FILM BRANDAL-BRANDAL CILIWUNG : PATRIOTISME DALAM NUANSA KEBHINEKAAN

Sejak iklan dan poster film ini ditayangkan bulan lalu, kedua anak saya, Rizky dan Alya sudah penasaran dan meminta saya untuk menyiapkan waktu bersama untuk menontonnya. Alhamdulillah, saat itu tiba tepat di Hari Kemerdekaan RI 17 Agustus 2012. Siang itu kami sekeluarga menonton di XXI Bekasi Mega Mall. Film ini dibuka dengan perkenalan anggota-anggota kumpulan bocah yang tinggal di bantaran sungai Ciliwung melalui narasi Tirto (Aldy Rialdy), anak seorang pedagang Bakso asal Wonogiri. Tokoh-tokoh utama kelompok ini pun ditampilkan, mulai dari Umar (Sehan Zack) anak lelaki keturunan Arab yang punya obsesi jadi jago Kungfu, Jaka (Endy Arfian) anak Betawi yang menjadi sosok pemimpin, Timur (Julian Liberty) bocah asal Papua yang konon bisa menghasilkan ide cemerlang setelah mengupil,  serta Raja (M. Syafikar) anak lelaki asal Batak yang kocak dan menanggung beban menjadi penyanyi tenar atas keinginan sang ayah.

Kelimanya menjadi tokoh sentral film yang disutradarai oleh Guntur Soeharjanto ini. Mereka dengan kompak menjalin kerjasama dengan kegiatan-kegiatan positif, antara lain membersihkan sungai Ciliwung dari sampah dan kotoran sembari mandi dengan riang. Semuanya menjadi berubah saat Sissy (Gritte Agatha), seorang cucu dari Babah Alun (Hengky Solaiman), datang. Gadis tomboy ini berminat untuk bergabung dengan pasukan Ciliwung pimpinan Jaka. Sebagai sosok perempuan yang dinilai lemah, Jaka semula tidak setuju, Sissy menjadi bagian dari mereka. Untunglah, Sissy berhasil membuktikan anggapan itu salah dengan kemampuan yang ia miliki dan akhirnya menjadi bagian dari pasukan Ciliwung.

Konflik yang terjadi diantara tokoh-tokohnya juga dikisahkan dalam film ini. Misalnya, keinginan Tirto untuk berenang dan menjadi dalang yang selalu ditentang sang ayah, kegalauan Sissy yang harus menerima kenyataan sebagai anak tiri setelah ibunya menikah lagi tak lama sesudahnya ayah kandungnya wafat, atau juga betapa susah payahnya Jaka untuk belajar jadi penyanyi beken sebagaimana harapan orangtuanya dengan modal suara pas-pasan. Semuanya terjalin dalam film berdurasi 111 menit ini.

Patriotisme dalam nuansa kebhinekaan begitu kesan yang terasa dari film ini. Dengan berbagai latar belakang budaya dan adat, Pasukan Ciliwung menjadi representasi atas kuatnya ikatan solidaritas dan persaudaraan meski beda itu niscaya. Saya cukup terkesan bagaimana usaha Sissy mempengaruhi sang kakek untuk mengadakan pesta tahu kembali untuk masyarakat kampung yang sudah begitu lama tidak dilakukannya atau perjuangan pasukan Ciliwung memenangkan lomba perahu getek dengan mengandalkan keunikan yang mereka miliki.

Sayang sekali, menurut saya, film ini kehilangan “greget”. Cerita yang disajikan terkesan monoton dan tokoh-tokoh utamanya sepertinya tidak terlalu mendalami karakternya dengan baik. Pada beberapa bagian, terasa agak membosankan dengan adegan-adegan yang terkesan klise serta mudah ditebak.Yang cukup menonjol adalah tokoh Tirto dan Raja yang dengan begitu piawai menerjemahkan akting karakter mereka dalam bingkai yang cukup memukau.

Terlepas dari semuanya, film ini cukup menghibur dan memberikan wawasan serta wacana diskusi baru buat saya dan anak-anak, bagaimana memaknai kemerdekaan dan memahami kebhinekaan pada masyarakat kita yang begitu majemuk ini.

