PATALI DAY 2013 : UNTUK KETAHANAN PANGAN & PELESTARIAN SENI KULINER INDONESIA LEBIH BAIK

Logo Patali Day_2_516x0

Kata “Patali” selalu merupakan “keyword” klasik untuk mengidentifikasi bahwa tak lama lagi ibu saya akan menyajikan hidangan masakannya yang lezat dan dashyat. Ya, “Patali” atau “Pasar” dalam bahasa Gorontalo senantiasa dipakai ibu, juga ayah saya yang memang berasal dari kota “Serambi Madinah” itu, dalam soal menjelaskan destinasi memperoleh bahan-bahan untuk meramu masakan yang nikmat. Dan ketika kata “Patali” itu dipakai sebagai ikon dalam penyelenggaraan acara yang digagas oleh Yayasan Omar Niode pada Hari Sabtu (24/2) bertempat di ruang Nusantara Hotel Dharmawangsa, saya dengan antusias segera membalas undangannya mengkonfirmasi kehadiran.

patali2

Setelah mengisi pendaftaran ulang, saya lalu memasuki ruangan yang dipenuhi sekitar 300-an yang menghadiri ajang pertemuan berbagai komunitas dari hulu ke hilir yang meliputi perwakilan produsen, konsumen, usaha penunjang, chef, blogger, penggemar fotografi, pelajar, mahasiswa tataboga dan perhotelan, media massa serta siapapun yang peduli akan pertanian, pangan dan seni kuliner yang dihasilkan dari bumi Indonesia. Acara dibuka dengan tarian khas asal Gorontalo yang memukau diiringi lagu kegemaran ibu saya “Hulondhalo Lipu’u”

patali3

Selanjutnya, tampil Terzi Niode , Sekretaris Omar Niode Foundation memberikan kata sambutan.”Sebagai penyelenggara, kami berharap pengunjung yang hadir di acara ini khususnya para mahasiswa dan pelajar,akan lebih memahami  ragam hasil pertanian, pangan dan seni kuliner Indonesia. Kami juga mengadakan sesi cara menulis dan kiat fotografi makanan agar para blogger, mahasiswa dan pelajar meningkatkan keterampilan mereka dan dapat membantu melestarikan serta meningkatkan popularitas produk dan jasa kuliner baik di negara sendiri maupun tingkat dunia,” kata Terzi. Dikesempatan itu pula Terzi mengungkapkan mini survey yang dilakukan oleh Omar Niode Foundation dimana terdapat hal menarik yakni Gado-Gado ternyata menjadi makanan favorit serta Martabak menjadi cemilan kegemaran terbesar pilihan responden.

Setelah itu tampil Yusni Emilia Harahap, staf ahli Menteri Bidang Lingkungan, Kementerian Pertanian yang antara lain mengulas upaya-upaya yang dilakukan dalam hal diversifikasi pangan serta pemberdayaan industri pertanian di Indonesia melalui solusi holistik dan profesional. “Indonesia memiliki sumber daya pertanian yang memadai dan untuk itu adalah penting agar diversifikasi pangan melalui seni kuliner tradisional Indonesia kian ditingkatkan penetrasinya guna meningkatkan wawasan dan kesadaran masyarakat kita untuk mencintai ragam olahan masakan asli Indonesia,”katanya.

patali-4

Dikesempatan berikutnya tampil Firmansyah Rahim, Dirjen Destinasi Wisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif yang memaparkan 30 ikon kuliner tradisional Indonesia. “Kuliner Indonesia itu bisa berfungsi sebagai “food diplomacy”, sehingga keunikan serta kelezatan yang dimiliki akan membangkitkan impresi yang bagus khususnya orang-orang dari luar negeri yang belum pernah mencicipi kehebatan makanan Indonesia,” katanya antusias.

