumpul disana dan salingbersalam-salaman. Acara ini dikoordinir oleh Remaja Masjid. Kami semua duduk diatas tikar yang digelar dihalaman mesjid.

syawalan1.JPGsyawalan2.JPG 

Prosesi Syawalan diawali dengan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan terjemahan, dilanjutkan kata sambutan dari Ketua Panitia dan Kepala Dusun. Setelah itu acara Syawalan dimulai yangditandai dengan para sesepuh kampung berdiri didepan. Warga lalu berbaris panjang (dengan barisan depan kaum pria) untuk bersalaman dan saling bermaaf-maafan. 

syawalan3.JPG

Sekitar 200-an warga Kuncen mengikuti prosesi ini. Sungguh ini merupakan sebuah pengalaman baru yang berkesan bagi saya.Usai Syawalan, wargapun bubar kembali ke rumah masing-masing. Kami sekeluarga lalu bersilaturrahmi menuju rumah keluarga dan kerabat dekat. 

Related Posts
PENGAJIAN “3 IN 1” : KOMUNIKASI, PILAR KOKOH DALAM RUMAH TANGGA
elasa malam (10/4), kami sekeluarga menyelenggarakan pengajian "3 in 1" di rumah yang merupakan gabungan dari 3 hajatan yakni : Syukuran Ulang Tahun Perkawinan ke-13 (10 April) , Ulang Tahun ...
Posting Terkait
CATATAN RINGAN DARI NOV FAMILY GATHERING@ANCOL
Hari Sabtu, 14 Februari 2009, kami sekeluarga menghadiri acara Family Gathering kantor saya PT National Oilwell Varco-Downhole Tool Division di Putri Duyung Resort Ancol. Kami tiba di Lokasi acara Pukul 15.30. Keluarga ...
Posting Terkait
WAWANCARA DI PENERBITAN KAMPUS IDENTITAS UNHAS EDISI AKHIR DESEMBER 2012
ibawah ini adalah potongan Penerbitan Kampus "Identitas" UNHAS Makassar yang sudah mewawancarai saya pada kesempatan membawakan materi tentang blogging awal Desember tahun lalu. Wawancara ini dimuat di suratkabar kampus tertua ...
Posting Terkait
STRATEGI JITU MELAMPIASKAN NGIDAM
Sejak Istri saya dinyatakan hamil oleh dokter--setelah penantian kami yang cukup panjang selama 3 tahun--maka sebagai suami yang berbahagia (karena perkasa) telah berhasil "membuahi" istri tercinta, saya begitu bersemangat memanjakan ...
Posting Terkait
SURAT PANJANG UNTUK ANAKKU
nakku Sayang, Rizky & Alya Saat mencium kening kalian di pembaringan menjelang tidur tadi malam--sebuah "ritual" rutin yang kerap ayah dan ibumu lakukan, mendadak keharuan menyentak dada. Bukan apa-apa, kalian masih ...
Posting Terkait
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (2) : DARI MUSEUM BENTENG VREDEBURG HINGGA KE KOMPLEKS MAKAM RAJA IMOGIRI
agi yang cerah menyambut kehadiran kami saat keluar dari Malioboro Palace Hotel, Rabu (30/7). Perut kami terasa kenyang setelah menyantap hidangan sarapan yang disiapkan di lantai 5. Dengan penuh semangat, ...
Posting Terkait
VIDEO : EKSPRESI ALYA BERNYANYI
utri Bungsu saya, Alya Dwi Astari Gobel (7 tahun) memiliki bakat dan keberanian dalam mengekspresikan dirinya. Sama dengan hobi saya yang suka bernyanyi, Alya--demikian ia kerap dipanggil--tidak sungkan-sungkan untuk tampil ...
Posting Terkait
KISAH MUDIK 2010 (6) : GEMPA, KE KIDS FUN LAGI DAN NAIK ANDONG
Malam baru saja melewati pucuknya, Minggu (12/9) ketika guncangan itu tiba-tiba terjadi. "Gempa !! Gempa !!", seru adik ipar saya, Ahmad, yang "sense of awareness"-nya sudah sangat tinggi karena lama tinggal ...
Posting Terkait
