LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG WARTAWATI HANDAL

Hari Sabtu (30/6) kami sekeluarga berkesempatan menghadiri acara peluncuran buku mbak Linda Djalil berjudul “Celotehan Linda” pada ajang Jakarta Book Fair di Istora Senayan Jakarta. Rencana untuk datang ke acara pameran buku tersebut, memang sudah kami siapkan sejak minggu lalu, sekalian menghadiri acara peluncuran buku mbak Linda yang juga merupakan salah satu jurnalis wanita kawakan di Indonesia dan kini aktif mengisi blognya dengan beragam tulisan.

Kami tiba di lokasi pukul 10.45 pagi. Masih 20 menit lagi sebelum acara launching buku mbak Linda. Kami menyempatkan diri berjalan-jalan dulu berkeliling di pameran buku yang menghadirkan banyak buku dengan potongan harga lumayan.  Kami lalu memasuki area dekat panggung utama tempat pelaksanaan launching buku. Disana ada mbak Linda sedang bersiap-siap. Saya lalu memperkenalkan anak-anak dan istri saya ke beliau yang memang baru pertama kali ketemu. Seperti biasa, mbak Linda yang ramah dan supel, menyongsong kehadiran kami sekeluarga dengan hangat. “Terimakasih ya Amril, sudah datang ke acara saya ini,” ujar mantan wartawati senior majalah berita mingguan TEMPO ini.

Tak lama kemudian acara launching buku “Celotehan Linda” pun dimulai. Kami berempat mendapatkan tempat duduk paling depan. Acara dimulai dengan dipandu oleh presenter  terkenal Aurelia Tiara Widjanarko yang juga seorang penulis puisi. Mbak Linda mengungkapkan banyak hal terkait dengan bukunya “Celotehan Linda” yang kebanyakan diangkat dari tulisan-tulisannya di blog pribadi dan Kompasiana.

Launching Buku “Celotehan Linda” yang dipandu oleh Aurelia Tiara Widjanarko
Saya tertarik pada kisah beliau yang pertama kali terjun didunia jurnalistik pada usia sangat belia (18 tahun) sampai kemudian berhasil menjejakkan kaki sebagai wartawan istana. Kegandrungan mbak Linda Djalil pada dunia penulisan sebenarnya berawal saat masih kecil hobi membaca dan bermain dengan buku-buku. “Terkadang ayah saya meletakkan saya ditengah-tengah tumpukan koleksi bukunya dan membiarkan saya  bermain disana sepuasnya”, kata mbak Linda yang 2 tahun silam meluncurkan buku kumpulan puisi “Cintaku Lewat Kripik Balado” ini.
Suasana launching buku, saya ikut hadir bersama keluarga

Di kesempatan selanjutnya, mbak Linda bertutur sejak SD sudah mulai belajar menulis dan menyerahkan karyanya kepada Majalah Anak-Anak Kuncung untuk dimuat. “Honornya langsung habis, karena semuanya saya pakai beli buku lagi,” kata ibu satu anak yang mengoleksi 3500 buku ini dirumahnya sembari tergelak. Beliau kemudian menceritakan, kemampuan menulisnya kian terasah karena ia banyak membaca, mengamati sekitar lalu menuliskannya.

Buku “Celotehan Linda” siap meluncur ke pasaran

Acara yang berlangsung dalam suasana santai tersebut tidak hanya dihadiri sahabat-sahabat dekat mbak Linda namun juga sejumlah pengunjung Jakarta Book Fair yang datang merapat ke panggung utama. “Di buku Celotehan Linda ini, saya menceritakan secara lugas dan bebas. Tidak serius-serius amat kok. Bahkan lebih banyak yang bertema santai, termasuk legenda hantu yang terdapat di Istana Presiden atau kebiasaan-kebiasaan unik sejumlah pejabat negara. Kebanyakan saya buat materinya justru setelah saya tidak menjadi wartawan lagi melalui tulisan-tulisan diblog,” kata mbak Linda “membocorkan” sedikit isi bukunya.

Alhamdulillah, dalam event tersebut, karena sempat mengajukan pertanyaan, saya berhasil mendapatkan hadiah souvenir berupa paket buku dan kaos dari panitia. Terimakasih mbak Linda, Selamat atas peluncuran bukunya, semoga sukses dalam pemasarannya. 