Setelah itu dilakukan peluncuran 3 buku terbaru Yayasan Omar Niode masing-masing berjudul Pertanian dan Pangan berbasis Pangan & Lingkungan, Food Science and Technology serta Appetizing Snipplets, Agriculture Food and Culinary Muse disamping itu dilakukan pula peluncuran situs Pangan, Agrikultur dan Kuliner www.omarniode.org. Sangat menarik, karena peluncuran ini dilakukan oleh penari-penari khas Gorontalo dari  Sanggar De Tila Bataila dibawah pimpinan Indrawati Tahir Gobel.

patali-5

Saya kemudian mengikuti jalannya Konferensi Pers yang dilaksanakan di ruangan yang tak jauh dari tempat semula. Hadir sejumlah awak media dan jurnalis yang menanti pemaparan narasumber dari masing-masing Omar Niode Foundation, Kementerian Pertanian dan Kementerian Pariwisata/Ekonomi Kreatif. Saya sempat menanyakan strategi sosial media Omar Niode Foundation khususnya bagi kontribusi konten melalui blogger. Pada kesempatan itu, Terzi Niode menjawab bahwa pihaknya sangat terbuka untuk menerima tulisan-tulisan dari blogger untuk dimuat di www.omarniode.org dan berharap bahwa kontribusi konten tersebut akan menambah wawasan dan eksposure promosi kuliner nusantara melalui dunia maya.

cara-isipatali

Seusai Konferensi Pers, saya lalu berkeliling ke Bazar Mini yang dilakukan oleh mitra Omar Niode Foundation. Saya langsung mencari stand ibu Mona Melani Jamal yang terkenal dengan bisnis rumahan kue-kue khas Gorontalo di Jakarta. Disana saya menemukan kue-kue tradisional kegemaran yang kerapkali dibuat oleh ibu saya tercinta, mulai dari Wapili, Kue Perahu dan Cara Isi. Saya pun ikut antri bersama beberapa orang yang lain mencicipi dan melampiaskan rindu saya pada masakan tradisional tersebut. Selain ibu Mona, di bazaar mini tersebut, ada juga stand dari pelaku UKM kuliner, perusahaan makanan, penjual alat-alat masak, lembaga swadaya masyarakat dan elektronik yang ikut berpartisipasi.

patali-7

Saya kemudian melaporkan sejumlah kesan-kesan saya mengenai acara ini lewat jaringan twitter saya dan Facebook bertagar #pataliday. Sebelum makan siang, saya mengikuti sesi sharing dari Chichi Bernardus, wartawan senior dan editor yang memberikan kiat-kiat menulis artikel kuliner terutama makanan sehat. Saya sangat tertarik mengikuti sesi ini. “Menulis kuliner mesti dibuat secara menarik dengan menyertakan “personal touch”, sejarah, “local wisdom” dan termasuk bila ada kandungan nutrisinya untuk menambah kekuatan artikel tersebut,” kata Chichi serius.

Saat makan siang, kami mencicipi hidangan yang sangat istimewa yang sebagian besar merupakan ikon kuliner di Indonesia seperti Gado-Gado Jakarta, Tahu Telur Surabaya, Soto ayam Lamongan, Rendang Padang, Pindang Patin Palembang dan Orak-Orik Buncis Solo. Rasanya sungguh lezat. Hal menarik lainnya adalah, saya sempat mencicipi Ice Cream Jamu yang merupakan sebuah inovasi keren kuliner Indonesia. Selain itu Patali (Market) Day juga tidak melupakan anak dan remaja dengan mengadakan permainan tebak buah dan biji bersama Slow Food Jakarta Kemang dan pelajaran memasak makanan Indonesia bersama Young Chefs Academy.

me-with-vindextengker

Saya berkesempatan juga berjumpa dan berfoto bersama Chef International Vindex Tengker yang pernah menjadi juri dalam Master Chef Indonesia sebelum beliau tampil mempertunjukkan keterampilan memasak sambil fotografer profesional Anny Valentina memberikan kiat-kiat terbaik mengambil foto saat demo masak tersebut. Kami sekeluarga sangat terhibur dan banyak mendapatkan manfaat melalui acara ini. Bagi saya Patali Day diharapkan bisa dilaksanakan secara rutin dan berkelanjutan untuk ketahanan pangan dan pelestarian kuliner Indonesia lebih baik. Terimakasih untuk Omar Niode Foundation yang sudah menggagas acara ini begitu menarik dan memikat, mudah-mudahan saya bisa hadir kembali dikesempatan mendatang