PERTAMA KALI BERKACAMATA
ari ini, Sabtu (27/8) menjadi sebuah momentum bersejarah dalam perjalanan hidup saya. Mulai hari ini saya memakai kacamata. Entahlah apakah ini sebuah hal yang perlu dirayakan atau tidak, namun menggunakan ...
Posting Terkait
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2012
Januari 2012 Sabtu (28/1) saya berkesempatan menghadiri peluncuran buku "Japan After Shock" sahabat blogger saya, mas Junanto Herdiawan dan Hani Yamashita. Acara yang dihadiri oleh sekitar 100 orang ini menghadirkan Pak Prayitno ...
Posting Terkait
MAIN BOLA DIBAWAH KIBARAN SARUNG
Rizky ikut lomba makan kerupuk  SUNGGUH meriah perayaan hari kemerdekaan RI ke-63 di lingkungan sekitar rumah saya kemarin (17/8). Dengan dikoordinir oleh ibu-ibu peserta arisan gang di jalan Antilop V Blok H3 ...
Posting Terkait
HARBLOGNAS 2015 : MERAYAKAN KONSISTENSI, MERAWAT PERSISTENSI
elapan tahun sejak pencanangan Hari Blogger Nasional, aktifitas blogging tetap tak kehilangan gregetnya. Hari ini, rekan-rekan blogger se-Indonesia merayakan hari bersejarah itu dengan menyampaikan ucapan selamat di beragam kanal media ...
Posting Terkait
RAPAT BLOGGER CIKARANG DAN PESTA BINDHE BILUHUTA
Tadi malam, Sabtu (19/6), saya menjadi tuan rumah penyelenggaraan rapat pengurus Komunitas Blogger Cikarang. Hadir dalam acara itu sang Presiden Blogger Cikarang Pak Ceppi Prihadi, Pak Eko Eshape, Pak Ruwi, ...
Posting Terkait
SELAMAT JALAN MBAK AJENG,  BLOGGER SEJATI YANG TAK PERNAH LETIH BERJUANG
abar duka itu datang begitu menyentak nurani. Tadi malam saat membaca informasi dari mbak Mira Sahid di WA Grup Blogger Bekasi tentang meninggalnya mbak Ajeng (nama lengkapnya Raden Ajeng Nunuk Purwaningsih) ...
Posting Terkait
SUKSES, PENYELENGGARAAN IDBLOGILICIOUS PERTAMA DI SURABAYA
Hujan mengguyur Kota Surabaya saat saya turun dari pesawat Lion Air JT 748, Sabtu (14/5) pagi bersama salah satu pembicara , Alderina Gracia. Inilah kedatangan saya kembali ke kota Pahlawan ...
Posting Terkait
Saya dan kawan-kawan panitia Pesta Blogger 2009 saat ajang perkenalan panitia dipimpin oleh Mas Iman Brotoseno (24/10/09)
Untuk kedua kalinya, saya terlibat dalam kepanitiaan Pesta Blogger. Tahun silam, saya bergabung dengan Tim Panitia yang dipimpin oleh Mas Iman Brotoseno yang mengangkat tema "One Spirit One Nation". Pada Pesta ...
Posting Terkait
PENGAJIAN “3 IN 1” : KOMUNIKASI, PILAR KOKOH
CATATAN RINGAN DARI NOV FAMILY GATHERING@ANCOL
WAWANCARA DI PENERBITAN KAMPUS IDENTITAS UNHAS EDISI AKHIR
STRATEGI JITU MELAMPIASKAN NGIDAM
SURAT PANJANG UNTUK ANAKKU
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (2) : DARI MUSEUM
VIDEO : EKSPRESI ALYA BERNYANYI
KISAH MUDIK 2010 (6) : GEMPA, KE KIDS
PERTAMA KALI BERKACAMATA
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2012
MAIN BOLA DIBAWAH KIBARAN SARUNG
HARBLOGNAS 2015 : MERAYAKAN KONSISTENSI, MERAWAT PERSISTENSI
RAPAT BLOGGER CIKARANG DAN PESTA BINDHE BILUHUTA
SELAMAT JALAN MBAK AJENG, BLOGGER SEJATI YANG
SUKSES, PENYELENGGARAAN IDBLOGILICIOUS PERTAMA DI SURABAYA
JADI PANITIA PESTA BLOGGER (LAGI)

5 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

14 + seventeen =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.