 

Related Posts
NARASI KERESAHAN YANG LUGAS DAN PUITIS ALA LINDA DJALIL
Judul Buku : Cintaku Lewat Kripik Balado Penulis : Linda Djalil Prolog : Putu Wijaya Epilog : Jodhi Yudono Penerbit : Penerbit Buku Kompas , Juni 2011 Halaman : xii + 244 Halaman Ukuran : 14 ...
Posting Terkait
FILM MONSTER UNIVERSITY : TENTANG KEPERCAYAAN DIRI, KEJUJURAN & SIKAP PANTANG MENYERAH
inggu sore (23/6) setelah check-out dari Hotel Ibis Tamarin, kami sekeluarga menikmati film Monster University di Plaza Semanggi. Film ini memang sudah lama "diincar" oleh kedua anak saya, Rizky ...
Posting Terkait
FILM “ANAK MUDA PALSU” : TENTANG KESETIAKAWANAN DAN IKHTIAR MERAIH IMPIAN
ari Kamis petang, 11 Juli 2019, seusai jam kantor, saya bergegas menuju ke Blok M Square, Jakarta Selatan. Disana, tepatnya di Studio XXI lantai 5, saya bergabung dengan teman-teman alumni ...
Posting Terkait
GULLIVERS TRAVELS : RAKSASA CENTIL DI NEGERI LILIPUT
ebuah motivasi romantik menjadi alasan saya untuk penasaran menonton film Gulliver’s Travel ini tanpa perlu membaca resensi filmnya lebih dulu di beberapa media, seperti biasa. Kisah Gulliver di Negeri Liliput ...
Posting Terkait
FILM “NIGHT AT THE MUSEUM-SECRET OF THE TOMB” : MENYINGKAP MISTERI TABLET EMAS
ari Sabtu (27/12) saya mengajak istri dan kedua anak saya, Rizky & Alya menonton film "Night At The Museum-Secret of The Tomb" di Studio-4 Blitz Megaplex Bekasi Cyber Park. Ada ...
Posting Terkait
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”
ari Sabtu, 23 April 2016, kami sekeluarga menonton film "Super Didi" di XXI Botani Garden Bogor. Film bergenre komedi ini mendadak mengingatkan saya pada aktifitas saya dulu sebagai "Papi Sitter" ...
Posting Terkait
FILM MAN OF STEEL : SUPERIORITAS HUMANIS SANG MANUSIA BAJA
ejak kecil saya selalu menggemari tokoh Superman. Komik-komik tokoh legendaris ini selalu saya baca tuntas dengan antusiasme meluap. Saya kian bersemangat untuk segera menonton film yang mengangkat kisah hidup si ...
Posting Terkait
FILM DEEPWATER HORIZON : VISUALISASI BENCANA DAHSYAT ANJUNGAN MINYAK LEPAS PANTAI DI TELUK MEXICO
udah lama saya "mengincar" untuk menonton film ini. Bukan hanya karena bencana dahsyat ledakan anjungan pengeboran minyak lepas pantai (offshore rig) "Deepwater Horizon" pada 20 April 2010 ini kerap menjadi topik ...
Posting Terkait
THE A TEAM (2010) : MEREKA BERAKSI LAGI!
"Murdock, ada paket film 3D untukmu, dari Annabele Smith!," kata seorang perawat rumah sakit jiwa di Jerman pada seorang pasien bertopi baseball yang bertampang lugu. Lelaki yang dipanggil itu mendadak terperangah, ...
Posting Terkait
ROMANTISME RENYAH DARI SEBUAH KE-“JADUL”-AN
Judul Buku : Gaul Jadul (Biar Memble Asal Kece) Penulis : Q Baihaqi Penerbit : Gagas Media ISBN : 979-780-346-5 Jumlah halaman : viii + 280 halaman Cetakan : Pertama, 2009 Ukuran : 13 x 19 ...
Posting Terkait
NARASI KERESAHAN YANG LUGAS DAN PUITIS ALA LINDA
FILM MONSTER UNIVERSITY : TENTANG KEPERCAYAAN DIRI, KEJUJURAN
FILM “ANAK MUDA PALSU” : TENTANG KESETIAKAWANAN DAN
GULLIVERS TRAVELS : RAKSASA CENTIL DI NEGERI LILIPUT
FILM “NIGHT AT THE MUSEUM-SECRET OF THE TOMB”
FILM “SUPER DIDI” : ROMANTIKA SANG “PAPI SITTER”
FILM MAN OF STEEL : SUPERIORITAS HUMANIS SANG
FILM DEEPWATER HORIZON : VISUALISASI BENCANA DAHSYAT ANJUNGAN
THE A TEAM (2010) : MEREKA BERAKSI LAGI!
ROMANTISME RENYAH DARI SEBUAH KE-“JADUL”-AN

3 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

two + nineteen =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.