Related Posts
MENGENANG 2 TAHUN GEMPA DI YOGYA
  Sudah dua tahun berlalu. Saya masih ingat betul saat menulis posting di blog tentang gempa di Yogya 27 Mei 2006 silam, jemari tangan saya gemetar saat mengetik diatas keyboard komputer. Terbayang kengerian ...
Posting Terkait
SAHABAT, KEKAYAAN NYATA BAGI JIWA
Sahabat adalah kebutuhan jiwa, yang mesti dipenuhi Dialah Ladang Hati, yang kau taburi dengan kasih dan Kau panen dengan penuh rasa terimakasih. Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu. Karena kau menghampirinya saat hati lapar ...
Posting Terkait
DARI MODIS KOMPASIANA BERSAMA JACOB OETAMA : KEMANUSIAAN YANG TRANSENDENTAL ADALAH INTI KETEGARAN BERTAHAN
KOMPASIANA Monthly Discussion (Modis) yang saya hadiri hari ini, Sabtu (27/3), benar-benar menyisakan kenangan mendalam dihati. Bertatap muka secara langsung, untuk pertama kalinya dengan salah satu "living legend" dunia Pers ...
Posting Terkait
KOMPASIANIVAL 2011 : SERU, MENYENANGKAN & INSPIRATIF
ukul 11.00 siang, saat saya "mendarat" di lokasi penyelenggaraan Kompasianival di Lantai 7 Plaza FX Jl.Jenderal Sudirman Jakarta Selatan, suasana sudah terlihat begitu ramai. Didepan saya melihat Direktur Kompas Cybermedia, ...
Posting Terkait
VOTING UNTUK DAENG BATTALA DI AJANG KOMPETISI BLOGGER INTERNASIONAL
Kawan-kawan yang baik, sebagai tindak lanjut posting saya sebelumnya, blog ini akhirnya terdaftar sebagai salah satu dari peserta kompetisi blog bertaraf Internasional, The Best Of Blogs yang diselenggarakan oleh ...
Posting Terkait
CATATAN DARI KOMPASIANA NANGKRING JAKARTA
Setelah melewatkan kesempatan mengikuti acara MoDis (Monthly Discussion) Kompasiana bersama Pak Jusuf Kalla hari Senin (22/2) karena kesibukan dikantor, kemarin sore (27/2), saya bertekad menghadiri even kopdar ala Kompasiana yang ...
Posting Terkait
MELANCONG KE HONGKONG (3): KERAMAHAN ORIENTAL YANG MENYENANGKAN
Keramahan para karyawan kawasan Hongkong Disneyland mulai dari petugas hotel, pemandu wisata kami  sampai penjaga toko souvenir sungguh sangat mengesankan. Saat kami sarapan secara prasmanan di Enchanted Garden Hotel Disneyland pada ...
Posting Terkait
ANAKKU, SHOLAT ITU MENCEGAH PERBUATAN KEJI DAN MUNGKAR
Lokasi : Mushalla Rumah Makan Sami Kuring, Cikarang saat acara Blogshop Kompasiana tanggal 5 Juli 2009 (foto : Darmawan Saefullah)
Posting Terkait
Pasukan "Mission Impossible" BeBlog (foto by Dodi)
KETIKA pertama kali "ditantang" oleh Walikota Bekasi H.Mochtar Muhammad untuk menggelar kegiatan temu blogger berskala nasional terkait dengan Hari Ulang Tahun Kota Bekasi ketigabelas dalam ajang Kopdar bareng pucuk pimpinan ...
Posting Terkait
KISAH MUDIK 2010 (3) : MALAM TAKBIRAN YANG MERIAH & SHOLAT IED YANG SYAHDU
Tiba di rumah mertua, saya langsung meluruskan badan yang pegalnya minta ampun setelah duduk hampir 20 jam di mobil. Punggung saya sakit sekali dan saya langsung minta bantuan adik ipar ...
Posting Terkait
MENGENANG 2 TAHUN GEMPA DI YOGYA
SAHABAT, KEKAYAAN NYATA BAGI JIWA
DARI MODIS KOMPASIANA BERSAMA JACOB OETAMA : KEMANUSIAAN
KOMPASIANIVAL 2011 : SERU, MENYENANGKAN & INSPIRATIF
VOTING UNTUK DAENG BATTALA DI AJANG KOMPETISI BLOGGER
CATATAN DARI KOMPASIANA NANGKRING JAKARTA
MELANCONG KE HONGKONG (3): KERAMAHAN ORIENTAL YANG MENYENANGKAN
ANAKKU, SHOLAT ITU MENCEGAH PERBUATAN KEJI DAN MUNGKAR
AMPROKAN BLOGGER 2010 (1) : MEWUJUDKAN SEBUAH “MISSION
KISAH MUDIK 2010 (3) : MALAM TAKBIRAN YANG

Related Posts

6 thoughts on “LAUNCHING BUKU “CELOTEHAN LINDA” : REFLEKSI NARATIF SANG WARTAWATI HANDAL

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

thirteen − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.