Foto-foto lain acara ini bisa lihat disini 

Related Posts
BIARKAN EMAS ITU TERGADAI, ASAL BUKAN CINTA KITA
SETELAH prosesi resepsi pernikahan yang sakral kami jalani di gedung wayang Kekayon Jl.Raya Yogya Wonosari, 10 April 1999, babak baru kehidupan sudah menyongsong didepan mata. Saya telah menjadi suami dari ...
Posting Terkait
MERIAH, PELAKSANAAN REUNI NASIONAL IKA UNHAS 2015 DI ISTANA CIPANAS
agi baru saja merekah, Sabtu (22/8) ketika saya dan Yusnawir, tetangga rumah di Cikarang yang juga adik angkatan di Teknik Mesin Unhas tiba di area halaman parkir Kementerian Perindustrian Jl.Jend.Gatot ...
Posting Terkait
IKUT MEJENG DI MAJALAH SWA
  etelah sebelumnya pernah mejeng di Harian Kompas (jadi model iklan Kompasiana), Majalah Tempo dan Majalah Internal Asuransi Bumiputera 1912, maka kali ini di Majalah SWA dalam edisi No.08/XXVII/14-27 April ...
Posting Terkait
OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)
Seusai Makan Siang, saya langsung "diculik" secara sukarela oleh kawan lama saya satu SMP dan SMA dulu, Muh.Irdan AB dan istri serta Rinsy Nilawati yang juga kebetulan hadir dalam Seminar ...
Posting Terkait
“MEMBURU” NASI GORENG MERAH LEWAT GOOGLE MAPS TELKOMSEL
Saya memiliki nostalgia indah tersendiri tentang Nasi Goreng Merah. Saat masih kuliah dulu, menu makanan ini selalu menjadi favorit saya, terutama ketika begadang menyiapkan kegiatan senat mahasiswa di kampus atau ...
Posting Terkait
CIUMAN TERAKHIR DI HARI TERAKHIR
If tomorrow never comes Will she know how much I loved her Did I try in every way to show her every day That she's my only one And if my time on earth ...
Posting Terkait
BLOGSHOP KOMPASIANA : SEMANGAT BELAJAR YANG TANPA BATAS
Blogshop Kompasiana yang diselenggarakan untuk ketiga kalinya Hari Sabtu (8/8) bertempat di ruang training Gedung Kompas Gramedia Unit II Lantai 5 menyisakan kesan yang sangat mendalam buat saya. Ditengah hiruk ...
Posting Terkait
TENDANGAN DARI LANGIT : TENTANG SEPAKBOLA, CINTA DAN JIWA PANTANG MENYERAH
utra sulung saya, Rizky, yang memiliki hobi sepakbola dan fans berat pada Irfan Bachdim sejak awal liburan lebaran lalu sudah meminta kepada saya untuk nonton film "Tendangan Dari Langit" yang ...
Posting Terkait
RINDU LAGU LUGU DARI MASA KECIL DULU
Tante Gode' Naik di Becak Becak ta' putar Tante Gode' ta' lempar.. Lagu diatas saya nyanyikan dengan riang bersama kawan-kawan satu SD saya di Kota Maros, sebuah ibukota kabupaten yang berjarak kurang lebih 30 ...
Posting Terkait
MAS JONRU, TERIMAKASIH…
Pagi ini, saat membuka halaman profil Facebook saya, pandangan mata mendadak terpaku pada dua buah foto yang men-"tag" nama saya. Dari sahabat blogger dan juga penulis hebat yang saya kagumi, ...
Posting Terkait
BIARKAN EMAS ITU TERGADAI, ASAL BUKAN CINTA KITA
MERIAH, PELAKSANAAN REUNI NASIONAL IKA UNHAS 2015 DI
IKUT MEJENG DI MAJALAH SWA
OLEH-OLEH PERJALANAN DARI MAKASSAR (2)
“MEMBURU” NASI GORENG MERAH LEWAT GOOGLE MAPS TELKOMSEL
CIUMAN TERAKHIR DI HARI TERAKHIR
BLOGSHOP KOMPASIANA : SEMANGAT BELAJAR YANG TANPA BATAS
TENDANGAN DARI LANGIT : TENTANG SEPAKBOLA, CINTA DAN
RINDU LAGU LUGU DARI MASA KECIL DULU
MAS JONRU, TERIMAKASIH…

10 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *